Langsung ke konten utama

Akibat virus corona, outlook Sri Rejeki Isman menjadi negatif | Saham SRIL

Kondisi bisnis PT Sri Rejeki Isman Tbk (SRIL) yang suram membuat Moody's Investors Service menurunkan outlook menjadi negatif dari sebelumnya positif. Tapi emiten yang kerap disebut Sritex ini masih beruntung karena peringkat perusahaan masih tetap di Ba3. 

Moody's juga menegaskan peringkat Ba3 pada utang senior yang dikeluarkan oleh anak usaha Sritex, Golden Legacy Pte Ltd senilai US$ 150 juta yang jatuh tempo pada tahun 2024. Rating tersebut juga berlaku untuk surat utang senior senilai US$ 225 juta yang jatuh tempo pada tahun 2025. Surat utang ini diterbitkan oleh Sritex dan dijamin tanpa syarat dan tidak dapat dibatalkan oleh semua anak perusahaan yang beroperasi.

"Prospek negatif mencerminkan proyeksi kami bahwa konsumsi untuk pakaian dan alas kaki akan berkurang secara global karena terdampak wabah virus corona. Sehingga bisa mengurangi pendapatan Sritex sementara kebutuhan modal kerja meningkat sampai 2020," kata Stephanie Cheong, Analis Moody's dalam rilis. 

Penyebaran virus corona yang cepat dan meluas memperburuk prospek ekonomi global, penurunan harga minyak dan penurunan harga aset. Kondisi ini bisa menciptakan guncangan kredit yang parah dan luas di banyak sektor, kondisi bisnis dan pasar. Efek kredit gabungan dari perkembangan ini belum pernah terjadi sebelumnya. Sritex yang memiliki hubungan erat dengan industri ritel dan secara signifikan terpengaruh goncangan karena sensitif pada permintaan. 

Moody's menganggap wabah virus corona risiko sosial mengingat implikasi substansial kesehatan masyarakat dan keamanan. Tindakan menurunkan outlook SRIL mencerminkan dampak pada Sritex luas dan parah serta dapat memicu prospek kredit. 

"Bagaimana tekanan dari kontraksi tajam terhadap modal diskresioner akan didistribusikan di sepanjang rantai nilai pengecer, distributor dan pemasok seperti Sritex tidak pasti. Namun pandangan kami, produk SRIL seperti benang dan greige yang berkonribusi setengah dari total pendapatannya, sangat rentan karena penjualan mereka tidak di bawah kontrak yang dilakukan dan bisa jatuh dengan cepat jika terjadi penguncian berkepanjangan di dunia," tambah Cheong.

Penjualan garmen Sritex sebagian besar stabil karena produksi garmen dipindah ke produksi masker dan hazmat medis, yang seharusnya mengimbangi menurun penjualan pakaian.

Moody's mengasumsikan, EBITDA Sri Rejeki Isman akan turun 25% pada tahun 2020. Efeknya utang/EBITDA dan EBITA/beban bunga melemah masing-masing menjadi sekitar 5,2 kali dan 1,5 kali pada 2020. Rebound moderat dalam permintaan konsumen saat virus harus mendukung deleveraging sekitar 4,0 kali di 2021, tingkat yang lebih sesuai dengan peringkat Ba3-nya.

Prospek negatif juga mencerminkan pandangan Moody pada pendapatan dan modal kerja yang mungkin lebih parah dari saat ini karena sifat operasi saat ini tidak dapat diprediksi. "Namun demikian, penegasan peringkat mencerminkan harapan kami Sritex akan memiliki likuiditas yang memadai untuk menyerap kas operasi negatif mengalir selama dua hingga tiga kuartal berikutnya," kata Cheong.

Saldo kas Sritex sebesar US$ 168 juta pada akhir 2019. Sritex menurut hitungan Moody's masih memiliki sekitar US$ 102 juta komitmen fasilitas pinjaman yang akan lebih dari cukup untuk menutup membayar utang jatuh tempo pada 2020 sebesar US$ 116 juta. 

Utang jatuh tempo tersebut terdiri dari US$ 30 juta dan US$ 10 juta surat utang jangka menengah yang jatuh tempo pada November dan Desember 2020. Kedua utang senilai US$ 8 juta pembayaran utang terjadwal dan US$ 68 juta utang jangka pendek untuk pinjaman modal kerja yang direncanakan Sritex untuk diperpanjang.

Peringkat Ba3 Sritex mencerminkan operasi dan posisi pasar Sritex yang cukup besar di bisnis tekstil Indonesia produsen. Peringkat tersebut juga mencakup risiko tata kelola yang timbul dari struktur kepemilikan terkonsentrasi perusahaan dan pihak terkait transaksi.

Mengingat prospek negatif, peringkat Sri Rejeki Isman bisa dikaji dalam 12-18 bulan. Namun demikian, prospek dapat kembali stabil jika lingkungan operasi meningkat secara signifikan selama 12 bulan ke depan dan Sritex mempertahankan metrik kredit yang sehat, sehingga utang/EBITDA disesuaikan bisa jauh di bawah 4,5 dan dan EBITA/biaya bunga tetap di atas 2,5 kali.

Tapi Moody's bisa menurunkan peringkat, pendapatan dan modal kerja menjadi lebih parah dari yang diperkirakan saat ini, seperti utang/EBITDA yang disesuaikan tetap di atas 4,5 kali dan EBITA/bunga biaya tetap di bawah 2,5 kali untuk periode waktu yang berkelanjutan.

https://investasi.kontan.co.id/news/akibat-virus-corona-outlook-sri-rejeki-isman-sril-menjadi-negatif?page=all

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

DAFTAR PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI BEI BERDASARKAN SEKTOR

Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI | IHSG IDX
Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI berdasarkan Sektor bisa dilihat di bawah ini. Sekedar untuk informasi, Ada 9 sektor yang mencantumi komponen - komponennya yaitu Pertanian, Pertambangan, Industri Dasar, Aneka Industri, Industri Barang Konsumsi, Properti, Infrastruktur, Keuangan dan Perdagangan dan sektor khusus seperti KOMPAS 100, JII, LQ45, BISNIS 27, PEFINDO 25 dan SRI - KEHATI. Semua emiten yang tercatat di BEI juga tercatat tergantung dengan tipe usahanya dan likuidasinya sendiri.

Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI adalah sebagai berikut:
Tanaman Pangan BISI International Tbk

Perkebunan Astra Agro Lestari TbkBW Plantation TbkGozco Plantations TbkJaya Agra Wattie TbkMulti Agro Gemilang Plantation TbkProvident Agro TbkPP London Sumatra TbkSalim Ivomas Pratama TbkSampoerna Agro TbkSMART TbkTunas Baru Lampung TbkBakrie Sumatra Plantations Tbk

Peternakan Cipendawa Tbk…

Cara Membaca Grafik Saham di Bursa Efek

Pergerakan harga instrumen finansial baik saham maupun forex biasanya digambarkan dalam bentuk grafik. Grafik ini memudahkan trader untuk mengetahui pola-pola pergerakan harga yang terjadi sebelumnya. Ada beberapa jenis grafik yang biasa dipakai di pasar finansial yaitu: Line Chart/Grafik GarisBar Chart/Grafik BatangCandlestick Chart/Grafik Lilin Grafik Line Chart hanya memuat data harga dipenutupan perdagangan yang digambarkan dalam bentuk garis saja. Sementara Bar Chart dan Candlestick Chart hampir sama dikarenakan memuat data harga pembukaan, harga penutupan, harga tertinggi dan terendah. Hanya saja grafik candlestick lebih mudah dibaca dibandingkan grafik bar. Di samping itu keunggulan lain dari candlestick chart adalah mampu menampilkan psikologi pasar dengan tampilan yang lebih mudah dibaca. Berikut tampilan masing-masing chart menggunakan contoh Indeks S&P500: Line Chart Bar Chart Candlestick Chart Saya pribadi selalu menggunakan candlestick chart di platform trading yang sa…

Cara Membaca Candlestick Saham

Cara membaca candlestick saham sebenarnya cukup mudah dan tidak perlu banyak menghafal. Anda cukup memahaminya saja secara garis besar, maka akan sukses membaca candlestick saham. 
Di grafik atau chart saham, kita menemui puluhan pola saham yang berbeda. Di sana ada  Three Black Crows, Concealing Baby Swallow, Unique Three River Bottom dan lain sebagainya. Jika anda harus menghafalkannya, maka akan membutuhkan tenaga yang banyak. Maka dengan artikel ini harapannya Anda mampu cara memahami atau membaca candlestick saham dengan mudah.
Dasar-dasar dalam Membaca Candlestick Saham
Buyer Versus Seller
Sebelum kita mulai mendalami elemen-elemen penting untuk analisa candlestick, kita harus punya cara pandang yang benar terlebih dulu. Anggap saja pergerakan harga itu terjadi karena perang antara Buyer dan Seller. Setiap candlestick adalah suatu pertempuran selama masa perang, dan keempat elemen candlestick menceritakan siapa yang unggul, siapa yang mundur, siapa memegang kontrol, dan pihak m…