Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Juli 31, 2017

Analisa Fundmental Saham | SOCI | BNII | GPRA | HRTA | SSIA | 1 Agustus 2017

1. SOCI : By revenue dan profit sih cukup stabil walau NPM nya menurun tapi masih diangka tinggi. Rasio hutang lumayan tinggi dan ROE 7.4%. Tpi utk di collect sih secara spekulatif bole lah. Harganya cukup murah soalnya2. BNII : Revenue cukup stabil. NPM di 2015 2016 sangat menunjukkan pertumbuhan yg baik. Buat value investing sih bole utk collect n spekulasi tapi yq3. GPRA : revenue stabil, sayang NPM di 2016 drop. ROE ROA kecil bgt, rasio hutang sih lumayan kecil. Tapi PBV cukup murah sih. Boleh buat spekulasi asal ada peningkatan ROE ROA4.HRTA : Utk performance sih belum terlalu keliatan karena baru IPO. ROE ROA nya sih lumayan. DER nya agak tinggi. Harga nya sdh cukup mahal sebenrnya. Kalau turun ke 150 mungkin bisa di collect5. SSIA : profitability menurun terus. ROE ROA kecil banget dan dengan harga saham hampir setara taksiran harga book value. Dengan performa seperti ini , kurang disarankan utk value investing dengan performa seperti ini serta PER 200lebih..Joe De Britto | Te…

Berita Saham | BUMI | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) -  PT Bumi Resources TBk (BUMI) meraih pendapatan US$15,60 juta hingga periode 30 Juni 2017 naik dari pendapatan US$12,77 juta pada periode sama tahun sebelumnya.Laporan keuangan perseroan Senin menyebutkan laba bruto sama yakni US$15,60 juta dari laba bruto tahun sebelumnya US$12,77 juta karena tidak tercatatnya beban pokok pendapatan.Beban usaha naik jadi US$17,65 juta dari US$14,45 juta membuat rugi usaha meningkat jadi US$2,05 juta dari US$1,68 juta. Pendapatan lain-lain diraih US$150,66 juta usai mencatat beban lain-lain tahun sebelumnya US$19,92 juta.Laba sebelum manfaat pajak diraih U$148,61 juta dari rugi sebelum manfaat pajak US$21,51 juta tahun sebelumnya. Laba tahun berjalan yang didistribusikan kepada entitas induk US$162,25 juta usai mencatat rugi US$20,80 juta tahun sebelumnya.TOtal aset hingga 30 Juni 2017 mencapai US$3,12 miliar naik dari total aset hingga 31 Desember 2016 yang US$3,10 miliar. (end)

Berita Saham | ROTI | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) -  PT Nippon Indosari Tbk (ROTI) alami penurunan tajam laba periode berjalan yang dapat didistribusikan kepada pemilik entitas induk menjadi Rp49,84 miliar hingga 30 Juni 2017 dari laba Rp128,79 miliar di periode sama tahun sebelumnya.Laporan keuangan perseroan Senin menyebutkan, penjualan neto turun menjadi Rp1,18 triliun dari penjualan neto Rp1,19 triliun dan laba bruto turun menjadi Rp602,99 miliar dari laba bruto Rp617,18 miliar.Kenaikan beban usaha menjadi Rp533,79 miliar dari Rp443,51 miliar menjadi salah satu penyebabn turun tajamnya laba usaha menjadi Rp96,91 miliar dari laba usaha tahun sebelumnya yang Rp206,29 miliar.Sedangkan laba sebelum pajak turun menjadi Rp62,14 miliar dari laba sebelum pajak tahun sebelumnya yang mencapai Rp169,75 miliar. Total aset hingga 30 Juni 2017 mencapai Rp2,90 triliun turun dari total aset hingga 31 Desember 2016 yang Rp2,91 triliun. (end)

Berita Saham | WOMF | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) -  Fitch Ratings Indonesia has assigned ratings to PT Wahana Ottomitra Multiartha Tbk's (WOMF; AA-(idn)/Stable) proposed senior unsecured bonds, as follows: - Bonds issued under the second tranche of WOMF's second bond programme with a maturity of 370 days assigned a National Long-Term Rating of 'AA-(idn)' - Bonds issued under the second tranche of WOMF's second bond programme with a maturity of three years assigned a National Long-Term Rating of 'AA-(idn)' The bond issuance will be up to IDR1 trillion in size and the proceeds will be used to support the company's working capital requirements. 'AA' National Ratings denote expectations of low default risk relative to other issuers or obligations in the same country. However, changes in circumstances or economic conditions may affect the capacity for timely repayment to a greater degree than is the case for financial commitments denoted by a higher rated category.  The senior unsec…

Berita Saham | DYAN | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) -  PT. Dyandra Media Internasional Tbk (DYAN) alami rugi sebesar Rp16,26 miliar hingga periode 30 Juni 2017 turun dari rugi Rp29,77 miliar di periode sama tahun sebelumnya.Laporan keuangan perseroan menyebutkan, pendapatan neto turun jadi Rp423,87 miliar dari pendapatan neto Rp432,55 miliar dan laba bruto naik jadi Rp113,70 miliar dari Rp107,62 miliar usai beban pokok turun menjadi Rp310,17 miliar dari Rp324,94 miliar.Beban operasional turun menjadi Rp123,97 miliar dari Rp134,07 miliar dan rugi operasional turun menjadi Rp10,26 miliar dari rugi operasional tahun sebelumnya yang Rp26,45 miliar.Meski beban lain-lain neto naik menjadi Rp13,45 miliar dari Rp4,78 miliar namun rugi sebelum manfaat pajak turun menjadi Rp23,71 miliar dari rugi sebelum manfaat pajak tahun sebelumnya yang Rp31,23 miliar.Total aset hingga periode 30 Juni 2017 mencapai Rp1,46 triliun turun dari total aset per 31 Desember 2016 yang Rp1,53 triliun. (end)

Berita Saham | BMRI | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) -  PT. Bank Mandiri Persero Tbk (BMRI) membangun kantor wilayah baru di Bekasi, Jawa Barat yang mengintegrasikan layanan jasa keuangan dari perbankan dan berbagai perusahaan anak perseroan.Direktur Distribusi Bank Mandiri Hery Gunardi di Bekasi, Senin, mengatakan kantor yang menjadi basis regional terbaru di Pulau Jawa tersebut akan membantu Mandiri untuk meningkatkan pasar bisnis keuangan di kawasan-kawasan industri dan pemukiman yang saat ini sedang bermunculan di wilayah Bekasi, Cikarang dan Cibitung."Pembangunan kantor yang akan mengusung konsep 'one stop shopping' bagi nasabah ini diharapkan dapat memberikan efisiensi, terutama bagi nasabah yang membutuhkan produk perbankan yang multifungsi, misalnya pembiayaan perdagangan, penukaran uang asing, dan bank garansi," kata Hery di acara peletakan batu pertama (groundbreaking) kantor wilayah Jawa IV itu.Pembangunan kantor wilayah ini juga diharapkan menopang pertumbuhan bisnis pembiayaan korporasi dan…

Berita Saham | RALS | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) - PT Ramayana Lestari Sentosa Tbk (RALS) meraih laba tahun berjalan sebesar Rp368,77 miliar hingga periode 30 Juni 2017 naik dari laba tahun berjalan Rp254,05 miliar di periode sama tahun sebelumnya.Laporan keuangan perseroan Senin menyebutkan, pendapatan naik jadi Rp3,46 triliun dari pendapatan Rp3,15 triliun tahun sebelumnya dan laba bruto naik menjadi Rp1,34 triliun dari laba bruto tahun sebelumnya Rp1,19 triliun.Laba uasha diraih Rp414,73 miliar naik dari laba usaha tahun sebelumnya Rp250,47 miliar sedangkan laba sebelum pajak meningkat jadi Rp454,46 miliar dari laba sebelum pajak tahun sebelumnya yang Rp297,54 miliar.Total aset hingga 30 Juni 2017 mencapai Rp5,82 triliun naik dari total aset hingga 31 Desember 2016 yang mencapai Rp4.64 triliun. (end)

Analisa Sore Saham Indonesia Hari Ini | Mirae Asset Sekuritas | 31 Juli 2017

Market Review 31 Juli 2017
(Investment Information Team,  Mirae Asset Sekuritas Indonesia)Menutup perdagangan awal pekan ini, IHSG ditutup menguat 9 poin (+0.17%) ke level 5,840.939. Tercatat 182 saham menguat dan 175 saham melemah. Sektor-sektor ditutup variatif dipimpin penguatan sektor property (+1.38%) dan pelemahan sektor consumer (-1.25%). Setelah mencatatkan transaksi net sell berturut-turut dalam 2 pekan terakhir, investor asing mencatatkan transaksi net buy sejumlah Rp335 miliar di seluruh Pasar hari ini. US Dollar menguat 1 poin (+0.01%) terhadap Rupiah, sehingga Rupiah melemah ke level Rp13,325 terhadap US Dollar di akhir perdagangan.Suspensi Saham Hari Ini
Bursa Efek Indonesia (BEI) melakukan suspensi terhadap 16 saham pada perdagangan hari ini setelah BEI memberikan peringatan tertulis III dan denda atas belum terpenuhinya ketentuan Peraturan Nomor I-A untuk pencatatan saham tambahan yang berasal dari penambahan modal tanpa hak memesan efek terlebih dahulu. 16 saham terse…

Analisa Saham | GGRM | 31 Juli 2017

JAKARTA. Investor disarankan beli saham PT Gudang Garam Tbk (GGRM). Emiten rokok ini mencatat pertumbuhan pendapatan dan lama yang stabil. GGRM  menorehkan pendapatan Rp 40,25 triliun pada semester pertama tahun ini, tumbuh 9,023% dari periode yang sama tahun lalu yang tercatat Rp 36,92 triliun. Laba GGRM pun naik sekitar 9%. Pada enam bulan pertama 2017 GGRM memperoleh laba sebesar Rp 3,13 triliun dari tahun lalu Rp 2,87 triliun.Michael Wilson Setjoadi, analis Bahana Sekuritas mengatakan, kenaikan penjualan ini didorong oleh volume penjualannya yang lumayan bagus pada paruh pertama dibandingkan dengan kompetitornya. "Dibantu juga dengan belum naiknya harga rokok Gudang Garam," kata Michael pada KONTAN, Senin (31/7).Kemungkinan GGRM baru akan menaikkan harga jual di semester kedua ini. Michael memperkirakan, kenaikan harga bisa sekitar 7%-8% untuk harga rokok. Tak cuma Gudang Garam yang akan menaikkan. Dengan tarif cukai yang ada, pasti kompetitor juga akan menaikkan harga.D…

Berita Saham | ULTJ | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) - PT Ultrajaya Milk Industries Tbk (ULTJ) meraih laba tahun berjalan yang dapat didistribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp379,27 miliar hingga periode 30 Juni 2017 naik dari laba Rp300,87 miliar di periode sama tahun sebelumnya.Laporan keuangan perseroan menyebutkan, penjualan naik menjadi Rp2,31 triliun dari Rp2,29 triliun dan beban pokok turun menjadi Rp1,46 triliun dari Rp1,52 triliun dan laba kotor naik menjadi Rp856,54 miliar dari laba kotor tahun sebelumnya yang mencapai Rp768,23 miliar.Beban usaha naik jadi Rp399,14 miliar dari Rp395,15 miliar dan laba usaha meningkat menjadi Rp457,39 miliar dari laba usaha tahun sebelumnya yang Rp373,07 miliar. dan laba sebelum pajak naik menjadi Rp492,93 miliar dari laba sebelum pajak tahun sebelumnya Rp392,77 miliar. Total aset perseroan hingga 30 Juni 2017 mencapai Rp4,63 triliun naik dari total aset hingga 31 Desember 2016 yang mencapai Rp4,23 triliun. (end)

Berita Saham | HOKI | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) - PT Buyung Poetra Sembada Tbk (HOKI) meraih kenaikan penjualan sebesar 28,5 persen hingga periode 30 Juni 2017 menjadi Rp700,62 miliar dibandingkan penjualan Rp544,89 miliar yang diraihnya pada periode sama tahun sebelumnya.Laporan keuangan perseroan Senin menyebutkan, beban pokok penjualan meningkat menjadi Rp593,52 miliar dari Rp462,97 miliar membuat laba bruto menjadi Rp107,10 miliar meningkat dari laba bruto Rp81,91 miliar tahun sebelumnya.Beban usaha turun menjadi Rp39,44 miliar dari beban usaha Rp44,04 miliar tahun sebelumnya dan laba usaha naik menjadi Rp68,65 miliar tahun dari laba usaha tahun sebelumnya yang Rp37,87 miliar.Meski beban lain-lain neto naik menjadi Rp7,05 miliar dari Rp5,98 miliar namun laba sebelum pajak tercatat melonjak menjadi Rp60,59 miliar dari laba sebelum pajak tahun sebelumnya yang Rp31,89 miliar.Laba bersih diraih Rp45,22 miliar naik dari laba bersih Rp23,61 miliar tahun sebelumnya.Total aset hingga 30 Juni 2017 mencapai Rp671,52 miliar…

Berita Saham | MAPI | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) - PT Mitra Adiperkasa Tbk (MAPI) meraih pendapatan bersih sebesar Rp7,71 triliun hingga periode 30 Juni 2017 naik dari pendapatan bersih Rp6,66 triliun di periode sama tahun sebelumnya.Laporan keuangan perseroan Senin menyebutkan, laba kotor naik menjadi Rp3,78 triliun dibandingkan laba kotor tahun sebelumnya yang Rp3,17 triliun. Beban usaha naik jadi Rp3,23 triliun dari beban usaha tahun sebelumnya Rp2,82 triliun dan laba usaha menjadi Rp548,72 miliar naik dari laba usaha tahun sebelumnya Rp345,49 miliar.Laba sebelum pajak meningkat menjadi Rp317,04 miliar dari laba sebelum pajak tahun sebelumnya yang Rp88,55 miliar. Laba bersih periode berjalan yang dapat didistribusikan kepada pemilik entitas induk mencapai Rp175,02 miliar naik dari laba bersih Rp46,30 miliar tahun sebelumnya.Jumlah aset hingga 30 Juni 2017 mencapai Rp11,42 triliun naik dari jumlah aset hingga 31 Desember 2016 yang mencapai Rp10,68 triliun. (end)

Berita Saham | WOOD | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) - PT Integra Indocabinet Tbk (WOOD) meraih pendapatan sebesar Rp846,23 miliar hingga periode 30 Juni 2017 naik dari pendapatan sebesar Rp627,80 miliar di periode sama tahun sebelumnya.Laporan keuangan perseroan Senin menyebutkan, laba bruto naik jadi Rp274,07 miliar dari laba bruto tahun sebelumnya yang Rp209,89 miliar. Pendapatan operasional diraih Rp184,82 miliar naik dari pendapatan operasional tahun sebelumnya yang Rp127,68 miliar.Laba sebelum manfaat pajak naik jadi Rp129,89 miliar dari laba sebelum manfaat pajak tahun sebelumnya yang Rp94,27 miliar. Laba tahun berjalan diraih Rp90,71 miliar naik dari laba tahun berjalan tahun sebelumnya yang Rp68,24 miliar.Total aset hingga 30 Juni 2017 mencapai Rp3,56 triliun naik dari total aset hingga 31 Desember 2016 yang mencapai Rp3,08 triliun. (end)

Berita Saham | KREN | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) - PT Kresna Graha Investama Tbk (KREN) meraih pendapatan sebesar Rp234,11 miliar hingga periode 30 Juni 2017 naik dari pendapatan Rp133,58 miliar di periode sama tahun sebelumnya.Laporan keuangan perseroan Senin menyebutkan, beban usaha naik menjadi Rp75,97 miliar dari Rp64,56 miliar dan laba usaha naik menjadi Rp158,13 miliar dari laba usaha tahun sebelumnya yang Rp69,01 miliar.Beban lain-lain neto diraih Rp4,47 miliar usai mencatat penghasilan lain-lain neto Rp399,88 juta tahun sebelumnya dan laba sebelum manfaat pajak diraih Rp150,67 miliar naik dari laba sebelum manfaat pajak tahun sebelumnya yang Rp67,54 miliar.Laba neto tahun berjalan yang dapat didistribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp151,44 miliar naik dari laba neto Rp70,03 miliar tahun sebelumnya. Jumlah aset hingga 30 Juni 2017 mencapai Rp1,20 triliun turun tipis dari jumlah aset hingga 31 Desember 2016 yang mencapai Rp1,26 triliun. (end)

Berita Saham | INAF | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) - PT Indofarma Tbk (INAF) meraih pendapatan sebesar Rp481,22 miliar hingga periode 30 Juni 2017 naik dari pendapatan Rp471,31 miliar di periode sama tahun sebelumnya.Laporan keuangan perseroan Senin menyebutkan, beban pokok naik jadi Rp368,86 miliar dari beban pokok Rp332,18 miliar tahun sebelumnya dan laba bruto turun menjadi Rp112,35 miliar dari laba bruto tahun sebelumnya Rp139,13 miliar.Rugi usaha naik jadi Rp43,08 miliar dari rugi usaha Rp10,65 miliar tahun sebelumnya dan rugi sebelum pajak diderita Rp71,79 miliar naik dari rugi sebelum pajak tahun sebelumnya yang Rp33,44 miliar.Sedangkan rugi yang dapat didistribusikan kepada pemilik entitas induk naik menjadi Rp53,53 miliar dari rugi Rp27.86 miliar di tahun sebelumnya. Total aset hingga 30 Juni 2017 mencapai Rp1,46 triliun naik dari total aset hingga 31 Desember 2016 yang mencapai Rp1,38 triliun. (end)

Berita Saham | UNVR | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) - PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) meraih penjualan bersih sebesar Rp21,26 triliun hingga periode 30 Juni 2017 naik dari penjualan bersih Rp20,74 triliun di periode sama tahun sebelumnya.Laporan keuangan perseroan Senin menyebutkan, laba bruto naik menjadi Rp10,91 triliun dari laba bruto Rp10,49 triliun dan laba usaha meningkat menjadi Rp4,89 triliun dari laba usaha Rp4,47 triliun.Sedangkan laba sebelum pajak meningkat menjadi Rp4,84 triliun dari laba sebelum pajak tahun sebelumnya Rp4,41 triliun dan laba bersih naik jadi Rp3,62 triliun dari laba bersih tahun sebelumnya yang Rp3,29 triliun.Total aset hingga 30 Juni 2017 mencapai Rp19,28 triliun naik tajam dari total aset hingga 31 Desember 2016 yang mencapai Rp16,74 triliun. (end)

Berita Saham | INTP | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) - PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (INTP) mencatatkan laba yang dapat didistribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp901,84 miliar hingga 30 Juni 2017 turun tajam dibandingkan laba yang diraihnya Rp2,42 triliun di periode sama tahun sebelumnya.Laporan perseroan Senin menyebutkan, pendapatan turun menjadi Rp6,54 triliun dari pendapatan Rp7,74 triliun dan laba kotor turun menjadi Rp2,24 triliun dari laba kotor tahun sebelumnya Rp3,23 triliun.Sedangkan laba operasional turun menjadi Rp894,63 mliiar usai meraih laba operasional Rp1,96 triliun tahun sebelumnya dan laba sebelum beban pajka turun menjadi Rp1,13 triliun dari laba sebelum beban pajak tahun sebelumnya Rp2,2 triliun.Sedangkan total aset hingga 30 Juni 2017 mencapai Rp27,29 triliun turun dari total aset Rp30,15 triliun hingga 31 Desember 2016. (end)

Berita Saham | ASRI | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) - PT Alam Sutera Realty Tbk (ASRI) meraih pendapatan sebesar Rp1,68 triliun hingga periode 30 Juni 2017 naik 31,11 persen dibandingkan pendapatan Rp1,28 triliun di periode sama tahun sebelumnya.Laporan keuangan perseroan Senin menyebutkan, laba bruto naik menjadi Rp1,12 dari laba bruto Rp741,53 miliar di periode tahun sebelumnya. Jumlah beban naik menjadi Rp385,05 miliar dari Rp164,48 miliar.Laba sebelum pajak naik menjadi Rp741,59 miliar dari laba sebelum pajak tahun sebelumnya yang mencapai Rp577,05 miliar. Laba periode berjalan yang dapat didistribusikan kepada pemilik entitas induk mencapai Rp710,33 miiar meningkat dari laba Rp542,72 miliar pada periode hingga Juni tahun lalu.Total aset hingga 30 Juni 2017 mencapai Rp710,33 miliar naik dari total aset hingga 31 Desember 2016 yang Rp542,72 miiar. (end)

Berita Saham | EXCL | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) - PT XL Axiata Tbk (EXCL) meraih pendapatan sebesar Rp10,93 triliun hingga periode enam bulan pertama tahun ini naik dari total pendapatan Rp10,85 triliun di periode sama tahun sebelumnya.Laporan keuangan Senin menyebutkan, beban perseroan meningkat menjadi Rp10,15 triliun dari Rp9,94 triliun dan laba usaha turun menjadi Rp773,70 miliar dari laba usaha tahun sebelumnya yang Rp908,35 miliar.Sedangkan laba sebelum pajak turun tajam menjadi Rp25,66 miliar dari laba sebelum pajak tahun sebelumnya yang Rp215,38 miliar salah satunya karena anjloknya laba kurs menjadi Rp40,95 miliar dari Rp375,65 miliar.Laba yang dapat didistribusikan kepada pemilik entitas induk turun menjadi Rp143,11 miliar dari laba Rp224,74 miliar tahun sebelumnya. Total aset perseroan hingga 30 Juni 2017 mencapai Rp54,75 triliun turun tipis dari total aset hingga 31 Desember 2016 yang Rp54,89 triliun. (end)

Berita Saham | CPIN | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) - PT Charoen Pokhpand Indonesia Tbk (CPIN) meraih penjualan sebesar Rp24,93 triliun hingga periode 30 Juni 2017 naik dibandingkan penjualan tahun sebelumnya pada periode sama yang Rp18,86 triliun.Laporan keuangan perseroan Senin menyebutkan, laba kotor turun tipis menjadi Rp3,24 triliun dari Rp3,26 triliun usai beban pokok naik tajam menjadi Rp21,69 triliun dari Rp15,59 triliun.Laba operasional turun menjadi Rp2,09 triliun dari laba operasional tahun sebelumnya yang Rp2,33 triliun dan laba sebelum pajak turun menjadi Rp1,89 triliun dari laba sebelum pajak tahun sebelumnya yang mencapai Rp2,18 triliun.Laba yang dapat didistribusikan kepada pemilik entitas induk turun menjadi Rp1,52 triliun atau Rp93 per saham dari laba Rp1,73 triliun atau Rp106 per saham di periode hingga Juni tahun sebelumnya.Total aset perseroan hingga 30 Juni 2017 mencapai Rp25,66 triliun naik dari total aset hingga 31 Desember 2016 yang mencapai Rp24,20 triliun. (end)

Berita Saham | KLBF | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) - PT Kalbe Farma Tbk (KLBF) meraih penjualan neto sebesar Rp10,06 triliun dalam enam bulan pertama tahun ini naik dibandingkan penjualan neto Rp9,55 triliun di periode sama tahun sebelumnya.Laporan keuangan perseroan Senin menyebutkan, laba bruto naik menjadi Rp4,92 triliun dari laba bruto Rp4,66 triliun tahun sebelumnya dan laba sebelum pajak tercatat Rp1,62 triliun dari laba sebelum pajak tahun sebelumnya yang Rp1,53 triliun.Sementara itu laba periode berjalan yang dapat didistribusikan kepada pemilik entitas induk mencapai Rp1,21 triliun naik dari laba Rp1,14 triliun di periode yang sama hingga 30 Juni 2016.Total aset hingga 30 Juni 2017 mencapai Rp16,43 triliun naik dari total aset per 31 Desember 2016 yang Rp15,22 triliun. (end)

Berita Saham | SMBR | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) - PT Semen Baturaja Tbk (SMBR) meraih pendapatan Rp627,35 miliar hingga periode 30 Juni 2017 turun dari pendapatan Rp651,92 miliar di periode sama tahun sebelumnya.Laporan keuangan perseroan Senin menyebutkan, beban pokok pendapatan tercatat Rp437,66 miliar dari Rp457,64 miliar dan laba kotor turun menjadi Rp189,68 miliar dari Rp194,27 miliar.Beban usaha naik jadi Rp108,52 miliar dari Rp63,47 miliar dan laba usaha turun menjadi Rp81,15 miliar dari laba usaha tahun sebelumnya Rp130,80 miliar.Laba sebelum pajak turun menjadi Rp86,46 miliar dari laba sebelum pajak tahun sebelumnya yang mencapai Rp138,96 miliar. Laba yang dapat didistribusikan kepada pemilik entitas induk mencapai Rp60,52 miliar turun dari laba Rp102,50 miliar pada periode hingga Juni 2016.Total aset hingga 30 Juni 2017 mencapai Rp4,77 triliun naik dari total aset hingga 31 Desember 2016 yang mencapai Rp4,36 triliun. (end)

Saham Tersuspensi | 31 Juli 2017

(BEI) melakukan suspensi atau penghentian sementara perdagangan empat saham pada Senin ini di seluruh pasar yakni PT Keramika Indonesia Asosiasi Tbk (KIAS), PT Destinasi Tirta Nusantara Tbk (PDES) serta Danayasa Arthatama (SCBD) dan Hotel Mandarine Tbk (HOME)Menurut keterangan BEI Senin, selain lima saham itu, BEI juga memperpanjang suspensi empat saham lainnya yakni PT Skybee Tbk (SKYB), PT Permata Prima Sakti Tbk (TKGA), PT Trikomsel Tbk (TRIO), PT Grahamas Citrawisata Tbk (GMCW) dan PT Taisho Pharmaceutical Tbk (SQBI).Suspensi itu dilakukan setelah BEI memberikan peringatan tertulis III dan denda atas belum terpenuhinya ketentuan Peraturan Nomor I-A untuk pencatatan saham tambahan yang berasal dari Penambahan Modal Tanpa Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu. (end)

Berita Saham | SMGR | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) - PT Semen Gresik meluncurkan layanan berbasis digital bernama "Semen Gresik Privileges" untuk memberikan pelayanan khusus bagi pelanggan produk curah dengan menyesuaikan gaya hidup pelanggan.Kepala Departemen Komunikasi dan Sarana Umum PT Semen Gresik, Aris Sunarso di Surabaya, Sabtu mengatakan peluncuruan layanan ini juga sebagai upaya meningkatkan kualitas pelayanannya kepada pelanggan di tengah ketatnya persaingan industri persemenan."Layanan ini memiliki tiga kategori keanggotaan, yaitu Diamond, Emerald, dan Ruby. Kategori keanggotan ditentukan berdasarkan volume pembelian Semen Gresik selama periode yang ditentukan," kata Aris usai acara peluncuran layanan di Atrium Ciputra World, Surabaya.Ia mengatakan, semakin tinggi tingkat keanggotaan, manfaat dan keistimewaan layanan dapat semakin bertambah pula, seperti program potongan harga sampai dengan layanan prioritas di berbagai lokasi perbelanjaan."Pelanggan dapat mengunduh aplikasi layanan i…

Berita Saham | BEKS | 31 Juli 2017

IQPlus,(31/07) - Bank Pembangunan Daerah Banten atau Bank Banten menyediakan lima unit SmartVan (Sarana Mobil AntarTransaksi), atau mobil kas keliling, untuk melengkapi sarana dan prasarana pelayanan kepada nasbah baik melalui transaksi tunai mau nontunai."Lima unit SmartVan itu dilengkapi dengan ATM, customer service dan teller yang ditugaskan untuk dapat melayani nasabah seperti di kantor cabang. Saat ini sudah beroperasi di wilayah Serang, Cilegon, Lebak, Tangerang dan Tangerang Selatan," kata Direktur Utama Bank Banten Fahmi Bagus Mahesa di Serang, Sabtu.Ditemui di sela-sela peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-1 Bank Banten, Fahmi mengatakan selain SmartVan, Bank Banten sudah memiliki 79 anjungan tunai mandiri (ATM) tersebar di seluruh Indonesia, dan siap dimanfaatkan oleh nasabah yang membutuhkan uang tunai atau mentransfer antar bank.Sebagai bank milik Pemerintah Provinsi Banten, satu tahun beroperasi Bank Banten telah melalui berbagai peristiwa penting, dimulai dari …

Analisa Saham | WTON | WIKA | BDMN | 31 Juli 2017

IHSG (5.805-5.855) : indeks harga saham gabungan diprediksi akan bergerak bervariasi cenderung menguat. Target kenaikan indeks pada level 5.855 kemudian 5.885 dengan support di level 5.805 dan 5.775.WTON (Spec Buy) : Target kenaikan harga pada level 625 kemudian 640 dengan support di 585, cut loss jika break 565.WIKA (Spec Buy) : Target kenaikan harga pada level 2.140 kemudian 2.210 dengan support di 2.000, cut loss jika break 1.960.BDMN (Sell on Strength) : Target harga jual berada pada kisaran level 5.500 dengan support di 5.275 kemudian 5.150.IPOT Chart Analysis

Analisa Saham | HMSP | 31 Juli 2017

Mandiri Sekuritas on HM Sampoerna (HMSP) 7/20/2017No improvement in 2Q17 volume- Volume 2Q17 HMSP turun 13% YoY menjadi 24,8 miliar batang, membawa volume 1H17 menjadi 48,2 miliar batang (-10,3% YoY). Pelemahan kredit HMSP pada waktu Ramadan, kenaikan harga yang tidak menentu, dan pengeluaran yang rendah dari harga utilitas yang lebih tinggi. Dengan asumsi 4-8 hari penutupan pabrik pada penurunan volume 17 Juni 2Q17 di level ca 9,5% YoY. Hal ini menunjukka
n tidak ada perbaikan dari 1Q17 (-7% YoY), sementara pangsa pasar juga turun menjadi 32,8% di 2Q17 dari 33,4% 32,8% di 2Q16 / 1Q17- SPM melihat penurunan volume terbesar adalah
30% YoY di 2Q17, diikuti oleh SKT (-17%) dan SKM (-8%). SKT menyumbang 19% volume HMSP - Valuasi : NEUTRAL dengan TP Rp4.000

Analisa Saham | TINS | 31 Juli 2017

NH Korindo on Timah (TINS) 7/20/2017
Rally in pruce prefected by bountiful production- Penjualan TINS 1Q17 meningkat secara signifikan sebesar 57% y-y menjadi Rp2,05 triliun dari penjualan 1Q16 sebesar Rp1,3 triliun. Kenaikan ini ditopang oleh kenaikan volume penjualan yang meningkat 22% y-y menjadi 69.000 ton vs (volume penjualan 1Q16 sebesar 57.000). Pertumbuhan volume penjualan didorong oleh masing-masing 125% y-y dan kenaikan 66% y-y dalam volume produksi bijih timah dan timah halus. Untuk tahun 2017, TINS menargetkan volume produksi 30.000 ton lebih tinggi dari 2016 produksi 24.000 ton.- Selain volume penjualan, harga jual rata-rata(ASP) timah TINS 1Q17 juga meningkat secara signifikan sebesar 32% y-y menjadi USD20.425 / ton dari 1Q16 ASP sebesar USD15.478 / ton. Lonjakan ASP ini sejalan dengan rally harga timah global per 2H16. Harga naik dari USD15.047 / ton di 4Q15 menjadi USD20.003 di 1Q17.- Valuasi : Buy dengan TP IDR870

Rekomendasi Saham | HPX | 31 Juli 2017

HP MARKET SUMMARY
7/31/2017

GLOBAL MARKETS   
Dow Jones     
21830.3           0.15%

S&P 500         
2472.1             -0.13%

DAX    
12162.7           -0.40%

Nikkei 225      
19968.6           0.04%

Kospi  
2396.2             -0.20%

Hang Seng     
26979.4           -0.56%

Straits Times  
3330.8             -0.71%

Shanghai        
3253.2             0.11%

S&P/ASX 200  
5708.4             0.10%

LOCAL MARKET       
IHSG  
5831.0             0.19%

LQ-45 
974.1               0.22%

EIDO  
26.8                 0.30%

OTHER INDICES      
EEM Index      
43.8                 -0.05%

Vix Index        
10.3                 1.78%

Dollar Index   
93.4                 0.14%

Telkom ADR   
35.1                 0.81%

COMMODITY
Nymex Oil      
49.8                 0.12%
Brent Crude   
52.6                 0.15%

CPO Rotterdam
725.0               -4.61%
CPO Malaysia  
2666.0             -0.97%

Soybean CBT  
985.0               -1.57%

Rubber Tocom
202                  -0.…

Analisa Saham | SRIL | SMSM | RALS | BUMI | BBHI | 31 Juli 2017

SRIL beberapa hari mengalami koreksi,   cenderung menuju ke support di 340 saat ini masih bergerak sideways di lv trading range 300-385
Untuk yg mau masuk tnggu aja di lv supportnya (BOW) ya
Yg sdah pnya batasi resiko di bwah lv 340SMSM saat ini masih sideways di lv 1145-1225 (mainkan tradimg range) , harga sudah oversold dan berada di bibir support namun blm ada tanda pembalikan arah
Saran tnggu candle besok senin sebagai konformasi pembalikan arah jika mau masuk ya
Yg sdah pnya hold batasi resiko di bawah 1120RALS distribusi besar jauhi dlu sampai ada tanda pembalikan arah, yg sdah pnya batasi resiko kalo turun di bwah 930 yaBUMI ada akumulasi bagus, kemungkinan harga akan menanjak besok senin, masih sideways di lv 320-375
Bisa spec buy di lv tsb batasi resiko di bwah lv 320BBHI terlihat masih distribusi saat ini sepertinya mau mengulangi pola sblumnya yaitu (membuat LL baru)
Saran untuk yg sdah pnya batasi resiko di bwah lv 212
Yg sdah pnya wait and see dlu ya smpai tau trend apa…

Rekomendasi Saham | Ganesha Stock IDX | 31 Juli 2017

Watchlist Ganesha Stock IDX (day trade) :
Senin, 31 Juli 2017
- FPNI
- BIPI
- KAEF
- HOKI
- AGRS (scalping)
- MYTX (scalping)
- SOCI
- HRTA
- BVIC
- BNLI
- konstruksi big caps (WSKT,WIKA,PTPP)
Batasi resiko masing2 ya.. 
Sharing is caring. Salam cerdas investasi! Warning : Watchlist scalping, rata-rata watchlist copet pada saham-saham dengan likuiditas rendah. Jika belum terbiasa copet, hati-hati.

Analisa Pasar Global | 31 Juli 2017

Mirae Asset Sekuritas Indonesia
Global Market
(Jul 31, 2017)
Investment Information TeamUSSaham-saham AS ditutup mixed pada hari Jumat di tengnah penurunan tajam Amazon.com. Nasdaq berakhir 0,1 persen lebih rendah di 6.374,68 setelah turun sebesar 0,7 persen. Saham Amazon.com turun sebanyak 4,3 persen menyusul hasil kuartalan yang jauh lebih lemah dari perkiraan. Amazon membukukan laba kuartal kedua sebesar 40 sen. Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan pendapatan $1,42 per saham. Namun, penjualan masih di atas ekspektasi. Saham Amazon ditutup turun 2,5 persen.Data ekonomi:
*Pertumbuhan ekonomi AS untuk kuartal kedua sejalan dengan ekspektasi, ekonomi AS tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 2,6 persen, sesuai perkiraan Reuters.
*Sentimen konsumen untuk Juli melampaui ekspektasi di 93,4.Data tersebut muncul beberapa hari setelah Federal Reserve mengisyaratkan dapat mulai mengurangi neraca $4.5 triliun yang besar pada bulan September, asalkan ekonomi tumbuh seperti yang diharapk…

Analisa Saham | HRUM | LPCK | PNLF | LPKR | 31 Juli 2017

HRUM masih bergerak sideways di pv trading range 2000-2185, akumulasi masih tipis saat ini harga mendekati lv resisten
Kemungkinan harga akan bergerak terbatas dlu
Saran ambil aman jika diatas lv 2185 ya, yg pnya hold dlu aja batasi resiko di bwah 2000LPCK terlihat bergerak dalam range 4270-4650, ada akumulasi bagus disana bisa spec buy (test lot di lv skrang) batasi resiko di bwah 4200
Tentukan target di resisten buy back jika BO dengan big volumePNLF sedang trend up terlihat selalu membuat HH baru (pelan tapi pasti) akumulasi tipis bisa spec buy atau kalo mau aman ambil diatas 254 dan hold ya target blm terlihatLPKR terlihat ada akumulasi namun tipis kemungkinan harga akan bergerak terbatas dlu untul beberapa saat
Biaa spec buy di lv saat ini dan batasi resiko jila turun di bwah 675Semua analisa bukan ajakan untuk buy and sell, bisa di jadikan pilihan untuk analisa lebih lanjutDisclaimer on
Terima kasihRizky Anggar | TemanTrader

Rekomendasi Saham | William Hartanto | 31 Juli 2017

Sehari sebelum bulan baru. IHSG diprediksi bergerak mixed.Cermati rilis data laporan keuangan. Saham-saham yang laporan keuangannya bagus akan "berpesta" sendiri.UNVR on the way 50000.BBCA target jangka menengah 20000.BBNI target berikutnya 7600.BBTN TP 2660.CTRA berpotensi rebound.APLN mencatatkan kinerja yang bagus, hari ini masih ada peluang naik dengan target 250.Sektor konstruksi kembali bullish.WIKA testing resistance 2100.Jika Anda mengikuti Outlook tanggal 24 Juli 2017 maka Anda tinggal let profit run di WTON. Saat ini WTON kembali menjadikan 600 sebagai support-nya.WSBP akan melanjutkan rally setelah melewati 490 dan 500.ADHI testing resistance 2200.Semoga bermanfaat, happy trading.

Analisa Saham | ASII | 31 Juli 2017

ASII terus menurun setelah gagal bertahan di atas support 8700 dan melempah mencapai 7950 dan berada dibawah MA200. Hal ini secara teknikal menunjukkan saham ASII berada di posisi yang tidak begitu bagus. Target penurunan berada di 7700 hingga serendah – rendahnya di 7325 jika momentum penurunan terjaga kuat.Terbuka ruang terjadinya technical rebound ke kisaran 8300, namun perlu diingat ini hanya technical rebound dalam tren yang turun. Tidak disarankan untuk membeli saham ini kecuali telah mencapai target – target penurunannya.Rekomendasi: Sell on Rebound.Disclaimer ONby GaleriSaham

Analisa Saham | MEDC | 31 Juli 2017

MEDC saat ini menguji area resisten minor di 2820. Jika level ini dapat dilampaui, terbuka peluang bagi MEDC menguat menuju 3030. 3030 akan menentukan arah pergerakan MEDC untuk jangka menengah panjang. Jika dapat dilampaui, target kenaikan berada di level 3540 dengan minor target 3220. MACD yang meningkat menunjukkan saham ini bergerak positif.Rekomendasi: Buy jika break 2820. Stoploss level 2500.Disclaimer ONby GaleriSaham

Analisa Saham | Sektor Batubara | 31 Juli 2017

Ada lima saham yang bisa dikoleksi di tengah dukungan harga batubara yang membaik. Harga batubara di ICE Futures untuk pengiriman Oktober 2017 pada perdagangan Jumat (28/7) ditutup di level US$ 83,45 per ton. Pekan sebelumnya, harga batubara sempat menyentuh harga tertinggi sejak akhir Januari 2017 di level US$ 84,55 per ton. Sebastian Tobing, Kepala Riset Trimegah mengatakan, beberapa waktu terakhir ini harga batu bara merangkak naik. “Memasuki musim dingin di China biasanya di tahun sebelumnya ada permintaan yang meningkat. Di kuartal IV harapannya bisa naik,” ujar Sebastian pada KONTAN, Jumat (28/7).Sebastian memproyeksikan harga batubaramasih akan bagus pada tahun ini. Bahkan harganya bisa di atas ekspektasi di awal tahun yang sebesar US$ 75 per ton. Jika bisa tetap di level harga saat ini saja, harga batubara rata-rata bisa US$ 80 per ton."Biasanya di kuartal IV bisa kembali mengalami kenaikan lagi," tambah Sebastian.Saham yang menarik untuk dikoleksi dengan tren kenaik…

Tender Offer | BRAU | 31 Juli 2017

Rencana Pelaksanaan Penawaran Tender Wajib atas saham PT Berau Coal Energy Tbk (BRAU)Berdasarkan informasi yang kami terima dari PT Berau Coal Energy Tbk melalui surat kabar tanggal 28 Juli 2017, bersama ini kami informasikan bahwa PT Sinarindo Ekamulya (SEM) melakukan Penawaran Tender Wajib untuk membeli saham PT Berau Coal Energy Tbk sebanyak-banyaknya 5.326.000.596 (lima miliar tiga ratus dua puluh enam juta lima ratus sembilan puluh enam) saham biasa yang dimiliki oleh Pemegang Saham yang ditawarkan atau mewakili 15,26%, dengan harga penawaran tender sebesar Rp. 82,- (delapan puluh dua Rupiah) per saham.Jadwal Pelaksanaan Penawaran Tender Wajib atas Saham PT Berau Coal Energy Tbk• 29 Juli – 28 Agustus 2017 : Masa Penawaran Tender Wajib Pemegang Saham yang mengikuti Tender ini melakukan pemindahan saham dari sub rekening pemegang saham ke dalam rekening tampungan KSEI dengan menggunakan instruksi Securities Transfer (SECTRS) ke rekening KSEI1 – 1092 – 001 - 96 • 9 September 2017 :…

Analisa Saham | HRTA | 31 Juli 2017

Salam cuan para trader dan investor, hari ini saya mau membahas saham potensi uptrend. Saham tersebut berkode HRTA (Hartadinata Abadi Tbk.)Secara Teknikal saham HRTA ini membentuk pola chart double bottom.Target buy saya adalah di break 302
(Saya biasanya menggunakan money management di setiap ada sinyal buy dengan cara membeli 10%-20% dari total dana)Target profit di 354 +17%.
(Saya biasanya juga memakai Trailing Stop untuk mengunci profit dan kurangi resiko)Stop loss di 276 -8% (untuk trading)Semoga informasi ini bermanfaat.
Semoga kita diberkahi cuan dan sehat selalu.
Salam Damai,
BELVINVVIP

Update Harga Penting Saham | 31 Juli 2017

Good morning,Dow posts record close as Wall Street shakes off Amazon's fallAmazon shares initially dragged the broader market lower after reporting a much weaker-than-expected quarterly profit.But stocks improved throughout the session, pushing the Dow Jones industrial average to a record close.Dow........21830   +33.8    +0.15%
Nasdaq....6375    -7.5       -0.12%
S&P 500...2472    -3.3       -0.13%FTSE........7368    -74.6     -1.00%
DAX.......12163    -49.3     -0.40%
CAC.........5131     -55.6     -1.07%  Nikkei....19960    -119.8   -0.60% 
HSI.........26979    -151.8   -0.56%
Shanghai.3253   +3.5       +0.11% 
ST Times.3331    -23.96   -0.71%

Indo10Yr..7.1372   +0.0001 +0.001%
INDOBex227.7615 -0.0242  -0.01%
US10Yr.......2.289    -0.021    -0.91%
VIX.............10.29    +0.18     +1.78%USDIndx ....93.259    +0.342   +0.36%
Como Indx182.1200 +0.9781+0.54%
(Core Commodity CRB)
DJUSCL....41.78         -0.15      -0.36%
(Dow Jones US Coal Index) 

IndoCDS...111.58      +0.95…

Rekomendasi Saham | Hendra Wardana | 31 Juli 2017

Saham pilihan :WSBP :
TP1 clear 450, TP2 480 clear.
Bow 468-472 TP3 520 SL 460MLPL :
masih menarik koleksi area support 194-195, SL 188
TP 210PNBS :
masih koleksi area 107-110 TP 130 SL 103CTRA :
spekulatif buy 1010-1025 TP 1130 SL 985HRTA :
Kita rata2 punya area 270-282 TP1 300, TP2 336 HOKI CLEAR ya,  kawal yang masih punya target 420.disclaimer onHendra Wardana

Saham Online di Facebook