Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Agustus 6, 2017

Perkembangan Akuisisi BRPT terhadap TPIA | 6 Agustus 2017

JAKARTA. Setelah melakukan pembayaran sebesar US$ 300 juta untuk mengakuisi Star Energy, PT Barito Pacific Tbk berencana merampungkan pembangunan pabrik untuk anak perusahaan di sektor petrokimia.Agus Salim Pangestu selaku Direktur Utama emiten berkode saham BRPT ini mensinyalkan adanya rencana untuk menyelesaikan pembangunan pabrik milik anak perusahaan PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA)."Sementara ini, target utama untuk TPIA adalah pembangunan pabrik cracker kedua," jelas Agus.Pabrik yang dimaksud adalah pabrik kedua untuk pengolahan etilena. Berdasarkan pemberitaan KONTAN sebelumnya, investasi untuk pabrik tersebut telah dipersiapkan di kisaran US$ 2,4 miliar.Sebelum menambah pabrik tersebut, TPIA sendiri sudah meningkatkan produksi cracker etilena pertama pada akhir 2015 lalu sebesar 860.000 ton dengan investasi US$ 380 juta. Melalui pembangunan pabrik kedua ini, TPIA menargetkan produksi sebanyak 1,96 juta ton per tahun pada 2121.Agus melanjutkan, informasi lebih…

Restrukturisasi Utang ENRG | 6 Agustus 2017

JAKARTA. PT Energi Mega Persada Tbk (ENRG) berencana merestrukturisasi utang jatuh tempo. Entitas Grup Bakrie ini tengah melakukan negosiasi dengan sejumlah kreditur untuk mencari skema restrukturisasi utang.Salah satu opsi yang dikaji adalah dengan mengonversi utang menjadi saham. "Kalau bisa, dituntaskan secepatnya," ujar Herwin Hidayat, Investor Relation ENRG, kepada KONTAN, Kamis (3/8) lalu.Per Maret 2017, total liabilitas yang ditanggung ENRG mencapai US$ 995,6 juta. Dari jumlah itu, utang yang akan jatuh tempo dalam satu tahun senilai US$ 107,63 juta.Salah satu utang yang harus dilunasi ENRG adalah fasilitas pinjaman dari Mitsubishi Corporation dan Japan Petroleum Exploration Co Ltd (Japex) sebesar US$ 430 juta.Utang yang diperoleh pada 2007 itu memiliki suku bunga tahunan sebesar LIBOR ditambah 3,75%. Sejatinya, pinjaman ini jatuh tempo 30 Juni lalu. Namun, kedua belah pihak beberapa kali melakukan kesepakatan perubahan.ENRG juga punya kewajiban yang telah wanprestasi…

Analisa Saham LPPF | 6 Agustus 2017

JAKARTA. Pertumbuhan penjualan di gerai yang sama atawa same store sales growth (SSSG) PT Matahari Department Store Tbk (LPPF) selama Juli lalu tertekan. Alhasil, dalam tujuh bulan pertama tahun ini, SSSG emiten ritel itu turun 3% year on year (yoy). Padahal, di semester satu tumbuh 8% yoy.Karena itulah, LPPF menurunkan target SSSG tahun ini menjadi flat, bahkan bisa negatif. Sebelumnya, peritel itu menargetkan SSSG pada 2017 bisa tumbuh 3%6%.Richard Gibson, CEO dan Presiden Direktur LPPF sebelumnya mengatakan, pelemahan konsumsi domestik yang terjadi di Indonesia belakangan memang jadi tantangan bagi perusahaannya.Tapi, analis menilai, pertumbuhan SSSG yang melemah di Juli sebetulnya masih wajar. Sebab, siklus penjualan umumnya memang meningkat sebelum Lebaran.Meski SSSG turun, laba bersih LPPF pada kuartal II 2017 masih tumbuh cukup tinggi. Pendapatan bersihnya hingga akhir Juni lalu mencapai Rp 5,7 triliun, naik 10,77% dibandingkan dengan periode yang sama di 2016. Sementara laba b…

Analisa Saham Sektor Properti | 6 Agustus 2017

JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) masih bergerak fluktuatif. Bulan ini, sentimen dalam negeri yang minim membuat indeks saham tidak cukup bertenaga. Sementara katalis positif berupa laporan keuangan emiten semester pertama 2017 mulai mereda.Itu sebabnya, kuartal ketiga juga jadi momentum bagi investor meracik portofolio baru. Apalagi, sejumlah emiten punya price earning ratio (PER) menarik. "Dari sektor properti, ada beberapa saham yang masih murah. Ada MDLN, DMAS, BEST," kata Bima Setiaji, Analis NH Korindo Sekuritas, kemarin.Bima merekomendasikan buy saham MDLN dengan target Rp 520 per saham. Rekomendasi yang sama juga untuk saham BEST dengan target Rp 450 dan DMAS dengan target Rp 300. Pada penutupan transaksi Jumat (4/8), saham MDLN di posisi Rp 272, BEST Rp 300, dan DMAS Rp 204 per saham. "PER ketiga emiten tersebut masih di bawah 10 kali dan secara fundamental sehat," ujar Bima.Secara sektoral, Bima mencermati, segmen rumah tapak sudah mulai terjadi…

Inspirasi Investasi : Bonny Iriawan | 6 Agustus 2017

JAKARTA. Kebutuhan yang mendesak membuat Bonny Iriawan mengenal investasi. Pesan orangtua semakin memantapkan niat Executive Vice President PT Schroder Investment Management Indonesia ini untuk berinvestasi. Produk pertama yang ia pilih: properti.Pada 1989 silam, Bonny yang masih bekerja di sebuah bank mengambil personal loan. Akhirnya, dia memutuskan membeli rumah ketimbang mobil dengan menggunakan pinjaman itu. Dari situ, kesadarannya terhadap investasi semakin besar."Awalnya, orangtua yang mengajarkan untuk membeli rumah tinggal terlebih dahulu. Jika sudah punya satu rumah, bisa dicoba untuk membeli rumah kedua dan selanjutnya," cerita Bonny. Apalagi, saat itu ia bekerja di bank yang semakin memudahkannya untuk mengambil kredit pemilikan rumah (KPR).Namun, pada 1994, Bonny mulai melirik instrumen baru setelah pindah kerja. Ia memang beralih pekerjaan dari perbankan masuk ke industri pasar modal. Nah, lingkungan kerja dan teman-teman di industri pasar modal membuatnya tert…

Galeri Investasi BEI terbaru | 6 Agustus 2017

JAKARTA. Di pekan pertama Agustus BEI telah meresmikan empat Galeri Investasi BEI, antara lain berlokasi di Jawa Barat, Sumatera Utara, dan Jawa Tengah. Hingga Jumat (4/8) setidaknya sudah terdapat 280 Galeri Investasi di seluruh Indonesia.Pada tanggal 1 dan 4 Agustus lalu, Bursa Efek Indonesia (BEI) telah meresmikan 4 Galeri Investasi BEI. Galeri Investasi tersebut antara lain Galeri Investasi Syariah BEI Universitas Islam Bandung dan Galeri Investasi BEI STIE Ekuitas di Jawa Barat, Galeri Investasi Syariah BEI-IAIN Padangsidempuan di Sumatera Utara, serta Galeri Investasi BEI-Universitas PGRI Semarang di Jawa Tengah.Di sepanjang tahun 2017, BEI telah meresmikan 40 Galeri Investasi. Saat ini, setidaknya BEI telah memiliki 280 Galeri Investasi di seluruh Indonesia, diantaranya 22 berlokasi di Jawa Barat, 20 galeri di Jawa Tengah, dan sianya tersebar di beebrapa kota di Indonesia.Galeri ini didirikan untuk mengedukasi dan memasyarakatkan pasar modal di lingkungan akademisi dan masyarak…

Efek Kenaikan Peringkat Emiten Saham | 6 Agustus 2017

JAKARTA. Beberapa emiten mencatatkan kenaikan peringkat baik bagi lembaga pemeringkat nasional maupun lembaga pemeringkat internasional. PT Bank Rakyat Indonesia (BBRI) misalnya baru saja memperoleh peringkat AAA dari Pefindo dan PT Chandra Asri Petrochemical (TPIA) yang memperoleh peringkat Ba3 dari Moodys.Reza Priyambada, analis Binaartha Parama Sekuritas menilai bahwa kenaikan peringkat ini bisa menjadi kekuatan emiten untuk menambah pendanaan dari emiten dan kerjasama dari pihak lain."Karena asumsinya sudah bisa menjadi perusahaan yang kredibel karena yang memberikan penilaian pihak dari luar," kata Reza kepada KONTAN, Minggu (6/8).Nantinya, menurut Reza menjadi tugas emiten untuk mempertahankan peringkat tersebut dengan strategi yang dipersiapkan oleh manajemen. Fundamental perusahaan inilah yang nantinya bakal mempertahankan peringkat emiten.Meski demikian, kenaikan peringkat dari emiten ini menurutnya hanya akan menjadi sentimen sementara saja bagi harga saham emite, …