Langsung ke konten utama

Cara Menggunakan Indikator On Balance Volume (OBV)

On Balance Volume (OBV) mengukur tekanan beli dan jual sebagai indikator kumulatif, menambahkan volume pada hari-hari naik dan menguranginya pada hari-hari turun. OBV dikembangkan oleh Joe Granville dan diperkenalkan dalam bukunya tahun 1963, Kunci Baru untuk Keuntungan Pasar Saham Granville. Itu adalah salah satu indikator pertama untuk mengukur aliran volume positif dan negatif. Chartist dapat mencari divergensi antara OBV dan harga untuk memprediksi pergerakan harga atau menggunakan OBV untuk mengkonfirmasi tren harga.

Perhitungan

Garis On Balance Volume (OBV) hanyalah menjumlahkan total volume positif dan negatif. Volume suatu periode adalah positif saat penutupan di atas penutupan sebelumnya dan negatif saat penutupan di bawah penutupan sebelumnya.

            

Jika harga penutupan di atas harga penutupan sebelumnya maka:

OBV Saat Ini = OBV Sebelumnya + Volume Saat Ini

Jika harga penutupan di bawah harga penutupan sebelumnya maka:

OBV Saat Ini = OBV Sebelumnya - Volume Saat Ini

Jika harga penutupan sama dengan harga penutupan sebelumnya maka:

OBV Saat Ini = OBV Sebelumnya (tidak ada perubahan)

Penafsiran

Granville berteori bahwa volume mendahului harga. OBV meningkat ketika volume pada hari-hari naik melebihi volume pada hari-hari turun. OBV turun ketika volume pada hari-hari turun lebih kuat. OBV yang naik mencerminkan tekanan volume positif yang dapat menyebabkan harga lebih tinggi. Sebaliknya, penurunan OBV mencerminkan tekanan volume negatif yang dapat menunjukkan penurunan harga. Granville mencatat dalam penelitiannya bahwa OBV sering bergerak sebelum harga. Kita bisa mengharapkan harga bergerak lebih tinggi jika OBV naik sementara harga datar atau bergerak turun. Kita bisa mengharapkan harga bergerak lebih rendah jika OBV turun sementara harga datar atau bergerak naik.

Nilai absolut OBV tidak penting. Chartist sebaiknya fokus pada karakteristik garis OBV. Pertama, tentukan tren OBV. Kedua, tentukan apakah tren saat ini cocok dengan tren yang mendasarinya. Ketiga, cari level support atau resistance potensial. Setelah ditembus, tren OBV akan berubah dan breakout ini dapat digunakan untuk menghasilkan sinyal. Juga, perhatikan bahwa OBV didasarkan pada harga penutupan. Oleh karena itu, harga penutupan harus dipertimbangkan ketika mencari divergensi atau penembusan support / resistance. Terakhir, lonjakan volume terkadang dapat mematikan indikator dengan menyebabkan pergerakan tajam yang memerlukan periode penyelesaian.

Divergensi

Sinyal bullish dan bearish divergence dapat digunakan untuk mengantisipasi pembalikan tren. Sinyal-sinyal ini benar-benar didasarkan pada teori bahwa volume mendahului harga. Divergensi bullish terbentuk ketika OBV bergerak lebih tinggi atau membentuk titik terendah yang lebih tinggi bahkan saat harga bergerak lebih rendah atau membentuk titik terendah yang lebih rendah. Divergensi bearish terbentuk ketika OBV bergerak lebih rendah atau membentuk titik terendah yang lebih rendah bahkan saat harga bergerak lebih tinggi atau membentuk titik tertinggi yang lebih tinggi. Perbedaan antara OBV dan harga harus memberi tahu para trader bahwa pembalikan harga mungkin sedang akan terjadi

Grafik untuk Starbucks (SBUX) menunjukkan divergensi bullish yang terbentuk di bulan Juli. Pada grafik harga, SBUX bergerak di bawah level terendah bulan Juni dengan level terendah yang lebih rendah di awal Juli. OBV, di sisi lain, bertahan di atas level terendah Juni untuk membentuk divergensi bullish. OBV melanjutkan untuk menembus resistan sebelum SBUX menembus resistan. Ini adalah contoh kasus klasik dari yang kita sebut sebagai "volume yang mendahului harga". SBUX mematahkan resistensi seminggu kemudian dan melanjutkan di atas 20 untuk kenaikan 30+ persen. 

Grafik kedua menunjukkan OBV bergerak lebih tinggi saat Texas Instruments (TXN) diperdagangkan dalam kisaran tertentu. OBV yang naik selama rentang perdagangan menunjukkan akumulasi, yang merupakan bullish.

Grafik untuk Medtronic (MDT) menunjukkan divergensi bearish dengan volume yang mendahului harga lebih rendah. Garis putus-putus biru menunjukkan periode divergensi. MDT bergerak lebih tinggi (43 menjadi 45) karena OBV bergerak lebih rendah. Juga, perhatikan bahwa OBV merusak support selama periode divergensi ini. Tren naik di OBV berbalik dengan penembusan di bawah harga terrendah Februari. Sebaliknya, MDT masih bergerak lebih tinggi. MDT mengikuti volume yang lebih rendah dengan penurunan ke level 30-an rendah. 

Konfirmasi Tren

OBV dapat digunakan untuk mengkonfirmasi tren harga, breakout upside atau downside break. Grafik Best Buy (BBY) menunjukkan tiga sinyal konfirmasi serta konfirmasi tren harga. OBV dan BBY bergerak lebih rendah pada Desember-Januari, lebih tinggi dari Maret hingga April, lebih rendah dari Mei hingga Agustus dan lebih tinggi dari September hingga Oktober. Tren di OBV sesuai dengan tren di BBY.

OBV juga mengkonfirmasi pembalikan tren di BBY. Perhatikan bagaimana BBY menembus garis tren turun pada akhir Februari dan OBV dikonfirmasi dengan penembusan resistensi pada bulan Maret. BBY mematahkan garis tren naiknya pada akhir April dan OBV mengonfirmasi dengan penembusan dukungan pada awal Mei. BBY menembus garis tren turun pada awal September dan OBV mengkonfirmasi dengan terobosan garis tren seminggu kemudian. Sinyal kebetulan ini menunjukkan bahwa volume positif dan negatif selaras dengan harga.

Terkadang OBV bergerak selangkah demi selangkah. Dalam hal ini, OBV mengkonfirmasikan kekuatan tren yang mendasarinya, baik itu turun maupun naik. 

Kesimpulan

On Balance Volume (OBV) adalah indikator sederhana yang menggunakan volume dan harga untuk mengukur tekanan beli dan tekanan jual. Tekanan beli terbukti ketika volume positif melebihi volume negatif dan garis OBV naik. Tekanan jual muncul ketika volume negatif melebihi volume positif dan garis OBV turun. Chartist dapat menggunakan OBV untuk mengkonfirmasi tren yang mendasarinya atau mencari divergensi yang dapat menandakan perubahan harga. Seperti semua indikator, penting untuk menggunakan OBV bersama dengan aspek analisis teknis lainnya. Ini bukan indikator mandiri. OBV dapat dikombinasikan dengan analisis pola dasar atau untuk mengkonfirmasi sinyal dari osilator momentum.

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

DAFTAR PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI BEI BERDASARKAN SEKTOR

Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI | IHSG IDX
Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI berdasarkan Sektor bisa dilihat di bawah ini. Sekedar untuk informasi, Ada 9 sektor yang mencantumi komponen - komponennya yaitu Pertanian, Pertambangan, Industri Dasar, Aneka Industri, Industri Barang Konsumsi, Properti, Infrastruktur, Keuangan dan Perdagangan dan sektor khusus seperti KOMPAS 100, JII, LQ45, BISNIS 27, PEFINDO 25 dan SRI - KEHATI. Semua emiten yang tercatat di BEI juga tercatat tergantung dengan tipe usahanya dan likuidasinya sendiri.

Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI adalah sebagai berikut:
Tanaman Pangan BISI International Tbk

Perkebunan Astra Agro Lestari TbkBW Plantation TbkGozco Plantations TbkJaya Agra Wattie TbkMulti Agro Gemilang Plantation TbkProvident Agro TbkPP London Sumatra TbkSalim Ivomas Pratama TbkSampoerna Agro TbkSMART TbkTunas Baru Lampung TbkBakrie Sumatra Plantations Tbk

Peternakan Cipendawa Tbk…

Cara Membaca Grafik Saham di Bursa Efek

Pergerakan harga instrumen finansial baik saham maupun forex biasanya digambarkan dalam bentuk grafik. Grafik ini memudahkan trader untuk mengetahui pola-pola pergerakan harga yang terjadi sebelumnya. Ada beberapa jenis grafik yang biasa dipakai di pasar finansial yaitu: Line Chart/Grafik GarisBar Chart/Grafik BatangCandlestick Chart/Grafik Lilin Grafik Line Chart hanya memuat data harga dipenutupan perdagangan yang digambarkan dalam bentuk garis saja. Sementara Bar Chart dan Candlestick Chart hampir sama dikarenakan memuat data harga pembukaan, harga penutupan, harga tertinggi dan terendah. Hanya saja grafik candlestick lebih mudah dibaca dibandingkan grafik bar. Di samping itu keunggulan lain dari candlestick chart adalah mampu menampilkan psikologi pasar dengan tampilan yang lebih mudah dibaca. Berikut tampilan masing-masing chart menggunakan contoh Indeks S&P500: Line Chart Bar Chart Candlestick Chart Saya pribadi selalu menggunakan candlestick chart di platform trading yang sa…

Cara Membaca Candlestick Saham

Cara membaca candlestick saham sebenarnya cukup mudah dan tidak perlu banyak menghafal. Anda cukup memahaminya saja secara garis besar, maka akan sukses membaca candlestick saham. 
Di grafik atau chart saham, kita menemui puluhan pola saham yang berbeda. Di sana ada  Three Black Crows, Concealing Baby Swallow, Unique Three River Bottom dan lain sebagainya. Jika anda harus menghafalkannya, maka akan membutuhkan tenaga yang banyak. Maka dengan artikel ini harapannya Anda mampu cara memahami atau membaca candlestick saham dengan mudah.
Dasar-dasar dalam Membaca Candlestick Saham
Buyer Versus Seller
Sebelum kita mulai mendalami elemen-elemen penting untuk analisa candlestick, kita harus punya cara pandang yang benar terlebih dulu. Anggap saja pergerakan harga itu terjadi karena perang antara Buyer dan Seller. Setiap candlestick adalah suatu pertempuran selama masa perang, dan keempat elemen candlestick menceritakan siapa yang unggul, siapa yang mundur, siapa memegang kontrol, dan pihak m…