Langsung ke konten utama

Mengenal Saham dengan Harga Murah Pink Sheet Stocks


Anda yang ingin memasuki pasar modal, harus tahu jenis saham yang ada berbagai macam. Salah satu jenisnya adalah pink sheet stocks atau bisa kita sebut juga dengan saham pink sheet. Saham ini mudah Anda temukan di Amerika Serikat.

Saham ini memiliki ciri khas tertentu yang membuat Anda akan langsung mengenalinya. Untuk itu di sini akan dibahas mengenai pink sheet stocks, alasan perusahaan masuk ke kategori itu, bedanya saham pink sheet dengan saham gorengan, kelebihan dan kekurangan, dan contoh perusahaan yang masuk kategori saham itu.


Pengertian Pink Sheet Stocks

Pink sheet stocks atau saham lembar merah muda adalah saham yang harganya murah dan diperjualbelikan di luar pasar modal yang menjadi tempat resmi jual-beli saham. Istilah ini berasal dari Amerika Serikat sana yang mana memperbolehkan penjualan saham di luar pasar utama seperti Nasdaq.

Saham lembar merah muda namanya diambil dari dokumen kepemilikan saham yang memang dibuat berwarna pink.

Ciri khas dari saham ini selanjutnya adalah harganya dijual sangat murah, yaitu di bawah US$5 atau setara Rp72.000 di Amerika Serikat. Tempat transaksinya sendiri dinamakan over-the-counter atau bisa disingkat dengan OTC.


Alasan Perusahaan Masuk Kategori Pink Sheet Stocks

Ada banyak alasan yang menjadikan perusahaan di Amerika Serikat sana memilih masuk ke OTC dibandingkan pasar modal utama. Hal itu karena biaya untuk melantai di pasar OTC lebih murah jika dibandingkan dengan pasar modal semacam Nasdaq dan Wall Street.

Selain itu, untuk melantai di bursa saham Amerika Serikat ini syaratnya cukup berat, ada banyak hal yang perlu mereka penuhi dulu. Belum lagi mereka juga harus bersaing ketat dengan perusahaan-perusahaan raksasa yang mendunia.

Oleh sebab itu, perusahaan-perusahaan kecil memilih masuk ke OTC. Walaupun harga saham mereka ditawarkan murah, tetap bisa meraih modal yang mereka butuhkan di sana. Selain itu, investor juga cukup berminat bertransaksi di OTC. Perusahaan pun bisa melakukan ekspansi dengan modal yang didapatkannya di OTC.

Pink Sheet Stocks Vs Saham Gorengan

Pink sheet stock berbeda dengan saham gorengan, walaupun harganya memang sama-sama murah. Harganya juga memang mudah naik-turun.

Namun, perbedaan dari keduanya cukup jelas. Saham lembar merah muda itu dijual di luar pasar modal, sedangkan saham gorengan adalah saham yang masuk ke pasar modal yang utama.

Saham gorengan harganya murah karena dimainkan oleh investor yang punya modal sangat besar. Harga saham gorengan bisa tinggi dalam sekejap, kemudian jatuh di waktu yang cenderung cepat. Ini yang membuat investor tidak disarankan untuk mengambil keuntungan dari saham gorengan karena risiko meruginya dua kali lipat.

Saham pink sheet harganya murah karena sudah ditentukan di awal seperti itu dan terjadi bukan karena dipermainkan oleh investor besar.


Kelebihan dan Kekurangan Pink Sheet Stocks

Ada kelebihan dan kekurangan yang perlu Anda ketahui dari saham lembar merah muda. Ini penjelasannya.

1. Kelebihan

Harganya murah sehingga bisa dibeli oleh banyak investor ritel atau investor yang punya modal yang minim.

Investor juga punya kesempatan yang sama untuk meraih keuntungan dari saham lembar merah muda. Perusahaan kecil punya kesempatan untuk meraih modal di OTC. Biaya transaksi di OTC juga jauh lebih murah jika dibandingkan transaksi saham di pasar modal utama Amerika Serikat.

2. Kekurangan

Risiko berinvestasi di sini cukup tinggi karena banyak sahamnya yang tidak likuid. Untuk memilih saham likuid, investor perlu melakukan analisis yang cukup mendalam dan ketat.

Regulasinya yang tidak begitu ketat bisa membuat investor memilih perusahaan yang melakukan manipulasi untuk mendapatkan keuntungan yang sepihak.


Contoh Perusahaan Pink Sheet Stocks di Indonesia

Di Indonesia sendiri saham lembar merah muda tidak ada karena praktik transaksinya tidak diperbolehkah oleh Bursa Efek Indonesia. Transaksi saham resmi hanya diperbolehkan di BEI saja, selain di luar BEI dianggap ilegal dan akan ditindaklanjuti ke pihak yang berwajib. Artinya, BEI bisa saja membekukan saham ilegal tersebut.

Alasannya adalah untuk menciptakan transaksi yang lebih aman karena pengawasan transaksi yang ketat hanya ada di BEI. Dengan begitu, OJK juga bisa melakukan pemantauan.

Namun, perusahaan di Indonesia ternyata ada lho yang melantai di OTC Amerika Serikat. Pemerintah Indonesia tidak melarang hal itu karena transaksi terjadi di luar Indonesia. Contohnya adalah PHDWY yang merupakan kode saham dari Ace Hardware Indonesia, GDGNY yang merupakan kode saham dari Gudang Garam Indonesia, PTBRY yang merupakan kode saham dari Bank Negara Indonesia.

Seperti itulah penjelasan mengenai saham pink sheet. Anda yang tertarik untuk membelinya harus bisa masuk dulu ke OTC yang ada di Amerika Serikat sana. 

Di Indonesia, saham ini tidak tersedia karena terbentur dengan regulasi yang sudah dibuat oleh pihak yang berwenang. Namun, ada beberapa perusahaan Indonesia yang masuk ke OTC dan itu sah-sah saja.


sumber : modalrakyat

Lebih lengkapnya silahkan klik : Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

ERAJAYA SWASEMBADA TEBAR DIVIDEN Rp362,48 MILIAR KE PEMEGANG SAHAM.

[Saham ERAA] PT Erajaya Swasembada Tbk (ERAA) hari ini telah menyelenggarakan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPS Tahunan). RUPS Tahunan Perseroan menyetujui penetapan penggunaan laba, laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp1.012.375.633.745,-. Corporate Secretary ERAA, Amelia Allen, merincikan bahwa sebagian keuntungan atau laba bersih yang Perseroan raih pada tahun 2021, dialokasikan untuk dividen tunai sebesar Rp22,8 setiap saham. Nilai dividen yang akan dibayarkan Perseroan seluruhnya sebesar Rp362.484.876.600,-. "Dividen tersebut akan dibayarkan atas 15.898.459.500 saham dan pemegang saham juga memberikan kuasa kepada Direksi untuk melakukan segala tindakan sehubungan dengan pembagian dividen tersebut,"katanya. Kemudian, sebagian laba yakni sebesar Rp 1.000.000.000 disisihkan sebagai cadangan sesuai Pasal 70 UndangUndang Perseroan Terbatas; dan sisanya dimasukan sebagai laba yang ditahan. Selian itu RUPS Tahunan Perseroan

Analisa Saham PTBA | 27 Juni 2022

Kenaikan PTBA saat ini tertahan area gap di 4130 – 4540 (box hijau) dimana area ini menjadi penahan kenaikan PTBA . Kedepan harga sahamnya berpeluang mengalami konsolidasi terlebih dahulu di area 3900 (MA50) – 4540 (area gap, box hijau). Jika area gap (box hijau) berhasil dilampaui dan bertahan di atasnya, maka terbuka ruang kenaikan baru yang lebih tinggi. Namun, hati-hati jika ternyata saham ini tidak mampu bertahan di atas area support 3730 (garis hitam), maka harga sahamnya cenderung melemah menuju 3090 dengan minor target 3460. Trading plan : Bagi yang sudah membeli ketika break 3910, bisa taking profit di area gap 4130 – 4630. Stoploss level 3680. Disclaimer ON sumber :  galerisaham Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

Rekomendasi Saham MEDC, ENRG dan BRMS oleh MIRAE ASSET | 27 Juni 2022

MIRAE ASSET SEKURITAS 27 JUNI 2022 IHSG Daily , 7.042,94 (+0,64%), menguji resistensi pada 7.099, rentang perdagangan 6.983–7.099. Indikator MFI-optimized sudah di support trendline dengan kecenderungan menguat. Indikator RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimized akan coba bergerak naik lebih lanjut.  Pada periode mingguan indikator MFI-optimized menguji support trendline, sementara RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimized cenderung naik. Support harian di 6.983 dan resistensi harian di 7.099. Cut loss level di 6.970. MEDC Daily, Rp645 (-0,77%), trading buy, rentang perdagangan Rp630–660. Indikator MFI-optimized, indikator RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimized cenderung naik lebih lanjut. Support harian di Rp630 dan resistensi harian di Rp660. Cut loss level di Rp620.  ENRG Daily, Rp252 (+2,44%), trading buy, rentang perdagangan Rp240–260. Indikator MFI-optimized sudah berada di area oversold, sementara indikator RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimiz