Analisa Saham PTPP | 21 Desember 2018

Sponsored Links:
PTPP: Earnings cut due to lower burn rate

PTPP mencatatkan performa laba yang lemah di 9M18, sebesar Rp875 miliar, -11,6%, in-line dengan estimasi kami namun dibawah consensus (PANS: 56,2%; Cons: 48,2%, rata-rata 5 tahun: 56,3%) menyusul hasil yang kurang positif ini, PTPP menurunkan target untuk 2018, dengan pendapatan ke Rp25,2 triliun (sebelumnya: Rp28 triliun), laba ke Rp1,5 triliun (sebelumnya: Rp1,7 triliun). Hingga Oktober-18, PTPP mencatatkan kontrak baru tertinggi dibandingkan peers, sebesar Rp35,3 triliun (72% ke target, +5,4% yoy), katalis positif juga muncul dari kontrak besar pembangunan refinery di Balikpapan dari Pertamina, sebesar Rp10-12 triliun, kontrak ini setara dengan 19-24% target di 2019, proyek ini akan bekerjasama dengan Hyundai serta Rekayasa Industri. Di 2019, PTPP menargetkan kontrak baru sebesar Rp50,3 triliun, +16,3% yoy, Sebagai tambahan PTPP telah mencatatkan kontrak baru sebesar Rp42 triliun di Nov-18 (97% dari target baru). Kami menurunkan estimasi pendapatan & laba sebesar 1-11%, dengan pemangkasan burn rate sebesar 50-100bps, didorong terlambatnya pengakuan pendapatan infrastruktur dan sektor properti. Kami mengestimasikan laba tumbuh tipis di 2018, sebelum membaik di 2019 pasca pemilihan umum. Kami masih merekomendasikan BUY, namun menurunkan target harga ke Rp2.300. disebabkan oleh: (1) ekspektasi masih lemahnya sektor properti kedepannya serta (2) pertumbuhan yang melambat. Namun kami melihat minim downside risk untuk laba, didorong oleh: (1) pencapaian kontrak baru yang kuat (2) order book yang setara 4x pendapatan dan (3) tingkat hutang yang rendah dibandingkan peers, yang akan menjadi buffer di era normalisasi suku bunga. Saat ini PTPP diperdagangkan di PE 7,2x di 2019, 2,1% discount dibandingkan dengan SOE construction peers.

Manajemen memangkas estimasi keuangan di 2018. PTPP mencatatkan performa laba yang lemah di 9M18, sebesar Rp875 miliar, -11,6%, in-line dengan estimasi kami namun dibawah consensus (PANS: 56,2%; Cons: 48,2%, rata-rata 5 tahun: 56,3%) menyusul hasil yang kurang positif ini, PTPP menurunkan target untuk 2018, dengan pendapatan ke Rp25,2 triliun (sebelumnya: Rp28 triliun), laba ke Rp1,5 triliun (sebelumnya: Rp1,7 triliun), target kontrak ke Rp43,3 triliun (sebelumnya: 49 triliun), sehingga estimasi order book akan setara dengan Rp95,8 triliun, 4x dari estimasi pendapatan. Pemangkasan ini disebabkan oleh: (1) terlambatnya pembebasan lahan seperti di Manado – Bitung serta (2) mundurnya beberapa tender ke 2019 mengantisipasi pemilihan umum.

Pencapaian kontrak tertinggi dibandingkan peers. Hingga Oktober-18, PTPP mencatatkan kontrak baru tertinggi dibandingkan peers, Rp35,3 triliun (72% ke target, +5,4% yoy) lebih baik dibandingkan peers: WIKA (Rp28,5 triliun; 49,1% ke target; -17,8% yoy), ADHI (Rp12,3 triliun; 52,4% ke target; +3,4% yoy) serta WSKT (Rp14 triliun; 28% ke target; -69% yoy). Kontrak baru didominasi BUMN (53%), Swasta (34%) dan berdasarkan tipe proyek: bangunan (44%), airport (17%) dan road & bridge (12%), selain itu berdasarkan lini bisnis kontrak baru masih didominasi oleh: konstruksi (71%), EPC (11%) dan properti (9%). Selain itu, PTPP juga baru mendapatkan kontrak pembangunan refinery di Balikpapan dari Pertamina, sebesar Rp10-12 triliun, kontrak ini setara dengan 19-24% target di 2019, proyek ini bekerjasama dengan Hyundai serta Rekayasa Industri. Di 2019, PTPP menargetkan kontrak baru Rp50,3 triliun, dimana PPRE akan menjadi buffer perlambatan konstruksi dengan kontribusi sebesar 11% di 2019 (2018: 5%). Sebagai tambahan PTPP mencatatkan kontrak baru Rp42 triliun di Nov-18 (97% ke target baru).

Menunggu keputusan holding BUMN infrastruktur dan perumahan. PTPP saat ini sedang menanti keputusan terkait holding BUMN infrastruktur & perumahan, dimana BUMN infrastruktur akan menjadikan Hutama Karya sebagai lead holding dengan anggota (JSMR, ADHI, WSKT, Yodya Karya, Indra Karya) sementara untuk BUMN Perumahan memilih Perumnas sebagai lead holding dengan anggota (WIKA, PTPP, Virama Karya, Amarta Karya, Indah Karya dan Bina Karya). Kami melihat positif struktur holding ini akan meningkatkan kemampuan untuk mengambil kontrak dengan melakukan joint financing. Struktur baru ini masih menanti penandatangan peraturan yang diperkirakan akan efektif di Desember 2018.

Menurunkan estimasi pendapatan dan laba sebesar 1-11%. dengan pemangkasan burn rate 50-100bps, didorong oleh terlambatnya pengakuan pendapatan infrastruktur & sektor properti, sehingga kami mengestimasikan laba tumbuh tipis di 2018, sebelum membaik pasca pemilu.

Merekomendasikan BUY, menurunkan target harga ke Rp2.300. disebabkan: (1) ekspektasi masih lemahnya sektor properti kedepannya serta (2) pertumbuhan yang melambat. Namun kami melihat minim downside risk untuk performa keuangan, didorong: (1) pencapaian kontrak baru yang kuat (2) order book yang setara 4x pendapatan dan (3) tingkat hutang yang rendah dibandingkan peers, yang akan menjadi buffer di era normalisasi suku bunga. Saat ini, PTPP diperdagangkan di PE 7,2x di 2019, 2,1% discount dibandingkan SOE construction peers.


Best Regards,
Panin Sekuritas

Komentar