Langsung ke konten utama

Mengenal Indikator ADX | Indikator Kekuatan Trend

Perdagangan pada arah tren yang kuat mengurangi risiko dan meningkatkan potensi keuntungan. Average Directional Index (ADX) digunakan untuk menentukan kapan harga sedang tren kuat. Dalam banyak kasus, ini adalah indikator tren utama. Bagaimanapun, tren adalah mungkin teman Anda, tentu menyenangkan untuk mengetahui siapa teman Anda. Pada artikel ini, kita akan membahas tentang ADX sebagai indikator kekuatan tren.

Memahami Indikator ADX

ADX digunakan untuk mengukur kekuatan tren. Perhitungan ADX didasarkan pada Moving Average dari ekspansi kisaran harga selama periode waktu tertentu. Pengaturan standarnya adalah 14 bar, meskipun periode waktu lain dapat digunakan. ADX dapat digunakan pada kendaraan perdagangan apa saja seperti saham, reksadana, dana yang diperdagangkan di bursa dan futures.

ADX diplot sebagai garis tunggal dengan nilai-nilai mulai dari yang rendah dari nol sampai yang tinggi dari 100. ADX adalah non-directional; itu mencatat kekuatan tren apakah harga sedang tren naik atau turun. Indikator ini biasanya diplot dalam jendela yang sama dengan garis dua arah pergerakan indikator (DMI), dari mana ADX diturunkan (Gambar 1).

indikator adx
Gambar 1: ADX adalah non-directional dan mengkuantifikasi kekuatan tren dengan meningkatkan tren naik dan turun.
Ketika + DMI berada di atas -DMI, harga bergerak naik, dan ADX mengukur kekuatan tren naik. Ketika -DMI berada di atas + DMI, harga bergerak turun, dan ADX mengukur kekuatan tren turun. Gambar 1 adalah contoh dari tren naik yang berbalik ke tren turun. Perhatikan bagaimana ADX naik selama tren naik, ketika + DMI di atas -DMI. Ketika harga berbalik, -DMI melintasi di atas + DMI, dan ADX naik lagi untuk mengukur kekuatan tren turun.

Mengukur Kekuatan Trend dengan ADX

Nilai ADX membantu pedagang mengidentifikasi tren terkuat dan paling menguntungkan untuk diperdagangkan. Nilai-nilai juga penting untuk membedakan antara kondisi tren dan non-tren. Banyak pedagang akan menggunakan pembacaan ADX di atas 25 untuk menyarankan bahwa tren tersebut cukup kuat untuk strategi perdagangan tren. Sebaliknya, ketika ADX di bawah 25, banyak yang akan menghindari perdagangan.

ADX rendah biasanya merupakan tanda akumulasi atau distribusi. Ketika ADX di bawah 25 untuk lebih dari 30 batang, harga memasuki kondisi sideways, dan pola harga seringkali lebih mudah diidentifikasi. Harga kemudian bergerak naik dan turun antara Resistance dan Support untuk menemukan minat jual dan beli. Dari kondisi ADX rendah, harga akhirnya akan keluar menjadi tren. Pada Gambar 2, harga bergerak dari saluran harga ADX rendah ke tren naik dengan ADX yang kuat.

indikator idx
Gambar 2: Ketika ADX di bawah 25, harga memasuki sideways. Ketika ADX naik di atas 25, harga cenderung membentuk tren.

indikator adx
Gambar 3: Periode ADX rendah mengarah ke pola harga. Grafik ini menunjukkan formasi cup dan handle yang memulai tren naik ketika ADX naik di atas 25.

Arah garis ADX penting untuk membaca kekuatan tren. Ketika garis ADX naik, kekuatan tren meningkat, dan harga bergerak ke arah tren. Ketika garis jatuh, kekuatan tren menurun, dan harga memasuki periode retracement atau konsolidasi.

Kesalahan persepsi yang umum adalah bahwa garis ADX yang jatuh berarti tren berbalik. Garis ADX yang jatuh hanya berarti bahwa kekuatan tren melemah, tetapi biasanya tidak berarti tren tersebut berbalik, kecuali telah ada klimaks harga. Selama ADX di atas 25, yang terbaik adalah menganggap garis ADX yang jatuh maka tren tidak terlalu kuat.

Momentum Trend

Serangkaian puncak ADX juga merupakan representasi visual dari momentum tren keseluruhan. ADX dengan jelas menunjukkan kapan tren mendapatkan atau kehilangan momentum. Momentum adalah kecepatan harga. Serangkaian puncak ADX yang lebih tinggi berarti momentum tren meningkat. Serangkaian puncak ADX yang lebih rendah berarti momentum tren menurun. Setiap puncak ADX di atas 25 dianggap kuat, bahkan jika itu adalah puncak yang lebih rendah. Dalam tren naik, harga masih bisa naik pada penurunan momentum ADX karena pasokan overhead habis seiring tren berlangsung (Gambar 4).

indikator idx
Gambar 4: Puncak ADX di atas 25 tetapi semakin kecil. Tren kehilangan momentum tetapi uptrend tetap utuh.
Mengetahui kapan momentum tren meningkat memberi pedagang kepercayaan untuk membiarkan keuntungan berjalan alih-alih keluar sebelum tren berakhir. Namun, serangkaian puncak ADX yang lebih rendah adalah peringatan untuk mengawasi harga dan mengelola risiko. Keputusan perdagangan terbaik dibuat berdasarkan sinyal objektif, bukan emosi.

ADX juga dapat menunjukkan divergensi momentum. Ketika harga membuat puncak lebih tinggi dan ADX membuat puncak lebih rendah, ada divergensi negatif, atau non-konfirmasi. Secara umum, divergensi bukanlah sinyal untuk pembalikan, melainkan peringatan bahwa momentum tren berubah. Mungkin saat tepat untuk memperketat stop-loss atau mengambil keuntungan parsial.

Cara Menggunakan Indikator ADX Secara Strategis

Harga adalah sinyal paling penting pada grafik. Baca harga dulu, lalu baca ADX dalam konteks apa yang terjadi pada harga. Ketika indikator apa pun digunakan, itu akan menunjukkan sesuatu yang harga itu sendiri tidak dapat dengan mudah memberi tahu kita apa yang terjadi. Misalnya, tren terbaik muncul dari periode konsolidasi harga. Breakout dari kisaran terjadi ketika ada ketidaksepakatan antara pembeli dan penjual pada harga, yang memberi tip pada keseimbangan penawaran dan permintaan. Apakah itu lebih banyak penawaran daripada permintaan, atau lebih banyak permintaan daripada penawaran, perbedaanlah yang menciptakan momentum harga.

ADX memberi tahu Anda kapan breakout valid dengan menunjukkan kapan ADX cukup kuat untuk harga untuk tren setelah breakout. Ketika ADX naik dari bawah 25 ke atas 25, harga cukup kuat untuk melanjutkan ke arah breakout.

ADX sebagai Range Finder

Sebaliknya, seringkali sulit untuk melihat kapan harga bergerak dari tren ke kondisi sideways. ADX menunjukkan ketika tren telah melemah dan memasuki periode konsolidasi. Kondisi rentang ada ketika ADX turun dari atas 25 ke bawah 25. Dalam kisaran, trennya sideways, dan ada kesepakatan harga umum antara pembeli dan penjual. ADX akan berkelok-kelok di bawah 25 sampai keseimbangan penawaran dan permintaan berubah lagi.

ADX memberikan sinyal strategi hebat ketika dikombinasikan dengan harga. Pertama, gunakan ADX untuk menentukan apakah harga trending atau non-trending, dan kemudian pilih strategi perdagangan yang sesuai untuk kondisi tersebut. Dalam kondisi tren, entri dibuat pada pullback dan diambil sesuai tren. Dalam kondisi sideways, strategi perdagangan tren tidak tepat. Namun, perdagangan dapat dilakukan pada pembalikan pada support (panjang) dan resistance (pendek).

KESIMPULAN

Keuntungan terbaik datang dari perdagangan tren terkuat dan menghindari berbagai kondisi buruk. ADX tidak hanya mengidentifikasi kondisi tren, tetapi juga membantu pedagang menemukan tren terkuat untuk diperdagangkan. Kemampuan untuk mengukur kekuatan tren adalah keunggulan utama bagi para pedagang. ADX juga mengidentifikasi kondisi sideways, sehingga trader tidak akan terjebak mencoba tren perdagangan dalam aksi harga sideways. Selain itu, ini menunjukkan ketika harga telah menembus keluar sideways dengan kekuatan yang cukup untuk menggunakan strategi perdagangan tren. ADX juga memperingatkan pedagang untuk perubahan momentum tren, sehingga manajemen risiko dapat diatasi. Jika Anda ingin tren menjadi teman Anda, Anda sebaiknya tidak membiarkan ADX menjadi orang asing dalam hidup anda.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

DAFTAR PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI BEI BERDASARKAN SEKTOR

Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI | IHSG IDX
Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI berdasarkan Sektor bisa dilihat di bawah ini. Sekedar untuk informasi, Ada 9 sektor yang mencantumi komponen - komponennya yaitu Pertanian, Pertambangan, Industri Dasar, Aneka Industri, Industri Barang Konsumsi, Properti, Infrastruktur, Keuangan dan Perdagangan dan sektor khusus seperti KOMPAS 100, JII, LQ45, BISNIS 27, PEFINDO 25 dan SRI - KEHATI. Semua emiten yang tercatat di BEI juga tercatat tergantung dengan tipe usahanya dan likuidasinya sendiri.

Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI adalah sebagai berikut:
Tanaman Pangan BISI International Tbk

Perkebunan Astra Agro Lestari TbkBW Plantation TbkGozco Plantations TbkJaya Agra Wattie TbkMulti Agro Gemilang Plantation TbkProvident Agro TbkPP London Sumatra TbkSalim Ivomas Pratama TbkSampoerna Agro TbkSMART TbkTunas Baru Lampung TbkBakrie Sumatra Plantations Tbk

Peternakan Cipendawa Tbk…

Cara Menghitung Beta Saham CAPM

Apa itu CAPM CAPM (Capital Asset Pricing Model) adalah model yang digunakan untuk menentukan tingkat pengembalian(required return) dari suatu aset. Model ini mendapatkan penghargaan nobel  pada tahun 1990 dan pada prakteknya juga sering digunakan untuk menentukan nilai cost of equity.

Dari sudut pandang investor, besarnya tingkat pengembalian seharusnya berbanding lurus dengan risiko yang diambil. Untuk memudahkan saya buat ilustrasi yang disederhanakan sebagai berikut:

Alex punya uang 100juta, berkeinginan untuk menginvestasikan uangnya pada bisnis warung retail. Pertanyaan yang seringkali dihadapi adalah: Jika Alex memutuskan untuk berinvestasi pada bisnis warung retail, berapa besar tingkat pengembalian yang harus dia dapatkan? Mengingat bahwa jika dia menginvestasikan uangnya, dia dihadapkan dengan risiko bisnis warung retail.

Pertimbangan untuk AlexDepositoInvestasi Toko/Warung RetailRisikoMinim, relatif nggak ada bagi AlexBisa bangkrut atau perkembangan bisnis tidak sesuai harap…

Cara Membaca Grafik Saham di Bursa Efek

Pergerakan harga instrumen finansial baik saham maupun forex biasanya digambarkan dalam bentuk grafik. Grafik ini memudahkan trader untuk mengetahui pola-pola pergerakan harga yang terjadi sebelumnya. Ada beberapa jenis grafik yang biasa dipakai di pasar finansial yaitu: Line Chart/Grafik GarisBar Chart/Grafik BatangCandlestick Chart/Grafik Lilin Grafik Line Chart hanya memuat data harga dipenutupan perdagangan yang digambarkan dalam bentuk garis saja. Sementara Bar Chart dan Candlestick Chart hampir sama dikarenakan memuat data harga pembukaan, harga penutupan, harga tertinggi dan terendah. Hanya saja grafik candlestick lebih mudah dibaca dibandingkan grafik bar. Di samping itu keunggulan lain dari candlestick chart adalah mampu menampilkan psikologi pasar dengan tampilan yang lebih mudah dibaca. Berikut tampilan masing-masing chart menggunakan contoh Indeks S&P500: Line Chart Bar Chart Candlestick Chart Saya pribadi selalu menggunakan candlestick chart di platform trading yang sa…