Mengenal Indikator Pivot Point | Senjata Ampuh "Copet" Intra-Day

Sponsored Links:

Apa itu Pivot Point

Indikator Pivot Point adalah indikator analisis teknis, atau perhitungan, yang digunakan untuk menentukan tren keseluruhan pasar dalam rentang waktu yang berbeda. Pivot Point (titik pivot) itu sendiri hanyalah rata-rata harga tinggi, rendah dan penutupan dari hari perdagangan sebelumnya. Pada hari berikutnya, perdagangan di atas titik pivot diperkirakan mengindikasikan sentimen bullish yang sedang berlangsung, sementara perdagangan di bawah titik pivot menunjukkan sentimen bearish.

Titik pivot adalah dasar untuk indikator, tetapi juga mencakup level support dan resistance lainnya yang diproyeksikan berdasarkan perhitungan titik pivot. Semua level ini membantu pedagang melihat di mana harga bisa mengalami support atau resistance. Demikian pula, jika harga bergerak melalui level-level ini, ia memberi tahu pedagang bahwa harga sedang tren ke arah itu.

Indikator Titik Pivot
Contoh Penggunaan Indikator Titik Pivot

Kunci dalam Memahami Indikator Pivot Point

Ketika harga suatu aset diperdagangkan di atas pivot point, itu menunjukkan bahwa hari itu bullish atau positif.
Ketika harga suatu aset diperdagangkan di bawah titik pivot, itu menunjukkan hari itu bearish atau negatif.
Indikator biasanya mencakup empat level tambahan: S1, S2, R1, dan R2. Ini berdiri untuk mendukung satu dan dua, dan perlawanan satu dan dua.
Support dan resistance satu dan dua dapat menyebabkan pembalikan, tetapi mereka juga dapat digunakan untuk mengkonfirmasi tren. Misalnya, jika harga jatuh dan bergerak di bawah S1, ini membantu mengkonfirmasi tren turun dan menunjukkan kemungkinan kelanjutan ke S2.

Rumus Untuk Indikator Pivot Point

rumus indikator pivot
Rumus Indikator Pivot
Dimana:
High = Harga tinggi dari hari perdagangan sebelumnya
Low = Harga rendah dari hari perdagangan sebelumnya
Close = Harga penutupan dari hari perdagangan sebelumnya

Cara Menghitung Titik Pivot

Indikator titik pivot dapat ditambahkan ke bagan dan level akan secara otomatis dihitung dan ditampilkan. Berikut ini cara menghitungnya sendiri, dengan mengingat bahwa pivot point sebagian besar digunakan oleh pedagang harian dan didasarkan pada tinggi, rendah, dan tutup dari hari perdagangan sebelumnya. Jika hari Rabu pagi, gunakan level tinggi, rendah, dan tutup mulai Selasa untuk membuat level pivot point untuk hari perdagangan Rabu.

  1. Setelah pasar tutup, atau sebelum dibuka pada hari berikutnya, cari harga tertinggi, terendah, dan tutup dari hari terakhir.
  2. Jumlahkan tinggi, rendah, dan tutup lalu bagi dengan tiga.
  3. Tandai harga ini pada grafik sebagai P.
  4. Setelah P diketahui, hitung S1, S2, R1, dan R2. Tinggi dan rendah dalam perhitungan ini berasal dari hari perdagangan sebelumnya.

Membaca Indikator Pivot Point

Pivot point adalah indikator intra-day untuk perdagangan berjangka, komoditas, dan saham. Tidak seperti moving average atau osilator, mereka statis dan tetap pada harga yang sama sepanjang hari. Ini berarti pedagang dapat menggunakan level untuk membantu merencanakan perdagangan mereka terlebih dahulu. Sebagai contoh, mereka tahu bahwa jika harga jatuh di bawah pivot point, mereka kemungkinan akan mengalami shorting di awal sesi. Jika harga berada di atas pivot point, mereka akan membeli. S1, S2, R1, dan R2 dapat digunakan sebagai harga target untuk perdagangan tersebut, serta tingkat stop loss.

Menggabungkan titik pivot dengan indikator tren lainnya adalah praktik yang biasa dilakukan para pedagang. Titik pivot yang juga tumpang tindih atau konvergen dengan moving average 50 periode atau 200 periode, atau level ekstensi Fibonacci, menjadi level support / resistance yang lebih kuat.

Perbedaan antara Pivot Points dan Fibonacci Retracements 

Indikator Pivot Points dan retraksi atau ekstensi Fibonacci keduanya menarik garis horizontal untuk menandai area support dan resistance potensial.

Fibonacci Retracement dan level ekstensi dapat dibuat dengan menghubungkan setiap titik harga pada grafik. Setelah level dipilih, maka garis ditarik pada persentase dari kisaran harga yang dipilih.

Indikator pivot point tidak menggunakan persentase dan didasarkan pada angka tetap: tinggi, rendah, dan tutup hari sebelumnya.

Kelemahan Indikator Pivot Point

Pivot Point didasarkan pada perhitungan sederhana, dan sementara mereka bekerja untuk beberapa pedagang, yang lain mungkin tidak menganggapnya berguna. Tidak ada jaminan harga akan berhenti, mundur, atau bahkan mencapai level yang dibuat pada grafik. Lain kali harga akan bergerak bolak-balik melalui level. Seperti halnya semua indikator, indikator hanya digunakan sebagai bagian dari rencana perdagangan.

Komentar