Analisa Saham ANTM dan PTBA

Sponsored Links:

Ciptadana Sekuritas on Antam (ANTM)

Excellent FY18 operational results
Aneka Tambang (ANTM) membukukan laba bersih 4Q18 pada Rp243 miliar (-15,1% QoQ) yang mengangkat laba FY18 menjadi Rp874 miliar (+ 540,6% YoY). Pendapatan FY18 berada di atas ekspektasi kami dan konsensus masing-masing sebesar 8,2% dan 11,1%, didorong oleh kombinasi pendapatan yang lebih tinggi, peningkatan tarif pajak, dan peningkatan margin di seluruh lini. Pendapatan TA 18 tumbuh 99,5% menjadi Rp25 triliun karena kinerja penjualan yang sangat baik di semua segmen bisnisnya. Sebagai pendapatan yang melampaui COGS, GPM naik tipis 80bps menjadi 13,8%, meskipun biaya bahan bakar lebih tinggi dan peningkatan volume produksi.
Dengan pembangunan pabrik Halronera Halmahera Timur yang dijadwalkan selesai sekitar 1H19 dan ANTM meningkatkan kapasitas pabrik nikel Pomalaa, ini akan meningkatkan kemampuan produksi penuh Ferronikel di FY19 menjadi 40.500 tni dari 27.000 tni di FY18. Sebagai hasilnya, ANTM secara bertahap mengurangi ekspor bijih nikelnya dan perdagangan pihak ketiga dalam negeri dengan sepenuhnya memperbaiki bahan bakunya sendiri menjadi barang jadi. Selanjutnya dengan groundbreaking kilang alumina smelter grade Mempawah akan dilakukan pada 1H19 ini semakin memperkuat komitmen ANTM untuk hanya menjual barang jadi. Menurut manajemen, perusahaan menargetkan untuk menghentikan ekspor bijih nikel dan perdagangan pihak ketiga pada tahun 2022.
Valuasi: BUY dengan TP IDR1,350

BCA Sekuritas  on Bukit Asam (PTBA)

Old King Coal – He Keeps on Rolling
PTBA tetap positif bahwa mereka akan mencapai 3-4% pertumbuhan produksi pada tahun 2019, karena mereka meningkatkan produksi, terutama dari batubara CV tinggi (dari 600 ribu ton pada 2018 menjadi 3 juta pada 2019), dalam tahun ini, meningkatkan rasio SR menjadi 4,8 x dari 4,1x pada tahun 2018. Ini sejalan dengan komitmen perusahaan untuk memutakhirkan jalur kereta api yang ada dari Tanjung Enim ke pelabuhan batubara Kertapati dalam tahun tersebut, untuk memperluas kapasitas tahunan menjadi 5 juta ton transportasi batubara pada tahun 2019 vs 3,7 juta pada tahun 2018 Namun, dalam hal volume penjualan, perusahaan menargetkan penjualan 28,4 juta pada tahun 2019 (+ 14,9% YoY), karena berencana untuk mengoptimalkan ekspor. Ekspektasi manajemen sedikit lebih tinggi dari perkiraan kami 27,3mt (+ 10,5% YoY), tetapi ekspektasi ASP manajemen USD105 / t (4Q18) kemungkinan akan menghadapi risiko penurunan, mengingat rata-rata YTD USD97 / t.
Sejalan dengan target produksi yang lebih tinggi, kami berharap rasio SR meningkat dari 4,1x pada 2018 menjadi 4,8x, karena perusahaan berencana untuk meningkatkan batubara CV tinggi lebih dari lima kali lipat menjadi 3 juta ton pada 2019F dari 600 ribu ton pada tahun sebelumnya . Sebagai hasilnya, kami memperkirakan biaya tunai 2019F akan meningkat sebesar 9,4% menjadi USD36 / mt, membuka jalan bagi kontraksi margin kotor 200bps menjadi 38,4% dari 40,4% pada 2018. Dengan demikian, meskipun ada percepatan volume penjualan pada 2019F, pertumbuhan laba operasional estimasi akan berada pada tingkat satu digit 5,6% YoY.
Valuasi: HOLD dengan TP IDR4,250


Komentar