Analisa Saham ASII dan UNTR

Sponsored Links:

Kresna Securities on Astra International (ASII) 

1Q19 Review: Time to re-rate
-  Pada 24 April setelah sesi pasar, ASII merilis hasil penuh 1Q19. Pendapatan untuk kuartal tersebut adalah Rp59.6tn (-7.3% QoQ, + 6.8% YoY) dan laba bersih sebesar Rp5.2tn (+ 13.4% QoQ, + 4.7% YoY). Kami menilai hasil ASII telah memenuhi harapan, karena top dan bottom line 1Q19 sesuai dengan 24,6% dan 22,6% dari kami, serta 24,1% dan 22,1% dari perkiraan tahun penuh konsensus 'tahun penuh
- Margin ASII melonjak dengan baik di 1Q19 (NPM: 8,7% vs 4Q18 7,2%; OPM: 11,6% vs 4Q18 10,4%), sesuai dengan harapan kami. Sebelumnya, kami menginginkan de-rating harga sahamnya (selama Februari-Mar) terutama disebabkan oleh pengiriman margin yang lebih rendah dari perkiraan di 4Q18. Kami berpendapat bahwa margin yang lebih rendah berasal dari flush inventori model lama Avanza dan Rp400bn oneoff dari program CSR. Ketika kami menyimpulkan bahwa faktor-faktor tersebut tidak muncul kembali, kami berpendapat skenario penghapusan peringkatnya akan berakhir dalam waktu dekat. Di level top-line, kami menjaga pandangan optimis kami pada ASII, dengan memberikan pendapatan yang kuat di belakang pangsa pasar 4W yang lebih tinggi. Patut dicatat bahwa pangsa pasar ASII 1Q19 melonjak menjadi 52,9% (dari 50,6% di FY18). Penjualan 4W nasional melonjak 10,4% MoM menjadi 90,2 ribu unit di bulan Maret, yang selanjutnya akan mendorong skenario penilaian ulang untuk ASII.
- Valuasi: BUY dengan TP IDR8,900



Indo Premier on United Tractors  (UNTR) 

Strong results from gold contribution
- UNTR mencatat pendapatan yang kuat di 1Q19 yang datang sedikit di atas perkiraan kami dan konsensus. Laba bersih meningkat 49% qoq dan 21% yoy menjadi Rp3,05tn di 1Q19, menyumbang 26% dari konsensus 'dan perkiraan kami untuk FY19F. Laba operasional mencapai Rp4.58tn di 1Q19, naik 3,5% qoq dan 30% yoy, menyumbang 26% dari konsensus 'dan perkiraan kami untuk FY19F. Pendapatan turun 3,7% qoq tetapi naik 19% yoy menjadi Rp22,6tn pada 1Q19, sejalan dengan ekspektasi konsensus (25%) tetapi lebih tinggi dari perkiraan kami untuk FY19F (27%).
- Divisi kontraktor penambangan dan penambangan emas mengimbangi kinerja yang lebih lemah dari divisi alat berat (HE) dan penambangan batubara (CM) di 1Q19. Kami mencatat bahwa laba sebelum pajak HE, CM dan divisi konstruksi turun sebesar Rp228milyar. Meskipun demikian, ini diimbangi oleh laba sebelum pajak PAMA yang meningkat sebesar Rp368milyar dan kontribusi dari tambang emas sebesar Rp665milyar, yang memungkinkan laba sebelum pajak konsolidasi (setelah eliminasi) mencapai Rp4,17tn pada 1Q19, meningkat 18% yoy. Kami percaya PAMA dan divisi tambang emas akan mempertahankan kinerjanya yang kuat dalam tiga kuartal berikutnya. Ini sejalan dengan pandangan kami bahwa peningkatan operasional PAMA dan kontribusi dari tambang emas, Martabe (diakuisisi pada tahun 2018) akan mengimbangi kinerja yang lebih lemah dari divisi HE.
- Valuasi: BUY dengan TP IDR39,000


Komentar