Cara Menentukan Valuasi Nilai Saham Perusahaan

Sponsored Links:
Cara menghitung valuasi perusahaan sangatlah beragam. Kita mengenal adanya nilai intrinsik saham sebuah perusahaan, bagaimana valuasi saham tersebut dan bagaimana metode valuasi saham yang dipakai untuk menghitung harga saham per lembar yang wajar. Atas semua hal itu, ada konsep dasar yang perlu kita pelajari tentang cara menentukan nilai saham sebuah perusahaan ini.

Cara Menentukan Valuasi Nilai Saham Perusahaan
Cara Menentukan Valuasi Nilai Saham Perusahaan

Harga saham sering berubah (kadang-kadang berubah dalam beberapa menit saja) sebagai akibat dari kekuatan pasar. Maksud kami, harga saham berubah karena fluktuasi penawaran dan permintaan mereka. Jika lebih banyak orang ingin membeli saham pada saat tertentu (permintaan) daripada menjualnya (penawaran), maka harga bergerak naik. 

Jika lebih banyak orang termotivasi untuk menjual saham daripada membelinya, akan ada penawaran lebih besar dari permintaan, dan harganya akan turun. Tentu saja, agar perdagangan apa pun benar-benar terjadi, perlu ada satu pembeli dan satu penjual - sehingga jumlah pembeli dan penjual secara teknis sama. Yang kami maksud di sini adalah jumlah pembeli atau penjual yang termotivasi, yaitu mereka yang bersedia membeli saham dengan harga lebih tinggi atau menjual dengan harga lebih rendah.

Harga suatu saham mewakili "nilai" perusahaan. Pada tingkat paling dasar, nilai ini dihitung dengan membagi nilai perusahaan, yang dikenal sebagai kapitalisasi pasar dengan jumlah saham yang beredar. Misalnya, jika Perusahaan ABCD dihargai IDR 100 milyar dan memiliki 1 milyar saham yang beredar, harga setiap saham adalah IDR 100. Seseorang dapat menentukan nilai pasar perusahaan dengan mengalikan harga saham dengan jumlah saham. Pertanyaannya kemudian jadi apa yang menyebabkan fluktuasi nilai perusahaan?

Apa yang diwakili oleh nilai perusahaan? Perusahaan memiliki barang dan menjual barang. Barang-barang yang dimilikinya - bangunan, mesin, paten, uang di bank, dll. - merupakan nilai bukunya, atau jumlah uang yang akan didapat perusahaan jika mereka menjual semua barang itu sekaligus. Tetapi perusahaan terutama dalam bisnis untuk mencari untung, dan dengan melakukan itu mereka mendapatkan uang tunai dengan menjual produk atau jasa, sehingga nilai total perusahaan ada hubungannya dengan barang-barang yang dimilikinya sekarang dan arus kas yang akan diterimanya di masa depan. Nilai barang-barang yang dimilikinya sekarang cukup mudah untuk ditentukan, tetapi nilai dari semua aliran arus kas masa depan agak sulit untuk dipecahkan - dan bagian inilah yang bertanggung jawab atas perputaran pasar.

Karena nilai waktu dari uang, keuntungan yang akan diperoleh di masa depan harus didiskon kembali untuk mewakili nilai hari ini - sama seperti uang yang dimasukkan ke dalam rekening bank hari ini akan lebih bernilai di masa depan setelah memperoleh bunga. Seberapa besar diskon arus kas masa depan ini tergantung pada banyak hal termasuk biaya modal (yang merupakan biaya untuk meminjam atau menemukan investasi, dan ini tergantung pada tingkat bunga), resiko investasi / bisnis (di pasar saham ini adalah sering diestimasi menggunakan beta), dan biaya yang harus dikeluarkan untuk tidak melakukan apa pun dan menyimpan uang Anda di bank (biaya peluang atau tingkat bebas risiko).

Setelah tingkat diskon yang sesuai telah diperkirakan, bagian yang sulit adalah untuk mencari tahu seperti apa arus kas masa depan - satu bulan dari sekarang, satu tahun dari sekarang, lima tahun dari sekarang. Sentimen dan harapan adalah komponen besar dari prediksi ini, dan analis keuangan mencoba untuk mencari tahu jumlah ini dalam sejumlah cara akuntansi untuk faktor spesifik perusahaan dan faktor makro seperti kesehatan ekonomi secara keseluruhan. Untungnya, pasar saham mencerminkan ekspektasi arus kas masa depan dalam rasio yang mudah dihitung dari harga terhadap pendapatan, yang juga dikenal sebagai Price to Earning Ratio (PER). PER 10x berarti bahwa suatu perusahaan saat ini dinilai 10x pada pendapatan saat ini. PER 20x untuk perusahaan yang sama akan berarti bahwa dengan jumlah pendapatan yang sama, pasar memberikan nilai dua kali lipat, yang menunjukkan bahwa arus kas masa depan akan lebih besar. Tentu saja, ada sejumlah model penetapan harga canggih yang dapat digunakan analis sebagai tambahan, atau alih-alih, PER seperti menggunakan model diskon dividen atau model arus kas bebas.

Karena masa depan tidak diketahui hari ini, perkiraan berbagai orang akan berbeda satu sama lain, memberikan beberapa harga saham yang diharapkan lebih tinggi dan beberapa harga saham lebih rendah. Jika harga saat ini lebih rendah dari harga yang diharapkan, orang akan membelinya. Jika lebih tinggi, orang akan menjualnya. Ketika ekonomi tumbuh, orang-orang membelanjakan dan keuntungannya meningkat. Perusahaan berinvestasi dalam proyek, memperluas bisnis mereka dan mempekerjakan lebih banyak orang. Investor optimis dan ekspektasi arus kas masa depan naik, dan saham memasuki pasar bullish. Sederhananya, pasar saham dapat jatuh ketika ekspektasi arus kas masa depan menurun, membuat harga perusahaan tampak terlalu tinggi, sehingga menyebabkan orang menjual saham. Jika lebih banyak orang yang mengambil keputusan ini daripada orang yang membeli saham itu, harganya akan turun sampai mencapai tingkat di mana orang akan mulai percaya bahwa mereka dihargai secara adil.

Hal-hal penting untuk dipahami tentang subjek yang rumit ini adalah sebagai berikut:

  1. Pada tingkat yang paling mendasar, penawaran dan permintaan di pasar menentukan harga saham pada saat tertentu.
  2. Harga kali jumlah saham yang beredar (kapitalisasi pasar) adalah nilai perusahaan. Membandingkan hanya harga saham dua perusahaan tidak ada artinya.
  3. Secara teoritis, pendapatan adalah apa yang mempengaruhi penilaian investor terhadap suatu perusahaan, tetapi ada indikator lain yang digunakan investor untuk memprediksi harga saham. Sentimen, sikap, dan harapan investorlah yang akhirnya memengaruhi harga saham.
  4. Ada banyak teori yang bersaing yang mencoba menjelaskan cara harga saham bergerak seperti yang mereka lakukan. Sayangnya, tidak ada satu teori pun yang bisa menjelaskan semuanya.

Komentar