Analisa Saham MNCN | Mampukah MNCN Menembus 1.150?

Sponsored Links:

Bisnis.com, JAKARTA — Sebagai pemimpin pasar industri media di Indonesia dengan pangsa pasar periklanan mencapai 45% pada kuartal I/2019, mampukah saham PT Media Nusantara Citra Tbk. menembus Rp1.150?

Analis Panin Sekuritas Rendy Wijaya dalam risetnya menyebutkan bahwa emiten berkode saham MNCN tersebut berhasil melakukan penetrasi di media sosial, yang menjadikannya unggul dengan jumlah subscribers 37,6 juta dan jumlah penonton 13,7 miliar dibandingkan dengan pesaingnya.

MNCN juga terus berekspansi dalam bisnis digital dengan rencana peluncuran RCTI+ pada Agustus 2019.

Panin Sekuritas masih mempertahankan outlook positif untuk MNCN yang didukung oleh perkembangan bisnis digital yang meliputi iklan digital dan segmen konten, serta didukung oleh basis yang kuat seiring dengan meningkatnya penetrasi smartphone di Indonesia.

Selain itu, struktur permodalan yang lebih solid setelah eksekusi dari rencana private placement. Manajemen telah mendapatkan persetujuan dari pemegang saham untuk melakukan private placement dengan total penerbitan saham baru sebesar 8% dari jumlah modal ditempatkan dan disetor penuh atau sekitar 1,14 miliar saham dengan harga eksekusi di kisaran Rp1.600-Rp2.000 per saham.

“Dengan demikian, kami mempertahankan rekomendasi buy untuk MNCN dengan target harga Rp1.150,” sebutnya.

Sementara itu, Christine Natasya, Analis Mirae Asset Sekuritas dalam risetnya menyebutkan bahwa dalam perjalannya ke Seoul, Korea Selatan bersama dengan bos dari MNC Grup yaitu Hary Tanoesoedibjo mendapatkan kabar yang terbaru.

Hary Tanoesoedibjo menunjukkan semangat yang tinggi ketika menjelaskan struktur bisnis MNCN dan strategi perseroan dalam beradaptasi dengan perubahan kondisi industri media Indonesia.

Dia menyatakan bahwa MNCN akan terus menjalankan konten TV free-to-air (FTA), karena ini tetap menjadi saluran periklanan yang dominan, tetapi dia menekankan bahwa perusahaan tersebut telah siap dan memiliki strategi untuk mengalihkan fokusnya ke strategi bisnis lebih sejalan dengan tren periklanan internet yang berkembang.

Hary Tanoesoedibjo menjelaskan bahwa YouTube pertama kali digunakan oleh perseroan hanya bertujuan mempromosikan program TV-nya dengan mengunggah klip pendek.

Namun, berkat jumlah penayangan yang tinggi dan jumlah pelanggan yang besar, perseroan dapat memonetisasi saluran YouTube-nya dengan membuat klip pendek dan memproduksi konten untuk klien seperti VIVO.

Selain itu, YouTube memberikan perseroan lisensi jaringan multichannel (MCN) pada Mei 2019, memungkinkan perseroan untuk tidak hanya menjual kontennya sendiri, tetapi juga bertindak sebagai agen untuk pembuat konten lainnya. Sebagai perusahaan konten terbesar, MNCN sebagian besar memasok konten yang sama ke saluran FTA regulernya, YouTube, dan FTA+, yang memungkinkan perseroan untuk meminimalkan biaya.

“Kami mempertahankan rekomendasi beli kami di MNCN, dengan target harga Rp1.500,” sebutnya.

Komentar