Langsung ke konten utama

Cara Kerja Saham

Cara Kerja Saham

Bagaimana Cara Kerja Saham?

Kami melihat di bagian terakhir bahwa begitu sebuah perusahaan menyelesaikan penawaran umum perdana / Initial Public Offering (IPO), sahamnya menjadi publik dan dapat diperdagangkan di pasar saham. Pasar saham adalah tempat di mana pembeli dan penjual saham bertemu dan memutuskan harga untuk diperdagangkan. Beberapa bursa adalah lokasi fisik di mana transaksi dilakukan di lantai perdagangan, tetapi semakin banyak bursa saham yang virtual, terdiri dari jaringan komputer tempat perdagangan dilakukan dan dicatat secara elektronik.

Pasar saham adalah pasar sekunder, di mana pemilik saham yang ada dapat bertransaksi dengan pembeli potensial. Penting untuk dipahami bahwa korporasi yang terdaftar di pasar saham tidak membeli dan menjual saham mereka sendiri secara teratur (perusahaan dapat melakukan pembelian kembali saham atau menerbitkan saham baru, tetapi ini bukan operasi sehari-hari dan sering terjadi di luar dari kerangka pertukaran). Jadi, ketika Anda membeli saham di pasar saham, Anda tidak membelinya dari perusahaan, Anda membelinya dari beberapa pemegang saham lain yang ada. Demikian juga, ketika Anda menjual saham Anda, Anda tidak menjualnya kembali ke perusahaan - Anda menjualnya kepada investor lain.

Pasar Saham Pertama

Pasar saham pertama muncul di Eropa pada abad ke 16 dan 17, terutama di kota-kota pelabuhan atau pusat perdagangan seperti Antwerpen, Amsterdam, dan London. Namun, pertukaran saham awal ini lebih mirip dengan pertukaran obligasi karena sejumlah kecil perusahaan tidak menerbitkan ekuitas. Bahkan, sebagian besar perusahaan awal dianggap organisasi semi-publik karena mereka harus disewa oleh pemerintah mereka untuk melakukan bisnis.

Pada akhir abad ke-18, pasar saham mulai muncul di Amerika, terutama New York Stock Exchange (NYSE), yang memungkinkan perdagangan saham ekuitas (bursa saham pertama di Amerika adalah Philadelphia Stock Exchange [PHLX], yang masih ada sampai sekarang). NYSE didirikan pada 1792 dengan penandatanganan Perjanjian Buttonwood oleh 24 pialang saham dan pedagang New York City. Sebelum pendirian resmi ini, pedagang dan broker akan bertemu secara tidak resmi di bawah pohon buttonwood di Wall Street untuk membeli dan menjual saham.

Munculnya pasar saham modern mengantar era regulasi dan profesionalisasi yang sekarang memastikan pembeli dan penjual saham dapat percaya bahwa transaksi mereka akan berjalan dengan harga yang wajar dan dalam periode waktu yang wajar. Saat ini, ada banyak bursa saham di AS dan di seluruh dunia, banyak di antaranya yang saling terkait secara elektronik. Ini pada gilirannya berarti pasar lebih efisien dan lebih likuid.

Ada juga sejumlah bursa bebas yang diatur secara longgar, kadang-kadang dikenal sebagai  over-the-counter exchanges / bulletin boards, yang ditulis oleh akronim OTCBB. Saham OTCBB cenderung lebih berisiko karena mereka daftar perusahaan yang gagal memenuhi kriteria daftar yang lebih ketat dari bursa yang lebih besar. Sebagai contoh, pertukaran yang lebih besar mungkin mensyaratkan perusahaan telah beroperasi untuk jangka waktu tertentu sebelum terdaftar, dan bahwa itu memenuhi persyaratan tertentu mengenai nilai dan profitabilitas perusahaan. Di sebagian besar negara maju, bursa efek adalah organisasi pengaturan mandiri /  self-regulatory organization (SRO), organisasi non-pemerintah yang memiliki kekuatan untuk menciptakan dan menegakkan peraturan dan standar industri. Prioritas bursa efek adalah untuk melindungi investor melalui penetapan aturan yang mempromosikan etika dan kesetaraan. Contoh dari SRO seperti itu di A.S. meliputi pertukaran saham individu, serta Asosiasi Nasional Penjual Efek / National Association of Securities Dealers (NASD) dan Otoritas Pengatur Industri Keuangan / Financial Industry Regulatory Authority (FINRA).

Harga Saham

Harga saham di pasar saham dapat ditetapkan dalam beberapa cara, tetapi sebagian besar cara yang paling umum adalah melalui proses lelang di mana pembeli dan penjual mengajukan penawaran dan penawaran untuk membeli atau menjual. Tawaran adalah harga di mana seseorang ingin membeli, dan penawaran (atau permintaan) adalah harga di mana seseorang ingin menjual. Ketika bid dan ask bertepatan, perdagangan dilakukan.

Beberapa pasar saham bergantung pada pedagang profesional untuk mempertahankan penawaran dan penawaran berkelanjutan karena pembeli atau penjual yang bermotivasi mungkin tidak menemukan satu sama lain pada saat tertentu. Ini dikenal sebagai spesialis atau market maker. Pasar dua sisi terdiri dari penawaran dan penawaran, dan spread adalah selisih harga antara penawaran dan penawaran. Semakin sempit spread harga dan semakin besar ukuran penawaran dan penawaran (jumlah saham di setiap sisi), semakin besar likuiditas saham. Apalagi, jika ada banyak pembeli dan penjual dengan harga lebih tinggi dan lebih rendah secara berurutan, pasar dikatakan memiliki kedalaman yang baik. Pasar saham yang berkualitas tinggi umumnya cenderung memiliki spread bid-ask yang kecil, likuiditas tinggi, dan kedalaman yang baik. Demikian juga, saham individu berkualitas tinggi, perusahaan besar cenderung memiliki karakteristik yang sama.

Selain saham individu, banyak investor yang peduli dengan indeks saham (juga disebut indeks). Indeks mewakili harga agregat dari sejumlah saham yang berbeda, dan pergerakan indeks adalah efek bersih dari pergerakan setiap komponen individu. Ketika orang berbicara tentang pasar saham, mereka sering merujuk pada salah satu indeks utama seperti Dow Jones Industrial Average (DJIA) atau S&P 500.

DJIA

DJIA adalah indeks harga tertimbang dari 30 perusahaan besar Amerika. Karena skema pembobotannya dan hanya terdiri dari 30 saham - ketika ada ribuan untuk dipilih - itu sebenarnya bukan indikator yang baik tentang bagaimana pasar saham melakukan. S&P 500 adalah indeks kapitalisasi pasar dari 500 perusahaan terbesar di AS, dan merupakan indikator yang jauh lebih valid. Indeks bisa luas seperti Dow Jones atau S&P 500, atau bisa spesifik untuk industri atau sektor pasar tertentu. Investor dapat memperdagangkan indeks secara tidak langsung melalui pasar berjangka, atau melalui dana yang diperdagangkan di bursa / exchange traded funds (ETF), yang diperdagangkan seperti saham di bursa efek.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

DAFTAR PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI BEI BERDASARKAN SEKTOR

Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI | IHSG IDX
Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI berdasarkan Sektor bisa dilihat di bawah ini. Sekedar untuk informasi, Ada 9 sektor yang mencantumi komponen - komponennya yaitu Pertanian, Pertambangan, Industri Dasar, Aneka Industri, Industri Barang Konsumsi, Properti, Infrastruktur, Keuangan dan Perdagangan dan sektor khusus seperti KOMPAS 100, JII, LQ45, BISNIS 27, PEFINDO 25 dan SRI - KEHATI. Semua emiten yang tercatat di BEI juga tercatat tergantung dengan tipe usahanya dan likuidasinya sendiri.

Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI adalah sebagai berikut:
Tanaman Pangan BISI International Tbk

Perkebunan Astra Agro Lestari TbkBW Plantation TbkGozco Plantations TbkJaya Agra Wattie TbkMulti Agro Gemilang Plantation TbkProvident Agro TbkPP London Sumatra TbkSalim Ivomas Pratama TbkSampoerna Agro TbkSMART TbkTunas Baru Lampung TbkBakrie Sumatra Plantations Tbk

Peternakan Cipendawa Tbk…

Cara Menghitung Beta Saham CAPM

Apa itu CAPM CAPM (Capital Asset Pricing Model) adalah model yang digunakan untuk menentukan tingkat pengembalian(required return) dari suatu aset. Model ini mendapatkan penghargaan nobel  pada tahun 1990 dan pada prakteknya juga sering digunakan untuk menentukan nilai cost of equity.

Dari sudut pandang investor, besarnya tingkat pengembalian seharusnya berbanding lurus dengan risiko yang diambil. Untuk memudahkan saya buat ilustrasi yang disederhanakan sebagai berikut:

Alex punya uang 100juta, berkeinginan untuk menginvestasikan uangnya pada bisnis warung retail. Pertanyaan yang seringkali dihadapi adalah: Jika Alex memutuskan untuk berinvestasi pada bisnis warung retail, berapa besar tingkat pengembalian yang harus dia dapatkan? Mengingat bahwa jika dia menginvestasikan uangnya, dia dihadapkan dengan risiko bisnis warung retail.

Pertimbangan untuk AlexDepositoInvestasi Toko/Warung RetailRisikoMinim, relatif nggak ada bagi AlexBisa bangkrut atau perkembangan bisnis tidak sesuai harap…

Analisa Saham JPFA dan MYOR

Saham JPFA
Baca juga: Mengenal Indikator Moving Average

Daily (1605) (RoE: 12.67%; PER: 13.50x; EPS: 118.87; PBV: 1.71x; Beta: 2.97):Saham  Pergerakan harga saham telah menguji garis MA 120 sehingga peluang terjadinya penguatan terbuka lebar.

Rekomendasi:
“Akumulasi Beli” pada area level 1590 – 1610, dengan target harga secara bertahap di level 1655, 1780 dan 1910. Support: 1560 & 1525.

Saham MYOR
Baca juga: Mengenal Indikator Bollinger Bands

Daily (2040) (RoE: 15.74%; PER: 31.58x; EPS: 65.24; PBV: 4.96x; Beta: 0.33):Saham  Pergerakan harga masih bertahan di atas garis bawah dari bollinger dan terlihat pola bullish doji star candle yang mengindikasikan adanya potensi stimulus beli.

Rekomendasi:
“Akumulasi Beli” pada area level 2020 – 2050, dengan target harga secara bertahap di level level 2100 dan 2220. Support: 2000.

Muhammad Nafan Aji Gusta