Langsung ke konten utama

Analisa Saham SRIL | Seize the Moment


Analisa Fundamental

SRIL mencatatkan pendapatan pada 3Q19 sebesar USD263 juta (-16,3% QoQ. +19,6% YoY) sehingga membawa pendapatan kumulatif pada 9M19 menjadi USD895 juta (+17,2% YoY). Hal ini didorong oleh meningkatnya penjualan ekspor menjadi USD535 pada 9M19 (+31,8% YoY), yang didominasi dari kawasan Asia sebesar USD323 juta (+4,6% YoY). Untuk kawasan Eropa, Amerika, dan Afrika tercatat meningkat menjadi USD81 juta (+60,9% YoY), USD73 juta (+191,4% YoY), dan USD56 juta (+179,1% YoY) secara berurutan. Penjualan domestik tercatat stagnan pada 9M19 di USD361 juta (+0,7% YoY) yang diakibatkan oleh penurunan performa di segmen yarn dan greige di 3Q19, menjadi USD157 juta (-4,7% YoY) dan USD28 juta (-17,9% YoY) secara berurutan. Laba bersih pada 3Q19 tercatat menurun menjadi USD9 juta (-74,5% QoQ, +35,7% YoY) sehingga membawa laba bersih pada 9M19 menjadi USD72 juta (+2,4% YoY), dimana penurunan laba lebih disebabkan oleh meningkatnya utang serta biaya bunga. Kami masih merekomendasikan BUY namun menurunkan target harga ke Rp320, setara 20% discount ke regional peers (implied PE 2020: 4,4x), karena: (1) potensi peningkatan pendapatan dari pasar ekspor, khususnya US sebagai dampak dari perang dagang dengan China, (2) pasar tekstil domestik yang diperkuat oleh safeguard, dan (3) valuasi yang atraktif dibandingkan ke regional peers.

*transfer coverage from Nugroho R. Fitriyanto to Ishlah Bimo Prakoso

Pendapatan meningkat didorong oleh produk ekspor. SRIL membukukan pendapatan pada 3Q19 sebesar USD263 juta (-16,3% QoQ, +19,6% YoY) sehingga membawa pendapatan sampai 9M19 menjadi USD895 juta (+17,2% YoY) in line dengan estimasi (PANS: +79,8%, Cons: 83,0%, rata-rata 5 tahun: 74,3%). Kenaikan ini didorong oleh peningkatan penjualan ekspor di 9M19 menjadi USD535 juta (+31,7% YoY; 59,7% dari total pendapatan), seperti: (1) Asia, USD323 juta (+4,6% YoY), (2) Eropa, USD81 juta (+60,9% YoY), (3) US dan Amerika Latin, USD73 juta (+191,4% YoY), serta (4) Afrika, USD56 juta (+179,1% YoY). Berdasarkan segmen, produk fabric dan garment adalah faktor utama dari pendorong kenaikan ekspor dengan jumlah USD151 juta (+29,3% YoY; 28,2% dari total pendapatan) dan USD152 juta (+49,8% YoY; 28,4% dari total pendapatan) secara berurutan. Kami melihat adanya perang dagang antara China dan US menjadi peluang bagi perseroan, di saat US yang menaikan tarif impor tekstil dari China. Sehingga, perseroan dapat mengisi sebagian pasar tekstil US pasca tarif yang dikenakan.

Pendapatan domestik relatif stagnan. Dari penjualan domestik, hingga 9M19 cenderung stagnan di USD361 juta (+0,7% YoY, 40,3% dari total pendapatan). Hal ini disebabkan oleh penurunan di 9M19 untuk segmen yarn dan greige menjadi USD157 juta (-4,7% YoY; 43,5% dari total pendapatan) dan USD28 juta (-17,9% YoY; 7,7% dari total pendapatan). Kami melihat penurunan pendapatan ini disebabkan oleh persaingan dari produk impor China yang meningkat sebagai dampak dari menurunnya ekspor China ke US. Untuk 2020, kami melihat ancaman produk impor dapat mereda didorong oleh respon Kemenkeu untuk menerapkan safeguard bagi produk tekstil khusunya untuk lini hulu yang telah berlaku sejak tanggal 9 November 2019. Produk tersebut meliputi: (1) Produk benang dengan tarif Rp1.405/kg, (2) produk kain dengan tarif Rp1.318/meter hingga Rp9.521/meter, dan (3) produk turunan tekstil selain pakaian dengan tarif Rp41.083/kg. Kami melihat kebijakan tersebut dapat memperkuat penjualan domestik tekstil lini hulu seperti benang katun dan kain. Untuk SRIL tentunya hal ini merupakan katalis positif dimana lini hulu benang katun dan kain menyumbang 51,2% dari total pendapatan domestik pada 9M19.

Laba bersih terhambat beban bunga. Di 3Q19 SRIL mencatatkan laba bersih sebesar USD9 juta (-74,5% QoQ, -36,7% YoY) setara dengan laba bersih 9M19 di USD72 (+2,4% YoY) di bawah estimasi kami (PANS: 67,7%, Cons: 74,2% rata-rata 5 tahun: 73,3%). Penurunan laba di 3Q19 disebabkan oleh meningkatnya beban bunga, tercatat sebesar Rp62 miliar (+22,9% YoY) karena naiknya utang berbunga ke USD773 juta (+10,1% YoY). Net gearing tercatat flat di 1,1x (9M18: 1,2x) dimana angka ini lebih tinggi dibandingkan dengan peers (domestik: 1,0x, regional: 0,8x).

Revisi penurunan laba bersih. Kami merevisi laba bersih di 2019/2020 sebesar -14,9%/-13,5%. Revisi ini didasari oleh meningkatnya kombinasi dari kenaikan interest bearing liabilities dan cost of borrowing sepanjang tahun 2019 yang berdampak terhadap bottom line perseroan.

Rekomendasi:

Merekomendasikan BUY namun menurunkan TP: ke Rp320. karena: 
(1) Potensi peningkatan pendapatan dari pasar ekspor, khususnya US sebagai dampak dari perang dagang dengan China, 
(2) Pasar tekstil domestik yang diperkuat oleh safeguard, dan 
(3) Valuasi yang atraktif dibandingkan ke regional peers. Sehingga, kami masih merekomendasikan BUY namun menurunkan TP: ke Rp320, setara 20% discount ke regoinal peers (implied PE 2020: 4,4x).

Best Regards,
Panin Sekuritas

Komentar

Postingan populer dari blog ini

DAFTAR PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI BEI BERDASARKAN SEKTOR

Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI | IHSG IDX
Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI berdasarkan Sektor bisa dilihat di bawah ini. Sekedar untuk informasi, Ada 9 sektor yang mencantumi komponen - komponennya yaitu Pertanian, Pertambangan, Industri Dasar, Aneka Industri, Industri Barang Konsumsi, Properti, Infrastruktur, Keuangan dan Perdagangan dan sektor khusus seperti KOMPAS 100, JII, LQ45, BISNIS 27, PEFINDO 25 dan SRI - KEHATI. Semua emiten yang tercatat di BEI juga tercatat tergantung dengan tipe usahanya dan likuidasinya sendiri.

Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI adalah sebagai berikut:
Tanaman Pangan BISI International Tbk

Perkebunan Astra Agro Lestari TbkBW Plantation TbkGozco Plantations TbkJaya Agra Wattie TbkMulti Agro Gemilang Plantation TbkProvident Agro TbkPP London Sumatra TbkSalim Ivomas Pratama TbkSampoerna Agro TbkSMART TbkTunas Baru Lampung TbkBakrie Sumatra Plantations Tbk

Peternakan Cipendawa Tbk…

Analisa Saham JPFA dan MYOR

Saham JPFA
Baca juga: Mengenal Indikator Moving Average

Daily (1605) (RoE: 12.67%; PER: 13.50x; EPS: 118.87; PBV: 1.71x; Beta: 2.97):Saham  Pergerakan harga saham telah menguji garis MA 120 sehingga peluang terjadinya penguatan terbuka lebar.

Rekomendasi:
“Akumulasi Beli” pada area level 1590 – 1610, dengan target harga secara bertahap di level 1655, 1780 dan 1910. Support: 1560 & 1525.

Saham MYOR
Baca juga: Mengenal Indikator Bollinger Bands

Daily (2040) (RoE: 15.74%; PER: 31.58x; EPS: 65.24; PBV: 4.96x; Beta: 0.33):Saham  Pergerakan harga masih bertahan di atas garis bawah dari bollinger dan terlihat pola bullish doji star candle yang mengindikasikan adanya potensi stimulus beli.

Rekomendasi:
“Akumulasi Beli” pada area level 2020 – 2050, dengan target harga secara bertahap di level level 2100 dan 2220. Support: 2000.

Muhammad Nafan Aji Gusta

Cara Menghitung Beta Saham CAPM

Apa itu CAPM CAPM (Capital Asset Pricing Model) adalah model yang digunakan untuk menentukan tingkat pengembalian(required return) dari suatu aset. Model ini mendapatkan penghargaan nobel  pada tahun 1990 dan pada prakteknya juga sering digunakan untuk menentukan nilai cost of equity.

Dari sudut pandang investor, besarnya tingkat pengembalian seharusnya berbanding lurus dengan risiko yang diambil. Untuk memudahkan saya buat ilustrasi yang disederhanakan sebagai berikut:

Alex punya uang 100juta, berkeinginan untuk menginvestasikan uangnya pada bisnis warung retail. Pertanyaan yang seringkali dihadapi adalah: Jika Alex memutuskan untuk berinvestasi pada bisnis warung retail, berapa besar tingkat pengembalian yang harus dia dapatkan? Mengingat bahwa jika dia menginvestasikan uangnya, dia dihadapkan dengan risiko bisnis warung retail.

Pertimbangan untuk AlexDepositoInvestasi Toko/Warung RetailRisikoMinim, relatif nggak ada bagi AlexBisa bangkrut atau perkembangan bisnis tidak sesuai harap…