Langsung ke konten utama

Saham JPFA | Banjir Ayam Masih Menekan Japfa, ini Rekomendasinya


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Banjir pasokan yang terjadi pada ayam jenis broiler maupun day old chicken (DOC) masih menjadi penghalang PT Japfa Comfeed Indonesia Tbk (JPFA) di tahun ini.

Namun, program pemusnahan bibit ayam alias culling dan rencana Japfa untuk mendorong ekspor diprediksikan mampu mengerek kinerja perusahaan.

Berdasarkan laporan keuangan perusahaan, pendapatan Japfa pada kuartal III-2019 naik 7,26% secara tahunan menjadi Rp 27,18 triliun. Namun, kenaikan beban operasional membuat laba bersih emiten pakan ternak ini merosot 37,62% secara tahunan ke posisi Rp 1,04 triliun di akhir September lalu.

Mengutip riset Analis Kresna Sekuritas Timothy Gracianov, pelemahan kinerja di kuartal ketiga lalu terjadi hampir di seluruh lini bisnis Japfa. Misalnya, pada kuartal III-2019 lalu, pendapatan dari bisnis pakan ternak turun 3,4% dibanding dengan periode sama tahun lalu menjadi Rp 3,5 triliun. Begitu pula dengan pendapatan dari bisnis ayam usia sehari alias day old chicken (DOC) yang juga turun 14,2% di periode tersebut.

Analis Reliance Sekuritas Anissa Septiwijaya menyatakan, kinerja bisnis segmen broiler dan DOC di tahun ini memang kurang memuaskan setelah terjadi oversupply di pasar. Hal ini memang jadi salah satu sentimen negatif yang membuat kinerja Japfa terkoreksi.

Bahkan Anissa melihat, jika dibandingkan secara kuartalan, kinerja perusahaan di periode Juli-September lalu lebih buruk ketimbang periode April-Julia 2019. "Kinerja top line yang lebih rendah dari kuartal II 2019 disebabkan oleh kinerja dari segmen broiler dan DOC yang kurang memuaskan," demikian tulis Anissa dalam risetnya.

Namun, kebijakan pemerintah dalam mengatasi kelebihan pasokan DOC melalui pemusnahan bibit ayam alias culling diprediksikan dapat mengerek kinerja Japfa di kuartal terakhir ini.

Rekomendasi saham JPFA


Sebagai catatan, Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (Ditjen PKH) Kementerian Pertanian sempat merilis surat edaran No 02003/PK.010/F/09/2019. Surat edaran yang dirilis pada 2 September 2019 lalu berisi permintaan terhadap 44 perusahaan pembibitan unggas agar mengurangi produksi bibit ayam sebanyak 10 juta bibit per minggu.

Program pengurangan pasokan ayam dalam bentuk apapun baru akan berdampak secara efektif minimal dua bulan semenjak program tersebut dilaksanakan. Artinya, Analis NH Korindo Meilki Darmawan menambahkan, harga ayam DOC dan broiler baru dapat membaik di triwulan terakhir. Hal ini bersamaan dengan potensi kenaikan konsumsi masyarakat jelang Natal dan libur Tahun Baru.

Alhasil, Meilki masih optimistis kinerja Japfa di tahun ini bisa sesuai target yakni Rp 36,8 triliun. "Jadi di kuartal empat saja, pendapatan JPFA harus bertambah Rp 9,7 triliun. Angka ini masih relevan karena ada faktor pendorong penjualan dari Natal dan Tahun baru," kata dia, kemarin.

Selain itu, pasar ekspor JPFA semakin positif setelah tumbuh 53% di tahun ini. Oleh karena itu, Meilki masih merekomendasikan beli bagi saham JPFA dengan target harga Rp 1.940 per saham.

Setali tiga uang, Timothy dan Annisa pun masih merekomendasikan beli saham JPFA dengan target masing-masing di harga Rp 1.970 dan Rp 2.215 per saham.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

DAFTAR PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI BEI BERDASARKAN SEKTOR

Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI | IHSG IDX
Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI berdasarkan Sektor bisa dilihat di bawah ini. Sekedar untuk informasi, Ada 9 sektor yang mencantumi komponen - komponennya yaitu Pertanian, Pertambangan, Industri Dasar, Aneka Industri, Industri Barang Konsumsi, Properti, Infrastruktur, Keuangan dan Perdagangan dan sektor khusus seperti KOMPAS 100, JII, LQ45, BISNIS 27, PEFINDO 25 dan SRI - KEHATI. Semua emiten yang tercatat di BEI juga tercatat tergantung dengan tipe usahanya dan likuidasinya sendiri.

Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI adalah sebagai berikut:
Tanaman Pangan BISI International Tbk

Perkebunan Astra Agro Lestari TbkBW Plantation TbkGozco Plantations TbkJaya Agra Wattie TbkMulti Agro Gemilang Plantation TbkProvident Agro TbkPP London Sumatra TbkSalim Ivomas Pratama TbkSampoerna Agro TbkSMART TbkTunas Baru Lampung TbkBakrie Sumatra Plantations Tbk

Peternakan Cipendawa Tbk…

Analisa Saham BUMI Golden Cross di Area Oversold | 24 Januari 2020

Saham BUMI pada tanggal 23 Januari 2020 ditutup melemah pada harga 61, turun -3,17%. Hal ini disertai dengan kenaikan volume, yaitu 191% dari hari sebelumnya. Apabila dilihat dari bentuk candlestick hari terakhir, terlihat ada usaha pembalikan arah ke atas. Berdasarkan indikator Stochastics Slow, saham ini berada pada area oversold dan baru saja mengalami Golden Cross. Indikator Moving Average Convergence Divergence (MACD) terlihat berada di bawah garis 0 dengan kecenderungan downtrend.
Rekomendasi : Spec. Buy Berpeluang mantul ke 68-75 Jika turun di bawah 59 maka berpeluang ke 50
www.sahamonline.id Disclaimer ON

Analisa Saham UNVR Hindari Dulu | 27 Januari 2020

Saham UNVR pada tanggal 24 Januari 2020 ditutup melemah pada harga 8175, turun -1,8%. Hal ini disertai dengan kenaikan volume, yaitu 233% dari hari sebelumnya. Berdasarkan indikator Stochastics Slow, saham ini berada pada area oversold. Indikator Moving Average Convergence Divergence (MACD) terlihat berada di bawah garis 0 dengan kecenderungan bearish.
Rekomendasi : Hindari Jika naik di atas 8525 maka berpeluang ke 8700 Jika turun di bawah 8050 maka berpeluang ke strong bearish
www.sahamonline.id Disclaimer ON