Langsung ke konten utama

Rekomendasi Saham Valbury Sekuritas | BMRI, PTBA, ADRO, SMGR, AALI, LSIP


PT Valbury Sekuritas Indonesia
Market Summary
06 February 2020

HEADLINE NEWS
PGAS akan perluas pembangunan infrastruktur gas bumi
Indovalue Asset Capital Management tambah kepemilikan di FUJI
JSMR percepat pembangunan tol BORR seksi 3A
BOGA akan tambah 3-4 diler baru tahun ini
MGRO bidik pendapatan tahun 2020 sebesar Rp 5,66 triliun
AUTO alokasikan belanja modal Rp 500 miliar - Rp 1 triliun
PICO menargetkan penjualan tahun ini naik sekitar 10%
KAEF akan menekan ketergantungan impor bahan Baku
BUVA masih akan fokus pada proyek tahun lalu

VIEW MARKET  

Sentimen pasar dari dalam negeri: 
Omnibus law perpajakan jika di sahkan, diperkirakan berdampak pada hilangnya potensi penerimaan pajak hingga Rp86 triliun. Namun, Menteri Keuangan Sri Mulyani menurutnya kehilangan potensi penerimaan karena Omnibus Law tidak akan sampai mengganggu program-program pemerintah yang didanai menggunakan pajak. Hal yang sama juga disampaikan Ditjen Pajak (DJP) memproyeksi pemangkasan tarif pajak penghasilan (PPh) badan dari 25% menjadi 20% akan memunculkan risiko potential loss penerimaan pajak senilai Rp87 triliun. Untuk menutupi hal tersebut pemerintah terus berupaya memperbaiki basis pajak agar penerimaan meningkat. Selain itu, program pengampunan pajak (tax amnesty) yang digelar pada 2016-2017 dinilai mampu membantu memperbaiki basis pajak. Kendati sisi lainnya omnibus law perpajakan, pemerintah ingin menciptakan lingkungan yang ramah untuk para wajib pajak.

Pasar saham tengah dihadapi ketidakpastian dari global sehingga goncangan ekonomi belum berhenti. Ketidakpastian global yang masih membayangi diantaranya kebijakan moneter Amerika Serikat (AS), kesepakatan dagang AS-Cina, Pemilu AS, Brexit, resesi di Zona Euro, tensi politik Hong Kong, reformasi struktur ekonomi Cina, dan ditambah lagi dengan menjangkitnya virus corona. Belum lagi, geopolitik Timur Tengah sebagai ketidakpastian akibat dari perang saudara Suriah dan Yaman, lalu konflik regional Arab Saudi-Iran, Israel, serta AS-Iran, krisis politik Iran, dan konflik Israel-Palestina. Dari Asia ada perang dagang Jepang-Korea, kontraksi ekonomi di Asia Timur, serta hubungan kawasan dengan Korea Utara. Namun, untuk saat ini yang menjadi perhatian pasar kinerja ekonomi global yang akan terdampak akibat penyebaran virus Corona. Sebab, perekonomian Cina akan terganggu, terutama dari sisi ekspor, impor, dan konsumsi domestik.

Sentimen pasar dari luar negeri : 
Dari AS, jelang pidato kenegaraan State of Union yang disampaikan Presiden AS, Donald Trump ketika ketua DPR AS Nancy Pelosi mengulurkan tangan kepada Trump untuk berjabat tangan diabaikan. Kemudian sikap Trump dibalas Polosi di saat Trump baru saja menyelesaikan akhir pidatonya, Pelosi mengangkat setumpuk kertas pidato dan secara demonstratif merobek-robeknya. Kejadian ini, semakin memanas jelang keputusan persidangan pemakzulan Trump di level Senat AS. Kendati, ada keyakinan Trump akan selamat dari proses pemakzulan karena mayoritas anggota Senat yang berasal dari Partai Republik mendeklarasikan sinyal Trump tidak bersalah.

Prediksi IHSG : 
Pasar global mengabaikan virus corona, diperkirakan potensi apresiasi indeks saham Asia bisa berlanjut kembali setelah saham AS pada Rabu ditutup menguat. Sentimen positif dari pasar global ini menjadi peluang bagi IHSG bergerak ke keteritorial positif hari ini.

Perspektif tenikal 
Support Level :    5942/5906/5888
Resistance Level :   5997/6015/6051
Major Trend : Down
Minor Trend : Down
Pattern : Up

TRADING IDEAS : 
These recommendations based on technical and only intended for one day trading

BMRI: Trading Buy
• Close 7700, TP 7800
• Boleh buy di level 7600-7700
• Resistance di 7800 & support di 7600
• Waspadai jika tembus di 7600
• Batasi resiko di 7550

PTBA: Trading Buy
• Close 2320, TP 2410
• Boleh buy di level  2290-2320
• Resistance di 2410 & support di 2290
• Waspadai jika tembus di 2290
• Batasi resiko di 2250

ADRO : Trading Buy
• Close 1315, TP 1340
• Boleh buy di level  1290-1315
• Resistance di 1340 & support di 1290
• Waspadai jika tembus di 1290
• Batasi resiko di 1275

SMGR:  Trading Buy
• Close 12375, TP 12875
• Boleh buy di level  12125-12375
• Resistance di 12875 & support di 12125
• Waspadai jika tembus di 12125
• Batasi resiko di 11975

AALI:  Trading Buy
• Close 11775, TP 11975
• Boleh buy di level  11425-11775
• Resistance di 11975 & support di 11425
• Waspadai jika tembus di 11425
• Batasi resiko di 11350

LSIP:  Trading Buy
• Close 1215, TP 1240
• Boleh buy di level  1180-1215
• Resistance di 1240 & support di 1180
• Waspadai jika tembus di 1180
• Batasi resiko di 1165

Ket.  TP : Target Price

WATCHING ON SCREEN;
CPIN, ISAT, MAPI, RALS, WTON, TLKM,  

(Disclaimer ON)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

DAFTAR PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI BEI BERDASARKAN SEKTOR

Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI | IHSG IDX
Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI berdasarkan Sektor bisa dilihat di bawah ini. Sekedar untuk informasi, Ada 9 sektor yang mencantumi komponen - komponennya yaitu Pertanian, Pertambangan, Industri Dasar, Aneka Industri, Industri Barang Konsumsi, Properti, Infrastruktur, Keuangan dan Perdagangan dan sektor khusus seperti KOMPAS 100, JII, LQ45, BISNIS 27, PEFINDO 25 dan SRI - KEHATI. Semua emiten yang tercatat di BEI juga tercatat tergantung dengan tipe usahanya dan likuidasinya sendiri.

Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI adalah sebagai berikut:
Tanaman Pangan BISI International Tbk

Perkebunan Astra Agro Lestari TbkBW Plantation TbkGozco Plantations TbkJaya Agra Wattie TbkMulti Agro Gemilang Plantation TbkProvident Agro TbkPP London Sumatra TbkSalim Ivomas Pratama TbkSampoerna Agro TbkSMART TbkTunas Baru Lampung TbkBakrie Sumatra Plantations Tbk

Peternakan Cipendawa Tbk…

Cara Menghitung Beta Saham CAPM

Apa itu CAPM CAPM (Capital Asset Pricing Model) adalah model yang digunakan untuk menentukan tingkat pengembalian(required return) dari suatu aset. Model ini mendapatkan penghargaan nobel  pada tahun 1990 dan pada prakteknya juga sering digunakan untuk menentukan nilai cost of equity.

Dari sudut pandang investor, besarnya tingkat pengembalian seharusnya berbanding lurus dengan risiko yang diambil. Untuk memudahkan saya buat ilustrasi yang disederhanakan sebagai berikut:

Alex punya uang 100juta, berkeinginan untuk menginvestasikan uangnya pada bisnis warung retail. Pertanyaan yang seringkali dihadapi adalah: Jika Alex memutuskan untuk berinvestasi pada bisnis warung retail, berapa besar tingkat pengembalian yang harus dia dapatkan? Mengingat bahwa jika dia menginvestasikan uangnya, dia dihadapkan dengan risiko bisnis warung retail.

Pertimbangan untuk AlexDepositoInvestasi Toko/Warung RetailRisikoMinim, relatif nggak ada bagi AlexBisa bangkrut atau perkembangan bisnis tidak sesuai harap…

Cara Membaca Grafik Saham di Bursa Efek

Pergerakan harga instrumen finansial baik saham maupun forex biasanya digambarkan dalam bentuk grafik. Grafik ini memudahkan trader untuk mengetahui pola-pola pergerakan harga yang terjadi sebelumnya. Ada beberapa jenis grafik yang biasa dipakai di pasar finansial yaitu: Line Chart/Grafik GarisBar Chart/Grafik BatangCandlestick Chart/Grafik Lilin Grafik Line Chart hanya memuat data harga dipenutupan perdagangan yang digambarkan dalam bentuk garis saja. Sementara Bar Chart dan Candlestick Chart hampir sama dikarenakan memuat data harga pembukaan, harga penutupan, harga tertinggi dan terendah. Hanya saja grafik candlestick lebih mudah dibaca dibandingkan grafik bar. Di samping itu keunggulan lain dari candlestick chart adalah mampu menampilkan psikologi pasar dengan tampilan yang lebih mudah dibaca. Berikut tampilan masing-masing chart menggunakan contoh Indeks S&P500: Line Chart Bar Chart Candlestick Chart Saya pribadi selalu menggunakan candlestick chart di platform trading yang sa…