Langsung ke konten utama

PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk. Alami Pelemahan Penjualan Domestik


PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk. (INTP) membukukan volume penjualan domestik (semen dan klinker) secara keseluruhan sebesar 12,1 juta ton pada YTD Q3 2020. Angka ini melemah sekitar 9,7% (-1,290 ribu ton) dari periode yang sama tahun lalu.

Volume semen domestik tercatat 11.627 ribu atau lebih rendah sebesar -7,7% (-972 ribu ton) sedangkan permintaan semen domestik nasional turun sebesar -9,0% sehingga pangsa pasar Perusahaan meningkat dari 25,7% pada YTD Q3 2019 menjadi 26,0% pada YTD Q3 2020. Pangsa pasar di Jawa meningkat 60 bps dari 34,2% menjadi 34,8% dan di luar Jawa meningkat 80 bps dari 14,6% menjadi 15,4%.

Pasalnya, peningkatan di Jawa didorong oleh pangsa pasar dari keseluruhan Jawa Barat (80 bps dari 45,7% menjadi 46,5%) dan pangsa pasar Jawa Tengah (200 bps dari 33,2% menjadi 35,2%). Sementara pertumbuhan di luar Jawa didorong dari pulau-pulau utama disebabkan oleh pengoperasian penuh Kompleks Pabrik Tarjun setelah musim liburan pertengahan tahun ini, dimana selama sebagian besar pada Q3 tahun lalu, Kompleks Pabrik Tarjun mengalami perbaikan besar pada pembangkit listriknya dan kemudian pada saat Q2 tahun 2020.

Pendapatan Bersih Perusahaan turun -10,6% menjadi Rp10.149,6 miliar vs YTD Q3 2019 sebesar Rp11,347,9 miliar yang disebabkan oleh kombinasi volume penjualan dan harga jual rata-rata yang lebih rendah.

Beban Pokok Pendapatan pada YTD Q3 2020 turun -12,5% dari Rp7.670,3 miliar menjadi Rp6.712,1 miliar sebagai dampak dari penurunan volume penjualan dan penurunan harga batu bara, termasuk upaya penghematan yang berkelanjutan pada biaya produksi seperti peningkatan penggunaan batu bara bernilai kalori rendah (LCV) dan bahan bakar alternatif.

Sebagai hasil, Margin Laba Kotor meningkat 150 bps menjadi 33,9% pada YTD Q3 2020 vs. periode yang sama tahun lalu sebesar 32,4% meskipun secara jumlah turun sebesar -6,5% dari Rp3.677,6 miliar menjadi Rp3.437,5 miliar. Marjin EBITDA meningkat +140 bps dari 18,4% menjadi 19,8% dan Marjin Laba Operasi meningkat +30 bps dari 10,7% menjadi 11,0% untuk YTD Q3 2020.

Perusahaan mencatat Pendapatan Keuangan Bersih yang lebih rendah sebesar -12,6% dari Rp269,2 miliar pada YTD Q3 2019 menjadi Rp235,2 miliar pada YTD Q3 2020 disebabkan oleh suku bunga yang relatif lebih rendah pada tahun 2020.

Laba Bersih YTD Q3 2020 turun -5,0% menjadi Rp1.116,7 miliar dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp1.175,8 miliar. Persentase penurunan ini lebih rendah dari penurunan Total Pendapatan karena penghematan biaya dan upaya efisiensi seperti yang dijelaskan sebelumnya. (end)

Sumber: IQPLUS

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Cara Membaca Candlestick Saham

Cara membaca candlestick saham sebenarnya cukup mudah dan tidak perlu banyak menghafal. Anda cukup memahaminya saja secara garis besar, maka akan sukses membaca candlestick saham.  Di grafik atau chart saham, kita menemui puluhan pola saham yang berbeda. Di sana ada  Three Black Crows, Concealing Baby Swallow, Unique Three River Bottom dan lain sebagainya. Jika anda harus menghafalkannya, maka akan membutuhkan tenaga yang banyak. Maka dengan artikel ini harapannya Anda mampu cara memahami atau membaca candlestick saham dengan mudah. Dasar-dasar dalam Membaca Candlestick Saham Buyer Versus Seller Sebelum kita mulai mendalami elemen-elemen penting untuk analisa candlestick, kita harus punya cara pandang yang benar terlebih dulu. Anggap saja pergerakan harga itu terjadi karena perang antara Buyer dan Seller. Setiap candlestick adalah suatu pertempuran selama masa perang, dan keempat elemen candlestick menceritakan siapa yang unggul, siapa yang mundur, siapa memegang kontr

Cara Menghitung Beta Saham CAPM

Apa itu CAPM CAPM (Capital Asset Pricing Model) adalah model yang digunakan untuk menentukan tingkat pengembalian(required return) dari suatu aset. Model ini mendapatkan penghargaan nobel  pada tahun 1990 dan pada prakteknya juga sering digunakan untuk menentukan nilai cost of equity. Dari sudut pandang investor, besarnya tingkat pengembalian seharusnya berbanding lurus dengan risiko yang diambil. Untuk memudahkan saya buat ilustrasi yang disederhanakan sebagai berikut: Alex punya uang 100juta, berkeinginan untuk menginvestasikan uangnya pada bisnis warung retail. Pertanyaan yang seringkali dihadapi adalah: Jika Alex memutuskan untuk berinvestasi pada bisnis warung retail, berapa besar tingkat pengembalian yang harus dia dapatkan? Mengingat bahwa jika dia menginvestasikan uangnya, dia dihadapkan dengan risiko bisnis warung retail. Pertimbangan untuk Alex Deposito Investasi Toko/Warung Retail Risiko Minim, relatif nggak ada bagi Alex Bisa bangkrut atau perkembangan bisnis tida

PENGERTIAN LABA KOMPREHENSIF

Apa itu laba komprehensif ? Apa yang dimaksud dengan laba komprehensif ? Definisi laba komprehensif / pengertian laba komprehensif menurut PSAK ( Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan ) : Pengertian laba komprehensif adalah kenaikan kekayaan perusahaan yang dipengaruhi oleh berbagai hal yang TIDAK ADA hubungannya dengan operasi normal perusahaan . Contoh laba komprehensif misalnya : Laba yang dihasilkan dari adanya perubahan nilai tukar. Unsur laba seperti ini tidak dimasukkan ke dalam laba bersih karena dianggap memberikan sedikit informasi tentang kinerja ekonomi dari operasi normal perusahaan. Laporan laba rugi komprehensif akan dimasukkan sebagai bagian dari laporan modal pemilik ( owner’s equity ). Laporan laba rugi komprehensif juga perlu dibuat penyesuaian. Tiga jenis penyesuaian yang umum dibuat untuk laba komprehensif adalah sebagai berikut : Keuntungan dan kerugian yang ditangguhkan atas instrument derivative. Penyesuaian translasi mata uang asing. K