Langsung ke konten utama

MNCN CATAT PERTUMBUHAN LABA BERSIH 27% DI KUARTAL PERTAMA 2021


PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) mencatatkan pertumbuhan laba bersih yang signifikan sebesar 27% YoY atau sebesar Rp421,5 miliar pada Q1-2021, dibandingkan pencapaian pada Q1-2020 yaitu sebesar Rp332,7 miliar. Margin laba bersih juga mengalami peningkatan menjadi 20% di Q1-2021, dibandingkan pada periode yang sama tahun sebelumnya yaitu sebesar 17%.

Dalam keterangan tertulisnua, Perseroan menyebutkan bahwa pihaknya telah membukukan hasil konsolidasi pendapatan usaha sebesar Rp2.140 miliar pada Q1-2021, mengalami peningkatan 6% YoY dari tahun sebelumnya sebesar Rp2.015 miliar pada tahun 2020. Seiring dengan membaiknya perekonomian Indonesia, tren positif juga mulai terlihat di pasar periklanan.

Pendapatan iklan Perseroan mengalami peningkatan sebesar 7% YoY pada Q1-2021 menjadi Rp1.939 miliar dibandingkan Rp1.812 miliar pada Q1-2020. Hal ini terutama disebabkan oleh pertumbuhan pendapatan digital yang menguat sebesar 61% YOY menjadi Rp321 miliar di Q1-2021 dibandingkan sebelumnya sebesar Rp199 miliar di Q1-2020.

Pertumbuhan tersebut dipengaruhi oleh situasi Q1-2021 dimana pandemi Covid-19 telah menyebar ke seluruh penjuru Indonesia. Sementara kondisi berbeda terjadi di Q1-2020, dimana pandemi Covid-19 belum memasuki Indonesia. Terlepas dari pembatasan sosial yang diterapkan pemerintah sepanjang tahun, Perseroan relatif mampu mempertahankan tingkat pertumbuhannya dengan baik melalui berbagai inisiatif yang diterapkan dan berhasil memperoleh pendapatan yang signifikan. Perseroan berfokus untuk meningkatkan konten produksi in-house dan juga special program lainnya yang secara signifikan dapat meningkatkan penjualan iklan non reguler milik Perseroan.

Secara keseluruhan, MNCN memiliki performa yang luar biasa di sepanjang Q1-2021, dengan membukukan kinerja pangsa pemirsa yang kuat dan konsisten mencapai lebih dari 50%. Lebih lanjut, pencapaian pendapatan Perseroan pada Q1-2021 sudah hampir setara dengan tingkat pendapatan yang dicapai pada kuartal Ramadhan 2020.

Hal ini membuat Perseroan semakin optimis untuk membukukan rekor pendapatan tahun berjalan di Q2-2021. Pada Q2-2021 mendatang, MNCN telah mendapatkan hak lisensi untuk menyiarkan semua pertandingan UEFA EURO 2020 secara eksklusif untuk TV FTA milik Perseroan, yang diproyeksikan akan memberikan pendapatan yang signifikan bagi Perseroan. Selain itu, di periode Q2-2021, kita akan menyambut bulan suci Ramadhan, yang biasanya merupakan kuartal tertinggi di sepanjang tahun.

"Kami menyakini MNCN dapat terus mempertahankan pangsa pemirsanya yang kuat hingga Q2-2021, seiring dengan kinerja serial dramanya yang relatif stabil, serta terus mempercepat pertumbuhan pendapatan digitalnya dengan meningkatkan monetisasi media sosial Perseroan dan berbagai inisiatif digital lainnya,"tulis Manajemen MNCN.

Pendapatan konten untuk Q1-2021 mengalami penurunan sebesar Rp377,21 miliar, turun sekitar 20% YoY dari Rp471,5 miliar pada 2020 karena penurunan volume konten yang diproduksi untuk FTA grup. Hal ini sejalan dengan kebijakan yang diambil pemerintah melalui pengetatan PSBB yang pada akhirnya menurunkan output produksi konten untuk FTA.

Beban langsung MNCN Q1-2021 tercatat sebesar Rp740,6 miliar, mengalami kenaikan sebesar 4% YoY dari Rp711,2 miliar pada periode yang sama tahun lalu.

Demikian pula dengan beban G&A yang juga mengalami peningkatan menjadi Rp446,4 miliar dari Rp409,8 miliar di tahun 2020.

"Hal ini merupakan bagian dari komitmen kami untuk terus memberikan program terbaik Perseroan, baik dengan terus meningkatkan kualitas produksi in-house maupun special program kami. Hasil ini dapat terlihat dari kinerja program MNCN yang luar biasa, dimana 14 program yang disiarkan oleh FTA TV Perseroan masuk ke dalam daftar 20 program terbaik di sepanjang tahun 2021,"terang Manajemen MNCN.

Selain itu, Perseroan telah berfokus untuk memperkuat segmen bisnis digitalnya, yang tercermin dari hasil pembaruan segmen digital. Peningkatan beban G&A terutama disebabkan oleh beban terkait Sumber Daya Manusia yang berkontribusi pada pertumbuhan pendapatan digital yang terus menguat.

Pertumbuhan EBITDA Perseroan mengalami peningkatan sebesar 7% YoY atau sebesar Rp953,3 miliar dari Rp894,8 miliar pada tahun lalu, mewakili EBITDA Margin di level 45%. Untuk laba bersih MNCN mebukukan hasil sebesar Rp421,5 miliar pada Q1-2021 mengungguli hasil Q1-2020 yaitu sebesar Rp332,8 miliar, mewakili margin laba bersih sebesar 20%. Hal ini didorong oleh peningkatan pendapatan, sementara pertumbuhan biaya masih lebih rendah dari perkiraan.

"Hasil performa MNCN di Q1-2021 sangat membanggakan. Meskipun mendapati hantaman pandemi global dan berbagai keterbatasan dari kebijakan pemerintah, MNCN telah membuktikan hasil kerja keras dan dedikasi tim yang pada akhirnya mampu mempertahankan hasil kinerja yang memuaskan. Performa pangsa pemirsa kami telah berkinerja sangat baik. Dengan terus memperkuat kinerja operasional MNCN, saya yakin Perseroan akan mampu mempercepat pertumbuhannya melalui kinerjanya yang berkelanjutan serta didukung berbagai inisiatif-inisiatif baru yang akan diterapkan di masa mendatang."kata Hary Tanoesoedibjo, Executive Chairman MNC Group. (end/as)

Sumber: IQPLUS

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Cara Membaca Candlestick Saham

Cara membaca candlestick saham sebenarnya cukup mudah dan tidak perlu banyak menghafal. Anda cukup memahaminya saja secara garis besar, maka akan sukses membaca candlestick saham.  Di grafik atau chart saham, kita menemui puluhan pola saham yang berbeda. Di sana ada  Three Black Crows, Concealing Baby Swallow, Unique Three River Bottom dan lain sebagainya. Jika anda harus menghafalkannya, maka akan membutuhkan tenaga yang banyak. Maka dengan artikel ini harapannya Anda mampu cara memahami atau membaca candlestick saham dengan mudah. Dasar-dasar dalam Membaca Candlestick Saham Buyer Versus Seller Sebelum kita mulai mendalami elemen-elemen penting untuk analisa candlestick, kita harus punya cara pandang yang benar terlebih dulu. Anggap saja pergerakan harga itu terjadi karena perang antara Buyer dan Seller. Setiap candlestick adalah suatu pertempuran selama masa perang, dan keempat elemen candlestick menceritakan siapa yang unggul, siapa yang mundur, siapa memegang kontr

Cara Mengetahui Saham Akan Naik atau Turun

Inti dari trading saham adalah bahwa kita harus tahu ciri-ciri apakah saham akan naik atau turun. Bagaimana cara mengetahui saham akan naik atau turun? Pada kesempatan ini kami akan berbagi tentang hal tersebut. buy , sell atau hold ? Tanda Saham Anda Akan Naik Sebenarnya ada banyak formasi yang terdapat dalam candlestick, namun kali ini kita akan membahas pola dalam candlestick yang menunjukan jika saham anda akan naik. so happy reading ,. Bullish Engulfing Bullish Engulfing berasal dari bahasa Inggris yang berarti memeluk, pola ini biasanya diidentifikasikan sebagai pola pembalikan atau reversal dari down trend dengan dua warna  yang berbeda pada body candlelistiknya yang solit. Contonya seperti di bawah ini : Dalam menentukan pola bullish engulfing, Kita harus memperhatikan sebuah pola  kecenderungan untuk down trend yang sedang berlangsung. Biasanya pada dasar pola tersebut terdapat candle merah yang terbentuk terlebih dahulu, Namun kemudian keesokan ha

Rekomendasi Saham EMTK, PNBS dan TINS oleh Mirae Asset Sekuritas | 2 Agustus 2021

Mirae Asset Sekuritas Indonesia Technical Insight Agustus 2, 2021 (tasrul@miraeasset.co.id) IHSG Daily, 6,070.04(-0.83%), consolidation. Trading range 6,054 – 6,129. indikator MFI optimized masih cenderung bergerak naik. dan indikator RSI optimized akan menguji support trendline. Pada periode weekly terlihat indikator MFI optimized naik terbatas. dan indikator RSI optimized akan menguji support trend line. Daily support di 6,054 dan daily resistance di 6,129. Cut loss level di 6,020. EMTK Daily, 2,750 (+1.85%), sell on strength,  trading range 2,680 – 2,800. Indikator MFI optimized dan indikator RSI optimized cenderung naik lebih lanjut namun mulai terbatas. Daily support di 2,680 dan daily resistance di 2,800. Cut loss level di 2,670. PNBS Daily, 148 (+2.07%), sell on strength, trading range 144 – 154. Indikator MFI optimized dan indikator RSI optimized masih cenderung menguat namun mulai terbatas. Daily support di 144 dan daily resistance di  154. Cut loss level di 140. TINS Dail