Langsung ke konten utama

Apa itu Anuitas? Ini Pengertian, Rumus Cara Menghitung, dan Simulasinya


Mungkin terdapat banyak orang yang masih kurang familiar dengan istilah anuitas. Orang-orang lebih terbiasa menyebutnya sebagai cicilan yang mana terdengar biasa di telinga kamu.

Kedua istilah tersebut sebenarnya adalah sama. Nah, berikut ini pembahasan apa itu bunga anuitas lengkap dengan rumus menghitungnya!


Bunga Anuitas adalah

Untuk pengertiannya sendiri, istilah yang satu ini merupakan serangkaian pembayaran atau penerimaan sejumlah uang pada periode waktu tertentu dengan jumlah uang yang tetap di setiap pembayarannya. Hal ini biasanya berlaku sampai dengan kematian.

Contohnya adalah pada perjanjian jaminan asuransi maupun investasi.

Dari pengertian tersebut, kamu bisa mendapat dua poin penting yang menjadi kunci dari istilah yang satu ini. Yang pertama adalah poin penting terkait jumlahnya yang sama di setiap kamu membayarkannya.

Sedangkan yang kedua adalah pembayaran yang harus kamu lakukan pada periode waktu tertentu.

Dari poin pertama itu, kamu bisa mengetahui bahwa jumlah yang harus kamu bayarkan selalu sama dan tidak mengalami kenaikan maupun penurunan di setiap pembayarannya. Ini membuat kamu bisa dengan mudah mengatur keuangan kamu setiap kali mendekati tanggal pembayaran anuitas.

Sedangkan poin kedua, merujuk ke pembayaran pada periode waktu tertentu. Dalam hal ini, terdapat dua tipe utama yaitu anuitas tertentu dan kontingen.

Pada tipe tertentu, kamu akan berhenti membayarkannya pada saat periode waktu telah selesai atau sudah berhenti. 

Sedangkan pada tipe kontingen, kamu akan membayarkannya tergantung pada status yang diberikan. Apakah lanjut atau tidak. Ini biasanya terdapat pada anuitas seumur hidup yang berlangsung selama penerima bertahan.

Tipe kontingen ini juga biasanya lebih bergantung kepada risiko yang akan dihadapi bersama.

Jenis-jenis Bunga Anuitas

Selain itu, terdapat berbagai jenis yang membedakan istilah yang satu ini. Hal ini penting untuk kamu ketahui agar kamu bisa menentukan jenis yang mana yang sesuai dengan perencanaan yang sudah kamu buat.


Dengan begitu, kamu bisa lebih mudah pada saat melakukan pertimbangan terkait nilai masa depan dan juga nilai sekarang.

Nah, jenis-jenis yang harus kamu ketahui di antaranya adalah:


Jenis Jatuh Tempo

Jenis anuitas jatuh tempo merupakan jenis yang mana mengharuskan kamu melakukan pembayaran pada awal dari setiap periode. Jadi, pembayaran pertama akan kamu lakukan pada awal periode pertama, begitu juga untuk pembayaran kedua dan seterusnya yang akan kamu lakukan di awal dari periode tersebut.

Pada pembayaran terakhir pun, kamu juga akan melakukan pembayaran di awal dari periode terakhir itu untuk menyelesaikan total pembayaran.

Contohnya jika kamu melakukan pembayaran pada awal bulan Januari, maka yang kamu akan melakukan pembayaran untuk awal bulan Januari hingga akhir bulan Januari. 

Sedangkan untuk di akhir pembayarannya, jika pembayaran terakhir adalah pada bulan Desember, maka kamu harus melakukan pembayaran di awal bulan Desember, bukan di akhir bulan Desember jika kamu menggunakan jenis yang satu ini.

Jenis Langsung

Selanjutnya juga ada jenis yang lain yaitu anuitas langsung. Pada jenis yang satu ini, kamu akan menggunakan metode pembayaran atau penerimaan uang cicilan secara berkala dalam jangka waktu tertentu.

Karena bersifat langsung, kamu harus melakukan pembayaran secara langsung tanpa ada penundaan waktu contohnya seperti pada pembayaran kredit barang.

Jenis yang satu ini merupakan jenis yang paling dasar yang menggunakan satu kontribusi sekaligus.

Hal itu berlaku dalam jenis yang satu ini karena akan diubah menjadi aliran pendapatan berkelanjutan dan juga terjamin dalam jangka waktu paling sedikit lima tahun atau hingga seumur hidup. Sedangkan untuk penarikannya sendiri, bisa kamu lakukan mulai dari waktu satu tahun.

Jenis Sederhana

Kemudian untuk jenis berikutnya ini, merupakan lawan dari jenis jatuh tempo sebelumnya. Apabila pada jenis jatuh tempo itu mengharuskan kamu untuk melakukan pembayaran di awal bulan, maka anuitas sederhana atau biasa ini mengharuskan kamu untuk melakukan pembayaran di akhir atau akhir setiap periode.

Contohnya adalah pembayaran obligasi. Biasanya, obligasi akan kamu bayarkan di setiap akhir dari 6 bulan.

Jadi, kamu tidak harus melakukan pembayaran di awal periode, tapi di setiap akhir periode nya saja. 

Dalam hal ini, berarti jika kamu melakukan pembayaran di akhir bulan Januari, maka kamu akan melakukan pembayaran untuk awal bulan Januari hingga akhir bulan Januari. 

Kemudian untuk periode terakhirnya, kamu bisa melakukan pembayaran tepat di akhir bulan pada periode terakhir tersebut. Tidak seperti pada jenis jatuh tempo yang harus kamu bayarkan di awal bulan dari periode terakhir.


Jenis Tertunda

Nah, jika kamu menggunakan jenis anuitas tertunda, maka kamu bisa melakukan penundaan dalam jangka waktu tertentu untuk memulai melakukan pembayaran.

Jenis yang satu ini merupakan penerimaan atau pembayaran cicilan yang terjadi tidak di awal maupun di akhir, namun setelah beberapa periode sesuai dengan kesepakatan antara kedua belah pihak.

Contohnya pada bulan Januari kamu berhasil membuat kesepakatan untuk melakukan pembayaran mulai dari 2 bulan setelahnya. Ini berarti kamu harus melakukan pembayaran mulai dari bulan Maret. 

Jadi, pembayaran yang kamu lakukan di bulan Maret, merupakan pembayaran untuk bulan Januari yang sudah kamu tunda pada kesepakatan sebelumnya.

Kelebihan dan Kekurangan Bunga Anuitas

Berbicara mengenai istilah lain dari cicilan ini, tidak lengkap apabila kamu belum memahami apa saja kelebihan dan juga kekurangannya. Nah, berikut ini merupakan kelebihan dan juga kekurangan yang penting untuk kamu ketahui.


Kelebihan

Kelebihan yang pertama dari anuitas ini adalah terkait angsuran atau biaya bulanan yang besarannya tetap. Dengan biaya yang tetap ini, kamu bisa memperkirakan sanggup tidaknya kamu untuk membayarkan biaya sebesar itu di setiap bulannya.

Hal ini juga membuat angsuran tidak akan mempengaruhi arus kas nantinya.

Selain itu, kelebihan yang bisa kamu rasakan lainnya adalah besaran bunga yang jelas perhitungannya. Pada cicilan ini, besaran bunga merupakan persentase dari sisa pokok yang masih belum kamu bayarkan. 

Dengan jelasnya bagaimana perhitungan bunga, kamu bisa mengetahui dan memperkirakan besaran bunga setiap bulannya dengan menghitungnya sendiri untuk memastikan sesuai atau tidaknya.

Terakhir, bunga anuitas ini tidak mengharuskan kamu menghitung sisa pokok pinjaman setiap kali melakukan pembayaran. Peminjam akan merasa lebih nyaman karena sudah mengetahui berapa banyak detail sisa pokok yang belum terbayarkan. 

Hal ini berbeda dengan pinjaman yang menggunakan bunga efektif yang mengharuskan kamu untuk terus menghitung sisa pokok yang belum terbayarkan.

Kekurangan

Kemudian untuk kekurangannya, bunga anuitas ini memiliki beberapa kekurangan yang juga penting untuk kamu perhatikan. Yang pertama adalah kekurangan dalam hal perhitungan yang sedikit lebih rumit. 

Jika kamu menghitung bunga yang satu ini menggunakan perhitungan manual, maka kamu akan merasa lebih sulit karena rumus yang lebih kompleks.

Alangkah baiknya jika kamu menggunakan bantuan software untuk melakukan perhitungan agar mendapatkan hasil yang valid dan benar.

Selain itu, kekurangan yang terakhir adalah pembayaran bunga yang besar di awal dan semakin sedikit di akhir.

Jadi, pada saat kamu melakukan pembayaran pertama kali, maka uang yang kamu bayarkan akan terbagi ke dalam dua bagian. Bagian pertama untuk membayarkan pokok dan bagian kedua untuk membayarkan bunga. 

Nah, saat melakukan pembayaran anuitas pertama kali, bagian untuk membayarkan bunga ini merupakan besaran bunga paling besar dan akan terus berkurang di bulan berikutnya karena sisa pokok juga terus berkurang. 

Dengan begitu, di pembayaran pertama ini, bagian untuk membayarkan pokok merupakan bagian paling sedikit dan akan terus bertambah di bulan bulan berikutnya.

Misalnya, kamu membayarkan Rp4.707.350 setiap bulan, dengan pembagian pembayaran pokok Rp3.707.350 dan bunga Rp1.000.000.

Maka di bulan berikutnya, besaran bunga tidak lagi 1 juta karena sisa pokok sudah berkurang. Karena kamu tetap membayarkan Rp4.707.350, maka bagian untuk pokok akan bertambah karena bagian untuk bunga akan berkurang.


Rumus Menghitung Bunga Anuitas

Mungkin kamu akan merasa pusing dengan sedikit perhitungan yang ada pada penjelasan sebelumnya. Itu terjadi karena kamu belum memahami seperti apa rumus untuk menghitung bunga anuitas ini.

Untuk menghitung berapa besaran biaya yang harus kamu bayarkan setiap periode nya, kamu bisa menggunakan rumus berikut:


P x i / (1 – (1 + i) -t)

Keterangan :

P = merupakan pokok pinjaman

i = merupakan suku bunga atau persentase besaran bunga

t = merupakan periode kredit atau jangka waktu melakukan pembayaran

Simulasi Tabel 

Agar kamu bisa lebih memahami seperti apa penggunaan rumus anuitas di atas, simak simulasi tabel berikut ini:

Pada simulasi kali ini akan menggunakan kasus berikut:

Pak Alex merupakan seorang pengusaha yang masih pemula. Ia membutuhkan dana untuk mengembangkan usahanya ke depan. Untuk itu, Pak Alex meminjam uang sebesar Rp100.000.000 dengan suku bunga sebesar 12% per tahun. Pak Alex meminjam uang tersebut dengan jangka waktu pembayaran selama 24 bulan.


Diketahui:

P = Rp100.000.000

i = 12 % per tahun = 1% per bulan

t = 24 bulan

Nah, dari situ, kamu bisa mengetahui P, i, dan juga t. Sekarang saatnya memasukkannya ke rumus anuitas sehingga akan mendapatkan :

100.000.000 x 1% / (1 – (1 + 1%) -24) = 4.707.347 pembulatan menjadi 4.707.350.


Nah, berarti, Pak Alex harus membayarkan Rp4.707.350 setiap bulannya. Sehingga, jadilah tabel seperti berikut ini :


ANGSURAN          POKOK         BUNGA      POKOK + BUNGA      SISA POKOK

0                                                                                       Rp100.000.000

1                         Rp3.707.350 Rp1.000.000 Rp4.707.350               Rp96.292.650

2                         Rp3.744.424 Rp962.927 Rp4.707.350               Rp92.548.227

3                         Rp3.781.868 Rp925.482 Rp4.707.350               Rp88.766.359

4                         Rp3.819.686 Rp887.664 Rp4.707.350               Rp84.946.672

5                         Rp3.857.883 Rp849.467 Rp4.707.350               Rp81.088.789

6                         Rp3.896.462 Rp810.888 Rp4.707.350               Rp77.192.327

7                         Rp3.935.427 Rp771.923 Rp4.707.350               Rp73.256.900

8                         Rp3.974.781 Rp732.569 Rp4.707.350               Rp69.282.119

9                         Rp4.014.529 Rp692.821 Rp4.707.350               Rp65.267.590

10                         Rp4.054.674 Rp652.676 Rp4.707.350               Rp61.212.916

11                         Rp4.095.221 Rp612.129 Rp4.707.350               Rp57.117.695

12                         Rp4.136.173 Rp571.177 Rp4.707.350               Rp52.981.522

13                         Rp4.177.535 Rp529.815 Rp4.707.350              Rp48.803.988

14                         Rp4.219.310 Rp488.040 Rp4.707.350               Rp44.584.678

15                         Rp4.261.503 Rp445.847 Rp4.707.350               Rp40.323.174

16                         Rp4.304.118 Rp403.232 Rp4.707.35                    Rp36.019.056

17                         Rp4.347.159 Rp360.191 Rp4.707.350               Rp31.671.897

18                         Rp4.390.631 Rp316.719 Rp4.707.350           Rp27.281.266

19                         Rp4.434.537 Rp272.813 Rp4.707.350               Rp22.846.728

20                         Rp4.478.883 Rp228.467 Rp4.707.350                 Rp18.367.846

21                         Rp4.523.672 Rp183.678 Rp4.707.350           Rp13.844.174

22                         Rp4.568.908 Rp138.442 Rp4.707.350                 Rp9.275.266

23                         Rp4.614.597 Rp92.753         Rp4.707.350                 Rp4.660.668

24                         Rp4.660.668 Rp46.607         Rp4.707.275                        Rp0

Total                         Rp100.000.000    Rp12.976.325 Rp112.976.325

Jadi, dengan menggunakan rumus anuitas di atas, nilai masa depan yang harus Pak Alex bayarkan adalah Rp112.976.325 dengan Rp12.978.325 sebagai bunganya.


sumber : koinworks

Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi saham BBRI, BMRI, PNBS dan TLKM oleh Indopremier | 27 September 2022

Indopremier 27 September 2022 IHSG (7.080 – 7.180) :  Indeks diprediksi akan bergerak bervariasi cenderung menguat. Target kenaikan indeks pada level 7.180 kemudian 7.230 dengan support di level 7.080 kemudian 7.030. BBRI (Buy) : Target kenaikan harga pada level 4.600 kemudian 4.660 dengan support di level 4.480 cut loss jika break 4.420. BMRI (Buy) : Target kenaikan harga pada level 9.375 kemudian 9.450 dengan support di level 9.125 cut loss jika break 9.000. PNBS (Buy) : Target kenaikan harga pada level 90 kemudian 93 dengan support di level 84 cut loss jika break 81. TLKM (Buy) : Target kenaikan harga pada level 4.520 kemudian 4.580 dengan support di level 4.400 cut loss jika break 4.340. XISC (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 740 dengan resist di level 752 kemudian 757. XMTS (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 503 dengan resist di level 511 kemudian 515. XPLC (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 534 dengan resist di level 544 kemudian 549.

Rekomendasi Saham ERAA dan HRUM oleh NH Korindo | 28 September 2022

NH Korindo 28 September 2022 Saham ERAA Tepat di Support jk.menengah. RSI positive divergence. Candle : long-leg Hammer (bullish reversal). Speculative Buy . Entry Level: 440. Average Up >448 Target: 456 / 462-464 / 480-482. Stoploss: 434. Saham HRUM Tepat di Support lower channel (green). Speculative Buy. Entry Level: 1840. Average Up >1855. Target: 1905 / 2000 / 2050 / 2100. Stoploss: 1790. - Informasi lengkap pasar saham ada di  Website Saham Online.    Materi belajar trading dan investasi saham ada di   Channel Youtube Saham Online. 

Rekomendasi Saham ADMR, SMDM, ANTM dan BBCA oleh Indopremier Sekuritas | 28 September 2022

Indopremier Sekuritas 28 September 2022 IHSG (7.080 – 7.140) :  Indeks diprediksi akan bergerak menguat. Target kenaikan indeks pada level 7.140 kemudian 7.170 dengan support di level 7.080 kemudian 7.050. ADMR (Buy) : Target kenaikan harga pada level 1.860 kemudian 1.895 dengan support di level 1.790 cut loss jika break 1.755. SMDM (Buy) : Target kenaikan harga pada level 422 kemudian 432 dengan support di level 402 cut loss jika break 392. ANTM (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 1.935 dengan resist di level 2.010 kemudian 2.060. BBCA (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 8.250 dengan resist di level 8.400 kemudian 8.500. R-LQ45X (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 1.104 dengan resist di level 1.115 kemudian 1.125. XCLQ (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 106 dengan resist di level 109 kemudian 110. XIID (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 564 dengan resist di level 572 kemudian 577. Full report bisa diakses di : https: