Langsung ke konten utama

Kumpulkan Rp 200 T Berkat Main Saham dan Rajai Ritel di India


Barangkali tak banyak yang kenal dengan sosok investor kawakan dari India, Radhakishan Damani. Merintis karirnya dengan menjadi pemain saham, salah satu miliarder asal Negara Anak Benua itu sukses menjadi raja ritel di negaranya lewat supermarket DMart.

Radhakishan lahir pada 1954, dari keluarga Marwari India. Ayahnya, Shivkishanji Damani juga merupakan bagian dari pelaku bisnis di pasar saham.

Radhakishan kuliah di Universitas Mumbai untuk mengejar BCom, tetapi segera memutuskan untuk keluar demi memulai karirnya sebagai pengusaha.

Radhakishan memulai karirnya sebagai pedagang di bisnis bantalan bola. Saat itu dia tidak tertarik dengan pasar saham. Sayangnya, kematian ayah Radhakishan sebelum waktunya menyebabkan dia melangkah ke pasar saham.

Radhakishan mulai bergabung dengan saudaranya, yang sudah menjadi bagian dari pialang saham. Dia saat itu berusia 20-an akhir dan tidak memiliki pengetahuan praktis tentang bisnis tersebut.

Oleh karena itu, langkah pertama Radhakishan adalah mengamati dan mempelajari fungsi pasar saham. Dia mulai berspekulasi dan melakukan investasi pasar saham pertamanya pada usia 32 tahun.

Dia mulai giat berinvestasi sejak akhir 1980-an dan awal 1990-an. Dia gagal pada awalnya dan kehilangan banyak modal hingga akhirnya sukses menjadi salah satu investor pasar saham terkemuka di negara itu.

Selama bergelut di pasar saham, Radhakishan memiliki kedekatan dengan perusahaan di sektor konsumen. Dia juga memiliki pengalaman dalam usaha serupa, tetapi sebagai investor. Setelah berhenti dari bisnis pasar saham, Radhakishan mendirikan DMart.

Pada 2002, dia memulai DMart dengan hanya satu toko di pinggiran kota Mumbai. Dia sekarang memiliki sekitar 160 toko di seluruh negeri. Setelah daftar DMart Maret 2017 IPO, Radhakishan menjadi raja ritel India. Keberhasilan DMart terletak pada tiga pilarnya, yaitu konsumennya, penjualnya, dan karyawannya.

Berdasarkan catatan Forbes terkini, kekayaannya sebesar US$ 14,4 miliar atau setara Rp 201,6 triliun (kurs Rp 14.000/US$).


sumber : detik.finance

Lebih lengkapnya silahkan klik : Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Saham SMGR, PTPP, INDF dan ITMG oleh INDOPREMIER | 30 Juni 2022

INDOPREMIER 30 JUNI 2022 IHSG IHSG (6.900 – 6.980) : Indeks diprediksi akan bergerak bervariasi cenderung melemah. Target pelemahan indeks pada level 6.900 kemudian 6.860 dengan resist di level 6.980 kemudian 7.020. Saham SMGR SMGR (Buy) : Target kenaikan harga pada level 7.450 kemudian 7.600 dengan support di level 7.150 cut loss jika break 7.000. Saham PTPP PTPP (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 950 dengan resist di level 975 kemudian 995. Saham INDF INDF (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 7.050 dengan resist di level 7.200 kemudian 7.300. Saham ITMG ITMG (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 31.200 dengan resist di level 31.950 kemudian 32.400. Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

Analisa Saham ADRO | 30 Juni 2022

ADRO bergerak sideways dalam range 2860-3090 dalam beberapa hari terakhir ini. Jika ADRO berhasil menguat menembus resisten 3090, ADRO berpeluang melanjutkan uptrendnya menuju target 3250-3400. Rekomendasi: Trading buy kalau naik di atas 3090 1. Target 3250-3400 sumber :  doktermarket Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

Rekomendasi Saham EXCL, ICBP, TINS dan BBCA oleh MNC SEKURITAS | 30 Juni 2022

MNCS Daily Scope Wave  30 Juni 2022 IHSG kembali ditutup terkoreksi, kali ini terkoreksi 0,8% ke level 6,942 dan masih didominasi oleh tekanan jual. Apabila IHSG break dari level support terdekatnya di 6,920, maka IHSG akan menguji rentang area 6,786-6,860 untuk membentuk wave [b] pada label hitam. Namun, apabila IHSG masih mampu bergerak di atas 6,860 maka IHSG masih berpeluang menguat kembali untuk menguji area 7,070-7,172 membentuk label merah. Support: 6,860, 6,800 Resistance: 7,070, 7,138 EXCL - Buy on Weakness Pada perdagangan kemarin (29/6), EXCL ditutup terkoreksi 3% ke level 2,550, koreksi EXCL pun tertahan oleh level MA20-nya. Kami memperkirakan, selama EXCL masih mampu bergerak di atas 2,230 sebagai supportnya, maka posisi EXCL saat ini sedang membentuk akhir dari wave [b]. Hal tersebut berarti, koreksi dari EXCL dapat dimanfaatkan untuk BoW. Buy on Weakness: 1,820-1,900 Target Price: 2,720, 2,940 Stoploss: below 2,230 ICBP - Buy on Weakness ICBP ditutup terkoreksi 0,5% ke