Langsung ke konten utama

BAGI SAHAM BONUS Rp145,1 MILIAR, SUPARMA OPTIMIS 2022 PENJUALANNYA CAPAI Rp3,1 TRILIUN.


[Saham SPMA] Meskipun kinerja PT Suparma Tbk. (SPMA) tahun 2021 cukup moncer, namun emiten dengan kode di lantai Bursa Efek Indonesia . SPMA . ini tidak membagikan deviden tunai pada para pemegang saham. Namun begitu manajemen sepakat untuk membagikan saham bonus pada para pemegang saham.

Hendro Luhur, Direktur PT Suparma Tbk menjelaskan, sepanjang tahun 2021, kinerjanya cukup- bagus. Penjualannya naik 29,9 persen dari tahun 2022 dengan nilai Rp 2,79 triliun.

Pertumbuhan penjualan tersebut disebabkan harga jual produk kertas naik sebesar 21,4 persen dibandingkan tahun 2020.

Kuantitas penjualan produk kertas tahun 2021 juga naik 6,8 persen mencapai 214,2 ribu MT. Sedangkan laba kotor perseroan naik 50 persen dari semula Rp 392,8 miliar menjadi Rp 598,2 miliar pada tahun 2021. Sehingga marjin laba kotor tahun 2021 mengkat 21.1 persen dari semula 18.3 persen tahun 2020.

Peningkatan penjualan juga berimbas pada naiknya laba komprehensif perseroan tahun 2021. Tahun lalu, pihaknya mencata laba komprehensif naik dua kali lipat dari tahun berjalan 2020 senilai Rp 315,8 miliar. Namun begitu, pihaknya tidak membagikan dividen kepada para pemegang saham.

"Laba komprehensif akan digunakan sebagai dana cadangan wajib sebesar Rp 20 miliar. Sisanya sebesar Rp 295,8 miliar akan digunakan untuk memperkuat struktur permodalan, ekspansi usaha dan membeli mesin baru," kata Hendro Luhur, usai RUPS dan RUPSLB, Senin (6/6).

Dijelaskan Hendro, perseroan tetap akan membagikan Saham Bonus kepada pemegang saham dengan perbandingan 100:13. Dengan begitu setiap pemegang 100 saham lama berhak memperoleh 13 saham baru dengan nilai nominal Rp 400 per lembar saham.

"Saham Bonus yang dibagikan merupakan kapitalisasi Tambahan Modal Disetor sebanyak-banyaknya Rp 145,1 miliar dengan jumlah Saham Bonus yang akan dibagikan sebanyak-banyaknya 362.860.315 lembar saham. Saham Bonus tersebut akan dibagikan pada 8 Juli 2022 nanti,"tambah Hendro .

Terkait dia mengaku sangat optimis tahun 2022 kinerjanya akan semakin moncer. Pihaknya sangat yakin tahun 2022 penjualannya akan tembus Rp 3,1 triliun. Selain karena peningkatan harga jual kertas yang signifikan, juga volume penjualan ikut meningkat menyusul makin membaiknya ekonomi Indonesia.

Hal ini terlihat dari hasil penjualan selama empat bulan pertama yang mencapai 33,1 persen dari target tahun ini sebesar Rp 3,1 triliun. Jumlah tersebut mengalami peningkatan 26,1 persen dibandingkan tahun lalu periode yang sama. Hal ini disebabkan naiknya harga jual produk kertas 25,3 persen dan naiknya kuantitas penjualan produk kertas sebesar 0,3 persen dibanding periode yang sama tahun 2021.

"Kami optimis target pertumbuhan penjualan tahun ini akan tercapai dengan baik. Karena trend pasarnya terus meningkat seiring dengan membaiknya ekonomi Indonesia," katanya.

Dikatakan, selama empat bulan 2022 penjualan kertas naik tipis 0,3 persen dari 67.951 MT menjadi 68.178 MT atau setara 27,2 persen dari target kuantitas penjualan produk kertas tahun 2022 sebesar 251.000 MT.

Sedangkan untuk hasil produksi kertas perseroan pada periode empat bulan tahun 2022 mengalami peningkatan sebesar 1,6 persen dari semula sebesar 71.029 MT menjadi 72.195 MT. Jumlah tersebut setara dengan 28,9 persen dari target produksi kertas tahun 2022 sebesar 250.000 MT.

Beroperasinya Mesin Kertas No. 10 (.MK 10.) yang menelan investasi Rp 331,1 miliar semakin menambah optimisme perseroan. MK 10 memiliki kapasitas terpasang 55.000 MT sehingga total kapasitas terpasang naik 21,9 persen dari semula 250.900 MT menjadi 305.900 MT per tahun.

"MK 10 telah beroperasi secara komersial pada Maret 2022. Hingga akhir Mei 2022 MK 10 telah memproduksi Hand Towel dan Wrapping Kraft sebesar 3.817 MT dengan produksi harian tertinggi sebesar 103 MT," tandas Hendro Luhur. (end/ahd)


sumber : IQPLUS

Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Analisa Saham PTBA | 27 Juni 2022

Kenaikan PTBA saat ini tertahan area gap di 4130 – 4540 (box hijau) dimana area ini menjadi penahan kenaikan PTBA . Kedepan harga sahamnya berpeluang mengalami konsolidasi terlebih dahulu di area 3900 (MA50) – 4540 (area gap, box hijau). Jika area gap (box hijau) berhasil dilampaui dan bertahan di atasnya, maka terbuka ruang kenaikan baru yang lebih tinggi. Namun, hati-hati jika ternyata saham ini tidak mampu bertahan di atas area support 3730 (garis hitam), maka harga sahamnya cenderung melemah menuju 3090 dengan minor target 3460. Trading plan : Bagi yang sudah membeli ketika break 3910, bisa taking profit di area gap 4130 – 4630. Stoploss level 3680. Disclaimer ON sumber :  galerisaham Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

Rekomendasi Saham ASSA, DOID, UNTR dan WOOD oleh MNC SEKURITAS | 29 Juni 2022

MNCS Daily Scope Wave  29 Juni 2022 Menutup perdagangan kemarin (28/6), IHSG ditutup terkoreksi 0,28% ke level 6,996. Dapat dicermati level resistance terdekat di 7,070 dan 7,138, selama belum mampu break level-level tersebut maka pergerakan IHSG masih rawan koreksi untuk membentuk wave [b] label hitam ke rentang 6,786-6,850. Namun, apabila IHSG mampu break 7,138 maka IHSG akan membentuk wave [b] label merah ke arah 7,172. Support: 6,850, 6,800 Resistance: 7,070, 7,138 ASSA - Buy on Weakness ASSA ditutup flat di level 1,910 pada perdagangan kemarin (28/6). Selama tidak terkoreksi ke bawah 1,740 sebagai supportnya, maka posisi ASSA saat ini sedang berada di awal wave (B) sehingga ASSA berpeluang untuk kembali menguat. Buy on Weakness: 1,820-1,900 Target Price: 2,070, 2,330 Stoploss: below 1,740 DOID - Spec Buy Kemarin (28/6), DOID ditutup terkoreksi tipis ke level 380, pergerakan DOID pun masih cenderung sideways. Kami perkirakan, selama DOID masih mampu bergerak di atas 356 sebagai su

Rekomendasi Saham MEDC, ENRG dan BRMS oleh MIRAE ASSET | 27 Juni 2022

MIRAE ASSET SEKURITAS 27 JUNI 2022 IHSG Daily , 7.042,94 (+0,64%), menguji resistensi pada 7.099, rentang perdagangan 6.983–7.099. Indikator MFI-optimized sudah di support trendline dengan kecenderungan menguat. Indikator RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimized akan coba bergerak naik lebih lanjut.  Pada periode mingguan indikator MFI-optimized menguji support trendline, sementara RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimized cenderung naik. Support harian di 6.983 dan resistensi harian di 7.099. Cut loss level di 6.970. MEDC Daily, Rp645 (-0,77%), trading buy, rentang perdagangan Rp630–660. Indikator MFI-optimized, indikator RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimized cenderung naik lebih lanjut. Support harian di Rp630 dan resistensi harian di Rp660. Cut loss level di Rp620.  ENRG Daily, Rp252 (+2,44%), trading buy, rentang perdagangan Rp240–260. Indikator MFI-optimized sudah berada di area oversold, sementara indikator RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimiz