Langsung ke konten utama

Penjualan Meroket 80,5%, OBM Drilchem (OBMD) Optimistis Capai Target 2022

 

[Saham OBMD] Setelah membukukan kinerja yang memuaskan pada kuartal pertama lalu, PT OBM Drilchem Tbk (OBMD) optimistis bisa mencapai target yang dicanangkan untuk tahun ini. OBMD mengoptimalkan sejumlah katalis positif sembari melanjutkan ekspansi pergudangan (warehouse).

Wakil Direktur Utama OBMD Ivan Alamsyah Siregar mengungkapkan bahwa implementasi terhadap target pemerintah untuk mencapai produksi minyak 1 juta barel per hari pada tahun 2030 telah menjadi katalis positif bagi penjualan produk OBMD di dalam negeri. Pasar domestik pun menopang pertumbuhan bisnis OBMD sepanjang kuartal pertama.

Merujuk laporan keuangan yang diterbitkan di Bursa Efek Indonesia, penjualan OBMD tercatat melesat 80,54% dari Rp 14,29 miliar pada kuartal pertama 2021 menjadi Rp 25,80 miliar per kuartal pertama 2022. Penjualan OBMD terdiri dari pasar ekspor sebanyak Rp 5,11 miliar dan pasar lokal sebesar Rp 20,69 miliar.

Penjualan ke pasar lokal setara dengan 80,19% dari penjualan bersih OBMD sepanjang tiga bulan pertama 2022. Penjualan ke pasar lokal meroket 163,23% dibandingkan realisasi pada kuartal pertama 2021.

Lonjakan dari penjualan telah mendorong kenaikan signifikan pada perolehan laba. OBMD meraih laba bersih setelah pajak sebesar Rp 6,45 miliar per kuartal pertama 2022, melesat 347,91% dibandingkan laba bersih setelah pajak pada kuartal pertama 2021 sebanyak Rp 1,44 miliar.

"Faktor yang mendukung kinerja OBMD adalah meningkatnya penjualan dan permintaan produk secara lokal. Sejalan dengan implementasi atas rencana pemerintah meningkatkan produksi minyak dan gas bumi, menuju 1 juta barel per hati pada tahun 2030," kata Ivan saat dihubungi Kontan.co.id, Selasa (7/6).

Ivan pun optimistis target pertumbuhan penjualan pada tahun ini bisa tercapai, bahkan berpeluang untuk melampauinya. Selain kinerja moncer di kuartal pertama 2022, permintaan customer terhadap produk OBMD juga menunjukkan peningkatan, seiring adanya beberapa kontrak baru baik dari dalam maupun luar negeri.

Di pasar domestik, produk OBMD menyasar sejumlah wilayah terutama di Kalimantan, Jawa dan Sumatra. Sedangkan untuk pasar ekspor, OBMD memasok produk hingga ke Australia, India, Pakistan, dan Timur Tengah.

Sekadar mengingatkan, OBMD merupakan produsen bahan aditif berteknologi serat untuk aktivitas pengeboran. Produk OBMD ini bertujuan mengurangi waktu non-produktif di site dengan membantu meningkatkan stabilitas dan mencegah kehilangan cairan pada sumur bor, mencegah penempelan diferensial, mengurangi torsi dan tarikan berlebihan, serta meningkatkan pembersihan lubang.Sebagai gambaran, pada tahun lalu OBMD berhasil membukukan penjualan senilai Rp 66 miliar atau naik 10,18% dibandingkan raihan tahun 2020 yang sebesar Rp 59,9 miliar. Sepanjang tahun 2022 ini, OBMD mengincar pertumbuhan penjualan sebanyak 30%-40%, atau bisa mencapai sekitar Rp 94 miliar.

Guna mencapai target tersebut, OBMD pun menjalankan sejumlah strategi, antara lain dengan memperluas penjajakan kerja sama ke beberapa distributor di luar negeri. "Ini terlihat dari adanya beberapa penjajakan kontrak antara OBMD dengan perusahaan minyak bertaraf internasional di Timur Tengah," jelas Ivan.

Selain itu, kenaikan harga minyak mentah dunia yang masih terjaga di atas level US$ 100 per barel juga telah membuka peluang meningkatnya proses pengeboran di seluruh dunia. Kondisi ini menambah potensi kenaikan permintaan terhadap produk OBMD.

Di dalam negeri, adanya instruksi pemerintah memprioritaskan produk dalam negeri untuk digunakan dalam drilling project di Indonesia juga membawa kabar baik bagi OBMD. Ivan mengatakan, hal itu memberikan keunggulan kompetitif bagi OBMD yang memiliki sertifikasi Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) dengan konten lokal 100%.

Ivan bilang, produk OBM Drilchem berasal dari limbah organik dan nonkimia dengan bahan-bahan yang seluruhnya diperoleh dari dalam negeri. "Dilakukannya test lab dengan beberapa operator dan mud company yang membuktikan bahwa produk OBMD unggul dibandingkan competitor, sehingga dapat meningkatkan positioning OBMD di market," imbuh Ivan.

Untuk mengantisipasi kenaikan permintaan, OBMD pun akan meningkatkan kapasitas penyimpanan. OBMD berencana melakukan ekspansi dengan menambah pergudangan (warehouse) di Balikpapan agar mobilisasi produk bisa lebih efisien.

Guna memuluskan rencana itu, OBMD mengalokasikan belanja modal (capex) sebesar Rp 3,8 miliar. Sebanyak Rp 3 miliar akan digunakan untuk pembelian gudang di Balikpapan yang rencananya akan direalisasikan pada bulan Juli 2022. Selain itu, capex OBMD juga akan dipakai untuk penambahan sparepart mesin dengan anggaran Rp 800 juta.

Dari sisi pergerakan saham, harga saham OBMD melesat 44,68% dalam sebulan terakhir. Saham OBMD melonjak Rp 30 atau 25,86% pada perdagangan Senin (6/6) kemarin. Namun, pada hari ini harga saham OBMD ditutup merosot Rp 10 atau 6,85% ke level Rp 136.

Analis Teknikal MNC Sekuritas Herditya Wicaksana mencermati bahwa pergerakan saham OBMD masih cukup rawan untuk terkoreksi terlebih dulu. Hal ini akan terkonfirmasi apabila OBMD tidak mampu untuk kembali menguat di atas level Rp 155.

Potensi koreksi saham OBMD juga tampak dari moving average convergence divergence (MACD) yang sudah relatif melandai dengan pergerakan stochastic yang sudah deadcross dan rawan turun menuju area netral.

"Investor bisa sell on strength terlebih dulu, untuk nanti buyback kembali," kata Herditya saat dihubungi Kontan.co.id, Selasa (7/6).


sumber : kontan

Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Saham SMGR, PTPP, INDF dan ITMG oleh INDOPREMIER | 30 Juni 2022

INDOPREMIER 30 JUNI 2022 IHSG IHSG (6.900 – 6.980) : Indeks diprediksi akan bergerak bervariasi cenderung melemah. Target pelemahan indeks pada level 6.900 kemudian 6.860 dengan resist di level 6.980 kemudian 7.020. Saham SMGR SMGR (Buy) : Target kenaikan harga pada level 7.450 kemudian 7.600 dengan support di level 7.150 cut loss jika break 7.000. Saham PTPP PTPP (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 950 dengan resist di level 975 kemudian 995. Saham INDF INDF (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 7.050 dengan resist di level 7.200 kemudian 7.300. Saham ITMG ITMG (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 31.200 dengan resist di level 31.950 kemudian 32.400. Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

Rekomendasi Saham EXCL, ICBP, TINS dan BBCA oleh MNC SEKURITAS | 30 Juni 2022

MNCS Daily Scope Wave  30 Juni 2022 IHSG kembali ditutup terkoreksi, kali ini terkoreksi 0,8% ke level 6,942 dan masih didominasi oleh tekanan jual. Apabila IHSG break dari level support terdekatnya di 6,920, maka IHSG akan menguji rentang area 6,786-6,860 untuk membentuk wave [b] pada label hitam. Namun, apabila IHSG masih mampu bergerak di atas 6,860 maka IHSG masih berpeluang menguat kembali untuk menguji area 7,070-7,172 membentuk label merah. Support: 6,860, 6,800 Resistance: 7,070, 7,138 EXCL - Buy on Weakness Pada perdagangan kemarin (29/6), EXCL ditutup terkoreksi 3% ke level 2,550, koreksi EXCL pun tertahan oleh level MA20-nya. Kami memperkirakan, selama EXCL masih mampu bergerak di atas 2,230 sebagai supportnya, maka posisi EXCL saat ini sedang membentuk akhir dari wave [b]. Hal tersebut berarti, koreksi dari EXCL dapat dimanfaatkan untuk BoW. Buy on Weakness: 1,820-1,900 Target Price: 2,720, 2,940 Stoploss: below 2,230 ICBP - Buy on Weakness ICBP ditutup terkoreksi 0,5% ke

Analisa Saham ADRO | 30 Juni 2022

ADRO bergerak sideways dalam range 2860-3090 dalam beberapa hari terakhir ini. Jika ADRO berhasil menguat menembus resisten 3090, ADRO berpeluang melanjutkan uptrendnya menuju target 3250-3400. Rekomendasi: Trading buy kalau naik di atas 3090 1. Target 3250-3400 sumber :  doktermarket Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online