Langsung ke konten utama

BSDE Raih 61% Target Tahunan Prapenjualan Di Semester I 2022


PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE) pengembang kota mandiri dan emiten properti dengan kapitalisasi pasar terbesar di Indonesia telah mengamankan 61% target tahunan prapenjualan di enam bulan pertama 2022.

Anggota kelompok properti kenamaan Sinar Mas Land tersebut berhasil membukukan prapenjualan sebesar Rp4,7 triliun. Angka tersebut setara 61% dari target tahunan prapenjualan tahun 2022 yakni sebesar Rp7,7 triliun.

Hermawan Wijaya selaku Direktur BSDE menjelaskan, solidnya kinerja penjualan ditopang oleh penjualan produk residensial. Produk tersebut dalam enam bulan pertama 2022 membukukan angka prapenjualan sebesar Rp3 triliun.

Pencapaian tersebut setara kontribusi 64% terhadap total prapenjualan BSDE sepanjang enam bulan pertama.

Hermawan menambahkan, produk-produk residensial yang diminati pembeli terutama di BSD City, seperti di The Blizfield, Myza (Breezy House), Vanya Park (Askara Nue), Tanakayu Jiva dan Svani, Kiyomi dan Kanade The Zora (pasar segmen atas untuk rumah tapak), Laurel dan Marigold Nava Park (pasar segmen premium), serta ruko di kawasan bisnis BSD City seperti Northridge dan Latinos Business District.

Di luar BSD City, ada beberapa produk di kawasan Jabodetabek lainnya yang mampu menarik minat pembeli dan dijual antara lain Grand Wisata (New Westfield, Z Living) dan Kota Wisata (Mississippi, Nashville).

Produk lainnya turut memberikan kontribusi positif. Produk komersial termasuk kavling komersial, strata title (apartemen) dan ruko mencapai Rp1,4 triliun atau mewakili kontribusi 31% terhadap total prapenjualan.

Penjualan tersebut terdiri dari Rp541 miliar dari kavling komersial yang dijual sebagian besar di BSD City, Rp316 miliar dalam strata title (apartemen/kondominium) dan Rp570 miliar dari pertokoan, ruko/ rukan.

Adapun unit pengembangan vertikal yang terjual sebagian besar dikontribusikan oleh The Elements Rasuna CBD Jakarta, Southgate TB Simatupang, Aerium Jakarta Barat dan unit apartemen di BSD City (Marigold, Akasa, UpperWest dan Casa De Parco).

Sedangkan untuk segmen ruko, sebagian besar disumbangkan oleh Northridge Business Center dan Latinos Business District di BSD City.

Selain itu, pada Semester I - 2022 ini tercatat penjualan tanah joint venture senilai Rp275 miliar atau setara dengan 6% dari total prapenjualan.

Kinerja Keuangan Semester I - 2022

Dalam laporan keuangan Semester I - 2022, BSDE melaporkan Pendapatan Usaha sebesar Rp3,83 triliun.

Pencapaian tersebut setara pertumbuhan 17,87% secara year on year. Sedangkan pencapaian pada tahun lalu, terbukukan sebesar Rp3,25 triliun.

Hermawan selanjutnya menjelaskan, segmen utama BSDE yakni Segmen Penjualan Tanah, Bangunan dan Strata Title membukukan pencapaian sebesar Rp2,89 triliun.

Dengan demikian segmen tersebut memberikan kontribusi sebesar 75,34% terhadap total Pendapatan Usaha. Terbesar di antara segmen lainnya.

Kontributor terbesar kedua adalah Segmen Sewa. Segmen ini membukukan sebesar Rp457,79 miliar. Tumbuh 25,31% secara tahunan, dibandingkan pada periode yang sama tahun lalu tercatat sebesar Rp365,32 miliar.

Segmen ini berkontribusi sebesar 11,94% atas total Pendapatan Usaha.

Kontributor Pendapatan Usaha terbesar ketiga adalah Pengelolaan Gedung sekitar Rp169,93 miliar. Angka tersebut setara kontribusi sebesar 4,43% terhadap total Pendapatan Usaha. Kinerja segmen tersebut tumbuh 17,02% year on year.

Adapun pendapatan lainnya sebesar Rp318,23 miliar dikontribusikan oleh segmen lain-lain. Secara total angka ini tumbuh 100,35% dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp158,83 miliar.

Hermawan menambahkan manajemen optimis angka Pendapatan Usaha akan memberikan kontribusi positif hingga akhir tahun mendatang.

Sepanjang enam bulan pertama 2022, BSDE berhasil membukukan Laba Kotor sebesar Rp2,37 triliun, tumbuh 8,39% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya yang sebesar Rp2,19 triliun.

Kemudian Laba Periode Berjalan yang Dapat Diatribusikan kepada Pemilik Induk tercatat sebesar Rp463,64 miliar. (end)
Sumber: iqplus-
Informasi lengkap pasar saham ada di Website Saham Online.  
Materi belajar trading dan investasi saham ada di Channel Youtube Saham Online. 

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Analisa Saham ERAA | 3 Februari 2023

Analisa Saham ERAA ERAA berhasil mencapai target kenaikan pola bullish broadening triangle di 480-490. Selama ERAA mampu bertahan di atas MA200-nya di 458, ERAA berpeluang terus menguat menuju target kedua di 550. Jika level 550 juga terlewati, target ketiga ERAA berada di 675. Rekomendasi : Hold. Tunggu pembalikan arah untuk take profit. Target kedua di 550 dan target ketiga di 675. Disclaimer ON Sumber: doktermarket - Informasi lengkap pasar saham ada di  Website Saham Online.    Materi belajar trading dan investasi saham ada di   Channel Youtube Saham Online. 

Analisa Saham UNTR | 2 Februari 2023

Analisa Saham UNTR Saham UNTR terus bergerak turun menuju area support swing low-nya di level 23625 (box biru). Sesuai dengan prinsip support kuat, jika UNTR turun mencapai area ini, maka ada peluang untuk kembali technical rebound dengan target kenaikan di 27000. Bagi Anda yang ingin buy on weakness untuk segera sell on strength, bisa cermati area support swing low-nya di Profit Trader Module Anda. Namun, pembelian ini tidak disarankan bagi yang ingin buy & hold. Trading plan : Speculative buy on weakness di area 23625 – 23950. Sell on strength di area 27000. Cutloss jika dalam beberapa hari terakhir saham ini tidak mampu kembali ke atas area support swing low. Strategi: Swing Trading. Disclaimer ON Sumber: galerisaham - Informasi lengkap pasar saham ada di  Website Saham Online.    Materi belajar trading dan investasi saham ada di   Channel Youtube Saham Online. 

Rekomendasi Saham ADHI, BRIS, ACES, JPFA dan TLKM oleh NH Korindo Sekuritas | 6 Februari 2023

NH Korindo Sekuritas Indonesia 6 Februari 2023 IHSG BULLISH - Uji Resistance (mid-term) krusial 6955-6965. Support : 6890 / 6870-6830 / 6780 Resistance : 6955-6965 / 7000 / 7100-7130. ADVISE : Hold ; or Average Up accordingly. ADHI Pattern : sudah break Parallel Channel – downtrend. Uptrend jk.pendek mulai, MA10 & MA20 goldencross. Advise Buy Entry Level: 498. Average Up >500-505 Target: 520 / 555. Stoploss: 470. BRIS Pattern (medium) : (suspected) bullish reversal Inverted Head & Shoulders. Pattern (minor) : Parallel Channel – uptrend. Advise Speculative Buy Entry Level: 1360-1350 Average Up >1370 Target: 1425-1440 / 1470 / 1500. Stoploss: 1325. ACES Pattern : Flag. Uptrend jk.pendek bisa dimulai, MA10 & MA20 goldencross. Advise Buy On Weakness. Entry Level: 492-480. Average Up >500. Target: 520-525 / 550-560 / 590-600 / 650. Stoploss: 460. JPFA On the way to TARGET pattern Parallel Channel. Advise Speculative Buy Entry Level: 1365-1355. Average Up >1385-1400