Langsung ke konten utama

Ekuitas Masih Negatif, Capitol Nusantara (CANI) Bidik Pendapatan USD3,9 Juta dari Batubara


Sepanjang tahun 2021-2022,  PT Capitol Nusantara Indonesia Tbk (CANI) membukukan rugi neto mencapai (USD 1.928.046), sedangkan sepanjang tahun 2020-2021, Perseroan membukukan rugi neto mencapai (USD1.861.179).

Dengan capaian itu maka ekuitas perseroan tercatat minus. Lalu bagaimana langkah PT Capitol Nusantara Indonesia Tbk (CANI) agar ekuitas menjadi positif ? 

Menurut Sekretaris Perusahaan CANI, Riduwan Kosasih, Dia menyebutkan bahwa perseroan mengakui bahwa masih berada di posisi ekuitas kondisi negative (defisiensi modal) dalam beberapa tahun ke belakang, akan tetapi ada beberapa strategi yang sedang disiapkan oleh manajemen Perseroan. 

Komponen biaya terbesar yang berkontribusi kepada rugi Perseroan adalah berasal dari penyusutan, dan manajemen Perseroan saat ini sedang membenahi beberapa hal terkait dengan strategis Perseroan dan juga melakukan follow up atas beberapa kontrak di tahun mendatang, dengan demikian manajemen Perseroan berharap agar Perseroan dapat menuju ekuitas positif secara bertahap ke depannya. 

Terkait aksi korporasi, Perseroan belum memiliki rencana terkait hal tersebut. Jika nantinya akan ada aksi korporasi, Perseroan tentu akan melakukan keterbukaan informasi ke Publik dan mengikuti ketentuan dari pihak otoritas. 
 
Terkait dengan penambahan vessel yang sudah dilakukan pada tahun ini, Perseroan tidak melakukan penambahan vessel tetapi malah melakukan penjualan atas asset tetap vessel di tahun berjalan. Terkait dengan rencana CAPEX dan penambahan armada di tahun mendatang, Perseroan belum memiliki rencana terkait hal tersebut. 

Untuk target pendapatan di tahun mendatang, khususnya dari penyewa dari industri batubara, Perseroan sudah menetapkan proyeksi secara keuangan yang sudah mengakomodir target pendapatan dari industri batubara, secara global ditargetkan sebesar AS$3,9 juta. 

Terkait dengan rencana Perseroan untuk diversifikasi ke sektor non-coal, seperti nikel, atau jenis mineral lainnya, Perseroan sebetulnya sudah melakukan diversifikasi tersebut sejak tahun-tahun sebelumnya. Perseroan tidak berfokus kepada penyewa dari industri batubara, tetapi juga dari penyewa industri lainnya. Hal ini bisa dilihat dari pihak pelanggan Perseroan yang justru didominasi oleh perusahaan di bidang non-coal.

Terkait dengan anggaran belanja modal Perseroan pada tahun 2023, alokasi belanja modal untuk apa saja,dan sumber dananya, dapat kami infokan bahwa Perseroan belum memiliki rencana terkait hal tersebut. 
Sedangkan dengan kinerja tahun 2023, strategi Perseroan untuk menekan kerugian adalah dengan Perseroan saat ini sedang membenahi beberapa hal terkait dengan strategis Perseroan dan juga melakukan follow up atas beberapa kontrak di tahun mendatang sehingga profitabilitas meningkat, dan juga langkah yang dilakukan Perseroan untuk melakukan efisiensi biaya dan beban pokok pendapatan. 

Untuk aksi korporasi di pasar modal pada tahun depan, Perseroan belum memiliki rencana terkait hal tersebut. Jika nantinya akan ada aksi korporasi, Perseroan tentu akan melakukan keterbukaan informasi ke Publik dan mengikuti ketentuan dari pihak otoritas.

Author: Rizki
Sumber: emitennews-
Informasi lengkap pasar saham ada di Website Saham Online.  
Materi belajar trading dan investasi saham ada di Channel Youtube Saham Online. 

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Saham ADHI, BRIS, ACES, JPFA dan TLKM oleh NH Korindo Sekuritas | 6 Februari 2023

NH Korindo Sekuritas Indonesia 6 Februari 2023 IHSG BULLISH - Uji Resistance (mid-term) krusial 6955-6965. Support : 6890 / 6870-6830 / 6780 Resistance : 6955-6965 / 7000 / 7100-7130. ADVISE : Hold ; or Average Up accordingly. ADHI Pattern : sudah break Parallel Channel – downtrend. Uptrend jk.pendek mulai, MA10 & MA20 goldencross. Advise Buy Entry Level: 498. Average Up >500-505 Target: 520 / 555. Stoploss: 470. BRIS Pattern (medium) : (suspected) bullish reversal Inverted Head & Shoulders. Pattern (minor) : Parallel Channel – uptrend. Advise Speculative Buy Entry Level: 1360-1350 Average Up >1370 Target: 1425-1440 / 1470 / 1500. Stoploss: 1325. ACES Pattern : Flag. Uptrend jk.pendek bisa dimulai, MA10 & MA20 goldencross. Advise Buy On Weakness. Entry Level: 492-480. Average Up >500. Target: 520-525 / 550-560 / 590-600 / 650. Stoploss: 460. JPFA On the way to TARGET pattern Parallel Channel. Advise Speculative Buy Entry Level: 1365-1355. Average Up >1385-1400

Analisa Saham ERAA | 3 Februari 2023

Analisa Saham ERAA ERAA berhasil mencapai target kenaikan pola bullish broadening triangle di 480-490. Selama ERAA mampu bertahan di atas MA200-nya di 458, ERAA berpeluang terus menguat menuju target kedua di 550. Jika level 550 juga terlewati, target ketiga ERAA berada di 675. Rekomendasi : Hold. Tunggu pembalikan arah untuk take profit. Target kedua di 550 dan target ketiga di 675. Disclaimer ON Sumber: doktermarket - Informasi lengkap pasar saham ada di  Website Saham Online.    Materi belajar trading dan investasi saham ada di   Channel Youtube Saham Online. 

Analisa Saham UNTR | 2 Februari 2023

Analisa Saham UNTR Saham UNTR terus bergerak turun menuju area support swing low-nya di level 23625 (box biru). Sesuai dengan prinsip support kuat, jika UNTR turun mencapai area ini, maka ada peluang untuk kembali technical rebound dengan target kenaikan di 27000. Bagi Anda yang ingin buy on weakness untuk segera sell on strength, bisa cermati area support swing low-nya di Profit Trader Module Anda. Namun, pembelian ini tidak disarankan bagi yang ingin buy & hold. Trading plan : Speculative buy on weakness di area 23625 – 23950. Sell on strength di area 27000. Cutloss jika dalam beberapa hari terakhir saham ini tidak mampu kembali ke atas area support swing low. Strategi: Swing Trading. Disclaimer ON Sumber: galerisaham - Informasi lengkap pasar saham ada di  Website Saham Online.    Materi belajar trading dan investasi saham ada di   Channel Youtube Saham Online.