google-site-verification=zsLknblUv9MPpbGfVx9l3sfhCtAjcEQGFzXwTpBAmUo Pendapatan PT Cisadane Sawit Raya Tbk (CSRA) Naik 8,3% Jadi Rp970,57 Miliar Di Tahun 2022 Langsung ke konten utama

Pendapatan PT Cisadane Sawit Raya Tbk (CSRA) Naik 8,3% Jadi Rp970,57 Miliar Di Tahun 2022


Dalam kondisi ekonomi global yang tidak menentu, PT Cisadane Sawit Raya Tbk (Kode Saham Bloomberg: CSRA IJ) menerbitkan laporan keuangan audit tahun 2022 (FY22) dengan pencapaian pendapatan luar biasa, sekali lagi Perusahaan mampu menunjukkan kekuatan dan daya tahan kinerja keuangannya.

Di akhir tahun 2022, prospek kinerja keuangan penuh dengan ketidakpastian sehubungan dengan adanya isu resesi, yang mengakibatkan Perusahaan harus menerapkan strategi yang bijak dan hati-hati. Namun demikian, selama tahun 2022 operasional CSRA dapat berjalan baik dan kinerja keuangan lebih baik dari yang telah diantisipasi. Kinerja keuangan Perusahaan pada FY22 sangat kuat.

Dalam siaran pers CSRA (29/3) disebutkan Pendapatan tercatat melompat 8,3% menjadi sebesar Rp970,57 miliar di tahun 2022, kinerja yang positif tersebut menunjukkan perbaikan berkelanjutan dalam operasional dan pengelolaan keuangan. Laba kotor FY22 tercatat menguat menjadi sebesar Rp571,76 miliar atau tumbuh 12,6% dibandingkan tahun lalu sebesar Rp507,73 miliar dengan marjin laba kotor meningkat menjadi 58,9% dibandingkan 56,7% pada 2021.

Beban usaha selama FY22 dikelola secara efisien sehingga menghasilkan laba usaha sebesar Rp396,18 miliar, dibandingkan Rp388,55 miliar pada FY21. Pencapaian ini diraih berkat penerapan disiplin dalam alokasi modal, kehati-hatian pada manajemen risiko, serta upaya lebih lanjut dalam efisiensi dan menjaga keseimbangan neraca, dikombinasikan dengan aktivitas operasional yang ramping sepanjang tahun. Kinerja penjualan Perusahaan yang sehat dan kuat tersebut berkaitan dengan lancarnya hubungan kerjasama CSRA terhadap pelanggannya, yang terutama berasal dari industri hilir sawit.

Disamping itu, peningkatan laba usaha juga disebabkan oleh tingginya level utilisasi produksi yang berkorelasi dengan efisiensi peralatan operasional, serta tingginya harga jual rata-rata yang diperoleh selama tahun berjalan. Laba usaha CSRA yang luar biasa dan sehat juga dikaitkan dengan keberhasilan pengembangan operasional yang sedang berlangsung yang meliputi digitalisasi dan mekanisasi, penerapan tata kelola yang baik, strategi produktivitas dan pengembangan sumber daya manusia.

Perusahaan membukukan produksi TBS internal sebesar 342,5 ribu ton atau naik 7,3% dari 319,1 ribu ton pada tahun lalu antara lain disebabkan oleh penerapan strategi operasional yang efektif dan perencanaan optimalisasi biaya yang baik.

Sementara itu Laba bersih diperoleh sebesar Rp252,41 miliar atau turun 2,8% dibandingkan tahun lalu yaitu sebesar Rp259,65 miliar. Hal ini mengakibatkan penurunan marjin bersih menjadi 26,0% dibandingkan 28,9% pada tahun lalu.

Posisi aset CSRA berada di Rp 1,83 triliun, 4,7% lebih tinggi dari posisi 31 Desember 2021 di Rp1,75 triliun. Sementara itu, total liabilitas perusahaan di FY22 sebesar Rp872,14 miliar, turun dibandingkan dengan Rp971,95 miliar pada akhir tahun 2021 dan ekuitas sebesar Rp963,11 miliar dibandingkan Rp781,29 miliar pada akhir tahun 2021, menandakan CSRA memiliki struktur modal yang kuat. . Net Debt/Equity di FY22 berada pada level 0,63x, lebih rendah dari level 0,77x pada tahun 2021 menunjukkan struktur keuangan CSRA yang solid.

Pada bulan November 2022, CSRA mendistribusikan dividen interim tunai sebesar Rp51,25 miliar yang berasal dari pendapatan tahun berjalan 2022. Distribusi dividen interim saat ini telah tuntas dan jumlah remunerasi final pemegang saham akan diumumkan pada saat RUPS Tahunan. (end)
Sumber: iqplus-
Informasi lengkap pasar saham ada di Website Saham Online.  
Materi belajar trading dan investasi saham ada di Channel Youtube Saham Online. 

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Cara Membaca Grafik Saham di Bursa Efek

grafik candlestick saham Pergerakan harga instrumen finansial baik saham maupun forex biasanya digambarkan dalam bentuk grafik. Grafik ini memudahkan trader untuk mengetahui pola-pola pergerakan harga yang terjadi sebelumnya. Ada beberapa jenis grafik yang biasa dipakai di pasar finansial yaitu: Line Chart/Grafik Garis Bar Chart/Grafik Batang Candlestick Chart/Grafik Lilin Grafik  Line Chart  hanya memuat data harga dipenutupan perdagangan yang digambarkan dalam bentuk garis saja. Sementara  Bar Chart  dan  Candlestick Chart  hampir sama dikarenakan memuat data harga pembukaan, harga penutupan, harga tertinggi dan terendah. Hanya saja grafik candlestick lebih mudah dibaca dibandingkan grafik bar. Di samping itu keunggulan lain dari candlestick chart adalah mampu menampilkan psikologi pasar dengan tampilan yang lebih mudah dibaca. Berikut tampilan masing-masing chart menggunakan contoh Indeks S&P500: Line Chart Bar Chart Candlestick Chart Saya priba

Cara Menghitung Beta Saham CAPM

Apa itu CAPM CAPM (Capital Asset Pricing Model) adalah model yang digunakan untuk menentukan tingkat pengembalian(required return) dari suatu aset. Model ini mendapatkan penghargaan nobel  pada tahun 1990 dan pada prakteknya juga sering digunakan untuk menentukan nilai cost of equity. Dari sudut pandang investor, besarnya tingkat pengembalian seharusnya berbanding lurus dengan risiko yang diambil. Untuk memudahkan saya buat ilustrasi yang disederhanakan sebagai berikut: Alex punya uang 100juta, berkeinginan untuk menginvestasikan uangnya pada bisnis warung retail. Pertanyaan yang seringkali dihadapi adalah: Jika Alex memutuskan untuk berinvestasi pada bisnis warung retail, berapa besar tingkat pengembalian yang harus dia dapatkan? Mengingat bahwa jika dia menginvestasikan uangnya, dia dihadapkan dengan risiko bisnis warung retail. Pertimbangan untuk Alex Deposito Investasi Toko/Warung Retail Risiko Minim, relatif nggak ada bagi Alex Bisa bangkrut atau perkembangan bisnis tida

Bank BTPN Syariah (BTPS) Tuntaskan Pengalihan 651.900 Saham Treasuri Rp2.508 per Lembar

Bank BTPN Syariah (BTPS) menuntaskan pengalihan 651.900 saham hasil buyback. Pelepasan saham treasuri tersebut dilakukan pada harga rata-rata Rp2.508 per lembar. Dengan begitu, perseroan meraup dana hasil penjualan saham treasuri Rp1,63 miliar.  ”Kami telah menuntaskan pengalihan saham hasil buyback pada 25 Januari 2023,” tulis Arief Ismail, Direktur atau Corporate Secretary Bank BTPN Syariah.  Menyusul pelaksanaan pengalihan saham treasuri itu, total perseroan telah menjual saham hasil buyback sebanyak 1.883.900 lembar. Dan, sisa saham treasuri tercatat sekitar 616.100 lembar.  Saham treasuri yang dialokasikan, dan didistribusikan kepada penerima merupakan komponen remunerasi bersifat variabel yang ditangguhkan (deferred bonus), saham tersebut tidak dikenakan lock-up period. Jadi, saham tersebut bisa ditransaksikan, dan dipindahtangankan baik di bursa efek atau di luar bursa efek.  Penuntasan pengalihan saham treasuri tersebut tidak berdampak negatif terhadap kegiatan operasional, hu