google-site-verification=zsLknblUv9MPpbGfVx9l3sfhCtAjcEQGFzXwTpBAmUo Bank Jago (ARTO) Utamakan Kinerja Fundamental Di Tengah Turunnya Harga Saham Langsung ke konten utama

Bank Jago (ARTO) Utamakan Kinerja Fundamental Di Tengah Turunnya Harga Saham


Direktur Bank Jago Sonny Christian Joseph mengatakan pihaknya tetap akan mengutamakan kinerja fundamental keuangan perusahaan di tengah turunnya harga saham year to date (ytd).

"Yang lebih penting bagi kita adalah memperhatikan hal hal fundamental di mana kita menghasilkan kinerja terbaik secara keuangan bagi Bank Jago ini, dan semoga nanti harga sahamnya bisa mengikuti," kata Sonny dalam acara Forum Jurnalis Jagoan di Jakarta, Kamis.

Per hari ini, harga saham Bank Jago (ARTO) tercatat Rp2.670 per lembar. Justri Sonny menilai, secara fundamental, Bank Jago merupakan salah satu bank digital yang meskipun masih berusia muda namun telah mampu mencetak laba.

"Kita mungkin menjadi satu-satunya bank berbasis teknologi yang mencetak laba dengan usia yang sangat muda, tahun 2021 kita sudah mencatatkan laba, tahun 2022 juga mencatatkan laba. Itu suatu prestasi," ujarnya.

Adapun Bank Jago mencatatkan perolehan laba bersih atau net profit after tax (NPAT) sebesar Rp41 miliar pada semester I-2023, tumbuh 40 persen secara tahunan, dengan total aset melonjak 29 persen menjadi Rp18,8 triliun.

Kemudian penyaluran kredit Bank Jago mencapai Rp11,2 triliun pada semester I-2023, atau melonjak 54 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu yang tercatat Rp7,3 triliun.

Dari aspek pendapatan berbasis komisi (fee income) meningkat 403 persen menjadi Rp92 miliar. Melonjaknya laju pertumbuhan kredit, dapat diimbangi dengan penghimpunan dana pihak ketiga (DPK) yang meningkat 65 persen menjadi Rp10,9 triliun. (end/ant)
Sumber: iqplus-
Materi video tutorial belajar trading dan investasi saham ada di Channel Youtube Saham Online. 

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Cara Menghitung Beta Saham CAPM

Apa itu CAPM CAPM (Capital Asset Pricing Model) adalah model yang digunakan untuk menentukan tingkat pengembalian(required return) dari suatu aset. Model ini mendapatkan penghargaan nobel  pada tahun 1990 dan pada prakteknya juga sering digunakan untuk menentukan nilai cost of equity. Dari sudut pandang investor, besarnya tingkat pengembalian seharusnya berbanding lurus dengan risiko yang diambil. Untuk memudahkan saya buat ilustrasi yang disederhanakan sebagai berikut: Alex punya uang 100juta, berkeinginan untuk menginvestasikan uangnya pada bisnis warung retail. Pertanyaan yang seringkali dihadapi adalah: Jika Alex memutuskan untuk berinvestasi pada bisnis warung retail, berapa besar tingkat pengembalian yang harus dia dapatkan? Mengingat bahwa jika dia menginvestasikan uangnya, dia dihadapkan dengan risiko bisnis warung retail. Pertimbangan untuk Alex Deposito Investasi Toko/Warung Retail Risiko Minim, relatif nggak ada bagi Alex Bisa bangkrut atau perkembangan bisnis tida

Analisa Saham BBNI | 4 Januari 2022

BBNI saat ini berkonsolidasi di area support historisnya yang dulu menjadi area resisten tertinggi sebelumnya (garis hijau). Bagaimana skenario BBNI selanjutnya? Jika BBNI mampu menembus area resisten 6800, maka secara teknikal terbuka peluang kenaikan kembali menuju 7575 dengan minor target 7275. Namun, tren kenaikan bisa saja gagal jika BBNI tidak mampu bertahan diatas support 6575 dengan target penurunan selanjutnya di 6225 dengan minor target 6550. Ikuti pergerakan teknikal saham ini di GSPRO Anda. Trading plan : Speculative buy jika mampu break resisten 6800. Stoploss level 6575. Disclaimer ON sumber :  galerisaham Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

Cara Membaca Grafik Saham di Bursa Efek

grafik candlestick saham Pergerakan harga instrumen finansial baik saham maupun forex biasanya digambarkan dalam bentuk grafik. Grafik ini memudahkan trader untuk mengetahui pola-pola pergerakan harga yang terjadi sebelumnya. Ada beberapa jenis grafik yang biasa dipakai di pasar finansial yaitu: Line Chart/Grafik Garis Bar Chart/Grafik Batang Candlestick Chart/Grafik Lilin Grafik  Line Chart  hanya memuat data harga dipenutupan perdagangan yang digambarkan dalam bentuk garis saja. Sementara  Bar Chart  dan  Candlestick Chart  hampir sama dikarenakan memuat data harga pembukaan, harga penutupan, harga tertinggi dan terendah. Hanya saja grafik candlestick lebih mudah dibaca dibandingkan grafik bar. Di samping itu keunggulan lain dari candlestick chart adalah mampu menampilkan psikologi pasar dengan tampilan yang lebih mudah dibaca. Berikut tampilan masing-masing chart menggunakan contoh Indeks S&P500: Line Chart Bar Chart Candlestick Chart Saya priba