Perbedaan Stochastics Fast dan Slow dalam Analisis Teknikal Saham

Sponsored Links:
Perbedaan utama antara Stochastics Fast dan Slow disimpulkan dalam satu kata: SENSITIVITAS. Stochastics Fast lebih sensitif daripada Stochastics Slow untuk perubahan harga keamanan yang mendasarinya dan kemungkinan akan menghasilkan banyak sinyal transaksi. Namun, untuk benar-benar memahami perbedaan ini, Anda harus terlebih dahulu memahami apa yang dimaksud dengan indikator momentum Stochastics ini terlebih dahulu.

Perbedaan Stochastics Fast dan Slow dalam Analisis Teknikal Saham
(Ilustrasi Perbedaan Stochastics Fast dan Slow dalam Analisis Teknikal Saham)

Osilator momentum Stochastics digunakan untuk membandingkan ketika harga closed sekuritas relatif terhadap kisaran harganya selama periode waktu tertentu. Dihitung menggunakan rumus berikut:

% K = 100 [(C - L14) / (H14 - L14)]

C = Harga penutupan terbaru
L14 = Harga Low dari 14 sesi perdagangan sebelumnya
H14 = Harga tertinggi yang diperdagangkan selama periode 14 hari yang sama

Hasil %K dari 80 diartikan berarti bahwa harga closed sekuritas di atas 80% dari semua harga penutupan sebelumnya yang telah terjadi selama 14 hari terakhir. Asumsi utamanya adalah bahwa harga sekuritas akan diperdagangkan di atas kisaran dalam tren naik yang utama. Nilai Moving Average tiga periode dari %K yang disebut %D biasanya dimasukkan untuk bertindak sebagai garis sinyal. Sinyal transaksi biasanya dibuat ketika %K melintasi %D.

Umumnya, periode 14 hari digunakan dalam perhitungan di atas, tetapi periode ini sering dimodifikasi oleh Trader untuk membuat indikator ini lebih atau kurang sensitif terhadap pergerakan harga.

Hasil yang diperoleh dari menerapkan formula di atas dikenal sebagai Stochastics Fast. Beberapa pedagang menemukan bahwa indikator ini terlalu responsif terhadap perubahan harga, yang pada akhirnya menyebabkan keluar dari posisi sebelum waktunya. Untuk mengatasi masalah ini, Stochastics Slow ditemukan dengan menerapkan Moving Average tiga periode pada %K dari perhitungan cepat. Mengambil Moving Average tiga periode dari %K Stochastics Fast telah terbukti menjadi cara yang efektif untuk meningkatkan kualitas sinyal transaksi; itu juga mengurangi jumlah crossover palsu. Setelah Moving Average pertama diterapkan pada %K Stochastics Fast, maka Moving Average tiga periode tambahan kemudian diterapkan - membuat apa yang dikenal sebagai %D Stochastics Slow. Pemeriksaan lebih lanjut akan mengungkapkan bahwa %K dari Stochastics Slow sama dengan %D (garis sinyal) pada Stochastics Fast.

Cara mudah untuk mengingat perbedaan antara keduanya adalah dengan memikirkan Stochastics Fast sebagai mobil sport dan Stochastics Slow sebagai limusin. Seperti mobil sport, Stochastics Fast gesit dan perubahan arah sangat cepat dalam menanggapi perubahan yang tiba-tiba. Stochastics Slow membutuhkan sedikit waktu untuk mengubah arah. Secara matematis, dua osilator tersebut hampir sama kecuali bahwa %K Stochastics Slow dibuat dengan mengambil Moving Average tiga periode dari %K Stochastics Fast. Mengambil Moving Average tiga periode dari masing-masing %K akan menghasilkan garis yang digunakan untuk sinyal.

Komentar