Mengenal Indikator Bollinger Bands

Sponsored Links:
Pada 1980-an, John Bollinger, seorang teknisi pasar yang sudah lama berkecimpung di bidangnya, mengembangkan teknik menggunakan moving average dengan dua band perdagangan di atas dan di bawahnya. Tidak seperti perhitungan persentase dari Moving Average normal, Bollinger Bands® cukup menambah dan mengurangi perhitungan standar deviasi.

Standar deviasi adalah rumus matematika yang mengukur volatilitas, menunjukkan bagaimana harga saham dapat bervariasi dari nilai sebenarnya. Dengan mengukur volatilitas harga, Bollinger Bands® menyesuaikan diri dengan kondisi pasar. Inilah yang membuat mereka sangat berguna bagi para pedagang: mereka dapat menemukan hampir semua data harga yang dibutuhkan antara kedua band. 

Apa itu Bollinger Band®?

Bollinger Bands® adalah indikator yang terdiri dari garis tengah dan dua saluran harga (band) di atas dan di bawahnya. Garis tengah adalah Moving Average eksponensial; saluran harga adalah standar deviasi dari saham yang dipelajari. Band-band akan berkembang dan berkontraksi ketika aksi harga suatu masalah menjadi volatile (ekspansi) atau menjadi terikat dalam pola perdagangan yang ketat (kontraksi).

Suatu saham dapat diperdagangkan untuk jangka waktu lama dalam suatu tren, meskipun dengan beberapa volatilitas dari waktu ke waktu. Untuk melihat tren dengan lebih baik, pedagang menggunakan moving average untuk menyaring aksi harga. Dengan cara ini, pedagang dapat mengumpulkan informasi penting tentang bagaimana pasar diperdagangkan. Misalnya, setelah kenaikan tajam atau penurunan tren, pasar dapat berkonsolidasi, berdagang dengan cara yang sempit dan menyilang di atas dan di bawah moving average. Untuk memantau perilaku ini dengan lebih baik, pedagang menggunakan saluran harga, yang mencakup aktivitas perdagangan di sekitar tren.

Kita tahu bahwa perdagangan tidak teratur setiap hari, diperdagangkan dalam tren naik atau turun. Teknisi menggunakan moving average dengan garis support dan resistance untuk mengantisipasi aksi harga suatu saham. Resistensi atas dan garis support yang lebih rendah pertama kali ditarik dan kemudian diekstrapolasi untuk membentuk saluran di mana pedagang mengharapkan harga terkandung. Beberapa pedagang menggambar garis lurus yang menghubungkan puncak atau bawah harga untuk mengidentifikasi masing-masing harga ekstrem atas atau bawah, dan kemudian menambahkan garis paralel untuk menentukan saluran di mana harga harus bergerak. Selama harga tidak keluar dari saluran ini, pedagang dapat cukup yakin bahwa harga bergerak seperti yang diharapkan.

Memahami Bollinger Bands

Ketika harga saham terus menyentuh Bollinger Band® atas, harga dianggap overbought; sebaliknya, ketika mereka terus menyentuh band yang lebih rendah, harga dianggap oversold, memicu sinyal beli.

Saat menggunakan Bollinger Bands®, tentukan band atas dan bawah sebagai target harga. Jika harga mengalihkan garis bawah dan memotong di atas rata-rata 20 hari (garis tengah), maka pita atas datang untuk mewakili target harga atas. Dalam tren naik yang kuat, harga biasanya berfluktuasi antara band atas dan Moving Average 20 hari. Ketika itu terjadi, persimpangan di bawah MA 20-hari memperingatkan pembalikan tren ke downside.


Anda dapat melihat di grafik American Express ini (NYSE: AXP) dari awal 2008 bahwa sebagian besar, aksi harga menyentuh band yang lebih rendah dan harga saham turun dari level $ 60 di tengah musim dingin ke bulan Maret hingga Maret posisi sekitar $ 10. Dalam beberapa contoh, aksi harga memotong garis tengah (Maret hingga Mei dan lagi pada Juli dan Agustus), tetapi bagi banyak pedagang, ini jelas bukan sinyal beli karena tren belum ditembus.


Dalam bagan Microsoft Corporation tahun 2001 (Nasdaq: MSFT) (di atas), Anda dapat melihat tren berbalik ke tren naik di awal Januari, tetapi lihat seberapa lambatnya dalam menunjukkan perubahan tren. Sebelum aksi harga melintasi garis tengah, harga saham telah bergerak dari $ 20 ke $ 24 dan kemudian ke antara $ 24 dan $ 25 sebelum beberapa pedagang mendapat konfirmasi pembalikan tren ini.

Ini bukan untuk mengatakan bahwa Bollinger Bands® bukan merupakan indikator masalah overbought atau oversold, tetapi grafik seperti tata letak Microsoft 2001 adalah pengingat yang baik bahwa kita harus memulai dengan mengenali tren dan kemudian Moving Average sederhana sebelum melanjutkan untuk indikator yang lebih eksotis.

KESIMPULAN

Sementara setiap strategi memiliki kekurangannya, Bollinger Bands® telah menjadi salah satu alat yang paling berguna dan umum digunakan dalam menyoroti harga jangka pendek yang ekstrem dalam perdagangan saham. Membeli ketika harga saham melintas di bawah Bollinger Band® yang lebih rendah sering membantu para pedagang mengambil keuntungan dari kondisi oversold dan untung ketika harga saham bergerak naik kembali ke garis tengah - moving average.

Komentar