Langsung ke konten utama

Mengenal Indikator Exponential Moving Average - EMA

Apa itu Exponential Moving Average - EMA?

Exponential Moving Average (EMA) adalah jenis moving average (MA) yang menempatkan bobot lebih besar dan signifikansi pada titik data terbaru. Exponential Moving Average juga disebut sebagai Moving Average tertimbang secara eksponensial. Moving Average tertimbang secara eksponensial bereaksi lebih signifikan terhadap perubahan harga saat ini daripada rata-rata bergerak sederhana (SMA), yang menerapkan bobot yang sama untuk semua pengamatan pada periode tersebut.


Memahami Indikator EMA

EMA adalah Moving Average yang menempatkan bobot lebih besar dan signifikansi pada titik data terbaru.
Seperti semua moving average, indikator teknis ini digunakan untuk menghasilkan sinyal beli dan jual berdasarkan crossover dan divergensi dari rata-rata historis.
Pedagang sering menggunakan beberapa hari EMA yang berbeda - misalnya rata-rata bergerak 20 hari, 30 hari, 90 hari, dan 200 hari.

Formula EMA


Tiga langkah dasar untuk menghitung EMA adalah:
  1. Hitung SMA.
  2. Hitung pengali untuk faktor penghalusan / penimbangan untuk EMA sebelumnya.
  3. Hitung EMA saat ini.

Menghitung EMA

Untuk menghitung EMA, Anda harus terlebih dahulu menghitung simple moving average (SMA) selama periode waktu tertentu. Perhitungan untuk SMA adalah mudah: itu hanya jumlah dari harga penutupan saham untuk jumlah periode waktu yang bersangkutan, dibagi dengan jumlah periode yang sama. Jadi, misalnya, SMA 20-hari hanyalah jumlah dari harga penutupan selama 20 hari perdagangan terakhir, dibagi dengan 20.

Selanjutnya, Anda harus menghitung pengali untuk menghaluskan (menimbang) EMA, yang biasanya mengikuti rumus: [2 ÷ (periode waktu yang dipilih + 1)]. Jadi, untuk rata-rata bergerak 20 hari, pengali akan [2 / (20 +1)] = 0,0952.

Akhirnya, untuk menghitung EMA saat ini, rumus berikut digunakan: [harga penutupan-EMA (hari sebelumnya)] x pengganda + EMA (hari sebelumnya)


EMA memberikan bobot yang lebih tinggi untuk harga saat ini, sementara SMA memberikan bobot yang sama untuk semua nilai. Bobot yang diberikan pada harga terbaru lebih besar untuk EMA periode pendek daripada EMA periode lebih panjang. Sebagai contoh, sebuah pengali 18,18% diterapkan pada data harga terbaru untuk EMA 10-periode, sedangkan untuk EMA 20-periode, hanya bobot pengganda 9,52% yang digunakan. Ada juga sedikit variasi dari EMA yang terjadi dengan menggunakan harga terbuka, tinggi, rendah atau median daripada menggunakan harga penutupan.

Apa yang Ditunjukkan oleh Exponential Moving Average ?

Exponential Moving Average 12 dan 26 hari (EMA) seringkali merupakan rata-rata jangka pendek yang paling populer dikutip atau dianalisis. 12-dan 26-hari digunakan untuk membuat indikator seperti moving average Convergence Divergence (MACD) dan persentase harga osilator (PPO). Secara umum, EMA 50 dan 200 hari digunakan sebagai sinyal tren jangka panjang. Ketika harga saham melewati rata-rata bergerak 200 hari, itu merupakan indikator teknis bahwa pembalikan telah terjadi.

Pedagang yang menggunakan analisis teknis mengatakan bahwa Moving Average sangat berguna dan berwawasan bila diterapkan dengan benar tetapi membuat kekacauan jika digunakan secara tidak benar atau disalahtafsirkan. Semua rata-rata bergerak yang biasa digunakan dalam analisis teknis, pada dasarnya, adalah indikator yang lagging/tertinggal. Akibatnya, kesimpulan yang diambil dari penerapan moving average ke grafik pasar tertentu harus untuk mengkonfirmasi pergerakan pasar atau untuk menunjukkan kekuatannya. Sangat sering, pada saat garis indikator Moving Average telah membuat perubahan untuk mencerminkan gerakan signifikan di pasar, titik masuk pasar yang optimal telah berlalu. EMA berfungsi untuk meringankan dilema ini sampai batas tertentu. Karena perhitungan EMA menempatkan lebih banyak bobot pada data terbaru, itu "memeluk" aksi harga sedikit lebih ketat dan karenanya bereaksi lebih cepat. Ini diinginkan ketika EMA digunakan untuk memperoleh sinyal entri perdagangan.

Cara Membaca Indikator EMA

Seperti semua indikator moving average, mereka jauh lebih cocok untuk tren pasar. Ketika pasar berada dalam tren naik yang kuat dan berkelanjutan, garis indikator EMA juga akan menunjukkan tren naik dan sebaliknya untuk tren turun. Pedagang yang waspada tidak hanya memperhatikan arah garis EMA tetapi juga hubungan tingkat perubahan dari satu batang ke batang lainnya. Misalnya, ketika aksi harga tren naik yang kuat mulai mendatar dan berbalik, tingkat perubahan EMA dari satu batang ke batang berikutnya akan mulai berkurang hingga saat garis indikator rata dan laju perubahan adalah nol.

Karena efek lagging pada titik ini, atau bahkan beberapa bar sebelumnya, aksi harga seharusnya sudah terbalik. Oleh karena itu, mengamati bahwa penurunan konsisten dalam tingkat perubahan EMA itu sendiri dapat digunakan sebagai indikator yang selanjutnya bisa melawan dilema yang disebabkan oleh efek lagging moving average.

Cara Menggunakan Indikator EMA

EMA biasanya digunakan bersama dengan indikator lain untuk mengkonfirmasi pergerakan pasar yang signifikan dan untuk mengukur validitasnya. Untuk pedagang yang berdagang intraday dan pasar yang bergerak cepat, EMA lebih berlaku. Cukup sering, pedagang menggunakan EMA untuk menentukan bias perdagangan. Misalnya, jika EMA pada grafik harian menunjukkan tren kenaikan yang kuat, strategi trader intraday mungkin hanya berdagang dari sisi panjang pada grafik intraday.

Perbedaan Antara Indikator EMA dan SMA

Perbedaan utama antara Exponential Moving Average dan Simple Moving Average adalah sensitivitas masing-masing menunjukkan perubahan data yang digunakan dalam perhitungannya.

Lebih khusus lagi, EMA memberikan bobot lebih tinggi untuk harga baru-baru ini, sementara SMA memberikan bobot yang sama untuk semua nilai. Kedua rata-rata ini serupa karena keduanya ditafsirkan dengan cara yang sama dan keduanya biasa digunakan oleh para pedagang teknis untuk memperlancar fluktuasi harga. Karena EMA menempatkan bobot yang lebih tinggi pada data terbaru daripada pada data yang lebih lama, mereka lebih reaktif terhadap perubahan harga terbaru daripada SMA, yang membuat hasil dari EMA lebih tepat waktu dan menjelaskan mengapa EMA adalah rata-rata yang disukai di antara banyak pedagang.

Kelemahan Indikator EMA

Tidak jelas apakah lebih banyak penekanan harus ditempatkan pada hari-hari terakhir dalam periode waktu atau pada data yang lebih jauh. Banyak pedagang percaya bahwa data baru akan lebih mencerminkan tren saat ini bergerak dengan keamanan; sementara yang lain merasa bahwa mengistimewakan tanggal tertentu daripada yang lain akan bias kecenderungan. Oleh karena itu, EMA tunduk pada bias keterbaruan.

Demikian pula, EMA sepenuhnya bergantung pada data historis. Banyak orang (termasuk ekonom) percaya bahwa pasar efisien - yaitu, bahwa harga pasar saat ini sudah mencerminkan semua informasi yang tersedia. Jika pasar memang efisien, menggunakan data historis seharusnya tidak memberi tahu kita apa pun tentang arah harga aset di masa depan.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

DAFTAR PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI BEI BERDASARKAN SEKTOR

Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI | IHSG IDX
Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI berdasarkan Sektor bisa dilihat di bawah ini. Sekedar untuk informasi, Ada 9 sektor yang mencantumi komponen - komponennya yaitu Pertanian, Pertambangan, Industri Dasar, Aneka Industri, Industri Barang Konsumsi, Properti, Infrastruktur, Keuangan dan Perdagangan dan sektor khusus seperti KOMPAS 100, JII, LQ45, BISNIS 27, PEFINDO 25 dan SRI - KEHATI. Semua emiten yang tercatat di BEI juga tercatat tergantung dengan tipe usahanya dan likuidasinya sendiri.

Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI adalah sebagai berikut:
Tanaman Pangan BISI International Tbk

Perkebunan Astra Agro Lestari TbkBW Plantation TbkGozco Plantations TbkJaya Agra Wattie TbkMulti Agro Gemilang Plantation TbkProvident Agro TbkPP London Sumatra TbkSalim Ivomas Pratama TbkSampoerna Agro TbkSMART TbkTunas Baru Lampung TbkBakrie Sumatra Plantations Tbk

Peternakan Cipendawa Tbk…

Cara Menghitung Beta Saham CAPM

Apa itu CAPM CAPM (Capital Asset Pricing Model) adalah model yang digunakan untuk menentukan tingkat pengembalian(required return) dari suatu aset. Model ini mendapatkan penghargaan nobel  pada tahun 1990 dan pada prakteknya juga sering digunakan untuk menentukan nilai cost of equity.

Dari sudut pandang investor, besarnya tingkat pengembalian seharusnya berbanding lurus dengan risiko yang diambil. Untuk memudahkan saya buat ilustrasi yang disederhanakan sebagai berikut:

Alex punya uang 100juta, berkeinginan untuk menginvestasikan uangnya pada bisnis warung retail. Pertanyaan yang seringkali dihadapi adalah: Jika Alex memutuskan untuk berinvestasi pada bisnis warung retail, berapa besar tingkat pengembalian yang harus dia dapatkan? Mengingat bahwa jika dia menginvestasikan uangnya, dia dihadapkan dengan risiko bisnis warung retail.

Pertimbangan untuk AlexDepositoInvestasi Toko/Warung RetailRisikoMinim, relatif nggak ada bagi AlexBisa bangkrut atau perkembangan bisnis tidak sesuai harap…

Cara Membaca Grafik Saham di Bursa Efek

Pergerakan harga instrumen finansial baik saham maupun forex biasanya digambarkan dalam bentuk grafik. Grafik ini memudahkan trader untuk mengetahui pola-pola pergerakan harga yang terjadi sebelumnya. Ada beberapa jenis grafik yang biasa dipakai di pasar finansial yaitu: Line Chart/Grafik GarisBar Chart/Grafik BatangCandlestick Chart/Grafik Lilin Grafik Line Chart hanya memuat data harga dipenutupan perdagangan yang digambarkan dalam bentuk garis saja. Sementara Bar Chart dan Candlestick Chart hampir sama dikarenakan memuat data harga pembukaan, harga penutupan, harga tertinggi dan terendah. Hanya saja grafik candlestick lebih mudah dibaca dibandingkan grafik bar. Di samping itu keunggulan lain dari candlestick chart adalah mampu menampilkan psikologi pasar dengan tampilan yang lebih mudah dibaca. Berikut tampilan masing-masing chart menggunakan contoh Indeks S&P500: Line Chart Bar Chart Candlestick Chart Saya pribadi selalu menggunakan candlestick chart di platform trading yang sa…