Mengenal Support dan Resistance dalam Analisa Teknis Saham

Sponsored Links:
Support dan resistance tidak diragukan lagi adalah dua atribut analisis teknis yang paling banyak dibahas. Menjadi bagian dari menganalisis pola grafik, istilah ini digunakan oleh pedagang untuk merujuk pada tingkat harga pada grafik yang cenderung bertindak sebagai penghalang, mencegah harga suatu aset terdorong ke arah tertentu. Pada awalnya, penjelasan dan ide di balik mengidentifikasi level-level ini tampaknya mudah, tetapi ketika Anda akan mengetahuinya, support dan resistance dapat datang dalam berbagai bentuk, dan konsepnya lebih sulit untuk dikuasai daripada yang pertama kali muncul.

Menentukan Support dan Resistance

Support adalah tingkat harga di mana tren turun dapat diharapkan berhenti karena konsentrasi permintaan. Ketika harga sekuritas turun, permintaan untuk saham meningkat, sehingga membentuk garis support. Sementara itu, zona resistensi muncul karena aksi jual ketika harga naik.

Setelah suatu daerah atau "zona" support atau resistance telah diidentifikasi, area tersebut memberikan potensi titik masuk atau keluar perdagangan yang berharga. Ini karena, ketika harga mencapai titik support atau resistance, itu akan melakukan salah satu dari dua hal - bangkit kembali dari level support atau resistance, atau melanggar level harga dan terus ke arahnya - hingga menyentuh support berikutnya atau level resistance.

Sebagian besar bentuk perdagangan didasarkan pada keyakinan bahwa zona support dan resistance tidak akan ditembus. Apakah harga dihentikan oleh level support atau resistance, atau menerobos, pedagang dapat "bertaruh" pada arah dan dapat dengan cepat menentukan apakah mereka benar. Jika harga bergerak ke arah yang salah, posisi dapat ditutup dengan kerugian kecil. Namun, jika harga bergerak ke arah yang benar, gerakan itu mungkin substansial.

Asas Support dan Resistance

Pedagang paling berpengalaman akan dapat menceritakan banyak kisah tentang bagaimana tingkat harga tertentu cenderung mencegah pedagang mendorong harga aset dasar ke arah tertentu. Sebagai contoh, asumsikan bahwa Jim memegang posisi dalam saham antara Maret dan November dan bahwa ia mengharapkan nilai saham meningkat.

Mari kita bayangkan bahwa Jim memperhatikan bahwa harga gagal naik di atas $ 39 beberapa kali selama beberapa bulan, meskipun sudah sangat dekat dengan bergerak di atas level itu. Dalam hal ini, pedagang akan menyebut level harga mendekati $ 39 sebagai level resistensi. Seperti yang dapat Anda lihat dari grafik di bawah ini, level resistance juga dianggap sebagai plafon karena level harga ini mencegah pasar dari kenaikan harga.

resistance saham
Gambar 1
Di sisi lain, kita memiliki level harga yang dikenal sebagai support. Terminologi ini mengacu pada harga pada grafik yang cenderung bertindak sebagai lantai dengan mencegah harga suatu aset didorong ke bawah. Seperti yang dapat Anda lihat dari grafik di bawah ini, kemampuan untuk mengidentifikasi tingkat support juga dapat bertepatan dengan peluang pembelian yang baik, karena ini biasanya area di mana pelaku pasar melihat nilai yang baik dan mulai mendorong harga lebih tinggi lagi.

support saham
Gambar 2

Garis Trend 

Contoh di atas menunjukkan tingkat yang konstan mencegah harga aset bergerak lebih tinggi atau lebih rendah. Penghalang statis ini adalah salah satu bentuk support / resistance yang paling populer, tetapi harga aset keuangan umumnya cenderung naik atau turun, sehingga tidak jarang melihat hambatan harga ini berubah seiring waktu. Inilah sebabnya mengapa memahami konsep tren dan tren penting ketika belajar tentang support dan resistance.

Ketika pasar sedang tren ke atas, level resistensi terbentuk ketika aksi harga melambat dan mulai menarik kembali ke arah trendline. Ini terjadi sebagai akibat dari aksi ambil untung atau ketidakpastian jangka pendek untuk masalah atau sektor tertentu. Tindakan harga yang dihasilkan mengalami efek "dataran tinggi", atau sedikit penurunan harga saham, menciptakan puncak jangka pendek.

Banyak pedagang akan memperhatikan dengan cermat harga sekuritas karena jatuh ke arah support yang lebih luas dari garis tren karena secara historis ini telah menjadi area yang mencegah harga aset bergerak jauh lebih rendah. Misalnya, seperti yang Anda lihat dari grafik Newmont Mining Corp (NEM) di bawah ini, garis tren dapat memberikan support untuk aset selama beberapa tahun. Dalam hal ini, perhatikan bagaimana trendline menopang harga saham Newmont untuk periode waktu yang lama.

trend line sebagai support
Gambar 3
Di sisi lain, ketika pasar sedang tren ke downside, pedagang akan mengawasi serangkaian puncak menurun dan akan mencoba untuk menghubungkan puncak ini bersama-sama dengan garis tren. Ketika harga mendekati garis tren, sebagian besar pedagang akan mengawasi aset untuk menghadapi tekanan jual dan dapat mempertimbangkan memasuki posisi sell karena ini adalah area yang telah mendorong harga ke bawah di masa lalu.

Support / resistance  dari level yang diidentifikasi, apakah ditemukan dengan garis tren atau melalui metode lain, dianggap semakin kuat semakin sering harga tidak mampu bergerak melampaui itu. Banyak pedagang teknis akan menggunakan level support dan resistance yang teridentifikasi untuk memilih titik masuk / keluar strategis karena area ini sering mewakili harga yang paling berpengaruh terhadap arah aset. Sebagian besar pedagang yakin pada level ini dalam nilai dasar dari aset, sehingga volume umumnya meningkat lebih dari biasanya, sehingga jauh lebih sulit bagi pedagang untuk terus mendorong harga lebih tinggi atau lebih rendah.

Harga Bulat Psikologis

Karakteristik umum lain dari support / resistance adalah bahwa harga aset mungkin mengalami kesulitan bergerak melampaui tingkat harga bulat seperti $ 50. Sebagian besar pedagang yang tidak berpengalaman cenderung membeli atau menjual aset ketika harganya berada pada bilangan bulat karena mereka cenderung merasa bahwa suatu saham dinilai secara wajar pada tingkat tersebut. Sebagian besar harga target atau stop order yang ditetapkan oleh investor ritel atau bank investasi besar ditempatkan pada tingkat harga bulat daripada harga seperti $ 50,06. Karena begitu banyak pesanan ditempatkan pada level yang sama, angka bulat ini cenderung bertindak sebagai penghalang harga yang kuat. Jika semua klien bank investasi melakukan pesanan jual pada target yang disarankan, misalnya, $ 55, akan dibutuhkan jumlah pembelian yang ekstrem untuk menyerap penjualan ini, dan oleh karena itu, tingkat resistensi akan dibuat.

Moving Average

Sebagian besar pedagang teknis menggabungkan kekuatan berbagai indikator teknis, seperti Moving Average, untuk membantu dalam memprediksi momentum jangka pendek di masa depan, tetapi para pedagang ini tidak pernah sepenuhnya menyadari kemampuan yang dimiliki alat ini untuk mengidentifikasi tingkat support dan resistance . Seperti yang dapat Anda lihat dari grafik di bawah ini, moving average adalah garis yang terus berubah yang memuluskan data harga masa lalu sementara juga memungkinkan pedagang untuk mengidentifikasi support dan resistance . Perhatikan bagaimana harga aset menemukan support pada moving average ketika tren naik, dan bagaimana bertindak sebagai resistensi ketika tren turun.

Moving Average sebagai support resistance
Gambar 4
Pedagang dapat menggunakan Moving Average dalam berbagai cara, seperti untuk mengantisipasi pergerakan ke atas, ketika garis harga melintas di atas Moving Average utama, atau untuk keluar dari perdagangan, ketika harga turun di bawah Moving Average. Terlepas dari bagaimana Moving Average digunakan, sering membuat level dukungan dan resistensi "otomatis". Sebagian besar pedagang akan bereksperimen dengan periode waktu yang berbeda dalam Moving Average mereka sehingga mereka dapat menemukan yang paling cocok untuk tugas khusus ini.

Mengukur Kekuatan Support dan Resistance

Analogi rumah, keamanan adalah bagaimana bola karet yang memantul di sebuah ruangan akan mengenai lantai (support) dan kemudian melambung dari langit-langit (resistance). Bola yang terus melambung di antara lantai dan langit-langit mirip dengan instrumen perdagangan yang mengalami konsolidasi harga antara zona support dan resistance. Sekarang bayangkan bola di tengah penerbangan berubah menjadi bola bowling. Kekuatan tambahan ini, jika diterapkan pada saat naik, akan mendorong bola melewati level resistance; di jalan turun, itu akan mendorong bola melewati level support. Apa pun caranya, kekuatan ekstra, atau antusiasme dari bull atau bear, diperlukan untuk menerobos support atau resistance.

Seringkali, level support pada akhirnya akan menjadi level resistance ketika harga mencoba untuk naik kembali, dan sebaliknya, level resistance akan menjadi level support ketika harga turun sementara. Grafik harga memungkinkan para pedagang dan investor untuk mengidentifikasi secara visual bidang-bidang support dan resistance, dan mereka memberikan petunjuk mengenai pentingnya tingkat harga ini. Lebih khusus lagi, mereka melihat:

Jumlah Sentuhan. 

Semakin sering harga menguji area support atau resistance, semakin signifikan levelnya. Ketika harga terus memantul dari level support atau resistance, lebih banyak pembeli dan penjual memperhatikan dan akan mendasarkan keputusan perdagangan pada level ini.

Pergerakan Harga sebelumnya. 

Zona support dan resistance cenderung lebih signifikan ketika didahului oleh kenaikan atau penurunan yang tajam. Sebagai contoh, kenaikan atau uptrend yang cepat, curam akan bertemu dengan lebih banyak kompetisi dan antusiasme dan mungkin dihentikan oleh level resistensi yang lebih signifikan daripada kenaikan yang lambat dan stabil. Kemajuan yang lambat mungkin tidak menarik banyak perhatian. Ini adalah contoh yang baik tentang bagaimana psikologi pasar mendorong indikator teknis.

Volume pada Tingkat Harga Tertentu. 

Semakin banyak pembelian dan penjualan yang terjadi pada level harga tertentu, semakin kuat level support atau resistance. Ini karena pedagang dan investor mengingat tingkat harga ini dan cenderung menggunakannya lagi. Ketika aktivitas yang kuat terjadi di bawah volume tinggi dan harga turun, banyak penjualan kemungkinan akan terjadi ketika harga kembali ke tingkat itu, karena orang-orang jauh lebih nyaman menutup perdagangan di titik impas daripada pada kerugian.

Waktu. 

Zona support dan resistance menjadi lebih signifikan jika level telah diuji secara teratur selama periode waktu yang panjang.

KESIMPULAN

Level support dan resistance adalah salah satu konsep utama yang digunakan oleh analis teknis dan membentuk dasar dari berbagai alat analisis teknis. Dasar-dasar support dan resistance terdiri dari level support, yang dapat dianggap sebagai lantai di bawah harga perdagangan, dan level resistance, yang dapat dianggap sebagai langit-langit. Harga jatuh dan menguji level support, yang akan "bertahan," dan harga akan bangkit kembali, atau level support akan dilanggar, dan harga akan turun melalui support dan kemungkinan terus lebih rendah ke level support berikutnya.

Menentukan tingkat support di masa depan dapat secara drastis meningkatkan pengembalian dari strategi investasi jangka pendek, karena memberikan pedagang gambaran yang akurat tentang tingkat harga apa yang harus menopang harga keamanan yang diberikan dalam hal koreksi. Sebaliknya, meramalkan tingkat resistensi dapat menguntungkan karena ini adalah tingkat harga yang berpotensi membahayakan posisi panjang, menandakan area di mana investor memiliki kemauan tinggi untuk menjual keamanan. Seperti disebutkan di atas, ada beberapa metode berbeda untuk dipilih ketika mencari untuk mengidentifikasi support / resistance, tetapi terlepas dari metode tersebut, interpretasinya tetap sama - itu mencegah harga aset dasar bergerak dari arah tertentu.

Komentar