Langsung ke konten utama

5 CARA ENTRY BUY SAHAM dengan CANDLESTICK BULLISH

Grafik candlestick adalah jenis grafik finansial untuk melacak pergerakan harga aset, termasuk di antaranya saham. Grafik candlestick ini diadopsi pertama kali dari perdagangan beras di Jepang yang berusia berabad-abad dan telah memasuki grafik harga modern. Beberapa investor menganggap grafik candlestick lebih menarik secara visual daripada bar chart standar dan jika dilihat secara price action, lebih mudah untuk ditafsirkan.

Dinamakan "candlestick" itu karena bentuknya persegi panjang dan garis di kedua ujungnya menyerupai lilin dengan sumbu. Setiap candlestick biasanya mewakili data harga satu periode saham. Seiring waktu, rangkaian beberapa candlestick kemudian menjadi pola yang dapat dikenali yang dapat digunakan investor untuk membuat keputusan pembelian dan penjualan.

Cara Membaca Candlestick Tunggal

Setiap candlestick mewakili data harga satu periode perdagangan saham melalui empat informasi: harga pembukaan, harga penutupan, harga tertinggi, dan harga rendah. Warna persegi panjang tengah (disebut real body) memberi tahu investor apakah harga pembukaan atau harga penutupan lebih tinggi. 

Candlestick hitam atau terisi berarti harga penutupan untuk periode tersebut kurang dari harga pembukaan; karenanya, ini bearish dan menunjukkan tekanan jual. 

Sementara itu, candlestick putih atau berlubang berarti harga penutupan lebih besar dari harga pembukaan. Ini bullish dan menunjukkan dorongan beli. 

Garis di kedua ujung candlestick disebut bayangan/sumbu, dan garis tersebut menunjukkan seluruh rentang pergerakan harga untuk periode itu, dari rendah hingga tinggi. Bayangan atas menunjukkan harga tertinggi saham untuk hari itu, dan bayangan bawah menunjukkan harga terendah untuk hari itu.

Image by Julie Bang © Investopedia 2020

Pola Candlestick Bullish

Seiring waktu berjalan, rangkaian candlestick harian kemudian menjadi pola yang dapat dikenali dengan nama deskriptif seperti three white soldiers, dark cloud cover, hammer, morning star, dan abandoned baby, dan lain-lain. Pola candlestick ini terbentuk selama periode satu hingga empat minggu dan ini kemudian menjadi sumber inspirasi berharga untuk membimbing tindakan kita terkait harga saham di masa depan. Sebelum kita mempelajari pola candlestick bullish tunggal, perhatikan dua prinsip berikut:

  1. Pola bullish reversal harus terbentuk dalam tren turun. Jika tidak, ini bukan pola naik, tapi pola kelanjutan.
  2. Sebagian besar pola bullish reversal membutuhkan konfirmasi naik. Dengan kata lain, pergerakan harga tersebut harus diikuti oleh pergerakan harga naik yang dapat berupa candlestick berlubang/hijau panjang atau gap up dan disertai dengan volume perdagangan yang tinggi. Konfirmasi ini harus diamati dalam tiga hari dari pola tersebut.

Pola bullish reversal selanjutnya dapat dikonfirmasi melalui cara lain dari analisis teknis tradisional — seperti garis tren, momentum, osilator, atau indikator volume — untuk menegaskan kembali tekanan beli. Ada banyak sekali pola candlestick yang menunjukkan peluang untuk membeli. Kami akan fokus pada lima pola candlestick bullish yang memberikan sinyal pembalikan terkuat.

1. Hammer dan Inverted Hammer

Image by Julie Bang © Investopedia 2020

Hammer adalah pola bullish reversal, yang menandakan bahwa saham mendekati dasar dalam tren turun. Tubuh candle pendek dengan bayangan bawah yang lebih panjang yang merupakan tanda penjual mengarahkan harga lebih rendah selama sesi perdagangan, tetapi diikuti oleh tekanan beli yang kuat yang kemudian mengakhiri sesi perdagangan pada penutupan yang lebih tinggi. Namun, sebelum kita masuk, kita harus mengkonfirmasi tren naik dengan mengamatinya dengan cermat selama beberapa hari ke depan. Pembalikan juga harus divalidasi melalui kenaikan volume perdagangan.

Image by Julie Bang © Investopedia 2020

Inverted Hammer juga terbentuk dalam tren turun dan memberika peluang pembalikan trend atau support. Ini identik dengan Hammer kecuali bahwa candlestick ini memiliki bayangan atas yang lebih panjang, yang menunjukkan tekanan beli setelah harga pembukaan, diikuti oleh tekanan jual yang cukup besar, yang bagaimanapun tidak cukup untuk menurunkan harga di bawah nilai pembukaannya. Sekali lagi, konfirmasi naik diperlukan, dan itu bisa datang dalam bentuk candlestick berlubang/hijau panjang atau gap up, disertai dengan volume perdagangan yang besar.

2. Bullish Engulfing

Image by Julie Bang © Investopedia 2020

Pola Bullish Engulfing adalah pola pembalikan dengan dua candlestick. Candlestick kedua sepenuhnya 'menelan' real body dari candlestick pertama, tanpa memperhatikan panjang bayangan ekor. Pola Bullish Engulfing muncul dalam tren turun dan merupakan kombinasi dari satu candle gelap/negatif diikuti oleh candle hollow/positif yang lebih besar. Pada pola hari kedua, harga dibuka lebih rendah dari terendah sebelumnya, namun tekanan beli mendorong harga ke tingkat yang lebih tinggi dari harga tertinggi sebelumnya, yang berpuncak pada kemenangan yang jelas bagi para pembeli. Dianjurkan untuk memasuki posisi long/beli saat harga bergerak lebih tinggi dari ketinggian candle kedua yang menelan — dengan kata lain saat pembalikan tren terkonfirmasi.

3. Piercing Line

Image by Julie Bang © Investopedia 2020

Mirip dengan pola engulfing, Piercing Line adalah pola bullish reversal dengan dua candlestick, juga terjadi dalam tren turun. Candlestick hitam/negatif panjang pertama diikuti oleh candlestick putih yang dibuka lebih rendah dari penutupan sebelumnya. Segera setelah itu, tekanan beli mendorong harga naik setengah atau lebih (sebaiknya dua pertiga jalan) ke dalam real body dari candlestick hitam/negatif.

4. Morning Star

Image by Julie Bang © Investopedia 2020
Seperti namanya, Morning Star adalah tanda harapan dan awal baru dalam tren turun yang suram. Polanya terdiri dari tiga candlestick : satu candlestick bertubuh pendek (disebut doji atau spinning top) antara candlestick hitam/negatif panjang sebelumnya dan candlestick putih/positif panjang berikutnya. Warna real body dari candlestick pendek bisa putih atau hitam, dan tidak ada overlap antara tubuhnya dan candlestick hitam sebelumnya. Ini menunjukkan bahwa tekanan jual yang terjadi sehari sebelumnya kini mereda. Candlestick putih ketiga overlap dengan tubuh candlestick hitam dan menunjukkan tekanan pembeli baru dan awal pembalikan naik, terutama jika dikonfirmasi oleh volume yang lebih tinggi.

5. Three White Soldiers

Image by Julie Bang © Investopedia 2020

Pola ini biasanya diamati setelah periode tren turun atau konsolidasi harga. Ini terdiri dari tiga candle putih panjang yang ditutup secara progresif lebih tinggi pada setiap hari perdagangan berikutnya. Setiap candle dibuka lebih tinggi dari pembukaan sebelumnya dan ditutup di dekat titik tertinggi hari itu, menunjukkan kemajuan yang stabil dari tekanan beli. Investor harus berhati-hati ketika candlestick putih yang tampak terlalu panjang, karena hal itu dapat menarik penjual dan menekan harga saham semakin turun.

Kesimpulan

Investor harus menggunakan grafik candlestick seperti alat analisis teknis lainnya (yaitu, untuk mempelajari psikologi pelaku pasar dalam konteks perdagangan saham). Grafik candlestick itu menyediakan lapisan analisis tambahan di atas analisis fundamental yang menjadi dasar keputusan perdagangan.

Kami melihat lima pola grafik candlestick di atas adalah pola candlestick yang cukup populer yang menandakan peluang pembelian. Pola-pola candlestick itu dapat membantu mengidentifikasi perubahan sentimen trader yang menunjukkan dorongan pembeli mengatasi tekanan penjual. Pembalikan tren turun seperti yang disebutkan di atas dapat disertai dengan potensi keuntungan jangka panjang. Meskipun demikian, polanya sendiri tidak menjamin bahwa tren akan berbalik. Investor harus selalu mengkonfirmasi pembalikan dengan price action berikutnya sebelum memulai trading.

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

DAFTAR PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI BEI BERDASARKAN SEKTOR

Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI | IHSG IDX Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI berdasarkan Sektor bisa dilihat di bawah ini. Sekedar untuk informasi, Ada 9 sektor yang mencantumi komponen - komponennya yaitu Pertanian, Pertambangan, Industri Dasar, Aneka Industri, Industri Barang Konsumsi, Properti, Infrastruktur, Keuangan dan Perdagangan dan sektor khusus seperti KOMPAS 100, JII, LQ45, BISNIS 27, PEFINDO 25 dan SRI - KEHATI. Semua emiten yang tercatat di BEI juga tercatat tergantung dengan tipe usahanya dan likuidasinya sendiri. Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI adalah sebagai berikut: Tanaman Pangan BISI International Tbk Perkebunan Astra Agro Lestari Tbk BW Plantation Tbk Gozco Plantations Tbk Jaya Agra Wattie Tbk Multi Agro Gemilang Plantation Tbk Provident Agro Tbk PP London Sumatra Tbk Salim Ivomas Pratama Tbk Sampoerna Agro Tbk SMART Tbk Tunas Baru Lampung Tb

Cara Menghitung Beta Saham CAPM

Apa itu CAPM CAPM (Capital Asset Pricing Model) adalah model yang digunakan untuk menentukan tingkat pengembalian(required return) dari suatu aset. Model ini mendapatkan penghargaan nobel  pada tahun 1990 dan pada prakteknya juga sering digunakan untuk menentukan nilai cost of equity. Dari sudut pandang investor, besarnya tingkat pengembalian seharusnya berbanding lurus dengan risiko yang diambil. Untuk memudahkan saya buat ilustrasi yang disederhanakan sebagai berikut: Alex punya uang 100juta, berkeinginan untuk menginvestasikan uangnya pada bisnis warung retail. Pertanyaan yang seringkali dihadapi adalah: Jika Alex memutuskan untuk berinvestasi pada bisnis warung retail, berapa besar tingkat pengembalian yang harus dia dapatkan? Mengingat bahwa jika dia menginvestasikan uangnya, dia dihadapkan dengan risiko bisnis warung retail. Pertimbangan untuk Alex Deposito Investasi Toko/Warung Retail Risiko Minim, relatif nggak ada bagi Alex Bisa bangkrut atau perkembangan bisnis tida

Pengertian BREAKOUT dan Contohnya

Apa Arti Breakout? Breakout mengacu pada keadaan ketika harga suatu aset bergerak di atas area resistance , atau bergerak di bawah area support. Breakout menunjukkan potensi harga untuk memulai tren di arah breakout. Misalnya, penembusan ke atas dari pola grafik dapat mengindikasikan harga akan mulai tren lebih tinggi. Breakout yang terjadi pada volume tinggi (relatif terhadap volume normal) menunjukkan keyakinan yang lebih besar yang berarti harga lebih cenderung untuk tren ke arah itu. Breakout Dalam Saham Breakout adalah ketika harga bergerak di atas level resistance atau bergerak di bawah level support. Breakout bisa bersifat subjektif karena tidak semua pedagang akan mengenali atau menggunakan level support dan resistance yang sama. Breakout memberikan peluang perdagangan yang baik. Tembusan ke atas menandakan pedagang untuk kemungkinan mendapatkan posisi beli atau menutup posisi sell. Tembusan ke bawah memberi sinyal pada pedagang untuk kemungkinan mendapatkan posisi j