Langsung ke konten utama

Saham ADHI | ADHI COMMUTER PROPERTI : DIGITALISASI KENDALIKAN RISIKO COVID DI GEDUNG


IQPlus, (25/08) - PT. Adhi Commuter Properti, anak usaha BUMN PT Adhi Karya (Persero), menilai penerapan digitalisasi dalam pengelolaan dan pemeliharaan gedung dapat membantu mengendalikan risiko penyebaran COVID-19 lebih optimal di gedung-gedung baik itu komersial, perkantoran maupun hunian.

"Digitalisasi ini sangat membantu kita di dalam mengendalikan risiko-risiko penyebaran COVID-19 yang lebih luas," ujar Direktur Property Management Adhi Commuter Properti Hanief Setyo Nugroho dalam seminar daring di Jakarta, Selasa.

Menurut Hanief, digitalisasi membantu dalam rangka pengendalian pandemi di gedung-gedung lebih optimal, sistem di Adhi Commuter Properti sendiri pada dasarnya sudah siap sehingga pihaknya tinggal menambahkan beberapa perlengkapan tambahan seperti kamera pemindai suhu tubuh atau kamera yang dapat mengidentifikasi karyawan atau individu yang tidak mengenakan masker.

Pada dasarnya digitalisasi dalam (manajemen pemeliharaan dan perawatan gedung) bukan karena adanya pandemi, tetapi pandemi COVID-19 membuat atau mempercepat proses-proses digitalisasi dalam manajemen pengelolaan dan pemeliharaan gedung lebih cepat.

"Jadi yang pada awalnya digitalisasi hanya bersifat pendukung, sekarang justru menjadi sesuatu yang bersifat vital atau harus ada," kata Hanief.

Direktur Property Management Adhi Commuter Properti mengatakan, di masa pandemi seperti sekarang penerapan digitalisasi atau smart building menjadi pertimbangan bagi para calon penyewa atau tenan gedung. Misalnya beberapa calon penyewa meminta beberapa hal seperti pemeriksaan suhu di pintu masuk gedung yang memang saat ini dipersyaratkan.

"Saya kira dengan kondisi seperti saat ini, itu sesuatu keniscayaan yang harus kita siapkan supaya penyewa atau para tenan gedung merasa nyaman dan aman," ujar Hanief.

Ini memang menjadi salah satu pertimbangan-pertimbangan dari beberapa tenan, di mana mereka menanyakan sisi keamanan, kesehatan dan sebagainya yang memang berkaitan dengan tuntutan sekarang yakni smart building.

Hal tersebut memang harus diakomodasi karena jika tidak maka para calon penyewa gedung tidak akan tertarik. Jadi ini sesuatu yang harus dipertimbangkan dan didukung.

Pihak Adhi Commuter Properti sendiri juga berencana untuk melakukan penerimaan tamu di dalam gedung akan menggunakan sistem barcode sehingga tidak lagi pengunjung gedung harus melakukan registrasi dan menukarkan KTP dengan kartu akses di meja resepsionis.

Sistem barcode kunjungan tersebut akan didapatkan melalui email setelah pengunjung membuat perjanjian dengan tenan gedung secara online. (end)

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

DAFTAR PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI BEI BERDASARKAN SEKTOR

Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI | IHSG IDX
Daftar perusahaan yang terdaftar di BEI berdasarkan Sektor bisa dilihat di bawah ini. Sekedar untuk informasi, Ada 9 sektor yang mencantumi komponen - komponennya yaitu Pertanian, Pertambangan, Industri Dasar, Aneka Industri, Industri Barang Konsumsi, Properti, Infrastruktur, Keuangan dan Perdagangan dan sektor khusus seperti KOMPAS 100, JII, LQ45, BISNIS 27, PEFINDO 25 dan SRI - KEHATI. Semua emiten yang tercatat di BEI juga tercatat tergantung dengan tipe usahanya dan likuidasinya sendiri.

Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI Daftar perusahaan pertanian yang terdaftar di BEI adalah sebagai berikut:
Tanaman Pangan BISI International Tbk

Perkebunan Astra Agro Lestari TbkBW Plantation TbkGozco Plantations TbkJaya Agra Wattie TbkMulti Agro Gemilang Plantation TbkProvident Agro TbkPP London Sumatra TbkSalim Ivomas Pratama TbkSampoerna Agro TbkSMART TbkTunas Baru Lampung TbkBakrie Sumatra Plantations Tbk

Peternakan Cipendawa Tbk…

Cara Menghitung Beta Saham CAPM

Apa itu CAPM CAPM (Capital Asset Pricing Model) adalah model yang digunakan untuk menentukan tingkat pengembalian(required return) dari suatu aset. Model ini mendapatkan penghargaan nobel  pada tahun 1990 dan pada prakteknya juga sering digunakan untuk menentukan nilai cost of equity.

Dari sudut pandang investor, besarnya tingkat pengembalian seharusnya berbanding lurus dengan risiko yang diambil. Untuk memudahkan saya buat ilustrasi yang disederhanakan sebagai berikut:

Alex punya uang 100juta, berkeinginan untuk menginvestasikan uangnya pada bisnis warung retail. Pertanyaan yang seringkali dihadapi adalah: Jika Alex memutuskan untuk berinvestasi pada bisnis warung retail, berapa besar tingkat pengembalian yang harus dia dapatkan? Mengingat bahwa jika dia menginvestasikan uangnya, dia dihadapkan dengan risiko bisnis warung retail.

Pertimbangan untuk AlexDepositoInvestasi Toko/Warung RetailRisikoMinim, relatif nggak ada bagi AlexBisa bangkrut atau perkembangan bisnis tidak sesuai harap…

Cara Membaca Grafik Saham di Bursa Efek

Pergerakan harga instrumen finansial baik saham maupun forex biasanya digambarkan dalam bentuk grafik. Grafik ini memudahkan trader untuk mengetahui pola-pola pergerakan harga yang terjadi sebelumnya. Ada beberapa jenis grafik yang biasa dipakai di pasar finansial yaitu: Line Chart/Grafik GarisBar Chart/Grafik BatangCandlestick Chart/Grafik Lilin Grafik Line Chart hanya memuat data harga dipenutupan perdagangan yang digambarkan dalam bentuk garis saja. Sementara Bar Chart dan Candlestick Chart hampir sama dikarenakan memuat data harga pembukaan, harga penutupan, harga tertinggi dan terendah. Hanya saja grafik candlestick lebih mudah dibaca dibandingkan grafik bar. Di samping itu keunggulan lain dari candlestick chart adalah mampu menampilkan psikologi pasar dengan tampilan yang lebih mudah dibaca. Berikut tampilan masing-masing chart menggunakan contoh Indeks S&P500: Line Chart Bar Chart Candlestick Chart Saya pribadi selalu menggunakan candlestick chart di platform trading yang sa…