Langsung ke konten utama

[TBLA] PT Tunas Baru Lampung Tbk mendapat persetujuan penerbitan obligasi US$ 400 juta

 


PT Tunas Baru Lampung Tbk (TBLA) mendapat persetujuan dari pemegang saham untuk menerbitkan obligasi obligasi US$ 400 juta atau setara dengan Rp 5,64 triliun di bursa Singapura alias Singapore Exchange Securities Trading Limited (SGX-ST). Restu ini didapat dalam rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) yang digelar pada Senin (15/3).

Terdapat 3 agenda yang dibahas dalam RUPSLB tersebut. Pertama, persetujuan atas penerbitan surat utang berdenominasi Dolar Amerika Serikat dengan jumlah pokok sebesar-besarnya US$ 400 juta oleh Perseroan atau entitas anak Perseroan, dengan bunga tetap dan akan jatuh tempo selambat-lambatnya pada tahun ketujuh sejak tanggal diterbitkan. 

Kedua, persetujuan atas rencana Perseroan untuk memberikan jaminan perusahaan (corporate guarantee) dan/atau persetujuan atas rencana Perseroan, untuk memberikan persetujuan kepada entitas anak Perseroan untuk menjaminkan seluruh atau sebagian besar asetnya. 

Ketiga, Memberikan kuasa dan wewenang dengan hak substitusi kepada Direksi Perseroan, baik secara bersama-sama maupun secara sendiri-sendiri, sesuai dengan Anggaran Dasar Perseroan, untuk melaksanakan keputusan-keputusan tersebut di atas.

Wakil Presiden Direktur TBLA, Sudarmo Tasmin bilang, ketiga agenda di atas sudah mendapat persetujuan dari pemegang saham. “Sudah disetujui semua agenda rapat,” kata Sudarmo saat dihubungi Kontan.co.id, Senin (15/3).

Sedikit informasi, nilai penerbitan obligasi ini setara dengan 95,81% dari ekuitas TBLA per Desember 2020 dengan kurs pada akhir tahun lalu Rp 14.105 per dolar AS, sehingga bersifat material. Makanya, TBLA perlu meminta persetujuan rapat umum pemegang saham atas penerbitan obligasi tersebut.

Menurut Sudarmo, TBLA memilih opsi penggalangan dana melalui penerbitan obligasi dengan alasan untuk mendiversifikasi sumber pendanaan. Nantinya, dana yang didapat dari hasil penerbitan obligasi akan digunakan untuk 3 hal.

Pertama, untuk membeli kembali atau melunasi atau membayar guaranteed senior notes sebesar US$ 250 juta dengan bunga 7% yang diterbitkan TBLA International (entitas anak TBLA) dan akan jatuh tempo pada 2023. 

Kedua, TBLA juga akan menggunakan dana yang didapat untuk melunasi utang obligasi TBLA sebesar Rp 1,5 triliun yang merupakan bagian dari obligasi berkelanjutan tahap I Tunas Baru Lampung dan jatuh tempo tahun 2023 dan 2025. Berikutnya, dana hasil penerbitan obligasi juga akan digunakan untuk menurunkan utang jangka  pendek TBLA.

Rencananya, obligasi ini akan memiliki tingkat suku bunga pada rentang 6%-8%, namun kepastian mengenai tingkat suku bunga akan ditentukan pada saat bookbuilding penerbitan Obligasi Baru, dengan pertimbangan sesuai dengan tingkat suku bunga yang berlaku di pasar. 

Sudarmo bilang, pelaksanaan bookbuilding dan penerbitan obligasi akan menyesuaikan dengan kondisi di pasar global. “Kemungkinan di April ini,” ujar Sudarmo singkat.

Sumber: KONTAN

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Pengertian Price-to-Earnings Ratio (PER)

Apa itu Rasio Price-to-Earnings Ratio (PER)? Price-to-Earnings Ratio (PER atau P/E Ratio) adalah rasio untuk menilai perusahaan yang mengukur harga saham saat ini relatif terhadap earning per share  (EPS). Rasio harga terhadap pendapatan kadang-kadang juga dikenal sebagai kelipatan harga atau kelipatan laba. PER digunakan oleh investor dan analis untuk menentukan nilai relatif saham perusahaan dalam perbandingan apple to apple. Ini juga dapat digunakan untuk membandingkan perusahaan dengan catatan sejarahnya sendiri atau untuk membandingkan pasar agregat satu sama lain atau dari waktu ke waktu. Rumus PER (P/E Ratio) Cara Menghitung Nilai P/E Untuk menentukan nilai PER seseorang harus membagi harga saham saat ini dengan earning per share (EPS) . Harga saham saat ini (P) dapat diperoleh dengan memasukkan simbol ticker saham ke situs web keuangan mana pun, dan meskipun nilai konkret ini mencerminkan apa yang saat ini harus dibayar oleh investor untuk sebuah saham, EP

Analisa Saham SMBR, BRMS, PGAS dan BUMI | 13 Oktober 2021

PT Semen Baturaja Tbk (SMBR) Saham SMBR pada perdagangan hari Selasa bergerak konsolidasi dan ditransaksikan dengan volume transaksi yang relatif sepi. Namun, nampak volume transaksi menjelang penutupan perdagangan kian meningkat. Indikator stochastic menunjukan adanya golden cross di level 37. Sedangkan pada indikator bollinger band nampak menunjukkan band yang kian melebar yang mengindikasikan volatilitas meningkat. Secara jangka menengah hingga panjang, saat ini SMBR sedang menguji resistant MA50, apabila MA50 tertembus, ada potensi secara jangka panjang SMBR akan melanjutkan trend bullish jangka menengah hingga panjang. Secara jangka pendek SMBR diperkirakan akan bergerak pada support middle band 690 hingga resistant upper band 800.  Rekomendasi: Trading Buy Support: Rp 690 Resistance: Rp 800 Hendri Widiantoro, Erdikha Elit Sekuritas PT Bumi Resources Minerals Tbk (BRMS) Secara teknikal BRMS saat ini bergerak sideways dengan kecenderungan bergerak menguat. Indikator MACD positif. I

Analisa Saham AGRO, EMTK dan SMGR | 14 Oktober 2021

PT Bank Rakyat Indonesia Agronia Tbk (AGRO) AGRO pada perdagangan hari ini ditutup melemah dan bergerak pada trend bearish continiation. Nampak, AGRO baru saja menembus level MA20-nya sebagai support jangka pendeknya yaitu di level support 1910. Namun, AGRO diperdagangkan dengan volume yang cukup ramai dimana indikator stochastic saat ini berada di areal jenuh jual. Band pada indikator bollinger band kian melebar indikasi volatilitas yang juga meningkat.   Ditengah volatilitas adro yang kian meningkat, nampak saat ini adro masing menguji support selanjutnya di level 1800. Apabila AGRO mampu bertahan di atas support mayor 1.800 dan mengalami teknikal rebound dan ada potensi AGRO akan bergerak kembali diatas MA20nya. Namun apabila gagal, ada potensi melanjutkan pelemahan ke level support selanjutnya yaitu di level 1720. Rekomendasi: Spekulatif buy Support: Rp 1.800 Resistance: Rp 1.910 Hendri Widiantoro, Erdikha Elit Sekuritas. PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (EMTK) Downtrend menuju Rp 1.