Langsung ke konten utama

[FREN] Smarftren Telecom akan rights issue 5,82 miliar saham

 


PT Smartfren Telecom Tbk (FREN) akan melaksanakan penambahan modal dengan hak memesan efek terlebih dahulu (PMHMETD) alias rights issue sebanyak 5,82 miliar saham Seri C dengan harga penawaran Rp 120 per saham. Dengan begitu, keseluruhan nilai rights issue ini mencapai Rp 697,87 miliar.

Sekitar 85% dana hasil rights issue tersebut akan digunakan untuk menambah modal di PT Smart Telecom (Smartel). Nantinya, Smartel akan menggunakan dana ini untuk membayar cicilan utang dan bunga kepada China Development Bank Corporation dengan nilai masing-masing US$ 37,5 juta dan US$ 3,26 juta pada Mei 2021. Dengan asumsi kurs Rp 14.500 per dollar Amerika Serikat, maka cicilan utang dan bunga yang akan dibayarkan adalah setara Rp 590,99 miliar.

Kemudian, sekitar 15% dana hasil rights issue akan digunakan sebagai modal kerja untuk Smartfren Telecom. Modal kerja yang dimaksud mencakup pembayaran sewa menara, biaya sewa jaringan, dan pungutan Penerimaan Negara Bukan Pajak Jastel USO ke pemerintah.

Besaran rasio rights issue ini adalah 52 banding 1. Dengan begitu, setiap pemegang 52 saham lama yang namanya tercatat dalam Daftar Pemegang Saham FREN pada tanggal 26 April 2021 pukul 15.00 WIB,  mempunyai 1 HMETD yang memberikan hak kepada pemegangnya untuk membeli 1 saham baru. HMETD ini akan diperdagangkan di BEI mulai 28 April 2021-4 Mei 2021.

Di samping itu, sebagai insentif bagi pemegang HMETD yang melaksanakan haknya, Smartfren Telecom akan menerbitkan sebanyak 91,89 miliar Waran Seri III dengan harga pelaksanaan Rp 100 per saham. Dengan begitu, nilai keseluruhan pelaksanaan waran ini mencapai Rp 9,19 triliun.

Sekitar 80% dana hasil pelaksanaan Waran Seri III akan digunakan untuk modal kerja perusahaan anak. Kemudian, sekitar 20% akan dimanfaatkan untuk modal kerja Smartfren Telecom.

Setiap 5 saham hasil pelaksanaan HMETD akan memperoleh 79 Waran Seri III. Kemudian, setiap Waran Seri III dapat digunakan untuk membeli 1 saham baru. Masa pelaksanaan Waran Seri III menjadi saham ini berlangsung mulai 28 Oktober 2021 sampai dengan 27 April 2026.

Asal tahu saja, jumlah saham Seri C dan Waran Seri III yang bakal dilepas Smartfren Telecom lebih rendah dari persetujuan pemegang saham yang diperoleh pada RUPSLB tanggal 2 Maret 2021. Melalui RUPSLB tersebut, pemegang saham memberikan restu untuk menerbitkan sebanyak-banyaknya 7 miliar saham dan 91,99 miliar waran.

Berdasarkan prospektus rights issue FREN yang dirilis Kamis (15/4), PT Bali Media Telekomunikasi selaku pemegang 10,68% saham FREN menyatakan akan melaksanakan HMETD yang dimiliki sesuai dengan porsi kepemilikannya. Sementara PT Global Nusa Data dan PT Wahana Inti Nusantara yang masing-masing menggenggam 26,39% dan 16,11%

saham FREN menyatakan tidak akan melaksanakan HMETD yang dimiliki sesuai dengan porsi kepemilikannya.

Apabila saham yang ditawarkan dalam rights issue ini tidak seluruhnya diambil oleh pemegang saham,  maka sisanya akan dialokasikan kepada pemegang saham lainnya yang melakukan pemesanan lebih besar. Kemudian, jika setelah alokasi tersebut masih tersisa jumlah saham baru yang tidak dilaksanakan oleh pemegang HMETD, maka PT Sinarmas Sekuritas dan PT BCA Sekuritas akan bertindak sebagai pembeli siaga.

Dalam hal terdapat pemegang saham Smartfren Telecom yang tidak melaksanakan HMETD yang dimilikinya secara penuh, maka pemegang saham tersebut akan mengalami dilusi. Maksimum dilusi kepemilikan setelah HMETD dilaksanakan adalah sebesar 1,89%, sedangkan maksimum dilusi kepemilikan setelah Waran Seri III dilaksanakan adalah 24,42%.

Sumber: KONTAN

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Analisa Saham ERAA | 3 Februari 2023

Analisa Saham ERAA ERAA berhasil mencapai target kenaikan pola bullish broadening triangle di 480-490. Selama ERAA mampu bertahan di atas MA200-nya di 458, ERAA berpeluang terus menguat menuju target kedua di 550. Jika level 550 juga terlewati, target ketiga ERAA berada di 675. Rekomendasi : Hold. Tunggu pembalikan arah untuk take profit. Target kedua di 550 dan target ketiga di 675. Disclaimer ON Sumber: doktermarket - Informasi lengkap pasar saham ada di  Website Saham Online.    Materi belajar trading dan investasi saham ada di   Channel Youtube Saham Online. 

Analisa Saham UNTR | 2 Februari 2023

Analisa Saham UNTR Saham UNTR terus bergerak turun menuju area support swing low-nya di level 23625 (box biru). Sesuai dengan prinsip support kuat, jika UNTR turun mencapai area ini, maka ada peluang untuk kembali technical rebound dengan target kenaikan di 27000. Bagi Anda yang ingin buy on weakness untuk segera sell on strength, bisa cermati area support swing low-nya di Profit Trader Module Anda. Namun, pembelian ini tidak disarankan bagi yang ingin buy & hold. Trading plan : Speculative buy on weakness di area 23625 – 23950. Sell on strength di area 27000. Cutloss jika dalam beberapa hari terakhir saham ini tidak mampu kembali ke atas area support swing low. Strategi: Swing Trading. Disclaimer ON Sumber: galerisaham - Informasi lengkap pasar saham ada di  Website Saham Online.    Materi belajar trading dan investasi saham ada di   Channel Youtube Saham Online. 

Rekomendasi Saham ACES, BBRI, BBTN dan TINS oleh Indo Premier Sekuritas | 30 Januari 2023

Indo Premier Sekuritas 30 Januari 2023 IHSG (6.870 – 6.930) :  Indeks diprediksi bergerak bervariasi cenderung menguat. Target kenaikan indeks pada level 6.930 kemudian 6.960 dengan support di level 6.870 kemudian 6.840. ACES (Buy) : Target kenaikan harga pada level 505 kemudian 520 dengan support di level 486 cut loss jika break 476. BBRI (Buy) : Target kenaikan harga pada level 4.700 kemudian 4.760 dengan support di level 4.580 cut loss jika break 4.520. BBTN (Buy) : Target kenaikan harga pada level 1.420 kemudian 1.440 dengan support di level 1.380 cut loss jika break 1.360. TINS (Buy ) : Target kenaikan harga pada level 1.335 kemudian 1.360 dengan support di level 1.285 cut loss jika break 1.260. XIHD (Buy) :Target kenaikan harga pada level 610 kemudian 616 dengan support di level 598 cut loss jika break 592. XILV (Buy ) : Target kenaikan harga pada level 131 kemudian 133 dengan support di level 127 cut loss jika break 125 XPDV (Buy ) : Target kenaikan harga pada level 563 kemudia