Langsung ke konten utama

PTPP RAIH PROYEK RUMAH SAKIT DAN UNIVERSITAS AWAL TAHUN INI


PT PP (Persero) Tbk, salah satu perusahaan konstruksi dan investasi terkemuka di Indonesia (.Perseroan.) di awal tahun ini telah meraih 2 (dua) kontrak baru yang bergerak di sektor kesehatan, yaitu pembangunan Rumah Sakit Umum Daerah (.RSUD.) Banten dan RSDU Krian. Selain itu, Perseroan juga meraih 1 (satu) kontrak baru di sektor Pendidikan, yaitu pembangunan UNS Tower. Masa pandemi Covid-19 ini sangat berdampak terhadap semua sektor kehidupan terutama kesehatan. Guna menekan laju penyebaran Covid-19, Pemerintah Indonesia memprioritaskan anggaran belanja pemerintah kepada sektor kesehatan. Perseroan sebagai perusahaan kontraktor yang berpengalaman dalam pembangunan Gedung, Infrastruktur, dan EPC dipercaya oleh Pemerintah untuk membangun RSUD yang berada di Provinsi Banten dan Jawa Tengah, serta UNS Tower di Provinsi Jawa Tengah.

Proyek pembangunan RSUD Banten terletak di Kecamatan Cipocok Jaya, Kota Serang, Provinsi Banten ini memiliki nilai kontrak sebesar Rp. 265 miliar. Proyek pembangunan gedung rumah sakit tersebut terdiri dari 8 (delapan) lantai yang terdiri dari 10 (sepuluh) lapis, yaitu: 3 (tiga) Podium, 5 (lima) Typical, 1 (satu) Lantai Atap, dan 1 (satu) Lantai Lift. Proyek RSUD Banten akan dikerjakan dengan masa pelaksanaan selama 240 (dua ratus empat puluh) hari kalender dan masa pemeliharaan selama 12 (dua belas) bulan. Proyek yang didanai oleh APBD ini memiliki lingkup pekerjaan, antara lain: pembangunan pondasi, struktur atas, arsitektur, mekanikal elektrikal, plumbing, dsb.

Proyek pembangunan RSUD Banten yang berdiri di atas lahan seluas 5.559 m2 ini kedepannya akan memiilki luas bangunan dengan total seluas 16.599 m2. ini dimiliki langsung oleh Pemerintah Daerah Provinsi Banten. Salah satu fasilitas yang akan terdapat dalam RSUD Banten ini yaitu adanya fasilitas roof garden.

Sementara itu, RSUD Krian yang berlokasi di Kecamatan Krian, Kabupaten Sidoarjo, Provinsi Jawa Tengah ini memiliki nilai kontrak sebesar Rp. 130 miliar. Adapun ruang lingkup pekerjaan pembangunan rumah sakit ini terdiri dari tahap perencanaan, tahap pembangunan konstruksi (pekerjaan pondasi, struktur, mekanikal elektrikal, plumbing, arsitektur, landscape, dan IT). Proyek pembangunan RSUD Krian ini didanai oleh APBD dengan masa pelaksanaan 180 (seratus delapan puluh) hari kalender dan masa pemeliharaan selama 12 (dua belas) bulan.

Pembangunan RSUD Krian ini akan terdiri dari 4 (empat) Gedung, yaitu: Gedung A (UGD, Unit Maternal Parinatal, Operating Theater, Critical Care Unit, & CCSD), Gedung B (Main Lobby, Unit Rawat Jalan, Unit Radiologi, Unit Farmasi, Perkantoran, Unit Laboratorium, Bank Darah, Instalasi Rawat Inap), Gedung C (Unit Mortuary, IPSRS, Unit Gizi), dan Gedung D (Power House & Rumah Pompa).. Pembangunan RSUD Krian ini akan terdiri dari 4 (empat) Gedung, yaitu: Gedung A (UGD, Unit Maternal Parinatal, Operating Theater, Critical Care Unit, & CCSD), Gedung B (Main Lobby, Unit Rawat Jalan, Unit Radiologi, Unit Farmasi, Perkantoran, Unit Laboratorium, Bank Darah, Instalasi Rawat Inap), Gedung C (Unit Mortuary, IPSRS, Unit Gizi), dan Gedung D (Power House & Rumah Pompa).

Selain dipercaya untuk mengerjakan 2 (dua) proyek di atas, Perseroan saat ini juga mengerjakan pembangunan beberapa proyek rumah sakit yang tengah berjalan, yaitu: RSUPT Vertikal Kupang yang berlokasi di Provinsi Nusa Tenggara Timur dan RS Jantung dan Pembuluh Darah Harapan Kita yang berlokasi di Provinsi DKI Jakarta. RSUPT Vertikal Kupang memiliki nilai kontrak sebesar Rp. 350 miliar yang akan dikerjakan dengan masa pelaksanaan 20 (dua puluh) bulan dan masa pemeliharaan selama 6 (enam) bulan. Sampai dengan awal Mei 2021, pembangunan proyek RSUPT Vertikal Kupang telah mencapai progress pekerjaan sebesar 8,04%.

Sementara itu, Perseroan juga tengah mengerjakan proyek pembangunan Gedung Pelayanan (Private and Pediatric Cardiology Wing) RS Jantung dan Pembuluh Darah Harapan Kita dengan masa pelaksanaan 32 (tiga puluh dua) bulan dan masa pemeliharaan selama 12 (dua belas) bulan. Sampai dengan awal Mei 2021, progress pembangunan Gedung Pelayanan tersebut telah mencapai progress sebesar 51,69%. Kedua proyek yang tengah dikerjakan oleh Perseroan tersebut dimiliki langsung oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Selain RSUPT Vertikal Kupang dan RS Jantung dan Pembuluh Darah Harapan Kita, Perseroan pada tahun 2020 lalu juga telah ditunjuk untuk membangun RS Covid-19 Manado di Provinsi Sulawesi Utara.

Di sektor pendidikan, Perseroan ditunjuk oleh Pemerintah untuk membangun Tower Univesitas Sebelas Maret (.UNS.) dengan masa pelaksanaan 230 (dua ratus tiga puluh) hari. Adapun lingkup pekerjaan yang dilakukan oleh Perseroan, antara lain: pekerjaan persiapan, pekerjaan struktur, pekerjaan arsitektur, pekerjaan interior, mekanikal elektrikal, landscape, dan pemeliharaan.

Selain itu, di tahun ini Perseroan juga masih mengerjakan pembangunan universitas lainnya dengan progress awal Mei, sebagai berikut: proyek pembangunan UGM Paket 4 dengan progress sebesar 98,78%, Gedung Telkom University Landmark Tower sebesar 98,58%, peningkatan Sarana & Prasarana PTKI melalui SBSN Pembangunan Gedung Pendidikan Kampus III UIN Imam Bonjol Padang sebesar 69,09%, Pengembangan Sarana Prasarana 6 Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri UIN Antasari Banjarmasin sebesar 72,03%, Pembangunan Gedung Perpustakaan dan Masjid Kampus UIII Depok sebesar 88,72%. Selain itu, Perseroan juga ditunjuk melakukan pekerjaan konstruksi pembangunan gedung kuliah, laboratorium dan bengkel jurusan Teknik Mesin Politeknik Negeri Malang yang berlokasi di Provinsi Jawa Timur pada 2020 lalu.

"Wabah pandemi Covid-19 yang telah melanda seluruh dunia termasuk Indonesia telah berjalan lebih dari setahun. Dimana merebaknya pandemi Covid-19 di Indonesia sejak awal tahun 2020 berdampak dalam semua sektor kehidupan. Tidak hanya sektor kesehatan, sektor ekonomi dan ketenagakerjaan turut mengalami dampak signifikan akibat pandemi Covid-19 ini. Sejumlah tender proyek yang telah diikuti oleh Perseroan harus ditunda oleh Pemilik Proyek akibat adanya perubahan alokasi anggaran. Namun, pembangunan rumah sakit yang termasuk dalam sektor kesehatan tidak mengalami penundaan seperti proyek-proyek lainnya. Dengan kondisi pandemi ini saat ini, alokasi anggaran Pemerintah dipriortaskan kepada sektor Kesehatan termasuk pembangunan proyek rumah sakit. Hal tersebut tercermin dalam perolehan kontrak baru yang di raih oleh Perseroan di awal tahun ini dimana telah dipercaya oleh Pemerintah daerah untuk membangun rumah sakit, yaitu: RSUD Banten yang berlokasi di Provinsi Banten dan RSUD Krian yang berlokasi di Provinsi Jawa Tengah. Tidak hanya sektor kesehatan, sektor Pendidikan juga masih tumbuh di masa pandemi Covid-19 ini dimana Perseroan berhasil meraih beberapa kontrak baru untuk pengembangan universitas di Indonesia selama tahun 2020 sd awal 2021 ini," ujar Yuyus Juarsa selaku Sekretaris Perusahaan Perseroan kepada media.

"Tentunya Perseroan mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah dan Para Pemiliki Proyek atas kepercayaan yang diberikan untuk membangun rumah sakit tersebut. Walaupun pembangunan proyek ini dilakukan di tengah pandemi Covid-19, Perseroan akan menyelesaikan pembangunan proyek rumah sakit dan universitas tersebut tepat waktu sesuai yang ditargetkan dengan kualitas hasil pekerjaan terbaik. Sebaga kontraktor yang memiliki pengalaman lebih dari 6 (enam) dekade, Perseroan telah menorehkan sejumlah proyek monumental dan prestisius dalam pembangunan berbagai gedung bertingkat (hotel, mall, universitas, rumah sakit, perkantoran, airport, dsb), jalan jembatan, bendungan,Pelabuhan, railways, powerplants, dll," lanjut Yuyus.(end)

Sumber: IQPLUS

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Saham BUMI, INKP dan AKRA oleh Mirae Asset Sekuritas | 29 November 2022

Mirae Asset Sekuritas 29 November 2022 Tasrul IHSG Daily, 7,017.36 (-0.51%), limited downside, daily trading range 6,995 - 7,077. Cut loss level di 6,950. Indikator MFI optimized, indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized masih bergerak turun. Indeks ini berada di atas center line pada Bollinger Bands Optimized. Pada periode weekly, indikator MFI optimized mulai bergerak naik, indikator RSI optimized indikator W%R optimized masih bergerak turun.  BUMI Daily, 179 (-3.24%), buy on weakness, TP 191, daily trading range 173 - 184, cut loss level di 170. Koreksi indikator MFI optimized, indikator RSI optimized dan W%R optimized mulai terbatas. Harga saat ini di bawah center line pada Bollinger Bands Optimized.  INKP Daily, 9,525 (0.00%), buy on weakness, TP 9,900, daily trading range 9,425 - 9,725, cut loss level di 9,400. Indikator MFI optimized masih cenderung bergerak naik, indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized konsolidasi sekitar support. Harga masih di bawah c

Analisa Saham JPFA | 30 November 2022

Analisa Saham JPFA Tertahan di area support 1330, saham JPFA berhasil mengalami teknikal rebound dan menguji area down trend resistline, sekaligus area resistance konsolidasinya dikisaran 1375-1385 (kotak kuning). Indikator teknikal MACD masih cenderung bergerak naik, sedangkan volume transaksi cenderung meningkat, mengindikasikan bahwa saham ini sedang bergerak dalam momentum positif. Apabila mampu breakout dan bertahan diatas 1385, maka JPFA akan mengakhiri tren turunnya dan mulai rebound dengan bergerak naik menuju target terdekat di 1410. Jika nantinya rebound penguatan saham ini mampu berlanjut, maka JPFA akan menuju target berikutnya di 1460 dan 1525. Trading Plan : Buy jika breakout dan bertahan di 1385. Batasi resiko jika turun dan close di bawah 1345. Disclaimer ON Sumber: step-trader - Informasi lengkap pasar saham ada di  Website Saham Online.    Materi belajar trading dan investasi saham ada di   Channel Youtube Saham Online. 

Rekomendasi Saham BBRI, MPPA, ADRO dan ANTM oleh Indopremier Sekuritas | 28 November 2022

Indopremier Sekuritas 28 November 2022 IHSG (7.025 – 7.085): Indeks diprediksi akan bergerak bervariasi cenderung melemah. Target pelemahan indeks pada level 7.025 kemudian 6.995 dengan resist di level 7.085 kemudian 7.115. BBRI (Buy): Target kenaikan harga pada level 4.800 kemudian 4.850 dengan support di level 4.700 cut loss jika break 4.650. MPPA (Buy): Target kenaikan harga pada level 202 kemudian 206 dengan support di level 194 cut loss jika break 190. ADRO (Buy on Weakness ): Target harga beli pada level 3.700 dengan resist di level 3.790 kemudian 3.830. ANTM (Buy on Weakness): Target harga beli pada level 1.930 dengan resist di level 1.970 kemudian 1.990. XCLQ (Buy on Weakness): Target harga beli pada level 105 dengan resist di level 107 kemudian 108. XDIF (Buy on Weakness): Target harga beli pada level 504 dengan resist di level 512 kemudian 517. XPLC (Buy on Weakness):  Target harga beli pada level 526 dengan resist di level 532 kemudian 540. Full report bisa diakses di : ht