Langsung ke konten utama

Prospek saham Garuda (GIAA) di tengah tekanan utang dan sulitnya beroperasi


PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk memiliki prospek yang berat di tengah pandemi Covid-19. Direktur Avere Investama Teguh Hidayat menuturkan, pandemi akan terus memberikan tekanan pada Garuda Indonesia.

Sebabnya, saat ini perusahaan tidak dapat menjalankan usahanya di tengah pembatasan pergerakan sosial yang terus diterapkan pemerintah.

Terlebih sejak awal melakukan IPO pada 2011 lalu, emiten berkode saham GIAA di Bursa Efek Indonesia ini selalu membukukan kerugian.

"Begitu ada pandemi Covid-19 ruginya semakin besar dan walaupun sudah diberikan setoran modal oleh pemerintah sebagai pemegang saham pengendali, tetapi sepertinya belum cukup," ujarnya kepada kontan.co.id, Selasa (20/7).

Hingga akhir 2020, pendapatan Garuda Indonesia anjlok 67,40% year-on-year (yoy) menjadi US$ 1,49 miliar. Adapun rugi bersih tahun lalu membengkak menjadi US$ 2,44 miliar dari tahun 2019 sebesar US$ 38,94 juta.

Perusahaan penerbangan pelat merah ini juga tengah menghadapi berbagai gugatan penundaan kewajiban pembayaran utang (PKPU).

Dalam catatan Kontan.co.id, pada 9 Juli lalu, PT My Indo Airlines mengajukan permohonan PKPU di Pengadilan Niaga Jakarta Pusat. Sebulan sebelum My Indo Airlines mengajukan PKPU, Aercap Ireland Limited (Aercap) sudah lebih dulu mengajukan gugatan kepailitan terhadap Garuda Indonesia.

Kendati begitu, Teguh menilai dengan status perusahaan BUMN maka pemerintah tidak akan membiarkan GIAA mengalami kepailitan.

"Sehingga ujung-ujungnya pemerintah akan setor dana lagi karena tidak bisa menjalankan usaha penerbangan dengan adanya PPKM dan lainnya," paparnya.

Mengutip laporan keuangan GIAA, Ekuitas perusahaan negatif atau defisiensi modal US$ 1,94 miliar pada akhir 2020. Kondisi itu berbalik dari ekuitas positif US$582,58 juta pada 2019.

Liabilitas Garuda Indonesia mencapai US$ 12,73 miliar pada 2020, dengan perincian liabilitas jangka panjang US$ 8,44 miliar dan jangka pendek US$ 4,29 miliar.

Dalam laporan keuangannya, manajemen GIAA juga menjelaskan Grup mengalami kerugian sebesar US$ 2,5 miliar dan pada tanggal 31 Desember 2020, liabilitas jangka pendek Grup melebihi aset lancarnya sejumlah US$ 3,8 miliar. Garuda mengalami defisiensi ekuitas sebesar US$ 1,9 miliar

Dari kinerja saham, Teguh berpendapat lantaran sejak awal IPO Garuda Indonesia memiliki fundamental yang tidak bagus. Oleh sebab itu, pada IPO harga saham GIAA yang berada di harga Rp 750 terus mengalami penurunan. Bahkan, sejak IPO itu saham GIAA disebutnya paling tinggi berada di sekitar Rp 400.

Teguh menilai, satu-satunya yang membuat saham GIAA menarik adalah sebatas perusahaan tidak akan bangkrut karena statusnya sebagai BUMN. Namun, selama pandemi belum terkendali ia melihat prospek GIAA sangat berat.

"Walaupun ditambah modal juga akan selalu habis karena terus mencatatkan kerugian dan memiliki utang besar. Untuk saat ini, untuk masuk ke Garuda Indonesia lebih ke spekulasi saja," sebutnya.

Saat ini, BEI juga tengah memberhentikan perdagangan saham GIAA. Penghentian sementara saham GIAA berlaku di seluruh pasar sejak 18 Juni 2021 sesi I.

Sebelum disuspensi, saham GIAA bertengger di posisi Rp 222. Level itu merosot 44,78% sepanjang 2021. Sepanjang tahun ini, saham GIAA bergerak di rentang Rp 220 - Rp 440.

Sumber: KONTAN

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Cara Membaca Candlestick Saham

Cara membaca candlestick saham sebenarnya cukup mudah dan tidak perlu banyak menghafal. Anda cukup memahaminya saja secara garis besar, maka akan sukses membaca candlestick saham.  Di grafik atau chart saham, kita menemui puluhan pola saham yang berbeda. Di sana ada  Three Black Crows, Concealing Baby Swallow, Unique Three River Bottom dan lain sebagainya. Jika anda harus menghafalkannya, maka akan membutuhkan tenaga yang banyak. Maka dengan artikel ini harapannya Anda mampu cara memahami atau membaca candlestick saham dengan mudah. Dasar-dasar dalam Membaca Candlestick Saham Buyer Versus Seller Sebelum kita mulai mendalami elemen-elemen penting untuk analisa candlestick, kita harus punya cara pandang yang benar terlebih dulu. Anggap saja pergerakan harga itu terjadi karena perang antara Buyer dan Seller. Setiap candlestick adalah suatu pertempuran selama masa perang, dan keempat elemen candlestick menceritakan siapa yang unggul, siapa yang mundur, siapa memegang kontr

Cara Mengetahui Saham Akan Naik atau Turun

Inti dari trading saham adalah bahwa kita harus tahu ciri-ciri apakah saham akan naik atau turun. Bagaimana cara mengetahui saham akan naik atau turun? Pada kesempatan ini kami akan berbagi tentang hal tersebut. buy , sell atau hold ? Tanda Saham Anda Akan Naik Sebenarnya ada banyak formasi yang terdapat dalam candlestick, namun kali ini kita akan membahas pola dalam candlestick yang menunjukan jika saham anda akan naik. so happy reading ,. Bullish Engulfing Bullish Engulfing berasal dari bahasa Inggris yang berarti memeluk, pola ini biasanya diidentifikasikan sebagai pola pembalikan atau reversal dari down trend dengan dua warna  yang berbeda pada body candlelistiknya yang solit. Contonya seperti di bawah ini : Dalam menentukan pola bullish engulfing, Kita harus memperhatikan sebuah pola  kecenderungan untuk down trend yang sedang berlangsung. Biasanya pada dasar pola tersebut terdapat candle merah yang terbentuk terlebih dahulu, Namun kemudian keesokan ha

Rekomendasi Saham EMTK, PNBS dan TINS oleh Mirae Asset Sekuritas | 2 Agustus 2021

Mirae Asset Sekuritas Indonesia Technical Insight Agustus 2, 2021 (tasrul@miraeasset.co.id) IHSG Daily, 6,070.04(-0.83%), consolidation. Trading range 6,054 – 6,129. indikator MFI optimized masih cenderung bergerak naik. dan indikator RSI optimized akan menguji support trendline. Pada periode weekly terlihat indikator MFI optimized naik terbatas. dan indikator RSI optimized akan menguji support trend line. Daily support di 6,054 dan daily resistance di 6,129. Cut loss level di 6,020. EMTK Daily, 2,750 (+1.85%), sell on strength,  trading range 2,680 – 2,800. Indikator MFI optimized dan indikator RSI optimized cenderung naik lebih lanjut namun mulai terbatas. Daily support di 2,680 dan daily resistance di 2,800. Cut loss level di 2,670. PNBS Daily, 148 (+2.07%), sell on strength, trading range 144 – 154. Indikator MFI optimized dan indikator RSI optimized masih cenderung menguat namun mulai terbatas. Daily support di 144 dan daily resistance di  154. Cut loss level di 140. TINS Dail