Langsung ke konten utama

PT Perusahaan Gas Negara Tbk Gencarkan GasKita di Jawa Timur


PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) gencar mengembangkan jaringan pipa gas baru ke rumah tangga di sejumlah kabupaten dan kota di Jawa Timur supaya dapat dialiri gas sebagai pelanggan baru melalui produk GasKita.


Group Head Sales and Operation Region III PT. Perusahaan Gas Negara, Tbk yang meliputi wilayah Jawa Timur, Jawa Tengah, Sulawesi hingga Papua Iwan Yuli Widyastanto dalam keterangan tertulis, Selasa mengatakan, terdapat sekitar 42.054 sambungan rumah (SR) di wilayah-wilayah yang tersebar di Surabaya, Sidoarjo-Mojokerto, Pasuruan-Probolinggo, Bojonegoro, dan Semarang.


"Kemudian pengembangan jaringan pipa gas baru ini dilanjutkan pada tahun 2022 dan seterusnya dengan target setiap tahunnya sebesar 245.567 SR hingga tercapai 4 juta SR di Indonesia pada tahun 2025 mendatang," tukasnya.


Ia mengatakan, jumlah tersebut belum termasuk 74.782 SR calon pelanggan "Jargas APBN" yang akan segera teraliri gas di awal tahun 2022 di Jawa Timur.


Jumlah tersebut tersebar di Kabupaten Bojonegoro 10.000 SR, Kabupaten Lamongan 5.935 SR, Kota Surabaya 6.088 SR, Kabupaten Sidoarjo 11.418 SR, Kota Mojokerto 5.699 SR, Kabupaten Mojokerto 5.935 SR.


Kemudian Kabupaten Jombang 6.137 SR, Kabupaten Pasuruan 5.750 SR, Kota Pasuruan 7.003 SR, Kabupaten Probolinggo 5.737 SR dan Kota Probolinggo 5.080 SR.


Ia mengatakan, program pengembangan jaringan pipa gas baru nonAPBN maupun APBN tersebut merupakan dukungan PGN kepada Pemerintah untuk mengurangi subsidi pemakaian gas tabung sekaligus menyediakan sumber energi yang aman dengan harga kompetitif untuk masyarakat.


"Gaskita menawarkan beberapa kelebihan, misalnya pipa instalasi dari meter gas ke kompor lebih panjang 15 meter, diskon konversi water heater untuk pelanggan rumah tangga, asuransi kebakaran, inspeksi pipa instalasi dan peralatan, hingga monitoring dalam jaringan pemakaian gas, dan pencatatan meter otomatis," ujarnya.(end)


Sumber: iqplus

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Analisa Saham SIDO | 11 Mei 2022

SIDO bergerak sideways di antara MA50 dan MA200-nya dalam sebulan terakhir. Jika SIDO berhasil menguat menembus resisten 950, SIDO berpeluang melanjutkan uptrendnya menuju target 990-1030. Rekomendasi: Trading buy kalau naik di atas 950 target 990-1030. sumber :  doktermarket Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

Analisa Saham UNVR | 11 Mei 2022

Setelah berhasil break neckline double bottom , UNVR juga berhasil mencapai target kenaikan kami di 3960 hingga area resisten psikologis MA200 di 4140 (garis merah) dan saham ini terus bergerak naik  Selama saham ini mampu bertahan dan berkonsolidasi diatas area resisten psikologis (MA200), maka ini menjadi momentum awal UNVR untuk kembali bergerak uptrend. Cermati pula area-area target kami di 4550 dengan minor target 4370. Ini bisa menjadi area sell on strength mengingat range pergerakan saham ini yang terlalu lebar. Trading plan : Sell on strength di area-area target 4370 – 4550. Tidak disarankan untuk yang ingin masuk pertama kali. Disclaimer ON sumber :  galerisaham Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

Rekomendasi Saham BUMI, TAPG, SMDR dan BBYB oleh SAMUEL SEKURITAS | 10 Mei 2022

INVESTASI KONTAN 10 MEI 2022 Samuel Sekuritas memprediksi, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) kini uji uptrend line dan berpotensi rebound. Pada perdagangan Senin (9/5), IHSG anjlok 4,42% ke level 6.909,75. "IHSG (6.909) gap down dan membentuk bearish marubozu pasca libur panjang. Kini uji uptrend line dan potensial rebound," kata Analis Teknikal Samuel Sekuritas William Mamudi dalam risetnya, Selasa (10/5). Untuk hari ini, William menyukai saham PT Bumi Resources Tbk (BUMI), PT Triputra Agro Persada Tbk (TAPG), dan PT Samudera Indonesia Tbk (SMDR) dengan rekomendasi trading buy, serta PT Bank Neo Commerce Tbk (BBYB) dengan rekomendasi trading sell.  1. BUMI BUMI rebound dari uptrend line dan kini uji resistance minor Rp 64. Antisipasi breakout dengan resistance berikut bisa ke Rp 73.  Rekomendasi buy dengan target harga Rp 70 dan cut loss Rp 54. BUMI pada Senin (9/5) ditutup di level Rp 61 per saham. 2. TAPG TAPG breakout flip level Rp 690 dengan hammer. Antisipasi lanjut ra