Langsung ke konten utama

Ibu-ibu Nabung Saham Modal Rp 300 Ribu, Cuannya Sekarang 600 Persen


Kisah sukses berinvestasi saham dialami seorang ibu rumah tangga di Jakarta Timur. Berawal dari coba-coba, ia akhirnya mampu meraup cuan hingga 600 persen atau 6 kali lipat dari modal awal sebesar Rp 300 ribu. 

Nominal uang yang diinvestasikan wanita bernama Rahma ini mungkin dianggap receh, tapi bagi ia yang hanya dinafkahi suami tidak lebih dari Rp 1 juta, angka Rp 300 ribu terbilang besar. 

"Nominal besar kecil itu kan relatif banget ya. Buat kebanyakan orang Rp 300 ribu pastilah nggak ada apa-apanya, tapi buat saya lumayan. Bisa nabung saham segitu ya alhamdulillah," kata Rahma kepada Ayojakarta, Kamis 14 Oktober 2021. 

Saham yang ia beli pada pertengahan tahun 2020 adalah PT Allo Bank Indonesia Tbk (kode saham BBHI), sebelumnya PT Bank Harda Internasional. Waktu itu Rahma membeli 5 lot seharga Rp 611 per saham, dirupiahkan sebesar Rp 305.500. 

Alasan mengapa ia membeli saham tersebut tak lain karena masukan kakak sepupunya yang memang lebih dulu menggeluti dunia pasar modal. Saham BBHI diprediksi menguat ketika saat itu berita rencana akuisisinya oleh Chairul Tanjung ramai mengemuka. 

Prediksi itu tepat adanya. Chairul Tanjung lewat Mega Corpora resmi mengambil alih 73,71 persen saham Bank Harda Internasional pada April 2021. Nama Bank Harda Internasional kemudian berganti menjadi Allo Bank Indonesia. Sejak saat itu, harga sahamnya terus melambung tinggi. 

Pada perdagangan hari ini pukul 11.02 WIB, saham BBHI naik 3,76 persen dari penutupan perdagangan kemarin ke angka 4.420 per saham. 

Tangkapan layar hasil investasi saham / dok. Rahma

"Kalau tadi liat untung aku udah 600 persenan. Itu sahamnya nggak diapa-apain, didiemin aja gitu dia bergerak sendiri. Harusnya bisa di-top-up biar lebih maksimal, cuma belum ada dana buat top-up lagi. Alhamdulillah udah untung," ujar Rahma. 

Wanita berusia 32 tahun ini mengaku tidak mengerti dunia pasar modal hingga pandemi Covid-19 memaksa dirinya memutar otak mencari penghasilan dan simpanan untuk biaya sekolah anak. Beruntung, sang kakak sepupu mau membimbing Rahma belajar setahap demi setahap mengenai investasi saham. 

"Buat ibu-ibu kaya saya gini sudah susah ya cari kerja kantoran, mau jualan juga bingung modalnya mesti gimana. Saya ngeliat investasi atau trading saham ini prospek banget, makanya saya mau belajar," katanya. 

Cerita sukses yang sama juga dirasakan Yuni, ibu rumah tangga di Bekasi. Sempat apatis dengan dunia pasar modal, wanita 33 tahun itu akhirnya mampu membuktikan diri. Bermodal Rp 1 juta, ia meraup cuan dari investasi saham PT Bank Jago Tbk (kode saham ARTO) hingga 100 persen. 

"Itu pas lagi rame ARTO sahamnya mau dibeli Gojek, ya namanya masih pemula kan biasanya ikut-ikutan ya. Ya udah coba beli aja Rp 1 juta waktu itu harganya masih Rp 5000-an kalo nggak salah," ujar Yuni. 

Sama seperti Rahma, ia pun tidak mengutak atik saham tersebut hingga harga saham menyentuh angka Rp 10.000. Di situ ia sempat kaget karena tak menyangka pergerakannya lumayan cepat. 

"Iya inilah mungkin yang dibilang menabung saham, investasi saham. Saya jadi makin tertarik dan belajar juga soal fundamental saham," katanya. 

Terpantau harga saham ARTO pada perdagangan hari ini pukul 11.20 WIB naik 2,04 persen ke level 12.500 per saham. 

Terlepas dari cuan yang dirasakan dari berinvestasi saham, investor juga perlu belajar mengenai fundamental serta teknikal sebuah saham. Bukan sekadar termakan pompom atau isu semata. Hal ini untuk meminimalisir potensi kerugian yang sangat mungkin terjadi dalam dunia pasar modal. 

Selamat berinvestasi!

sumber : ayojakarta




Lebih lengkapnya silahkan klik : Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Analisa Saham ICBP | 25 Mei 2022

ICBP pada perdagangan kemarin (23/05) di tutup melemah 0.93% ke level 7975. Pelemahan ini berkolerasi terhadap indikator volume yang rendah yang juga berkolerasi terhadap indikator RSI yang sideways; Di sisi lain indikator OBV cenderung sideways di tengah pelemahan kemarin. Melihat hal tersebut kami merekomendasikan untuk spekulasi beli pada area 7950-7975 dengan target 8075-8200 dan cut loss <7800. sumber :  CGSCIMB Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Menakar Saham-Saham yang Punya Kaitan dengan GoTo Gojek Tokopedia (GOTO)

[Saham GOTO] Setelah ambles dalam, saham PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) berangsur bangkit. Bahkan saham GOTO menjadi penggerak utama Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sepanjang pekan lalu. Selama pekan lalu, saham GOTO melambung 56,70% ke Rp 304 per saham. Emiten yang berkaitan dengan GoTo, baik sebagai pemegang saham, sebagian sahamnya dimiliki GoTo maupun emiten yang bekerja sama dengan GoTo terpantau belum mengikuti jejak emiten teknologi ini dalam sepekan terakhir. Adapun GoTo tercatat memiliki investasi di PT Bank Jago Tbk (ARTO), PT Blue Bird Tbk (BIRD), PT Matahari Putra Prima Tbk (MPPA) dan PT Multipolar Tbk (MLPL). Sementara, PT Astra International Tbk (ASII) dan PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (TLKM) tercatat sebagai pemegang saham GOTO. Kemudian, PT Adi Sarana Armada TBk (ASSA) yang terlibat kongsi dengan GOTO di AnterAja. Analis Jasa Utama Capital Sekuritas Cheryl Tanuwijaya mencermati, meski saham GOTO menguat, respons saham-saham yang berkaitan dengannya memiliki r

Analisa Saham ELSA | 24 Mei 2022

ELSA berpeluang mengakhiri sidewaysnya dan memasuki fase uptrend dengan membentuk pola bullish double bottoms. Pola ini menandakan bahwa jika ELSA berhasil menguat menembus resisten 320, ELSA akan membuka peluang kenaikan lanjutan menuju target 350-360. Indicator teknikal MACD yang sudah lebih dahulu golden cross, mendukung prediksi kenaikan ELSA. Rekomendasi: Trading buy kalau naik di atas 320. Target 350-360. sumber :  doktermarket Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online