Langsung ke konten utama

Sektor FMCG Diproyeksikan Bisa Tumbuh di 2022



Tahun depan sektor fast moving consumer goods (FMCG) diproyeksikan tumbuh terbatas. Hal tersebut seiring dengan tingginya harga CPO.

Analis Phillip Sekuritas, Helen memproyeksikan situasi di 2022 bisa lebih baik dibandingkan dengan tahun ini. "Pembukaan kembali ekonomi dan pulihnya aktivitas dapat menjadi pendorong daya beli masyarakat," ujar dia kepada Kontan.co.id, Selasa (28/12).

Hanya saja, sektor ini masih akan menghadapi tekanan tingginya harga bahan baku. Helen menilai emiten FMCG dapat menyiasatinya dengan melakukan efisiensi.

Selain harga bahan baku, tantangan lainnya juga masih akan berasal dari kasus Covid-19. Namun, Helen memperkirakan tidak akan seperti tahun 2020 dan 2021 lantaran adanya program vaksinasi dan belajar dari penanganan yang ada. Oleh sebab itu, secara umum Helen menilai sektor FMCG masih bisa bertumbuh walaupun terbatas.

Direktur PT Siantar Top Tbk (STTP), Armin menilai kondisi bisnis tahun depan masih belum terlalu baik. Selain itu, varian baru juga sudah mulai masuk ke Indonesia.

"Situasi ini kami harapkan dapat terkendali sehingga 2022 bisa lebih baik dibandingkan 2021," ujar Armin.

Dengan ketidakpastian yang masih ada, Siantar Top masih akan wait and see terlebih dahulu. "Ekspansi masih lihat situasi, tapi yang jelas masih akan melanjutkan strategi 2021," imbuh Armin.

Salah satu strategi STTP adalah memanfaatkan bangunan barunya di Pasuruan yang akan dijadikan tempat riset. Namun, tidak menutup kemungkinan STTP juga akan berproduksi di sana.

Pada tahun ini, STTP menganggarkan belanja modal sebesar Rp 450 miliar. Dana itu terfokus pada pembelian lahan dan pembangunan pabrik di Pasuruan, serta pembayaran obligasi.

Hingga akhir tahun, Armin masih optimis dapat mencapai proyeksi pertumbuhan penjualan. Pihaknya memperkirakan pertumbuhan dapat mencapai double digit.

"Kami optimis dapat mendekati target, proyeksi kami tumbuh dua digit dan tahun lalu tumbuh 9,5% dan tahun ini kami lihat makin mendekati double digit," imbuh dia.

Per 30 September 2021, penjualan neto STTP tercatat tumbuh 8,05% menjadi Rp 3,04 triliun. Sebelumnya, penjualan neto Siantar Top hanya mencapai Rp 2,81 triliun per 30 September 2020. Adapun laba bersih turun 9,61% menjadi Rp 433,31 miliar pada akhir September lalu.

Sementara itu, PT Kino Indonesia Tbk (KINO) lebih positif memandang prospek tahun 2022. Optimisme ini didorong oleh adanya pendistribusian vaksin yang semakin baik dan juga booster vaksin Covid-19 juga tengah dilakukan pemerintah.

Berbekal optimisme dan kondisi perekonomian Indonesia yang semakin membaik, Kino optimistis membidik pertumbuhan penjualan sebesar 20% pada tahun 2022. Manajemen KINO berharap laba bersihnya bisa tumbuh hingga dua kali lipat.

Adapun untuk alokasi belanja modal atau capex di tahun depan, KINO menyiapkan sebesar Rp 350 miliar sampai Rp 400 miliar. Emiten ini akan menggunakan belanja modal terutama untuk penambahan kapasitas produksi sesuai kebutuhan.


sumber : kontan


Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Analisa Saham PTBA | 27 Juni 2022

Kenaikan PTBA saat ini tertahan area gap di 4130 – 4540 (box hijau) dimana area ini menjadi penahan kenaikan PTBA . Kedepan harga sahamnya berpeluang mengalami konsolidasi terlebih dahulu di area 3900 (MA50) – 4540 (area gap, box hijau). Jika area gap (box hijau) berhasil dilampaui dan bertahan di atasnya, maka terbuka ruang kenaikan baru yang lebih tinggi. Namun, hati-hati jika ternyata saham ini tidak mampu bertahan di atas area support 3730 (garis hitam), maka harga sahamnya cenderung melemah menuju 3090 dengan minor target 3460. Trading plan : Bagi yang sudah membeli ketika break 3910, bisa taking profit di area gap 4130 – 4630. Stoploss level 3680. Disclaimer ON sumber :  galerisaham Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

Rekomendasi Saham ASSA, DOID, UNTR dan WOOD oleh MNC SEKURITAS | 29 Juni 2022

MNCS Daily Scope Wave  29 Juni 2022 Menutup perdagangan kemarin (28/6), IHSG ditutup terkoreksi 0,28% ke level 6,996. Dapat dicermati level resistance terdekat di 7,070 dan 7,138, selama belum mampu break level-level tersebut maka pergerakan IHSG masih rawan koreksi untuk membentuk wave [b] label hitam ke rentang 6,786-6,850. Namun, apabila IHSG mampu break 7,138 maka IHSG akan membentuk wave [b] label merah ke arah 7,172. Support: 6,850, 6,800 Resistance: 7,070, 7,138 ASSA - Buy on Weakness ASSA ditutup flat di level 1,910 pada perdagangan kemarin (28/6). Selama tidak terkoreksi ke bawah 1,740 sebagai supportnya, maka posisi ASSA saat ini sedang berada di awal wave (B) sehingga ASSA berpeluang untuk kembali menguat. Buy on Weakness: 1,820-1,900 Target Price: 2,070, 2,330 Stoploss: below 1,740 DOID - Spec Buy Kemarin (28/6), DOID ditutup terkoreksi tipis ke level 380, pergerakan DOID pun masih cenderung sideways. Kami perkirakan, selama DOID masih mampu bergerak di atas 356 sebagai su

Rekomendasi Saham MEDC, ENRG dan BRMS oleh MIRAE ASSET | 27 Juni 2022

MIRAE ASSET SEKURITAS 27 JUNI 2022 IHSG Daily , 7.042,94 (+0,64%), menguji resistensi pada 7.099, rentang perdagangan 6.983–7.099. Indikator MFI-optimized sudah di support trendline dengan kecenderungan menguat. Indikator RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimized akan coba bergerak naik lebih lanjut.  Pada periode mingguan indikator MFI-optimized menguji support trendline, sementara RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimized cenderung naik. Support harian di 6.983 dan resistensi harian di 7.099. Cut loss level di 6.970. MEDC Daily, Rp645 (-0,77%), trading buy, rentang perdagangan Rp630–660. Indikator MFI-optimized, indikator RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimized cenderung naik lebih lanjut. Support harian di Rp630 dan resistensi harian di Rp660. Cut loss level di Rp620.  ENRG Daily, Rp252 (+2,44%), trading buy, rentang perdagangan Rp240–260. Indikator MFI-optimized sudah berada di area oversold, sementara indikator RSI-optimized dan indikator Williams%R-optimiz