Langsung ke konten utama

Modal Rp 70 Juta, Pensiunan Tentara Bikin Perusahaan Raksasa Huawei


Banyak perusahaan besar dibangun oleh pendirinya sejak usia muda. Namun, kisah raksasa teknologi asal China, Huawei berbeda.

Seperti dikutip dari yourtechstory, Jumat (26/2/2021), perusahaan ini dibangun saat pendirinya berusia empat puluh tahunan. Kisahnya memberi pelajaran bahwa tidak ada kata terlambat untuk sukses.

Sang pendiri itu ialah Ren Zhengfei. Ia terlahir pada 25 Oktober 1944 di Anshun, China. Ayahnya bekerja sebagai juru tulis di sebuah pabrik senjata pemerintah.

Usai menyelesaikan sekolah menengah, Ren melanjutkan pendidikan di Chongqing University di tahun 1960. Setelah lulus, ia bergabung ke dalam lembaga penelitian Tentara Pembebasan Rakyat (People Liberation Army/PLA) bekerja di bagian teknologi militer di IT unit. Ini jauh sebelum ia membangun Huawei.

Ren memiliki prestasi menonjol di bidang itu. Inovasi dan prestasi Ren diakui dan membuatnya terpilih untuk menghadiri Konferensi Sains Nasional di tahun 1978 sebagai delegasi PLA.

Dia pensiun dari tentara pada tahun 1983 ketika pemerintah China menghentikan seluruh unit teknik. Ia menghabiskan waktu di tempat itu selama 9 tahun.

Setelah itu, Ren melanjutkan karirnya dengan bekerja di Shenzhen South Sea Oil Corporation. Tapi, ia meninggalkan pekerjaan itu di tahun 1987 karena merasa pekerjaan itu dianggap tak memuaskan dan sesuai dengan bakatnya. Lalu, ia meninggalkan Shenzhen.

Ren mendirikan Huawei Technologies Co Ltd pada tahun yang sama saat meninggalkan Shenzhen. Ia membangun perusahaan yang kelak menjadi perusahaan raksasa ini dengan modal 21.000 yuan atau sekitar US$ 5.000 atau sekitar Rp 70 juta (kurs Rp 14.000)

Bisnis awal Huawei ialah menjual peralatan telekomunikasi dari Hong Kong. Ren mengambil posisi sebagai posisi sebagai CEO dan menjadikan Huawei sebagai merek ponsel teratas dunia setelah Apple dan Samsung.

Tidak seperti perusahaan besar lainnya, kepemilikan Huawei dipegang oleh 85.000 karyawannya. Semua karyawannya memiliki saham dan menyisakan 1,4% untuk Ren Zhengfei dengan nilai US$ 450 juta di tahun 2010. Ren tetap menjadi pendiri dan dihormati karyawannya.

"Zhengfei melepaskan kepemilikan perusahaan kepada karyawan untuk menjamin kelangsungannya dan menarik bakat," kata Joe Kelly, VP Huawei untuk hubungan media internasional.

Sistem kepemimpinan di perusahaan ini pun terbilang unik. Sebagian besar keputusan perusahaan dibuat oleh insinyur perusahaan. Kemudian, kegiatan sehari-hari perusahaan dijalankan oleh tiga eksekutif berbeda, di mana masing-masing berada di posisi CEO setiap enam bulan secara bergilir.

Sistem rotasi ini membantu perusahaan untuk menghadapi kepentingan politik yang buruk. Sistem rotasi ini juga memberikan kesempatan yang sama kepada masing-masing pimpinan untuk menunjukkan bakatnya dan memajukan perusahaan.

Disamping itu, perusahaan juga fokus pada penelitian dan inovasi. Huawei sendiri menginvestasikan 10% dari pendapatan tahunanya untuk R&D.

Terbuki, sistem yang diterapkan Ren membuat perusahaannya besar dan mendatangkan keuntungan pada dirinya. Forbes mencatat, kekayaannya saat ini US$ 1,4 miliar atau setara Rp 19,6 triliun.


sumber : detik.com

Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Saham BUMI, TAPG, SMDR dan BBYB oleh SAMUEL SEKURITAS | 10 Mei 2022

INVESTASI KONTAN 10 MEI 2022 Samuel Sekuritas memprediksi, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) kini uji uptrend line dan berpotensi rebound. Pada perdagangan Senin (9/5), IHSG anjlok 4,42% ke level 6.909,75. "IHSG (6.909) gap down dan membentuk bearish marubozu pasca libur panjang. Kini uji uptrend line dan potensial rebound," kata Analis Teknikal Samuel Sekuritas William Mamudi dalam risetnya, Selasa (10/5). Untuk hari ini, William menyukai saham PT Bumi Resources Tbk (BUMI), PT Triputra Agro Persada Tbk (TAPG), dan PT Samudera Indonesia Tbk (SMDR) dengan rekomendasi trading buy, serta PT Bank Neo Commerce Tbk (BBYB) dengan rekomendasi trading sell.  1. BUMI BUMI rebound dari uptrend line dan kini uji resistance minor Rp 64. Antisipasi breakout dengan resistance berikut bisa ke Rp 73.  Rekomendasi buy dengan target harga Rp 70 dan cut loss Rp 54. BUMI pada Senin (9/5) ditutup di level Rp 61 per saham. 2. TAPG TAPG breakout flip level Rp 690 dengan hammer. Antisipasi lanjut ra

Analisa Saham DOID | 12 Mei 2022

DOID berpeluang untuk melanjutkan uptrendnya dengan membuat pola bullish double bottoms kecil. Pola ini menandakan bahwa jika DOID berhasil menguat menembus  resisten 575, DOID berpeluang melanjutkan uptrendnya menuju 640-650. Rekomendasi: Trading buy kalau naik  di atas 575 target 640-650 sumber :  doktermarket Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

Rekomendasi Saham ADRO, ITMG, BTPS dan MTEL oleh INDOPREMIER | 13 Mei 2022

INVESTASI KONTAN  13 MEI 2022 IHSG IHSG (6.500 – 6.700) : IHSG diprediksi akan bergerak melemah. Target pelemahan indeks pada level 6.500 kemudian 6.400 dengan resist di level 6.700 kemudian 6.800. Saham ADRO ADRO (Buy) : Target kenaikan harga pada level 3.220 kemudian 3.290 dengan support di level 3.080 cut loss jika break 3.010. Saham ITMG ITMG (Buy) : Target kenaikan harga pada level 30.100 kemudian 30.700 dengan support di level 28.900 cut loss jika break 28.300. Saham BTPS BTPS (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 3.130 dengan resist di level 3.230 kemudian 3.290. Saham MTEL MTEL (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 740 dengan resist di level 765 kemudian 780. Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online