Langsung ke konten utama

Punya Uang Rp1 Jutaan, Cocoknya Investasi Apa Ya?


Banyak orang yang masih takut untuk memulai investasi, atau maju mundur karena selalu membayangkan risikonya. Hal ini terasa sangat sulit, meski investasi memberikan manfaat termasuk keuntungan yang menjanjikan.

Salah satu alasan orang, mungkin termasuk Anda belum tertarik menanamkan modal pada instrumen investasi karena terbentur masalah uang. Padahal saat ini, ada beberapa instrumen investasi yang hanya membutuhkan modal minim, bahkan hanya mulai Rp100 ribu saja. Contohnya reksa dana atau tabungan emas. Jadi siapapun sebetulnya dapat menjadi investor, termasuk generasi milenial.

Nah kalau Anda punya uang sisa lebih, tapi tidak terlalu besar, ya sekitar Rp1 jutaan per bulan, Anda sudah bisa investasi dengan nominal agak besar. Imbal hasil yang diterima pun akan lebih maksimal apabila Anda memahami berbagai risiko pada instrumen investasi yang Anda pilih.


Jangan khawatir, berikut ini beberapa jenis investasi yang bisa Anda jajal dengan modal Rp 1 jutaan:


1. Logam Mulia

Emas berbentuk logam mulia menjadi salah satu produk investasi yang bisa Anda pilih dengan modal awal Rp1 jutaan. Keuntungan investasi emas, harganya cenderung stabil, bahkan mengalami kenaikan sehingga emas dianggap sebagai investasi aman (safe haven). Emas logam mulia banyak ukurannya, mulai dari 100 gram, 50 gram, 25 gram, 5 gram, 1 gram, dan yang paling kecil 0,5 gram. Jadi, Anda bisa investasi sesuai dengan dana yang Anda miliki.

Pada umumnya, harga jual logam mulia dengan ukuran yang lebih besar lebih murah dibanding ukuran kecil. Penyebabnya karena ada sejumlah potongan pembelian yang dikenakan pada setiap keping logam mulia tersebut. Saat ini, beberapa bank dan lembaga keuangan non-bank lain menawarkan berbagai produk investasi emas logam mulia maupun batangan, seperti tabungan emas, sistem cicilan, arisan emas, dan sebagainya.


2. Fintech Peer to Peer Lending

Fintech Peer to Peer (P2P) Lending merupakan platform yang mempertemukan antara investor dan peminjam. Anda dapat menjadi investor atau si pemberi pinjaman dengan modal Rp1 jutaan. Dari aktivitas pinjam-meminjam langsung ini, ada sejumlah bunga yang sudah ditetapkan dan harus dibayar si peminjam. Dari bunga inilah, Anda atau investor akan memperoleh imbal hasil atas dana yang sudah Anda benamkan.

Besaran bunga pinjaman akan ditentukan perusahaan fintech sesuai dengan tingkat risikonya. Oleh karena itu, bukan hanya si peminjam yang harus jeli memahami risiko, tapi juga Anda selaku investor. Pastikan Anda betul-betul memilih investasi pada fintech yang mempunyai rekam jejak bagus, kredibilitas oke sehingga dapat menghindari Anda dari berbagai kerugian atau masalah lain.


3. Reksa Dana

Punya modal minim, tapi mau investasi? Reksa dana salah satu jawabannya. Instrumen investasi ini sedang diminati para investor pemula maupun generasi milenial. Untuk investasi di reksa dana, modal awalnya mulai dari Rp100 ribu. Tapi ada beberapa perusahaan yang menawarkan dengan nilai minimal mulai dari Rp500 ribu sampai Rp1 juta. Tergantung pada kebijakan perusahaan investasi itu.

Sama halnya dengan investasi lainnya, Anda juga harus memahami risiko investasi reksa dana. Semakin banyak modal yang Anda tanam, semakin besar juga risiko kerugian yang akan Anda tanggung. Pilih produk reksa dana yang tepat dari perusahaan investasi yang terdaftar secara resmi supaya Anda bisa mengelola risiko dan mendapatkan imbal hasil maksimal.


Investasikan Pada Instrumen yang Tepat

Meski hanya bermodal Rp1 jutaan, Anda harus tetap memilih produk investasi yang tepat dan minim risiko. Akan tetapi jika Anda berani, bisa menjatuhkan pilihan pada instrumen investasi yang memiliki imbal hasil tinggi. Tapi biasanya high return, maka high risk juga. Semua tergantung pada Anda, tentunya pertimbangkan investasi yang dapat berimbas positif untuk keuangan Anda.


sumber : cermati

Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Analisa Saham SIDO | 11 Mei 2022

SIDO bergerak sideways di antara MA50 dan MA200-nya dalam sebulan terakhir. Jika SIDO berhasil menguat menembus resisten 950, SIDO berpeluang melanjutkan uptrendnya menuju target 990-1030. Rekomendasi: Trading buy kalau naik di atas 950 target 990-1030. sumber :  doktermarket Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

Rekomendasi Saham BUMI, TAPG, SMDR dan BBYB oleh SAMUEL SEKURITAS | 10 Mei 2022

INVESTASI KONTAN 10 MEI 2022 Samuel Sekuritas memprediksi, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) kini uji uptrend line dan berpotensi rebound. Pada perdagangan Senin (9/5), IHSG anjlok 4,42% ke level 6.909,75. "IHSG (6.909) gap down dan membentuk bearish marubozu pasca libur panjang. Kini uji uptrend line dan potensial rebound," kata Analis Teknikal Samuel Sekuritas William Mamudi dalam risetnya, Selasa (10/5). Untuk hari ini, William menyukai saham PT Bumi Resources Tbk (BUMI), PT Triputra Agro Persada Tbk (TAPG), dan PT Samudera Indonesia Tbk (SMDR) dengan rekomendasi trading buy, serta PT Bank Neo Commerce Tbk (BBYB) dengan rekomendasi trading sell.  1. BUMI BUMI rebound dari uptrend line dan kini uji resistance minor Rp 64. Antisipasi breakout dengan resistance berikut bisa ke Rp 73.  Rekomendasi buy dengan target harga Rp 70 dan cut loss Rp 54. BUMI pada Senin (9/5) ditutup di level Rp 61 per saham. 2. TAPG TAPG breakout flip level Rp 690 dengan hammer. Antisipasi lanjut ra

Analisa Saham UNVR | 11 Mei 2022

Setelah berhasil break neckline double bottom , UNVR juga berhasil mencapai target kenaikan kami di 3960 hingga area resisten psikologis MA200 di 4140 (garis merah) dan saham ini terus bergerak naik  Selama saham ini mampu bertahan dan berkonsolidasi diatas area resisten psikologis (MA200), maka ini menjadi momentum awal UNVR untuk kembali bergerak uptrend. Cermati pula area-area target kami di 4550 dengan minor target 4370. Ini bisa menjadi area sell on strength mengingat range pergerakan saham ini yang terlalu lebar. Trading plan : Sell on strength di area-area target 4370 – 4550. Tidak disarankan untuk yang ingin masuk pertama kali. Disclaimer ON sumber :  galerisaham Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online