Langsung ke konten utama

Ini Alasan Martina Berto (MBTO) Tahan Ekspansi Martha Tilaar Shop di Tahun Ini



[Saham MBTO] PT Martina Berto Tbk (MBTO) masih hati-hati dalam melakukan ekspansi bisnis di tahun 2022 ini. Alhasil, perusahaan pun memilih untuk mengerem sejumlah langkah bisnis sambil melihat perkembangan kondisi Covid-19 di tanah air.

Direktur Utama Martina Berto, Bryan David Emil mengatakan, di tahun 2022 bisnis MBTO cukup moderat optimistis di tengah ketidakpastian global dan domestik terkait pandemi yang sampai saat ini masih bergulir.

"Semoga setelah masa puasa dan lebaran tidak ada lagi lonjakan Covid-19 yang parah seperti tahun sebelumnya," jelasnya kepada Kontan.co.id, Senin (4/4).

Bryan mengungkapkan, perusahaan belum ada rencana membuka gerai Martha Tilaar Shop baru karena kondisi ritel mall yang masih fluktuatif.

Meskipun di satu sisi, dirinya juga tidak menampik bahwa secara umum industri ritel khususnya pusat perbelanjaan lebih optimistis memandang bisnis di tahun ini dibandingkan 2021 karena kunjungan masyarakat semakin ramai. Namun, dia bilang kebanyakan masyarakat jalan-jalan ke mall untuk makan dan minum, sedangkan belanja lainnya (seperti kosmetik) tidak masif.

Maka itu, di tahun ini manajemen MBTO akan lebih fokus berbenah dan memacu penjualannya. Pasalnya, di tahun lalu karena kondisi arus kas yang terganggu pihaknya harus mendivestasi aset yang tidak produktif.

Melansirketerbukaan informasi pada Agustus 2021 lalu, MBTO melakukan divestasi aset berupa tanah seluas 94.352 meter persegi, bangunan 4.839 meter persegi, mesin, perlengkapan bangunan, perlengkapan laboratorium, dan perlengkapan kantor yang berlokasi di Desa Sukaresmi, Kecamatan Cikarang Selatan dan Kecamatan Lemah Abang, Kabupaten Bekasi, Provinsi Jawa Barat. Adapun nilai penjualan aset-aset ini senilai Rp 180 miliar (33,34% dari ekuitas MBTO per Juni 2021).

Pihak yang terlibat dalam transaksi ini ialah Martina Berto sebagai pihak penjual dan PT Kosmetika Global Indonesia (KGI) yang merupakan perusahaan yang bergerak di bidang perdagangan kosmetika seperti skincare sebagai pihak pembeli.

Menurut riset Kontan.co.id, PT Kosme merupakan bagian dari J99 Corp yang merupakan holding company milik Gilang Widya Pramana atau yang kerap disapa Juragan 99 dan Shandy Purnamasari.

Masih mengintip keterbukaan informasi yang sama, rencana untuk melakukan divestasi aset dilatarbelakangi oleh terganggunya arus kas Martina Berto yang disebabkan oleh turunnya penjualan karena MBTO tidak dapat memenuhi pesanan.

Untuk memenuhi pesanan, MBTO membutuhkan tambahan likuiditas terutama untuk melakukan pembayaran utang kepada supplier yang akan jatuh tempo dan pihaknya tidak dapat melakukan penambahan utang bank. Selain itu, beban bunga bank saat ini sudah tinggi dan membebani arus kas. Diharapkan dengan dilakukannya Rencana Transaksi Material dapat memperbaiki kinerja usaha.

Bryan mengatakan, transaksi dengan PT Kosme sudah selesai dan beres. Sedangkan untuk kerja sama selanjutnya karena pihaknya masih banyak melakukan konsolidasi internal, maka kolaborasi dengan Kosme belum dilaksanakan.

Untuk menjaga arus kas dan menekan beban utang di tahun ini, Bryan mengatakan, manajemen Martina Berto melakukan efisiensi.

"Untuk pendapatan bersih kami usahakan terus untuk all out dan tentu (kami juga lakukan) efisiensi marketing sales expense. Untuk net sales kami juga kebut terus collection ke distributor-distributor. Sedangkan kalau divestasi lagi belum ada rencana di 2022," tegas Bryan.

Sampai saat ini, lanjut Bryan, dengan pengendalian pandemi yang makin baik dan daya beli konsumen mulai pulih pihaknya optimistis dengan target penjualan dan laba. Sebagai informasi, MBTO membidik pertumbuhan penjualan 30% dibandingkan 2021. Adapun untuk labanya diproyeksikan sebesar Rp 5 miliar.


sumber : kontan

Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Saham BUMI, TAPG, SMDR dan BBYB oleh SAMUEL SEKURITAS | 10 Mei 2022

INVESTASI KONTAN 10 MEI 2022 Samuel Sekuritas memprediksi, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) kini uji uptrend line dan berpotensi rebound. Pada perdagangan Senin (9/5), IHSG anjlok 4,42% ke level 6.909,75. "IHSG (6.909) gap down dan membentuk bearish marubozu pasca libur panjang. Kini uji uptrend line dan potensial rebound," kata Analis Teknikal Samuel Sekuritas William Mamudi dalam risetnya, Selasa (10/5). Untuk hari ini, William menyukai saham PT Bumi Resources Tbk (BUMI), PT Triputra Agro Persada Tbk (TAPG), dan PT Samudera Indonesia Tbk (SMDR) dengan rekomendasi trading buy, serta PT Bank Neo Commerce Tbk (BBYB) dengan rekomendasi trading sell.  1. BUMI BUMI rebound dari uptrend line dan kini uji resistance minor Rp 64. Antisipasi breakout dengan resistance berikut bisa ke Rp 73.  Rekomendasi buy dengan target harga Rp 70 dan cut loss Rp 54. BUMI pada Senin (9/5) ditutup di level Rp 61 per saham. 2. TAPG TAPG breakout flip level Rp 690 dengan hammer. Antisipasi lanjut ra

Analisa Saham DOID | 12 Mei 2022

DOID berpeluang untuk melanjutkan uptrendnya dengan membuat pola bullish double bottoms kecil. Pola ini menandakan bahwa jika DOID berhasil menguat menembus  resisten 575, DOID berpeluang melanjutkan uptrendnya menuju 640-650. Rekomendasi: Trading buy kalau naik  di atas 575 target 640-650 sumber :  doktermarket Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

Rekomendasi Saham ADRO, ITMG, BTPS dan MTEL oleh INDOPREMIER | 13 Mei 2022

INVESTASI KONTAN  13 MEI 2022 IHSG IHSG (6.500 – 6.700) : IHSG diprediksi akan bergerak melemah. Target pelemahan indeks pada level 6.500 kemudian 6.400 dengan resist di level 6.700 kemudian 6.800. Saham ADRO ADRO (Buy) : Target kenaikan harga pada level 3.220 kemudian 3.290 dengan support di level 3.080 cut loss jika break 3.010. Saham ITMG ITMG (Buy) : Target kenaikan harga pada level 30.100 kemudian 30.700 dengan support di level 28.900 cut loss jika break 28.300. Saham BTPS BTPS (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 3.130 dengan resist di level 3.230 kemudian 3.290. Saham MTEL MTEL (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 740 dengan resist di level 765 kemudian 780. Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online