Langsung ke konten utama

Bumi Resource (BUMI) Merayakan HUT ke-49 Tahun


[Saham BUMI] PT Bumi Resources Tbk (BUMI) pada tanggal 26 Juni 2022 tepat berusia 49 tahun. Dalam sejarah singkatnya, BUMI didirikan pada 26 Juni 1973 dengan nama PT Bumi Modern yang bergerak di bidang perhotelan dan pariwisata, dan di tahun 1990 BUMI melakukan penawaran umum saham perdana di Bursa Efek Jakarta.

Kemudian di tahun 1998, BUMI mengubah bisnis utamanya menjadi di bidang minyak, gas alam dan pertambangan, dimana pada tahun 2000 nama perseroan berubah menjadi PT Bumi Resources Tbk hingga saat ini.

Seiring berjalannya waktu dan seperti layaknya sebuah perusahaan yang tumbuh dan berkembang, BUMI mengalami pasang surut dalam menjalankan bisnisnya. BUMI berhasil mengakuisisi PT Arutmin Indonesia (Arutmin) dan PT Kaltim Prima Coal (KPC) di tahun 2001 dan 2003.

Keikutsertaan Tata Power dalam kepemilikan saham di KPC dan Arutmin berikutnya di tahun 2007 membuat BUMI lebih baik dalam prestasinya.

BUMI juga berhasil mendiversifikasi diri dengan merambah ke pertambangan mineral hingga berkembang dan berdiri sendiri menjadi PT Bumi Resources Minerals Tbk.

Namun di tahun 2008 dan 2013, kala krisis keuangan melanda dunia, termasuk Indonesia, BUMI sebagai perusahaan tambang terbesar di negeri ini juga harus menghadapi berbagai kendala dalam menjalankan roda bisnisnya.

Berbagai metode dan tahapan dilalui perseroan untuk menghadapi krisis, hingga di tahun 2016, BUMI harus melakukan restruksisasi utangnya demi keberlangsungan usaha yang lebih baik di masa depan.

“Jika kita melihat kembali dua tahun ke belakang, pandemi Covid-19 telah merobohkan semua sendi-sendi ekonomi semua negara, tidak terkecuali di bisnis pertambangan batubara. Namun, karena kegigihan yang tinggi dari manajemen dan segenap karyawan, BUMI berhasil melaluinya dengan sukses dan bahkan menempatkan perseroan pada posisi yang lebih baik dari sebelumnya,” kata Presiden Direktur BUMI Adika Nuraga Bakrie dalam keterangan persnya, Selasa (28/6).

Adika menambahkan, di tahun 2021, pertumbuhan industri batubara meningkat siginifikan dan memberikan kontribusi kepada pemulihan kinerja perseroan.

Keberhasilan ini tentunya tak lepas dari tata kelola bisnis yang efektif dan strategis yang dijalankan perseroan, dan oleh karenanya BUMI patut berbangga dapat memberikan kinerja yang luar biasa dan membuktikan dirinya sebagai perusahaan tambang terdepan di Indonesia.

“Dengan semangat baru, BUMI menatap masa depan dengan penuh optimis. BUMI akan menjalankan bisnis dengan manajemen dan tata kelola yang lebih baik dengan prinsip-prinsp ESG (Environmental, Social and Governance). Sebagai bagian dari perusahaan penggerak energi di dunia, BUMI juga turut memikirkan akan halnya kebutuhan energi di masa depan atau sering kita dengar dengan sebutan Green Energy,” tambahnya.

Adika menjelaskan, visi BUMI ke depan, selain tetap menyediakan batubara yang bermanfaat bagi kehidupan masayarakat secara luas, juga memberikan prioritas utama pada pilihan energi yang ramah lingkungan, pemanfaatan energi terbarukan dan diversifikasi produk batubara menjadi gas seperti yang diisyaratkan pemerintahdan tatanan dunia saat ini.

Sesuai dengan tema HUT tahun ini “Rebounding Stronger”, BUMI merayakannya dengan spirit sinergitas, integritas dan profesionalisme yang lebih kokoh dalam membangun perseroan.


sumber : kontan

Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Saham ADRO, BBYB, BNBA dan MPMX oleh MNC Sekuritas | 12 Agustus 2022

MNCS Daily Scope Wave 12 Agustus 2022 IHSG Menutup perdagangan kemarin (11/8), IHSG ditutup menguat 1% ke level 7,160, penguatan IHSG diiringi dengan peningkatan volume dan telah menutup gap di area 7,160-7,174. Waspadai akan gap bawah yang terbentuk kemarin pada rentang 7,086-7,136 dan kami memperkirakan, posisi IHSG sudah berada di akhir wave v dari wave (c) dari wave [x] di label hitam atau wave (D) pada pola triangle di label merah. Namun demikian, tidak menutup kemungkinan akan penguatan lanjutan untuk menguji rentang area 7,180-7,200. Support: 7,075, 7,030 Resistance: 7,180, 7,200 ADRO - Buy on Weakness ADRO ditutup menguat 0,3% ke level 3,150 pada perdagangan kemarin (11/8), pergerakan ADRO pun diikuti oleh peningkatan volume perdagangan. Selama tidak terkoreksi ke bawah 3,030 sebagai supportnya, maka posisi ADRO saat ini sedang berada di awal wave (v) dari wave [c] dari wave B. Buy on Weakness: 3,080-3,140 Target Price: 3,300, 3,500 Stoploss: below 3,030 BBYB - Buy if Break BB

Irwan Hidayat (Direktur) Beli 1,27 Juta Saham SIDO Di Harga Rp780 Per Unit

Salah satu petinggi PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Tbk (SIDO), yakni Irwan Hidayat telah membeli saham SIDO di Pasar. Direktur SIDO tersebut telah membeli saham sebanyak 1.279.400 lembar. Pembelian dilakukan pada tanggal 3 Agustus 2022. Dengan dibelinya saham SIDO, maka Irwan Hidayat saat ini mengenggam sejumlah 0,0004 persen dari total saham SIDO yang beredar, dari sebelumnya nihil. "Tujuan transaksi (pembelian saham SIDO) ini penambahan kepemilikan saham dengan surat kepemilikan saham langsung," tulis Manajemen SIDO dalam laporan kepemilikan sahamnya kepada Bursa Efek Indonesia (BEI). Sebagai informasi, saham SIDO di beli oleh Irwan Hidayat di harga Rp780 per lembar sahamnya. Jika dihitung, maka Irwan Hidayat telah mengeluarkan dana setidaknya sekitar Rp1 miliar untuk melancarkan aksi beli tersebut. Sebelumnya, Analis dari PT Kanaka Hita Solvera (KHS), Daniel Agustinus mengutarakan pendapatnya terkait SIDO. Adapun ekspansi bisnis yang dilakukan Manajemen SIDO nan

Bandarmologi Saham INCO, ADMR, WIKA, MAPI dan SMRA | 15 Agustus 2022

Technical & Bandarmology Prespectives Monday (15/08/2022) By Dr Cand. E S, MBA, CSA®., CIB®. IDX Composite 7,107 - 7,184 SUMMARY: STRONG BUY!!! 11 TECHNICAL INDICATORS: RSI (14): BUY!! STOCH (9,6,3): BUY!! MACD(12,26): BUY!! ATR (14): HIGH VOLATILITY ADX (14): BUY!! CCI (14): *BUY!! HIGHS/LOW (14): *BUY!! UO: BUY!! ROC: BUY!! WILLIAMS R: OVERBOUGHT BULLBEAR (13): BUY!! BANDARMOLOGY: TOP 5 BROKER  ACCUMULATED PERIODE (10 DAYS): NEUTRAL NET BUY SELL ASING: PERIODE (10 DAYS): NEUTRAL STOCKS PICK: INCO 6,650 - 7,350 TECHNICAL INDICATORS: *STRONG BUY, BUY 7,000 TARGET PRICE: 7,350 STOP-LOSS: 6,650 BANDARMOLOGY: TOP 5 BROKER ACCUMULATED PERIODE (10 DAYS): ACCUMULATION NET BUY SELL ASING: PERIODE (10 DAYS): ACCUMULATION ADMR 1,715- 1,900 TECHNICAL INDICATORS: *BUY, BUY 1,805 TARGET PRICE: 1,900 STOP-LOSS: 1,715 BANDARMOLOGY: TOP 5 BROKER  ACCUMULATED PERIODE (10 DAYS): DISTRIBUTION‼️️ NET BUY SELL ASING: PERIODE (10 DAYS): DISTRIBUTION‼️️  WIKA 1,000 - 1,110 TECHNICAL INDICATORS: *STRONG