Langsung ke konten utama

Kisah Robert Rowling, Dari Ladang Migas hingga Juragan Hotel


Robert B. Rowling dikenal sebagai pengusaha hotel yang handal. Buktinya, dia sudah memiliki Omni Hotels & Resorts, jaringan hotel terkemuka sejak tahun 1996. Dari hotel, sekarang Rowling dikenal sebagai salah satu miliarder paling sukses di dunia.

Forbes mencatat nilai kekayaan pria berusia 64 tahun ini mencapai US$ 5,6 miliar atau sekitar Rp 78,4 triliun (kurs Rp 14.000). Angka tersebut menempatkannya di urutan 334 sebagai orang terkaya di dunia.

Pada 1996, Rowling mendapatkan US$ 500 juta dengan menjual ladang minyak dan gas keluarga. Hasil penjualannya digunakan untuk membeli jaringan Omni Hotel. Sejak itu ia membangunnya di 54 lokasi, termasuk hotel-hotel baru di Boston, San Francisco, dan Nashville.

Jaringan Omni kini memiliki 60 lokasi dan 21.000 kamar di seluruh negeri dengan hotel besar baru di Dallas, Atlanta, dan Boston. Pada 2004 Rowling membeli pusat kebugaran Gold's Gym, yang membuat Arnold Schwarzeneger terkenal. Sekarang dia memiliki lebih dari 700 lokasi gim di seluruh dunia.

Omni Hotels bukan satu-satunya usaha Rowling ke industri perhotelan dan perjalanan. Baru-baru ini ia juga pemegang saham terbesar di Gaylord Entertainment, sebuah institusi di Nashville yang propertinya termasuk Grand Ole Opry yang ternama.

Rowling juga melebarkan sayap bisnisnya sebagai pengusaha resort golf utama di Amerika Serikat (AS). Keputusannya masuk ke sektor yang sedang mengalami penurunan tersebut membuat banyak kalangan yang menilai Rowling sedang 'berjudi' miliaran dolar.

Omni Hotels merupakan perusahaan yang berada di bawah Rowling's TRT Holdings Inc., sebuah perusahaan besar berbasis di Dallas. Perusahaan ini memiliki banyak sektor usaha seperti energi, keuangan, dan kebugaran alias gym.

Omni mulai menjadi pemilik dan operator utama resor golf yang ikonik pada tahun 2013 dengan membeli lima properti milik KSL Capital Partners LLC yang pada saat itu pemilik Dallas ClubCorps. Kelima perusahaan itu nilai transaksinya ditaksir sekitar US$ 900 juta.

Namun, tidak lama berselang Omni kembali mengakuisisi MontCucia Resort & Spa di ClubCorp. Nilai transaksinya ditaksir mencapai US$ 1,2 miliar. Dengan aksi tersebut, Rowling dianggap sedang 'berjudi'.

Para petinggi Omni yang suka akan olah raga golf dinilai menjadi kunci keberhasilan, meskipun banyak resor golf besar lainnya mengalami penurunan kinerja yang cukup signifikan.


sumber : detik.finance

Lebih lengkapnya silahkan klik :  Saham Online

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Rekomendasi Saham SMGR, PTPP, INDF dan ITMG oleh INDOPREMIER | 30 Juni 2022

INDOPREMIER 30 JUNI 2022 IHSG IHSG (6.900 – 6.980) : Indeks diprediksi akan bergerak bervariasi cenderung melemah. Target pelemahan indeks pada level 6.900 kemudian 6.860 dengan resist di level 6.980 kemudian 7.020. Saham SMGR SMGR (Buy) : Target kenaikan harga pada level 7.450 kemudian 7.600 dengan support di level 7.150 cut loss jika break 7.000. Saham PTPP PTPP (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 950 dengan resist di level 975 kemudian 995. Saham INDF INDF (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 7.050 dengan resist di level 7.200 kemudian 7.300. Saham ITMG ITMG (Buy on Weakness) : Target harga beli pada level 31.200 dengan resist di level 31.950 kemudian 32.400. Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

Analisa Saham ADRO | 30 Juni 2022

ADRO bergerak sideways dalam range 2860-3090 dalam beberapa hari terakhir ini. Jika ADRO berhasil menguat menembus resisten 3090, ADRO berpeluang melanjutkan uptrendnya menuju target 3250-3400. Rekomendasi: Trading buy kalau naik di atas 3090 1. Target 3250-3400 sumber :  doktermarket Lebih lengkapnya silahkan klik :   Saham Online

Rekomendasi Saham EXCL, ICBP, TINS dan BBCA oleh MNC SEKURITAS | 30 Juni 2022

MNCS Daily Scope Wave  30 Juni 2022 IHSG kembali ditutup terkoreksi, kali ini terkoreksi 0,8% ke level 6,942 dan masih didominasi oleh tekanan jual. Apabila IHSG break dari level support terdekatnya di 6,920, maka IHSG akan menguji rentang area 6,786-6,860 untuk membentuk wave [b] pada label hitam. Namun, apabila IHSG masih mampu bergerak di atas 6,860 maka IHSG masih berpeluang menguat kembali untuk menguji area 7,070-7,172 membentuk label merah. Support: 6,860, 6,800 Resistance: 7,070, 7,138 EXCL - Buy on Weakness Pada perdagangan kemarin (29/6), EXCL ditutup terkoreksi 3% ke level 2,550, koreksi EXCL pun tertahan oleh level MA20-nya. Kami memperkirakan, selama EXCL masih mampu bergerak di atas 2,230 sebagai supportnya, maka posisi EXCL saat ini sedang membentuk akhir dari wave [b]. Hal tersebut berarti, koreksi dari EXCL dapat dimanfaatkan untuk BoW. Buy on Weakness: 1,820-1,900 Target Price: 2,720, 2,940 Stoploss: below 2,230 ICBP - Buy on Weakness ICBP ditutup terkoreksi 0,5% ke