Langsung ke konten utama

INKP Berencana Penerbitan Obligasi dan Sukuk Sebesar Rp1,75 Triliun


PT Indah Kiat Pulp & Paper Tbk (INKP) berencana menerbitkan Obligasi Berkelanjutan III Tahap IV-2023 sebesar Rp1,07 triliun dan Sukuk Mudharabah Berkelanjutan II Tahap IV-2023 senilai Rp675,51 miliar.

Berdasarkan pengumuman PT Kustodian Sentral Efek Indonesia ( KSEI ) yang dipublikasi di Jakarta, Kamis (12/1), INKP akan menerbitkan obligasi berkelanjutan dan sukuk mudharabah berkelanjutan.

Target dana dari penerbitan Obligasi Berkelanjutan III mencapai Rp7 triliun dan sudah terealisasi sebesar Rp5,92 triliun. Sedangkan, target penghimpunan dana melalui penerbitan Sukuk Mudharabah Berkelanjutan II sebesar Rp3 triliun, dan yang sudah diterbitkan senilai Rp2,32 triliun.

Pada rencana penerbitan Obligasi Berkelanjutan III Tahap IV-2023 sebesar Rp1,07 triliun, surat utang ini akan dibagi menjadi dua seri, yakni Seri A senilai Rp909,32 miliar bertenor tiga tahun dengan tingkat bunga 10,5 persen. Sedangkan, Seri B senilai Rp163,6 miliar bertenor lima tahun dengan bunga 11 persen per tahun.

Sementara itu, Sukuk Mudharabah Berkelanjutan II Tahap IV-2023 akan dibagi menjadi tiga seri, yaitu Seri A senilai Rp106,88 miliar bertenor 370 hari, Seri B sebesar Rp501,58 miliar bertenor tiga tahun dan Seri C senilai Rp67,04 miliar bertenor lima tahun. Masing-masing seri ini memiliki imbal hasil  floating  per tahun.

Untuk penerbitan obligasi tersebut, INKP menunjuk tujuh penjamin pelaksana emisi, yakni PT Indo Premier Sekuritas, PT Aldiracita Sekuritas Indonesia, PT BCA Sekuritas, PT BRI Danareksa Sekuritas, PT Mandiri Sekuritas, PT Sucor Sekuritas dan PT Trimegah Sekuritas Indonesia Tbk (TRIM).

Sedangkan untuk penerbitan sukuk menunjuk delapan penjamin pelaksana emisi, yaitu IndoPremier, Aldiracita Sekuritas, BCA Sekuritas, BRI Danareksa Sekuritas, Mandiri Sekuritas, Sucor Sekuritas, TRIM dan PT Mega Capital Sekuritas.

Rencananya, penawaran umum obligasi dan sukuk akan dilakukan pada 20-24 Januari 2023, penjatahan pada 25 Januari 2023, pendistribusian obligasi dan sukuk secara elektronik pada 27 Januari 2023 dan pencatatan di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada 30 Januari 2023.
Author: Rizki
Sumber: emitennews-
Informasi lengkap pasar saham ada di Website Saham Online.  
Materi belajar trading dan investasi saham ada di Channel Youtube Saham Online. 

Komentar

Saham Online di Facebook

Postingan populer dari blog ini

Analisa Saham ERAA | 3 Februari 2023

Analisa Saham ERAA ERAA berhasil mencapai target kenaikan pola bullish broadening triangle di 480-490. Selama ERAA mampu bertahan di atas MA200-nya di 458, ERAA berpeluang terus menguat menuju target kedua di 550. Jika level 550 juga terlewati, target ketiga ERAA berada di 675. Rekomendasi : Hold. Tunggu pembalikan arah untuk take profit. Target kedua di 550 dan target ketiga di 675. Disclaimer ON Sumber: doktermarket - Informasi lengkap pasar saham ada di  Website Saham Online.    Materi belajar trading dan investasi saham ada di   Channel Youtube Saham Online. 

Analisa Saham UNTR | 2 Februari 2023

Analisa Saham UNTR Saham UNTR terus bergerak turun menuju area support swing low-nya di level 23625 (box biru). Sesuai dengan prinsip support kuat, jika UNTR turun mencapai area ini, maka ada peluang untuk kembali technical rebound dengan target kenaikan di 27000. Bagi Anda yang ingin buy on weakness untuk segera sell on strength, bisa cermati area support swing low-nya di Profit Trader Module Anda. Namun, pembelian ini tidak disarankan bagi yang ingin buy & hold. Trading plan : Speculative buy on weakness di area 23625 – 23950. Sell on strength di area 27000. Cutloss jika dalam beberapa hari terakhir saham ini tidak mampu kembali ke atas area support swing low. Strategi: Swing Trading. Disclaimer ON Sumber: galerisaham - Informasi lengkap pasar saham ada di  Website Saham Online.    Materi belajar trading dan investasi saham ada di   Channel Youtube Saham Online. 

Rekomendasi Saham BRIS, MDKA dan TINS oleh Mirae Asset Sekuritas | 2 Februari 2023

Mirae Asset Sekuritas 2 Februari 2023 Tasrul IHSG Daily, 6,862.26 (+0.34%), Mixed to higher, daily trading range 6,821 - 6,901. Critical level di 6,780. Indikator MFI optimized, indikator RSI optimized dan indikator W%R mulai bergerak naik. Indeks ini masih berada di atas center line pada Bollinger Bands Optimized. Pada periode weekly indikator MFI optimized, indikator RSI optimized dan indikator W%R optimized secara umum mulai bergerak turun.  BRIS Daily, 1,345 (+0.75%), trading buy, TP 1,390, daily trading range 1,325 - 1,375, cut loss level di 1,310. Indikator MFI optimized konsolidasi sekitar oversold area, indikator RSI optimized dan W%R optimized masih cenderung bergerak naik. Harga saat ini di masih di atas center line pada Bollinger Bands optimized. Daily support di 1,325 dan daily resistance di 1,375.  MDKA Daily, 4,780 (+1.27%), trading buy, TP 4,910, daily, trading range 4,710 - 4,860, cut loss level di 4,540. Indikator MFI optimized, indikator RSI optimized dan indikator W