Analisa Saham BBTN | 30 Oktober 2018

Sponsored Links:

BBTN: Implementing IFRS 9 at the cost of bottom line growth

BBTN mencatat net income yang in-line dengan ekspektasi, tercatat sebesar Rp2,2 triliun, tumbuh +11,5% yoy di 9M18, pencapaian pertumbuhan net income di 3Q18 ini relatif melambat didorong oleh meningkatnya provision sebesar +44,8% yoy sebagai dampak antisipasi penerapan IFRS 9 di tahun 2020. Sementara itu, NPL membaik ke level 2,6% di 3Q18 (3Q17: 3,1%), didukung oleh dikontribusi positif dari penurunan NPL di segmen core BBTN, yaitu subsidized mortgage loan (3Q18: 1,08%; 3Q17: 1,49%) dan non-subsidized mortgage loan (3Q18: 3,1%; 3Q17: 3,4%). Kami masih positif terhadap prospek BBTN dengan target harga ke Rp3.000 didorong oleh: 1) pertumbuhan kredit yang masih positif, dimana BBTN merupakan salah satu bank dengan permintaan kredit yang stabil sebagai dampak dari penerima proyek Pemerintah di sektor properti; 2) masih kuatnya sektor properti di segmen menengah ke bawah, terlihat dari perbaikan pertumbuhan penjualan rumah tipe kecil naik di 2Q18 sebesar +11% qoq (1Q18: -2% qoq) (3) valuasi yang menarik, dimana saat ini BBTN diperdagangkan di PBV 1,1x di 2019, 16% discount jika dibandingkan dengan small banks.

BBTN mencatat net income yang in-line dengan ekspektasi, di Rp2,2 triliun, tumbuh +11,5% yoy di 3Q18. Pencapaian pertumbuhan net income di 3Q18 ini relatif rendah dibanding posisi 2Q18/3Q17:+12,0% yoy/+23,7% yoy disebabkan meningkatnya provision sebesar +44,84% yoy (2Q18/3Q17:+12,25% yoy/+24,69 % yoy) sebagai dampak antisipasi penerapan IFRS 9 di tahun 2020. Kami memperkirakan net income akan tumbuh di level +12,8% yoy/ +14,5% yoy di FY18/FY19 sebagai dampak dari antisipasi terhadap implementasi IFRS 9 di 2020 melalui penyesuaian provision.

LDR meningkat ke level 112,8%, likuiditas mengetat. Pertumbuhan kredit tercatat sebesar +19,3%yoy ke Rp220 triliun di 9M18 (2Q18/3Q17:+19,1% yoy/+19,9% yoy). Sementara, pertumbuhan deposit tercatat +16,1% yoy di 9M18 (6M18/9M17: +19,17% yoy/+13,9% yoy). Pertumbuhan kredit masih ditopang oleh dua segmen core, yaitu subsidized mortgage loan dan non-subsidized mortgage loan yang tumbuh masing-masing +30,11% yoy ke Rp 88,9 triliun dan 13,22% yoy ke Rp74,7 triliun.  

NPL membaik ke level 2,65% di 3Q18 (3Q17: 3,07%). Peningkatan kualitas asset ini dikontribusi oleh penurunan NPL di segmen core BBTN, yaitu subsidized mortgage loan (3Q18: 1,08%; 3Q17: 1,49%) dan non-subsidized mortgage loan (3Q18: 3,1%; 3Q17: 3,4%). Peningkatan NPL terjadi di segmen construction loan di 3Q18 (3Q18: 4,3%, 3Q17: 3,5%) sebagai dampak dari bencana alam yang terjadi di beberapa daerah dan perlambatan pertumbuhan high-rise building. Namun demikian, peningkatan NPL di segmen construction loan ini kebanyakan dikontribusi oleh pinjaman dengan ticket size kurang dari Rp 20 miliar. Kami memperkirakan NPL akan berada di kisaran 2,5%/2,4% di FY18/FY19.

Margin membaik secara qoq ke level 4,35% di 3Q18. Peningkatan margin tersebut disebabkan oleh peningkatan loan yield ke level 10,21% di 3Q18 (vs 10,16% di 2Q18). Namun, berdasarkan komponen cost nya, pertumbuhan time deposit (+21,4%) masih berada di atas pertumbuhan deposit growth (+16,1%). Hal ini mengakibatkan cost of fund meningkat dari level 5,5% di 2Q18 menjadi 5,8% di 3Q18, namun ini masih dibawah level 3Q17 di 5,9%. Kami memperkirakan NIM hingga FY18 masih akan berada di kisaran 4,5% karena: 1) kenaikan loan yield untuk non-subsidized mortgage loan masih akan menahan tekanan pada margin di tengah era suku bunga tinggi ini; 2) untuk subsidized mortgage loan (40,4% dari total loan), BBTN akan mendapatkan fixed yield di 5% pa, namun dengan cost of fund yang relatif rendah di 1,5% kepada Pemerintah melalui skema FLPP; serta 3) kami meyakini deposit rate BBTN sudah relatif tinggi dibandingkan bank-bank BUMN lain, sehingga penyesuaian cost of fund tidak akan signifikan hingga akhir FY18.

Kami masih merekomendasikan BUY dengan target harga Rp3.000. didorong oleh: 1) pertumbuhan kredit yang masih positif, dimana BBTN merupakan salah satu bank dengan permintaan kredit yang stabil sebagai dampak dari penerima proyek Pemerintah di sektor properti; 2) masih kuatnya sektor properti di segmen menengah ke bawah, terlihat dari perbaikan pertumbuhan penjualan rumah tipe kecil naik di 2Q18 sebesar +11% qoq (1Q18: -2% qoq) (3) valuasi yang menarik, dimana saat ini BBTN diperdagangkan di PBV 1,1x, 16% discount jika dibandingkan dengan small banks, valuasi ini menarik didukung oleh profitability yang positif dengan ROE sebesar 13,2% dan EPS growth sebesar 17,6 % di FY18. Namun demikian, kami mengantisipasi pencatatatan pertumbuhan net-income yang lebih rendah dari guidance management di 20% yoy di FY18 dan FY19 sebagai dampak dari antisipasi penerapan IFRS9 melalui peningkatan provision yang dilakukan sepanjang tahun hingga implementasinya di 2020.

 Best Regards,
Panin Sekuritas

Komentar