Analisa Saham TINS dan ISAT

Sponsored Links:

Ciptadana Sekuritas on Timah (TINS)

4Q18 earnings lighten up full-year numbers

Timah (TINS) membukukan laba bersih sebesar Rp279miliar di 4Q18, naik 260,5% QoQ, didorong terutama oleh kombinasi pendapatan yang lebih tinggi dan ekspansi margin di seluruh papan. Pendapatan 4Q18 meningkat sebesar 75,2% menjadi Rp4,2tr, didorong oleh ASP yang lebih tinggi (+ 6% QoQ menjadi USD 22.032 / mt) dan volume penjualan yang lebih tinggi (+ 60,8% menjadi 18.121 mt). Meskipun, biaya penjualan meningkat 81% menjadi Rp36. Digerakkan oleh volume produksi yang lebih tinggi dan harga bahan bakar, laba kotor masih meningkat sebesar 46,2% QoQ menjadi Rp595M. 

Penghasilan 4Q18 yang kuat membantu meningkatkan pendapatan TINS FY18 menjadi Rp531M, naik 5,8% YoY, sejalan perkiraan kami tetapi sedikit melewatkan konsensus. Pendapatan FY18 tumbuh 19,9% menjadi Rp11 tn, didorong  peningkatan 13,1% YoY dalam penjualan timah menjadi 33.818mt meskipun ASP turun 1% YoY menjadi USD20.205/mt. COGS tumbuh dengan laju  lebih cepat dari 21,9% didorong terutama oleh biaya bahan bakar yang lebih tinggi disebabkan oleh lonjakan harga patokan minyak dan batubara global menyebabkan kontraksi GPM sebesar 140 bps menjadi 15,2%. 

Valuasi: BUY dengan TP IDR1,700

BCA Sekuritas  on Indosat (ISAT)

Forging through the storm

Meskipun manajemen ISAT lebih optimis pada lanskap kompetisi secara keseluruhan, kami percaya bahwa harga data akan terus ditundukkan, terutama untuk ISAT. Melihat operasi 4Q18, hasil data ISAT terus turun, turun ke IDR6 / mb sebagai akibat dari kompetisi yang kejam. Terlepas dari pandangan kami yang berkelanjutan bahwa kenaikan harga data akan terjadi tahun ini, kami memperkirakan ISAT masih mengalami kesulitan menaikkan harga, mengingat bagaimana mereka terus menyediakan paket data harga rendah, di mana baru-baru ini mereka meluncurkan paket baru semurah IDR5k / 500mb , tetapi dengan gimmick media sosial yang tidak terbatas: ini mungkin berarti kenaikan harga data yang terlambat. Selain itu, kami masih berharap pelanggan ISAT untuk terus turun karena mereka terus memangkas tingkat churn. Karenanya, kami berharap pendapatan hanya tumbuh 5,7% pada 2019F sebelum naik 8,3% pada 2020F.

Untuk mengejar persaingan, ISAT akan terus memperluas jaringannya selama 2 tahun ke depan, khususnya di pulau-pulau terluar. Perusahaan menghabiskan sekitar IDR9tn, menambahkan 15.1k 3G / 4G BTS selama 2018, dan tidak melambat selama 2 tahun ke depan. Untuk memperkuat capex, ISAT berencana untuk menerbitkan obligasi IDR10tn dalam 2 tahun ke depan. Dengan sekitar Rp24trilyun hutang pada 2018, setiap penerbitan obligasi tambahan akan membebani profitabilitas dengan bunga tinggi dan meningkatkan net gearing-nya menjadi 259,1% pada 2019F, selanjutnya naik menjadi 365,7% pada 2020F. Meskipun ini tampak ekstrem, kami melihat langkah ini diperlukan untuk mempertahankan posisi mereka dalam perlombaan data. Di sisi lain, kami berharap penambahan 4G BTS berada pada tingkat yang sama dengan 2018, mencapai sekitar 10 ribu unit.

Valuasi: FULLY VALUED dengan TP IDR2,450


Komentar