Mengenal Indikator Saham OBV | On-Balance Volume

Sponsored Links:

Apa itu On-Balance Volume (OBV)?

On-balance volume (OBV) adalah indikator momentum perdagangan teknis yang menggunakan aliran volume untuk memprediksi perubahan harga saham. Joseph Granville pertama kali mengembangkan metrik OBV dalam buku 1963, "Granville's New Key to Stock Market Profits."

Granville percaya bahwa volume adalah kekuatan utama di balik pasar dan dirancang OBV untuk diproyeksikan ketika gerakan besar di pasar akan terjadi berdasarkan perubahan volume. Dalam bukunya, ia menggambarkan prediksi yang dihasilkan oleh OBV sebagai "a spring being wound tightly." Dia percaya bahwa ketika volume meningkat tajam tanpa perubahan signifikan dalam harga saham, harga akhirnya akan melonjak ke atas atau jatuh ke bawah.

indikator obv
indikator obv saham

Intisari Penggunaan Indikator OBV


  • On-balance volume (OBV) adalah indikator teknis momentum, menggunakan perubahan volume untuk membuat prediksi harga.
  • OBV menunjukkan sentimen kerumunan yang dapat memprediksi hasil bullish atau bearish.
  • Membandingkan aksi relatif antara bar harga dan OBV menghasilkan lebih banyak sinyal yang dapat ditindaklanjuti daripada histogram volume hijau atau merah yang biasanya ditemukan di bagian bawah grafik harga.

Formula OBV

obv formula
rumus perhitungan obv

Dimana:
OBV = level volume on-balance saat ini;
OBVprev = level volume on-balance sebelumnya; dan
volume = jumlah volume perdagangan terbaru.

Menghitung OBV

On-balance Volume memberikan total volume perdagangan saham yang berjalan dan menunjukkan apakah volume ini mengalir masuk atau keluar dari saham tertentu. OBV adalah total volume kumulatif (positif dan negatif). Ada tiga aturan yang diterapkan saat menghitung OBV. Antara lain:

1. Jika harga penutupan hari ini lebih tinggi dari harga penutupan kemarin, maka: OBV saat ini = Volume OBV sebelumnya + hari ini

2. Jika harga penutupan hari ini lebih rendah dari harga penutupan kemarin, maka: OBV saat ini = OBV sebelumnya - volume hari ini

3. Jika harga penutupan hari ini sama dengan harga penutupan kemarin, maka: OBV saat ini = OBV sebelumnya

Cara Membaca Indikator OBV (On-Balance Volume)

Teori di balik OBV didasarkan pada perbedaan antara smart money - yaitu, investor institusi - dan investor ritel yang kurang canggih. Ketika reksadana dan dana pensiun mulai membeli ke dalam masalah yang dijual oleh investor ritel, volumenya mungkin meningkat walaupun harganya masih relatif tinggi. Akhirnya, volume mendorong harga naik. Pada saat itu, investor yang lebih besar mulai menjual, dan investor yang lebih kecil mulai membeli.

Meskipun diplot pada grafik harga dan diukur secara numerik, nilai kuantitatif individu aktual OBV tidak relevan. Indikator itu sendiri kumulatif, sementara interval waktu tetap ditetapkan oleh titik awal khusus, yang berarti nilai angka nyata OBV tergantung pada tanggal mulai. Sebaliknya, trader dan analis melihat sifat gerakan OBV dari waktu ke waktu; kemiringan garis OBV membawa semua bobot analisis.

Analis melihat angka volume pada OBV untuk melacak investor institusional yang besar. Mereka memperlakukan perbedaan antara volume dan harga sebagai sinonim dari hubungan antara "smart money" dan massa yang berbeda, berharap untuk menunjukkan peluang untuk membeli melawan tren yang berlaku salah. Sebagai contoh, uang institusional dapat menaikkan harga suatu aset, kemudian menjual setelah investor lain ikut-ikutan.

Contoh Cara Menggunakan Indikator OBV

Di bawah ini adalah daftar harga dan volume penutupan saham hipotetis 10 hari:

Hari pertama: harga penutupan sama dengan $ 10, volume sama dengan 25.200 saham
Hari kedua: harga penutupan sama dengan $ 10,15, volume sama dengan 30.000 saham
Hari ketiga: harga penutupan sama dengan $ 10,17, volume sama dengan 25.600 saham
Hari keempat: harga penutupan sama dengan $ 10,13, volume sama dengan 32.000 saham
Hari kelima: harga penutupan sama dengan $ 10.11, volume sama dengan 23.000 saham
Hari ke enam: harga penutupan sama dengan $ 10,15, volume sama dengan 40.000 saham
Hari ketujuh: harga penutupan sama dengan $ 10,20, volume sama dengan 36.000 saham
Hari kedelapan: harga penutupan sama dengan $ 10,20, volume sama dengan 20.500 saham
Hari kesembilan: harga penutupan sama dengan $ 10,22, volume sama dengan 23.000 saham
Hari 10: harga penutupan sama dengan $ 10,21, volume sama dengan 27.500 saham

Seperti yang dapat dilihat, hari dua, tiga, enam, tujuh dan sembilan adalah hari harga naik, sehingga volume perdagangan ini ditambahkan ke OBV. Hari keempat, lima dan 10 adalah hari harga turun, jadi volume perdagangan ini dikurangi dari OBV. Pada hari ke delapan, tidak ada perubahan yang dilakukan pada OBV karena harga penutupan tidak berubah. Mengingat hari-hari tersebut, OBV untuk masing-masing dari 10 hari adalah:

Hari pertama OBV = 0
Hari kedua OBV = 0 + 30.000 = 30.000
Hari ketiga OBV = 30.000 + 25.600 = 55.600
Hari keempat OBV = 55.600 - 32.000 = 23.600
Hari kelima OBV = 23.600 - 23.000 = 600
Hari keenam OBV = 600 + 40.000 = 46.600
Hari ketujuh OBV = 46.600 + 36.000 = 76.600
Hari kedelapan OBV = 76.600
Hari kesembilan OBV = 76.600 + 23.000 = 99.600
Hari 10 OBV = 99.600 - 27.500 = 72.100

Perbedaan antara indikator OBV Dan indikator Akumulasi / Distribusi

Indikator OBV dan garis akumulasi / distribusi adalah sama karena keduanya adalah indikator momentum yang menggunakan volume untuk memprediksi pergerakan "smart money". Namun, di sinilah kesamaan berakhir. Dalam kasus indikator OBV, itu dihitung dengan menjumlahkan volume pada hari harga naik dan mengurangi volume pada hari harga turun.

Rumus yang digunakan untuk membuat garis akumulasi / distribusi (Acc / Dist) sangat berbeda dari OBV yang ditunjukkan di atas. Formula untuk Acc / Dist, tanpa menjadi terlalu rumit, adalah bahwa ia menggunakan posisi harga saat ini relatif terhadap rentang perdagangan baru-baru ini dan mengalikannya dengan volume periode itu.

Kelemahan Indikator OBV

Salah satu kelemahan indikator OBV adalah bahwa itu adalah indikator utama, yang berarti bahwa itu dapat menghasilkan prediksi, tetapi hanya ada sedikit yang bisa dikatakan tentang apa yang sebenarnya terjadi dalam hal sinyal yang dihasilkannya. Karena itu, ia ada kecenderungan menghasilkan sinyal palsu. Karena itu dapat diseimbangkan dengan indikator yang lagging. Tambahkan garis Moving Average ke OBV untuk mencari breakout garis OBV; Anda dapat mengkonfirmasi harga breakout jika indikator OBV membuat breakout bersamaan.

Catatan lain untuk kehati-hatian dalam menggunakan OBV adalah bahwa lonjakan volume yang besar dalam satu hari dapat membuang indikator untuk sementara waktu. Misalnya, pengumuman pendapatan perusahaan yang mengejutkan, ketika perusahaan ditambahkan atau dihapus dari indeks, atau perdagangan blok institusional besar-besaran dapat menyebabkan indikator melonjak atau menurun, tetapi lonjakan volume mungkin tidak mengindikasikan tren.

Demikianlah pengenalan tentang indikator OBV / On-Balance Volume. Semoga informasi ini berguna bagi anda. Silahkan bagikan ke rekan anda yang barangkali membutuhkan informasi ini. Semoga trading anda profit selalu.

Komentar