Strategi Trading Menggunakan GAP UP

Sponsored Links:
Gap adalah area pada grafik di mana harga saham (atau instrumen keuangan lainnya) bergerak naik atau turun dengan tajam, dengan sedikit atau tidak ada perdagangan di antaranya. Akibatnya, bagan aset menunjukkan celah dalam pola harga normal. Trader yang giat dapat menafsirkan dan mengeksploitasi celah ini untuk mendapatkan keuntungan. Artikel ini akan membantu Anda memahami bagaimana dan mengapa Gap terjadi, dan bagaimana Anda dapat menggunakannya untuk menghasilkan perdagangan yang menguntungkan.

Konsep Dasar Gap

Gap terjadi karena faktor fundamental atau teknikal yang mendasarinya. Misalnya, jika pendapatan perusahaan jauh lebih tinggi dari yang diharapkan, saham perusahaan mungkin akan menganga pada hari berikutnya. Ini berarti harga saham dibuka lebih tinggi daripada penutupan sehari sebelumnya, sehingga meninggalkan celah. Di pasar forex, tidak jarang sebuah laporan menghasilkan begitu banyak gebrakan sehingga memperluas penawaran dan meminta spread ke titik di mana celah yang signifikan dapat dilihat. Serupa dengan itu, Saham yang menembus level tinggi baru di sesi saat ini dapat dibuka lebih tinggi di sesi berikutnya, sehingga gapping untuk alasan teknis.

Gap dapat diklasifikasikan ke dalam empat kelompok:


  • Breakaway Gaps terjadi pada akhir pola harga dan menandakan awal tren baru.
  • Exhaustion Gaps terjadi di dekat ujung pola harga dan menandakan upaya terakhir untuk mencapai tertinggi atau terendah baru.
  • Common Gaps tidak dapat ditempatkan dalam pola harga - mereka hanya mewakili area di mana harga telah gap.
  • Continuation Gaps terjadi di tengah-tengah pola harga dan menandakan desakan pembeli atau penjual yang memiliki kepercayaan yang sama terhadap arah masa depan saham yang mendasarinya.


Gap Harus Ditutup atau Tidak?

Ketika seseorang mengatakan celah telah diisi, itu berarti harga telah pindah kembali ke tingkat pra-celah yang asli. Isi ini cukup umum dan terjadi karena hal berikut:

  • Kegembiraan irasional: Lonjakan awal mungkin terlalu optimis atau pesimis, oleh karena itu mengundang koreksi.
  • Perlawanan teknis: Ketika harga bergerak naik atau turun tajam, itu tidak meninggalkan support atau resistance.
  • Pola Harga: Pola harga digunakan untuk mengklasifikasikan Gap dan dapat memberi tahu Anda apakah ada Gap yang akan diisi atau tidak. Exhaustion Gaps biasanya yang paling mungkin untuk diisi karena mereka menandakan akhir dari tren harga, sementaraContinuation Gaps dan terpisah jauh lebih kecil kemungkinannya untuk diisi karena mereka digunakan untuk mengkonfirmasi arah tren saat ini.


Ketika celah diisi dalam hari perdagangan yang sama di mana mereka terjadi, ini disebut "fading" / memudar. Sebagai contoh, katakanlah sebuah perusahaan mengumumkan laba per saham yang besar untuk kuartal ini dan gapnya terbuka (artinya dibuka secara signifikan lebih tinggi dari penutupan sebelumnya). Sekarang katakanlah, seiring berjalannya hari, orang-orang menyadari bahwa laporan arus kas menunjukkan beberapa kelemahan, sehingga mereka mulai menjual. Akhirnya, harga mencapai penutupan kemarin, dan celahnya terisi. Banyak Trader harian menggunakan strategi ini selama musim pendapatan atau di saat lain ketika kegembiraan tidak rasional berada di level tinggi.

Cara Memainkan Gap

Ada banyak cara untuk memanfaatkan celah ini, dengan beberapa strategi yang lebih populer daripada yang lain. Beberapa Trader akan membeli ketika faktor fundamental atau teknis mendukung celah pada hari perdagangan berikutnya. Misalnya, mereka akan membeli saham setelah jam ketika laporan laba positif dirilis, berharap ada selisih pada hari perdagangan berikutnya. Trader juga dapat membeli atau menjual ke posisi yang sangat likuid atau tidak likuid pada awal pergerakan harga, berharap untuk mengisi yang baik dan tren yang berkelanjutan. Sebagai contoh, mereka dapat membeli mata uang ketika gapping sangat cepat pada likuiditas rendah dan tidak ada overhead resistensi yang signifikan.

Beberapa Trader akan melakukan fading pada Gap di arah yang berlawanan setelah titik tinggi atau rendah telah ditentukan (seringkali melalui bentuk analisis teknis lainnya). Sebagai contoh, jika sebuah saham mengalami Gap pada beberapa laporan spekulatif, Trader berpengalaman dapat melakukan fading pada Gap dengan shorting saham. Terakhir, Trader mungkin membeli ketika tingkat harga mencapai support sebelumnya setelah Gap telah diisi. Contoh dari strategi ini diuraikan di bawah ini.

Berikut adalah hal-hal penting yang ingin Anda ingat ketika trading dengan Gap:

  • Begitu suatu saham sudah mulai menutup Gap, itu akan jarang berhenti, karena seringkali tidak ada support atau resistance langsung.
  • Exhausting Gaps dan Continuation Gaps memprediksi harga bergerak dalam dua arah yang berbeda - pastikan Anda mengklasifikasikan dengan benar Gap yang akan Anda mainkan.
  • Investor ritel adalah mereka yang biasanya menunjukkan kegembiraan yang tidak rasional; namun, investor institusional mungkin ikut serta untuk membantu portofolio mereka, jadi berhati-hatilah saat menggunakan indikator ini dan tunggu harga mulai break sebelum mengambil posisi.
  • Pastikan untuk menonton volumenya. Volume tinggi harus ada dalam Breakaway Gaps, sementara volume rendah harus terjadi pada Exhausting Gaps.


Contoh Trading Menggunakan Gap

Untuk menyatukan ide-ide ini, mari kita lihat sistem perdagangan dengan Gap yang dikembangkan untuk pasar forex. Sistem ini menggunakan celah untuk memprediksi penarikan ke harga sebelumnya. Berikut aturannya:

  • Perdagangan harus selalu dalam arah keseluruhan harga (periksa grafik per jam).
  • Mata uang harus gap secara signifikan di atas atau di bawah level resistensi utama pada grafik 30 menit.
  • Harga harus menelusuri kembali ke level resistensi semula. Ini akan menunjukkan gap telah terisi, dan harga telah kembali ke resistance sebelumnya menjadi support.
  • Harus ada candlestick yang menandakan kelanjutan harga ke arah gap. Ini akan membantu memastikan support tetap utuh.


Karena pasar forex adalah pasar 24 jam (buka 24 jam sehari dari jam 17:00 EST pada hari Minggu sampai jam 4 sore, Jumat EST), celah di pasar forex muncul pada grafik sebagai lilin besar. Lilin besar ini sering terjadi karena rilis laporan yang menyebabkan pergerakan harga yang tajam dengan sedikit atau tanpa likuiditas. Di pasar forex, satu-satunya celah yang terlihat pada grafik terjadi ketika pasar dibuka setelah akhir pekan.


Candlestick besar yang diidentifikasi oleh panah kiri pada grafik GBP / USD ini adalah contoh celah yang ditemukan di pasar forex. Ini tidak terlihat seperti Common Gap, tetapi kurangnya likuiditas antara harga membuatnya begitu. Perhatikan bagaimana level ini bertindak sebagai level support dan resistance yang kuat.

Kita dapat melihat pada Gambar di atas bahwa harga naik di atas beberapa resistensi konsolidasi, menelusuri kembali dan mengisi celah, dan akhirnya, melanjutkan jalannya naik sebelum kembali turun. Kita bisa melihat ada sedikit support di bawah gap, sampai support sebelumnya (tempat kita membeli). Seorang trader juga dapat shorting mata uang dalam perjalanan ke titik ini jika dia dapat mengidentifikasi suatu top.

Kesimpulan

Mereka yang mempelajari faktor-faktor yang mendasari di balik Gap dan mengidentifikasi dengan tepat jenisnya sering dapat berdagang dengan probabilitas keberhasilan yang tinggi. Namun, selalu ada peluang perdagangan akan memburuk. Anda dapat menghindari ini terlebih dahulu, dengan menonton jaringan dan volume komunikasi elektronik realtime. Ini akan memberi Anda gambaran tentang di mana posisi perdagangan terbuka berbeda. Jika Anda melihat resistansi volume tinggi mencegah Gap diisi, maka periksa kembali premis perdagangan Anda dan pertimbangkan untuk tidak memperdagangkannya jika Anda tidak sepenuhnya yakin apakah itu benar.

Kedua, pastikan reli berakhir. Kegembiraan yang tidak rasional belum tentu langsung diperbaiki oleh pasar. Kadang-kadang saham bisa naik selama bertahun-tahun dengan valuasi yang sangat tinggi dan diperdagangkan di atas rumor, tanpa koreksi. Pastikan untuk menunggu volume menurun dan negatif sebelum mengambil posisi. Terakhir, selalu pastikan untuk menggunakan stop-loss saat berdagang. Yang terbaik adalah menempatkan titik stop-loss di bawah level support utama, atau pada persentase yang ditetapkan, seperti -8%.

Ingat, trading menggunakan Gap ini berisiko (karena likuiditas rendah dan volatilitas tinggi), tetapi jika diperdagangkan dengan baik, mereka menawarkan peluang untuk keuntungan cepat.

Komentar