Berita Saham ANTM | Kinerja Operasi dan Bisnis Tentukan Capaian Keuangan Antam 2019

Sponsored Links:
Bisnis.com, JAKARTA-- PT Aneka Tambang Tbk. menyebut target pendapatan dan laba bersih perseroan ditentukan oleh pertumbuhan kinerja operasi dan bisnis pada 2019.

Senior Vice President Corporate Secretary Aneka Tambang Aprilandi Hidayat Setia mengatakan target pendapatan dan laba bersih perseroan ditentukan oleh pertumbuhan kinerja operasi dan bisnis.

“Pertumbuhan target produksi dan penjualan komoditas utama Aneka Tambang pada tahun ini mengindikasikan tujuan positif untuk mengembangkan bisnis dan meningkatkan kinerja keuangan pada 2019,” ujarnya kepada Bisnis, Senin (4/3/2019).

Aprilandi mengatakan faktor lain yang akan berpengaruh terhadap kinerja keuangan emiten berkode saham ANTM itu yakni kondisi harga pasar komoditas internasional.

Selain meningkatkan kinerja produksi dan penjualan, perseroan senantiasa fokus untuk menjaga tingkat biaya tunai produksi tetap rendah.

“[Menjaga tingkat biaya tunai] guna menjaga tingkat pertumbuhan positif kinerja keuangan di tengah volatilitas harga komoditas internasional,” papar Aprilandi.

Dalam siaran persnya beberapa waktu lalu, ANTM mengumumkan target pertumbuhan produksi dan penjualan komoditas utama yakni feronikel, emas, bijih nikel, dan bijih bauksit pada 2019.

Untuk feronikel, ANTM menargetkan volume produksi sebesar 30.280 ton nikel dalam feronikel (TNi) pada 2019. Jumlah itu meningkat 21% dibandingkan dengan realisasi produksi unaudited tahun 2018 sebesar 24.868 TNi.

Peningkatan target ini sejalan dengan strategi ANTM untuk meningkatkan utilisasi operasi pabrik feronikel Pomalaa, serta akan mulai beroperasinya pabrik feronikel di Halmahera Timur pada semester II/2019.

Dari situ, perseroan menargetkan penjualan feronikel sebesar 30.280 TNi atau meningkat 25% dibanding realisasi penjualan unaudited tahun 2018 sebesar 24.135 TNi.

Di sisi lain, untuk komoditas emas, ANTM menargetkan produksi sebesar 2.036 kg pada 2019 dari tambang emas Pongkor dan Cibaliung. Penjualan emas diproyeksikan mencapai 32.036 kg atau tumbuh 14% dari 27.894 kg dari realisasi yang belum diaudit pada 2018.

Manajemen ANTM menyebut peningkatan penjualan itu seiring dengan ekspektasi peningkatan jangkauan pemasaran produk mulia baik di pasar domestik maupun ekspor.

“Pada 2019, kami menargetkan pertumbuhan kinerja operasional melalui peningkatan kinerja produksi dan penjualan komoditas utama ANTM yang berbasis pada nikel, emas, dan bauksit. Selain itu, kami berfokus untuk menjaga level biaya tunai produksi tetap rendah,” ujar Direktur Utama Aneka Tambang Arie Prabowo Ariotedjo dalam siaran pers.


Komentar